Skip to main content

Senja di Candi Sojiwan


Senja hari merupakan waktu yang dinanti-nantikan saya sekeluarga. Kenapa? Karena di sore harilah saya bisa berkumpul bersama suami dan anak-anak saya. Setelah bekerja seharian, moment bertemu dengan buah hati menjadi hal yang membahagiakan. Salah satu moment kebersamaan favorit kami adalah jalan-jalan sore (JJS).

Jalan-jalan tak perlu jauh dan menghabiskan banyak uang, yang penting kualitas  kebersamaan dan mengenalkan anak-anak dengan lingkungan baru. Saat weekend, biasanya kami pergi ke tempat yang agak jauh atau ke luar kota, tapi kalo JJS alias jalan-jalan sore cukup yang dekat-dekat saja. Apalagi di dekat rumah banyak tempat menarik seperti Candi Kalasan, Candi Sari, Candi Sambi Sari, Embung Tambakboyo di Condong Catur ataupun memberi makan Rusa di Candi Prambanan. Ohya, anak-anak saya suka lho liat candi, mungkin karena sudah terbiasa. Candi Kalasan hanya beberapa meter dari rumah saya.

Candi Sojiwan tampak dari kejauhan
Jogja dan Klaten merupakan negri seribu candi kalau kata saya. Banyak candi bertebaran di sekitar Jogja dan Klaten. Salah satu candi yang menjadi tujuan JJS kami hari Kamis yang lalu adalah Candi Sojiwan.

Candi Sojiwan terletak di Desa Kebon Dalem, Kecamatan Prambanan, Jawa Tengah. Letaknya tidak begitu jauh dengan Candi Prambanan, dari arah Jogja berada di kanan jalan, pas di sebrang Candi Prambanan atau pintu gerbang candi Prambanan ada plang petunjuk menuju Candi Sojiwan. Dari gerbang Taman Wisata Candi Prambanan tinggal meyeberang jalan raya Solo-Yogyakarta masuk ke jalan kecil menuju ke arah selatan, melewati  rel kereta api, lalu pada perempatan pertama berbelok ke kiri (timur) sejauh beberapa ratus meter hingga candi terlihat di sisi selatan. Karena letaknya di balik perkampungan, sehingga Candi Sojiwan kurang begitu familier bagi wisatawan.

Biarpun berdekatan dengan candi Prambanan, tapi Candi Sojiwan berada di wilayah Kabupaten Klaten
Saya dan kedua buah hati

Suami dan Nathan menikmati indahnya Candi Sojiwan di sore hari
Untuk bisa menikmati candi Sojiwan ini kita tidak perlu membeli tiket masuk. Cukup mengisi buku tamu di pos satpam. Beberapa candi memang sekarang digratiskan, mungkin untuk menarik pengunjung.  Candi Sojiwan tidak begitu besar, tapi kompleksnya taman lumayan luas. Anak-anak sangat senang berlarian di sini, banyak pengunjung juga menikmati duduk selonjoran sambil menikmati bekal makanan  mereka.

Anak-anak hepi diantara reruntuhan batu candi

Makin kesini, banyak wisatawan yang melirik candi sebagai obyek wisata

Stupa yang masih utuh menyerupai stupa candi Borobudur
Candi Sojiwan tidak terlalu besar, candi utama terlihat masih utuh, namun ada beberapa stupa yang tinggal reruntuhan. Candi Sojiwan merupakan candi Budha , sehingga arsitekturnya hampir mirip dengan candi Borobudur. Menurut sejarah, candi Sojiwan dibangun diantara tahun 842 dan 850 Masehi, hampir sama dengan waktu pembuatan candi Plaosan.

Candi Sojiwan ditemukan oleh Kolonel Colin Mackenzie, anak buah Raffles pada tahun 1813. Saat itu beliau sedang meneliti peninggalan kuno di sekitar Candi Prambanan dan menemukan sisa tembok di candi Sojiwan. Raffles mendata informasi kepurbakalaan di Jawa. Ternyata, penjajah tak hanya merugikan, mereka juga membantu negri kita mendata sekaligus ikut melestarikan cagar budaya kita.
Candi Sojiwan berbentuk mirip candi Jawa Tengah, hanya berbeda dengan adanya stupa

Arca-arca di sekeliling candi

Senja di candi Sojiwan begitu menentramkan, berada di pinggir sawah dengan angin semilir menambah tentramnya hati sambil melihat kedua buah hati  berlari-larian dan naik turun di seputaran candi. Negri kita begitu banyak menyimpan cagar budaya, sayang pelestariaanya tidak mendapat dukungan banyak pihak. Kita sendiripun terkadang malas mengunjungi cagar budaya, tetapi memilih menikmati gemerlapnya mall.


