Skip to main content

Buang Khawatir Bersama GOJEK

Era digital sungguh membahagiakan banyak orang. Terutama saya yang merasa sangat dimanjakan dengan kemajuan teknologi digital. Keberadaan teknologi digital membuat banyak hal menjadi lebih mudah. Misalkan saja dalam urusan transportasi. Sebulan sekali saya ada tugas luar dari kantor. Dulu sebelum ada ojek online, suami saya harus kerepotan mengantar saya ke bandara atau stasiun. Jika waktunya siang hari mungkin tak masalah, namun seringnya saya harus berangkat malam atau sampai di Jogja malam. Itu sungguh merepotkan karena jika sudah lebih dari jam 8 anak-anak biasanya sudah tidur. 
Sungguh saya tak tega jika melihat anak-anak harus ikut mengantar dan tidur di mobil, kemudian pas pulang mereka sadar sudah nggak ada mamaknya, bakal bikin perang dunia III.  Hahahaha.
Sepertinya saya harus berterima kasih pada penemu dan pemilik GOJEK yang sudah mengembangkan aplikasi yang sangat berguna ini. Saya bisa memesan mobil ataupun motor dengan mudah, diantarkan sampai lokasi tujuan tanpa repot…

Gara-Gara Guyon Waton, Saya Jadi Suka Lagu Dangdut



Dua minggu belakangan perjalanan nglaju saya dari rumah ( Kalasan ) menuju kantor di Bantul ditemani iringan musik dangdut akustik. Yah, meski jujur, sebenarnya saya agak alergi dengan musik dangdut - plis pecinta dangdut  jangan lempar sendal yaaaaa, lempar duit kertas cepekan warna merah aja - tapi racun dari teman saya yang sering memutar lagu grup dangdut Guyon Waton sukses membuat saya keranjingan memutar lagu mereka tiap hari.

Jarak tempuh hampir sejam dari rumah sampai kantor bisa dibilang cukup membosankan dan jika saya sarapan pasti dijalan ngantuk. Solusinya adalah mendengarkan musik. Earphone bluetooth selalu menempel di telinga. Aplikasi Spotify benar-benar membantu saya membuang kantuk  dan lelah dalam perjalanan. Dan dua minggu belakangan Spotify tergeser dengan video offline Guyon Waton dari You Tube.

Dimulai dari event penyerahan reward pajak yang diselenggarakan Pemkab Bantul dengan menghadirkan bintang tamu Guyon Waton. Berita yang tersebar acara begitu meriah dan masyarakat umum berjubel memadati Pendopo Parasamya untuk menyaksikan penampilan Guyon Waton. 

Nah, sebagai pemerhati musik saya jadi penasaran. Sopo je Guyon Waton, perasaan saya belum pernah dengar dan belum pernah liat di tivi. Beda sama Maroon Five yang lagunya sudah diluar kepala. - alah mbake sok kebarat-baratan- 

Berlanjut dengan rekan kantor yang tak henti-hentinya mendengarkan lagu-lagu Guyon Waton, saya latah dan kesetrum jadi ketagihan mendengarkan lagu-lagu Guyon Waton yang cenderung berlirik ringan sekaligus kata-kata yang digunakan menggunakan bahasa Jawa sering mengundang senyum karena "wagu" tapi malah laku.

Siapa Guyon Waton Itu?

Guyon Waton bisa dibilang adalah artis You Tube yang tenar melalui channel yang mereka bangun. Grup dangdut akustik yang mencover lagu-lagu dangdut, campur sari dan lagu hits Indonesia. Tapi kebanyakan yang mereka cover memang lagu dangdut dengan gaya yang berbeda. 

Kenapa saya bilang dangdut akustik? Karena mereka hanya bermodal gitar akustis dan ketipung saat membawakan lagu-lagu yang jadi tenaaaaar. 

Guyon Waton punya keunikan sendiri, petikan gitar dari serta permainan ketipung menjadikan lagu dangdut koplo lebih ringan meski masih memiliki godaan bagi penikmat musik untuk bergoyang dan menggelengkan kepala. 

Eniwei, applaus buat warga Jogja yang memiliki grup musik  yang digawangi oleh Achmad Arifin (gitar), Faisal Bagus Ibrahim (vokal), Hieronimus Ferry Widiyatmoko (melodi), Ndika Rismaya Pelma Arga (ukelele), dan Ahmad Wahyu Susilo Jati (ketipung).
 
Per hari ini ( 19-12-18) channel Guyonwaton Official telah memiliki sebanyak 655.929 subscriber. Jumlah yang fantastis lho, saya ngejar jumlah 1k aja belum kesampean. LOL. 
 
- lha malah curhat mbak e-
 
Guyon Waton telah mengeluarkan 4 single lagu antara lain yang viewernya paling banyak lagu  berjudul 'Ora Masalah'. Selain instrumen yang berbeda dengan lagu dangdut kebanyakan Guyon Waton juga memperkenalkan pada khalayak luas adanya lagu dangdut  berbahasa Jawa.
 
Perform mereka di panggung offline pun selalu disesaki pecinta musik dangdut khususnya anak muda. Lirik berbahasa jawa pun dinyanyikan generasi mileniall tanpa rasa malu dan gengsi. Beda dengan jaman dahulu dimana anak muda gengsi dan ogah menyanyikan lagu campur sari atau dangdut berbahasa Jawa.

You Tube Mendukung Popularitas Seniman

 

 

Dunia digital telah menggeser keberadaan televisi ataupun radio. Manusia dari segala usia beralih menikmati hiburan dari channel-channel di You Tube. Para seniman pun lebih mudah mempromosikan hasil karya mereka lewat video yang mereka posting di You Tube. Berbeda dengan jaman dahulu dimana harus membuat video klip yang tentu memakan budget besar dan produksi lagu dibawah mayor label yang sama sekali tak mudah. 

