Friday, 25 September 2015

Piknik, Salah Satu Cara Kami Menikmati Hidup

Siang itu, Minggu 19 Juli 2015 saya harus segera chekout dari  penginapan  dimana saya menginap selama berwisata di Anyer. Rasanya kami masih enggan untuk beranjak dari resort cantik itu, apalagi pantai Anyer masih menggoda kami dengan  kilau biru lautnya. Tak hanya saya, duo anak lanang dan keponakan juga males-malesan saat diajak pulang. Sepertinya kami belum bisa move on dari piknik kami, ibaratnya kalau lagi liat konser pasti kami teriak "We want more, we want more" hehehe. 

Floating Market Lembang adalah destinasi piknik kami berikutnya. Sudah dari tahun kemaren pengen banget  kesini tapi kata saudara kalo weekend dan hari libur, Floating Market penuh banget dan jalan menuju Lembang macet abis. Tapi, kali ini apapun halangannya kami tidak akan menyerah, biarpun macet dinikmati aja.

Jam 2 kami sampai di Lembang, jalan macet dan di lokasi wisata pun ramai pengunjung. Untuk beli tiket aja ngantri, dan counter penukaran koinpun juga antri.  Ohya, di sini kita bisa belanja aneka makanan dan minuman tapi bayarnya ga pake uang, melainkan menggunakan koin yang telah disediakan.

Tempat pembelian tiket dan penukaran koin yang penuh dengan pengunjung


Tempat penukaran welcome drink yang antri juga :(

Anak-anak excited banget begitu melihat danau yang airnya memantulkan sinar. Suasana segar dan alami memang sangat terasa disini. Danau juga diapit bukit bukit kecil dengan pepohonan yang rimbun. Duo anak lanang udah ga sabar pengen naik perahu dan belanja di pasar apung.

Nyampe danau langsung minta dipoto

Obyek wisata yang floating market memiliki luas 7 hektar dan berada di Jl. Grand Hotel no 33 E, Lembang. Gampang koq nyarinya, walaupun buta tentang Bandung, cukup buka google maps aplikasi aja. Dijamin nyampe, hehehe.  

Pasar apung terletak di seberang danau, kalau jalan ya lumayan. Bisa juga naik kereta air dengan membayar tiket 25 ribu rupiah, itupun ngantri lama. Saya memilih mengajak anak berjalan kaki, biar sehat hehehe #alesan. Sambil melihat pemandangan di sekeliling danau.



Duo anak lanang dan keponakan hepi banget liat angsa di kolam
Biarpun begitu, duo anak lanang hepi banget. Mereka menikmati semua arena yang memang ramah anak-anak. Dari taman burung, ngasi makan kelinci ataupun naik kereta api mini. Bagi yang agak besaran dikit, bisa menyewa becak mini ataupun scooter. Tapi sayang, menurut saya harganya koq mahal yaaa, naik perahu gandengan 25 ribu itupun ngantri satu jam, aneka wahana anak-anak seperti memancing kita harus bayar 20 ribu, padahal di pasar malem cuma 5 ribuan. Untungnya anak-anak bisa dibujuk dan hanya naik beberapa wahana. Mereka maklum, toh melihat alam disinipun mereka sudah seneng banget.

Yang terkenal dari obyek wisata ini memang pasar terapungnya, dimana kita bisa membeli aneka makanan dan cemilan-cemilan. Dari Nasi goreng, mie, pizza, sate, siomay, banyak dah. Selain di pasar apungnya, kita bisa beli di sepanjang jalan dipinggir danau. Banyak pilihan makanan seperti sosiz bakar, donat, kentang dll. Tapi etapi, mau masuk ke area float marketnya penuh banget dan kami kepayahan menerobos orang-orang. 

Saya terkejut saat anak-anak teriak "Kelincik buk, kelinci" sambil menunjuk ke sudut taman. Ternyata ada taman kelinci, dimana didalamnya banyak kelinci yang berkeliaran bebas ataupun beristirahat di rumah mungilnya. Duo anak lanang antusias mengejar kelinci yang imut-imut #kayaksaiyah dan emaknya foto-foto aja diluar arena,.


Kandang kelinci yang mungil



Satu lagi zona yang tidak hanya disukai anak kecil, tapi orang dewasa juga. Yaitu miniatur kereta api yang lengkap dengan panorama alamnya. Tiket dengan harga 30 ribu harus kita tebus jika ingin menikmati kereta api tut tut yang jalan-jalan layaknya kereta betulan. 

Ngomong-ngomong tentang piknik, saya sekeluarga suka banget piknik atau jalan-jalan. Setahun sekali atau dua kali saya dan suami sudah merencanakan wisata ke suatu tempat yang agak jauh. Tahun kemaren kami ke Bali, saat libur paskah ke Jakarta dan liburan sekolah yang lalu ke Anyer dan Bandung. Kenapa harus di prepare? Pertama, menyangkut budget, untuk bisa piknik kami harus rutin menabung, sedikit menyisihkan dari uang belanja bulanan. Kedua, destinasi wisata, karena kami membawa duo anak lanang yang masih balita, sebisa mungkin tujuan piknik kami tempat-tempat yang ramah anak dan mereka menyukai tempat itu. Ketiga, menyangkut penginapan, jauh-jauh hari sebisa mungkin kami sudah membooking hotel, agar perjalanan kami nyaman dan tidak terganggu ama acara ga dapet penginapan.