Pintu gerbangnya mirip dengan Candi Boko
Candi ini merupakan perpaduan antara agama Hindu dan Budha, konon  Candi Sojiwan dibangun Rakai Pikatan sebagai persembahan kepada istrinya, Pramodawardhani. Rakai Pikatan dari dinasti Sanjaya merupakan pemeluk agama Hindu, sedangkan Pramodawardhani sebagai puteri raja Samarattungga dari Dinasti Syailendra adalah pemeluk agama Buddha. Pembangunan candi Sojiwan  merupakan salah satu upaya menjaga kerukunan di antara umat beragama, khususnya Hindu dan Budha saat itu. Jika dijaman lampau umat beragama bisa saling menghargai dan menghormati kenapa dijaman sekarang yang katanya lebih beradab malah sering terjadi tindakan anarkis hanya karena keegoisan pemeluknya.

Museum Arsitektur Candi
Di dalam komplek Candi Sojiwan juga terdapat museum Arsitektur Candi, sayang museum selalu tertutup. Untuk bisa memasukinya terlebih dahulu kita harus meminta ijin dengan penjaga di pos satpam.

Matahari yang mulai tenggelam di ufuk barat
Sejarah Candi Sojiwan

Proses penemuan candi Sojiwan

 
Hamparan menghijau di sekitaran kompleks

Suami dan Arsaka
Senja makin temaram, matahari sudah pulang ke peraduaannya di ufuk barat. Satu persatu pengunjung juga mulai meninggalkan kompleks Candi Sojiwan. Setelah puas berkeliling dan menikmati kemegahan candi yang dibuat ratusan tahun yang lalu, saya mengajak suami dan anak-anak untuk pulang. 

Sore itu kembali saya mendapatkan pelajaran, tentang menghargai dan toleransi. Kebahagiaan itu sederhana, tidak perlu "kerumitan" untuk mendapatkan kebahagiaan. Dengan saling menghargai, takkan ada rasa benci. 

Sekian JJS bersama Aprint, saat ke Jogja jangan lupa untuk mampir ke Candi Sojiwan ya.

Inline image 1


 ********************
Sumber sejarah : Wikipedia
Gambar : Dokumen pribadi penulis

Comments

  1. Beberapa kali ke Prambanan dan hanya lewat saja mak melihat komplek Candi ini... dr kejauhan. Ternyata ceritanya juga tak kalah luar biasa yaa

    ReplyDelete
    Replies
    1. Dah pernah lewat sini ya, koq ga mampir sekalian mbak, hehe

      Delete
    2. masih mending pernah lewat, nah kalau saya gak pernah tahu candi itu ada dimana,..??
      hiks..hiks.. gimana mau mampir coba..?

      Delete
  2. keren mba, anak-anak sudah terbiasa mencintai candi ya...aku belum pernah ke candi sojiwan, terpelihara ya mba...

    ReplyDelete
  3. di Klaten ya mbak, saya udah lama banget belum main ke candi lagi, terakhir ya ke Borobudur tahun 2008 hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Deket ama Prambanan tapi dah masuk area Klaten jeng Ev. Dirimu seringnya menjajahi gunung yaaa,keren wanita penakluk gunung

      Delete
  4. Hiihi suka postingannya mbak...benar,jalan jalan tidak harus jauh yg penting semua suka... :-) candi ini setelah palang kereta api itu ke kiri dan berada d kanan jalan bukan ya? Sepertinya saya dlu pernah ke daerah itu, ke candi juga cuman seingat saya pas dipugar. Apa benar pernah dipugar sekitar tahun 2000-2005? Btw saya juga suka nengokin candi mbak,adem aja...drpd ke mall xixixi...Tfs!

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mbak, bener banget. Mungkin dulu pas dipugar ya. Jadi ga puas liat2 nya. Next time kesini ajah, dah cantik tamannya.

      Delete
  5. Pengen deh main ke sana, kangen jalan-jalan ke Jateng.

    ReplyDelete
  6. wah, bersih banget ya lingkungan candinya....

    ReplyDelete
    Replies
    1. Karena termasuk cagar budaya sehingga perawatannya juga maksimal mbak, yah paling enggak lebih baik dari jaman dulu

      Delete
  7. Baru tau ada candi yg lain di jogja, candi sojiwan..
    Makasih infonya y mak :)

    ReplyDelete
  8. Ah asyiknya kalau tempat tinggal dekat dengan tempat bersejarah + taman yang indah kayak ginii. Noteddd.. kalau ke Jogja, disempetin ke Candi Sowijan. Amin! :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Amin. Klo dah di Jogja jangan lupa mampir candi Kalasan mbak,deket banget ama gubuk saya :)