Sekarang, jika kita punya karya yang bagus, menarik, unik dan berbeda dari yang lain pasti gampang viral dan pendapatan mengalir berbanding lurus dengan kepopuleran di dunia maya.

Pastinya kalian tak perlu menghitung pendapatan GuyonWaton hanya dari adsense di channel mereka. Dari dua lagu yang paling hits yaitu Korban Janji telah dilihat sebanyak 32 juta kali dan lagu Ora Masalah telah disaksikan 23 juta kali. Belum lagi konser musik mereka di berbagai tempat.

Tentu, ini bukan proses kilat sehari atau dua hari. Ada perjuangan di awal yang diiringi dengan kerja keras dan melawan malu. Tak banyak lho anak muda yang mau menyanyikan lagu Jawa? Betul nggak?

Lalu apa yang bisa diambil dari kesuksesan grup musik fenomenal Guyon Waton yang mengemas dangdut masa kini menjadi sebuah suguhan menarik. Perpaduan ketipung dan gitar akustik membuat musik dangdut yang hingar bingar menjadi lebih sederhana di indra pendengaran. Syair sederhana yang menggambarkan kehidupan sehari-hari dalam hubungan percintaan sukses membuat kawula muda baper.
  
Guyon Waton telah membuktikan jika musik dangdut bisa menembus batas usia dan  generasi. Generasi  milenial sekarang tak lagi enggan dan malu menikmati musik dangdut yang dulu identik dengan musik kampung.

Jadi, tak perlu menunggu besok, mari berkarya. Jumlah subscriber tak akan bertambah jika hasil karyamu masih itu itu ajah.  Kreatif dan serius dalam berkarya menjadi kunci. Siapa tahu kamu bakal jadi idola anak muda selanjutnya. J

Comments

Popular posts from this blog

Pengen Baby Selalu Wangi? Ini Rahasianya Moms

Time flies so fast gaes, tak terasa anak mbarep saya sudah berusia lima tahun. Usia dimana "masa kritis" seorang anak telah terlampaui dan saya merasa sedikit lega. Kenapa dikatakan semasa balita merupakan masa kritis? Karena di usia bawah lima tahun seorang anak masih rentan terkena penyakit, masih membutuhkan penanganan ekstra dan perhatian khusus dari orang tua terutama Ibu.



Hari ini saya sangat bahagia, duo anak lanang sehat dan tumbuh dengan baik, walaupun yang mbarep agak langsingan sedang adiknya lebih gembul. Ya, namanya anak-anak berbeda dan unik. Keduanya amat saya sayangi dan cintai.


By the way busway ((siapa yg naik busway 'nyah)). Walaupun sekarang sudah tidak merasakan rempongnya punya bayi, tapi terkadang banyak hal yang berhubungan dengan bayi membuat saya kangen pengen megang bayi lagi (('sok bikin)). Jujur sih, saya pengen punya bayi lagi, tapi maunya cewek biar ada yang nurunin cantiknya saya ((hueex)), tapi sabar masa produktif saya masih beberapa…

Villa Budi Luhur II , Villa Pilihan Keluarga di Sekipan Tawangmangu

Dah hari Jumat aja nih, weeked brooo, mari piknik biar awet muda ya. Kali ini saya mau membagi cerita piknik keluarga saya beberapa waktu yang lalu. Bukit Sekipan Tawangmangu bisa jadi pilihan kamu untuk berlibur bareng keluarga. Ada villa dengan view cantik, hutan pinus dibelakang rumah dan kebun strawberry di depannya. Nikmat apa yang saya dustakan coba.
Sedianya saya ingin berkeliling Semarang, bersama orangtua, keluarga saya dan adik-adik saya. Tapi hunting hotel koq harganya ga turun-turun dan Bapak saya enggan untuk berjalan jauh, akhirnya saya pengen ngadem aja di Tawangmangu.
Dah pada tahu kan, di Tawangmangu banyak villa cantik dan dekat obyek wisata Grojogan Sewu. Pasti sangat ramai, padahal saya pengen tempat yang sepi, tenang dan dingin. Ratusan hotel, villa dan penginapan berjajar di sekitar Tawangmangu, satu persatu villa saya hubungi dan Villa Budiluhur jadi pilihan saya. Pemilik menawarkan villanya yang baru, karena villa lama sudah dipesan orang lain. Jadilah saya be…

Kolam Renang Water Park Tirta Taman Sari Bantul

Kolam Renang Taman Tirtasari Bantul - Hayoo siapa suka berenang? Pasti banyak orang yang hobi berenang atau hanya sekedari ciblon main air, termasuk saya. Di kota besar banyak terdapat kolam renang di hotel atau water boom dengan fasilitas super lengkap. Bahkan, sebulan yang lalu ada water boom yang di klaim sebagai water boom terbesar se Jawa Tengah. Jogja Bay nama tempat itu.


Kali ini saya tidak akan membahas tentang Jogja Bay, tapi kolam renang di Bantul. Sebuah water park yang tidak terlalu besar, tapi lumayanlah untuk ukuran kota kecil seperti Bantul. Walaupun sederhana tapi sederhana, waterpark Tirta Tamansari ini selalu ramai pengunjung. Di hari libur banyak pengunjung bersama keluarga. Sedangkan saat hari biasa atau bukan hari libur, para siswa dari TK hingga SMA belajar berenang disini.

Bayangin aja, tiket masuk Waterpark Tirta Tamansari Bantul ini cuma 6000 IDR di hari biasa dan 8000 IDR di hari libur. Mulai anak berusia 2 tahun harus membeli tiket masuk dan  walaupupun pen…