Bye Bye DOT



Jumat pagi Saka bangun tidur dengan hidung meler dan badan panas tinggi. Langsung saya bujuk untuk minum parasetamol agar panasnya segera turun. Entah kenapa panasnya lama banget ga mau turun seperti biasanya, seharian dia lemas dan hanya tiduran. Saya terpaksa ijin dari kantor.

Saka dengan suhu badan 39 derajad

Hidung Buntet membuat dia sulit bernafas dan bernafas dengan mulut. Hal itu menyebabkan kebiasaan buruknya sejak bayi saat hidung Buntet yaitu menggigit lidah saat dia menutup mulut atau kaget. Beberapa kali gigitan hingga lidahnya berdarah di hari itu tak ayal membuat lidahnya terluka sampai dalam dan sariawan parah. Ditambah sariawan karena jamur.

Satu penyakit belum teratasi eh datang satu penyakit lagi. Alhamdulillah yaaak. Disyukuri saja.

Karena lidahnya ga enak, dia sama sekali tidak mau maem, ngedot juga ogah ogahan karena lidahnya menebal.

Baca juga : Lidah Tergigit Saat Tidur

Kedua anak saya memang sering sariawan saat masih ngedot. Minum susu sambil dikenyot dan diemut membuat lidah kotor dan gampang berjamur serta sariawan. Saya sengaja mengurangi dia minum dot karena takut luka di lidahnya tambah parah karena jamur. Suami malah memberi ide jika sekarang saat yang tepat untuk menyapih dot Saka. Di usianya yang ketiga tahun ini dia memang masih minum susu dengan dot dan susunya kenceeeng pemirsa. Saya sih bukan masalah biaya beli susu tapi efek karena dia ngedot yang membuat saya menyetujui saran suami untuk menyapih dot. Apalagi masnya dulu dua tahun sudah nggak ngedot.

Baca juga : Obat Mujarab Sariawan Anak

Dengan sedikit khawatir saya mulai merayu Saka saat dia minta dot, berbagai tipuan kalau ditanya dibawa pak dokter, dotnya dibuang agar dia nggak minta dot.

Ohya, dalam sehari semalam dia minum dot bisa habis hampir 15 botol. Saat tidur malam paling enggak 5 botol dan itu saya bangun lima kali juga buat bikin dot. #hayatilelah.

Malam pertama dia bangun beberapa kali masih ngigau minta dot dan saya kasih air putih pake botol minum kesukaan dia. Tiapl bangun saya dudukkan dia dan minum air putih.

Malam kedua entah dia malah rewel. Beberapa kali bangun dan marah marah minta dot, tapi setelah dibujuk mau minum putih juga.

Efeknya dia agak lemas, mungkin juga karena dia belum makan normal. Kondisi badan masih sakit dan baru makan beberapa sendok ajah.

Malam ketiga dia sudah nggak sering bangun, saat bangun pun langsung saya kasih minum air putih dan balik merem lagi.

Sekarang sudah di malam keempat, dia sudah lupa dotnya dan bobol dengan tenang. Saat Nathan dulu juga gitu. Waktu masih ngedot, saya harus bangun beberapa kali di malah hari untuk bikin dot. Saat bangun dia reflek minta dot, tapi setelah disapih tidur angler tanpa kebangun bangun lagi.

Hari ini kondisi Saka juga sudah lumayan, maem nasi sudah mau walaupun ngga sebanyak biasanya. Perlu proses kali yaa, karena dia masih dalam masa pemulihan.

Ohya ayah, bunda yang berencana menyapih dot ke anaknya, bisa dicoba lho. Ga usah khawatir, ngga bakalan sedrama saat nyapih ASI diusia bayi. Lagian diatas dua tahun anak sudah bisa diajak komunikasi


Keuntungan anak disapih dot susu apa sih?
1.  Bepergian lebih praktis.
Pergi kemana mana, saya ngga perlu direpotkan lagi bawa susu, dot , air panas. Cukup air teh atau air putih.

2.  Anak tidak ketergantungan dot
Saat masih ngedot. Saat marah, atau bete, atau berada dilingkungan baru, Saka pasti minta dot, walaupun kenyang atau kadang tidak diminum. Jadi dot hanya sebagai "pelampiasan" dia sekarang enggak lagi donk.

3.  Bebas jamur lidah/sariawan
Tidak ngedot selama beberapa hari ini lidah Saka lebih bersih dan luka sariawan cepat sembuh.