      Delete
  9. saya baru tau kalo di klaten juga ada candi seindah ini

    ReplyDelete
    Replies
    1. Klaten dan Prambanan cuma sebelahan, candi sewu di belakang Prambanan itu juga mikik klaten lho

      Delete
  10. wah, enak bener mbak tempat tinggalnya dekat cagar budaya. saya cuma pernah ke Prambanan doang. semoga ada kesempatan maen ke Jogja lagi dan mampir kesini :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Semoga next time bisa ke sini, tak ajak muter2 jogja ya mbak Diah :)

      Delete
  11. waaa aku jg suka ke candi, mak prim..blm pernah ke candi sojiwan ini *masuk list*

    ReplyDelete

Post a Comment

Hai kawan, terimakasih sudah mampir ya. Pembaca yang cantik dan ganteng boleh lho berkomentar, saya senang sekali jika anda berkenan meninggalkan jejak. Salam Prima :)

Popular posts from this blog

11 Lagu Sedih Tentang Cinta Beda Agama

Hayoo, siapa yang belum pernah ngerasain patah hati. Sepertinya nggak ada yaaa, kecuali kamu belum pernah punya kekasih hati. Hahaha.  Saat lagi patah hati, paling enak 'tuh ya dengerin lagu sedih yang sesuai banget ama suasana hati yang mendayu-dayu. Puasin 'dah menangis berdarah-darah, apalagi terprovokasi lagu sedih yang membuat air mata tak henti mengalir. Karena, kalau lagi patah hati tapi berniat menghibur diri dengan mendengarkan lagu heppi tuh tetep kagak mempan. 
Mewek? Nggak papa koq. Asal kagak ada orang lain lihat atau orang yang kamu tangisi tahu. Bisa GeeR dia nanti. 
Ngomong-ngomong tentang patah hati atau putus cinta, banyak penyebabnya. Sebut saja, doi selingkuh, doi udah nggak cinta, doi dah bosen, doi dijodohin ortunya. Tapi, kalau menurut saya nih, putus cinta karena "perbedaan" itu yang bikin nyesek. Padahal keduanya saling mencintai. Tapi, tetep harus pisah. Nah lo!
Menjalani sebuah hubungan dengan perbedaan agama/keyakinan memang sangat berat …

Villa Budi Luhur II , Villa Pilihan Keluarga di Sekipan Tawangmangu

Dah hari Jumat aja nih, weeked brooo, mari piknik biar awet muda ya. Kali ini saya mau membagi cerita piknik keluarga saya beberapa waktu yang lalu. Bukit Sekipan Tawangmangu bisa jadi pilihan kamu untuk berlibur bareng keluarga. Ada villa dengan view cantik, hutan pinus dibelakang rumah dan kebun strawberry di depannya. Nikmat apa yang saya dustakan coba.
Sedianya saya ingin berkeliling Semarang, bersama orangtua, keluarga saya dan adik-adik saya. Tapi hunting hotel koq harganya ga turun-turun dan Bapak saya enggan untuk berjalan jauh, akhirnya saya pengen ngadem aja di Tawangmangu.
Dah pada tahu kan, di Tawangmangu banyak villa cantik dan dekat obyek wisata Grojogan Sewu. Pasti sangat ramai, padahal saya pengen tempat yang sepi, tenang dan dingin. Ratusan hotel, villa dan penginapan berjajar di sekitar Tawangmangu, satu persatu villa saya hubungi dan Villa Budiluhur jadi pilihan saya. Pemilik menawarkan villanya yang baru, karena villa lama sudah dipesan orang lain. Jadilah saya be…

Pengen Baby Selalu Wangi? Ini Rahasianya Moms

Time flies so fast gaes, tak terasa anak mbarep saya sudah berusia lima tahun. Usia dimana "masa kritis" seorang anak telah terlampaui dan saya merasa sedikit lega. Kenapa dikatakan semasa balita merupakan masa kritis? Karena di usia bawah lima tahun seorang anak masih rentan terkena penyakit, masih membutuhkan penanganan ekstra dan perhatian khusus dari orang tua terutama Ibu.



Hari ini saya sangat bahagia, duo anak lanang sehat dan tumbuh dengan baik, walaupun yang mbarep agak langsingan sedang adiknya lebih gembul. Ya, namanya anak-anak berbeda dan unik. Keduanya amat saya sayangi dan cintai.


By the way busway ((siapa yg naik busway 'nyah)). Walaupun sekarang sudah tidak merasakan rempongnya punya bayi, tapi terkadang banyak hal yang berhubungan dengan bayi membuat saya kangen pengen megang bayi lagi (('sok bikin)). Jujur sih, saya pengen punya bayi lagi, tapi maunya cewek biar ada yang nurunin cantiknya saya ((hueex)), tapi sabar masa produktif saya masih beberapa…