Tapi, piknik ga harus ke luar kota dan mengeluarkan budget banyak lho. Tiap sabtu atau minggu pun kami sering piknik, bahkan di sore hari saat saya atau suami ga kelelahan kami jalan-jalan di sekitaran Jogja. Seperti ke Candi Sojiwan, candi Gebang, atau ngasih makan rusa di Prambanan. Dan karena rumah kami memang dekat dengan Candi Kalasan, anak-anak saya suka banget ke candi dan ga bosen-bosen walopun udah kesana berulang-ulang.
Piknik itu Penting
Piknik bagi saya keharusan, dengan atau tanpa uang. Banyak tempat yang bisa kita jadikan obyek piknik kita, kalo mau gratis ya ke taman atau sekedar ke Amplaz liat pancuran disana. Esensi piknik bagi tiap orang memang beda, ada yang berpendapat kalo piknik cuma ngabisin duit mending ditabung atau piknik cuma bikin cape. Bagi saya piknik itu ya refreshing, ibarat komputer sesekali direstart biar ga error dan mempunyai pandangan baru, kenalan baru, dunia baru dan semangat baru. 
Banyak lho manfaat piknik, salah satunya mencegah penyakit Demensia atau kepikunan yang banyak menyerang orang muda sekarang, pola hidup monoton, serba terburu-buru dan cepat  bisa dihindari dengan refresing atau piknik mas mbak.

 **********************
Puas keliling area Float Market saya mengajak anak-anak pulang, walaupun dengan wajah enggan karena sepertinya mereka masih asyik bermain dengan kelinci-kelinci imut. Saya membujuk mereka dan berjanji liburan natal nanti bakalan piknik lagi, melihat binatang dan hutan. Dimana? Di Taman Safari Bogor lah, anak-anak pasti kegirangan bisa melihat langsung hewan-hewan berkeliaran secara bebas dan bisa dipastikan, saya bakal kerepotan menjawab pertanyaan Nathanael yang beruntun tak henti-henti saat melihat hutan dan binatang. Selain itu saya ingin melihat megahnya Istana Bogor dan berkeliling di Puncak.
Beberapa kali lewat Bogor tapi saya belum pernah mengeksplore Bogor sepenuhnya. Lewat doang, ihhhh. Saya sudah bikin itineray liburan di Bogor, dan tinggal menunggu diacc mas bojo selaku penyandang dana dan sopir pribadi, hahaha.

Ahh, rasanya tak sabar menunggu datangnya bulan Desember, dan kembali piknik bareng keluarga tercinta. Mas Bojo, saya dan duo Anak Lanang.

Sobat Aprint, piknik kemanakah kalian akhir tahun ini?
                              

13 comments:

  1. asyik ya makan di danau kaya gitu sejuk

    ReplyDelete
  2. Wah lembang itu kayak Malang ya... Kalo liburan panjang pasti macet dan rame. Biasanya saya juga ngalah kalo long weekend lebih baik dirumah, males macetnya. tapi kadang kalo lihat anak suka ga tega liburan dirumah hihihi bingung

    ReplyDelete
  3. Duhee penasaran saya sama pasar apungnya :)

    ReplyDelete
  4. Bener bener mak... Piknik itu pentingggg! Btw sy malah blm pernah ke candi gebang nii

    ReplyDelete
  5. wah jam terbang piknik mbak Prima udah tinggi ya, kami baru sekali pas ke jateng kenarin.
    piknik emang penting buat jiwa n raga biar fresh.

    ReplyDelete
  6. bener itu gan, kalau kurang piknik berpotensi jadi stres, ane termasuk yang jarang piknik gan soale gk punya uang :D

    ReplyDelete
  7. Eh busyet lumayan rame yaaaa, aku kurang piknik nich, ajak aku halan2 hahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Huwaaaa..ngajakin pakarnya piknik? Ga beranilah, ngajak mas Cumi jln tuh kayak "nguyahi segoro" kata org Jawa.

      Delete
  8. Hehee... Sepakat banget, piknik tuh penting.
    Apalagi hari libur gini, cocok banget dah

    ReplyDelete
  9. ketika kejenuhan dan kepenatan mulai menyergap, piknik bersama keluarga adalah salah satu solusi yang tepat untuk mengembalikan kesegaran dan kosentrasi pikiran.

    ReplyDelete
  10. Aku penasaran banget deh pengen ke Floating market lembang. Sayang ngebayangin macetnya kayak apa jadi males kesana :")))

    ReplyDelete
  11. tiap akhir tahun sekalian liburan sekolah anak2, saya piknik sekalian mudik ke bandung eh tapi walaupun orang bandung saya belum ke floating market ga kuku ngebayangin macetnya menuju sana apalagi pas liburan . btw, setuju piknik ga harus jauh , bisa dengan tanpa budget besar

    ReplyDelete

Hai kawan, terimakasih sudah mampir ya. Pembaca yang cantik dan ganteng boleh lho berkomentar, saya senang sekali jika anda berkenan meninggalkan jejak. Salam Prima :)

Popular Posts