4. Ngirit
Bukannya saya emak pelit yaa, tapi pengeluaran buat susu itu lumayan, dalam sebulan paling tidak 6 kotak besar harus tersedia. Sayang, saya masih punya satu kotak tuh, kasih ke tetangga paling.

5.  Frekwensi bangun malam berkurang
Saya nggak perlu lagi bangun sambil mata masih terpejam dan bikin dot lagi. Pernah kejadian saya buka kardus susu tapi ngga saya masukin ke toples susu tapi malah ke gula, hahaha..nyampe deh susu Ama gula dan baru sadar saat pagi hari. Saat ini masih sering bangun tapi cukup air putih yang saya sediakan di kamar.

6.  Nggak ngompol lagi
Kedua anak saya sesudah satu tahun sudah bisa minta pup dan pipis di kamar mandi. Hanya kalau malem masih ngompol karena ngedot, nyusu tiada henti. Apalagi saat lepas ASI dan minum sufor, ngompolnya kenceng banget. Kalau nggak pake diapers bisa banjir kasur Eike pemirsa. Sekarang Saka ngga ngompol lagi. Seneng yaa tapi sayang diapers masih 20 biji tuh.

Ayah bunda, biarpun banyak keuntungannya. Saya masih punya beberapa peer. Bagaimanapun dia tetap harus minum susu entah itu UhT seperti masnya atau susu lain. Gizi dari susu tetap berperan penting bagi anak seumuran dia.

Mengenai jamur pada lidah karena dot, tidak semua anak gampang terkena jamur pada lidah. Ponakan saya juga ngedot tapi ngga pernah sariawan, tapi emang kebanyakan anak yang ngedot bakal sering kena jamur walaupun dot sudah dicuci bersih. Minum susu saat tidur itu yang bikin susu menempel di lidah, menjadi kotor dan ditumbuhi jamur.

Pemirsa semuanya. Jika Anda berencana untuk menyapih dot, just do it. Tapi, usahakan itu sudah keputusan suami istri, siap dengan "drama", lebih sabar menghadapi anak dan jangan sampai tergoda untuk memberikan dia dot lagi walaupun dia menangis.

Nah, bye bye dot.

Comments

  1. saya juga mau bilang bye bye dot, pengalaman anak pertama yg susah lepas, maka anak kedua ga sama sekali kenal dot. Sekarang hamil anak ketiga juga jauh2 dari dot :)

    ReplyDelete
  2. anakku masih ngedot, tp jarang sih paling cuma paling byk 3 sehari kadang gak ngedot sama sekali. Pengennya lepas dot sama sekali, klo malem masih ngompol soalnya

    ReplyDelete
  3. Nyapih dot katanya lebih susah ya mba, soalnya sodaraku gitu semua. Kalau anak-anakku memang ga dot, jadi setelah ASI, saya lanjut pake gelas plastik. Giliran dikasih dot malah dimaenin. Cara menyapih dot ini bisa saya kasih ke sodara neh. TFS mba

    ReplyDelete
  4. Sapih yg bkn dot jg deramah mba waktu itu hihii tapi jd lega, udah tambah Pinter ya sakaa ^^ pergi2 jg praktis

    ReplyDelete
  5. jadi inget drama menyapih dot dari ka zaha anakku yg kedua...luar biassaaaah...
    lega banget saata khirnya msuks ekolah dan dia mulai malu sendiri ngedot
    lebih susah dr pada nyapih ASI hahaha

    ReplyDelete
  6. dot dan susu, mobil penuh deh dengan perlengkapan baby :)

    ReplyDelete
  7. Nah, ini nih yang aku takutin Mbak. Alhamdulillah sejak setahun Kak Ghifa kalau minum sudah kuajari pakai gelas, sekarang sampai 15 bulan dia no dot. Yaitu aku takut kalau kecanduan.

    Untuk Mas Saka, anak pintar! Jauh-jauh sama botol ya. Maemnya yang lahap biar makin endut.

    ReplyDelete
  8. wah, selamat yah. sudah banyak ekali perkembangan signifikan yang luar biasa :)

    ReplyDelete
  9. Jav malah ga mau pake dot... Repot bgt pas dia 8 bln, saya sakit & ga bs nyusuin... Neneknya nyuapin asip pake sendok :D

    ReplyDelete

Post a Comment

Hai kawan, terimakasih sudah mampir ya. Pembaca yang cantik dan ganteng boleh lho berkomentar, saya senang sekali jika anda berkenan meninggalkan jejak. Salam Prima :)