Saturday, 16 July 2016

Jalur Selatan ke Bandung



Di bulan Mei ini ada long weekend gaes. Dari hari Kamis sampai Minggu di kalender warnanya merah semua, eh enggak dink Sabtu tetap hitam ya tapi bagi saya tetep merah karena saya libur. Seperti biasa jauh hari saya sudah punya planning piknik bareng keluarga. Untungnya sebelum hari libur Mas Bojo dapet proyek, jadilah kami piknik karena udah sebulan nggak piknik karena kantong lagi tipis. LOL.

Rabu sore saya pulang kantor lebih cepat karena mesti beli oleh-oleh. Bakpia, geplak dan peyek mbok Tumpuk pesenan saudara. Penasaran Peyek Mbok Tumpuk kayak apa? Next time bakal saya tulis ya.

Sampai rumah saya lanjut packing, dari baju saya, Mas Bojo dan duo anak lanang. Semuanya ada 3 tas besar. Yes, kami bakal di luar kota empat hari dan perlu baju dobel, karena bawa duo balita yang dikit-dikit bajunya basah atau kotor.

Saya sengaja memilah baju dalam 3 tas untuk memudahkan pencarian, tidak saya pisah menurut pemiliknya. Karena pengalaman sebelumnya, saya harus menurunkan semua tas dari bagasi saat mengambil baju saya, anak-anak dan suami. Sengaja dalam satu hari saya jadikan satu tas, jadi saat nyampe Bandung tinggal ambil satu tas aja isinya udah lengkap. Begitupun dengan tas kedua, yang akan kami pakai saat di Jakarta. Sedang tas satunya berisi pakaian anak-anak, selimut dan handuk. Cukup pakai tas kecil dan tidak saya masukkan ke bagasi, untuk memudahkan saat mengambil. 

Perjalanan dari Jogja ke Bandung cukup lama, kami bakal berhenti untuk beristirahat beberapa kali dan selimut dipakai saat anak-anak tidur di mobil. Pakaian ganti juga disiapin di deket tempat duduk, karena bisa saja anak-anak tiba-tiba muntah karena mabuk perjalanan atau masuk angin.

Tepat pukul 6 sore setelah Adzan Maghrib kami berangkat. Suami yang bakal nyopir sampai pagi sudah minum CDR, biar fresh kata dia. Jogja Bandung cukup jauh gaes, 12 jam bakal kami lalui di jalan . Sengaja saya memilih berangkat malam, biar irit waktu karena kalau Kamis pagi baru berangkat jatah jalan-jalan udah berkurang satu hari. Dengan resiko Mas Bojo harus kuat semalaman nyetir sendiri, karena saya juga nggak mungkin gantiin, kan ngurusin duo anak lanang.

Road trip bersama anak-anak itu harus sabar gaes, dikit-dikit minta pipis. Bahkan, baru nyampe Gamping dek Saka udah minta pup dan Mas Nathan minta maem. Ampun dah, kapan nyampenya.

Tapi saya juga tidak bisa memaksa mereka, ngikutin alur anak-anak saja. Mereka tetap fit aja kami sudah senang. Ohya, soal road trip duo anak lanang udah terbiasa gaes. Pernah di usia 1,5 tahun ke Bali naik mobil bahkan saat berangkat selama 27 jam di mobil. Tahun kemaren juga dua kali ke Bandung, so saya nggak kawatir mereka mabuk atau rewel karena udah biasa jalan jauh. 


Yang butuh persiapan nggak cuma Mas Bojo, saya juga donk. Karena saya bakalan bertugas menemani pak supir melek. Nyiapin kopi, cemilan dan jadi radio saat radio asli udah nggak dapet sinyal. 


Berikut tips agar supir nggak ngantuk ya gaes:


1.  Siapkan minuman kesukaan atau minuman yang bikin melek, seperti kopi atau minuman energi. Kalau suami saya cukup kopi sih.
2.  Saat supir ngerasa ngantuk atau lelah, suapin dia cemilan yang kering-kering, atau gurih. Sambil nyemil pasti kantuknya hilang.
3.  Setel lagu kesayangan atau musik yang agak berisik agar dia tetep melek. Nah, saat lewat daerah pelosok yang nggak ada chanel radio, saya bakalan nyanyi atau ngajakin dia ngobrol.
4.  Lakukan pijit ringan di kepala saat supir terlihat lelah. Ini boleh kamu lakuin jika supirnya suami/saudara. Jangan coba-coba mijit2 kepala sopir bus yaaaa. LOL
5.  Paksa supir untuk berhenti dan berisitirahat saat benar-benar lelah, karena kadang supir memaksakan diri untuk terus nyupir padahal fisik dan mata sudah tidak berkompromi. Bahaya itu.

Kembali ke perjalanan saya bersama family ya gaes. Dari Jogja ke Bandung jalur yang paling gampang ya lewat jalur selatan, dari Jogja - Wates - Purworejo - Kutoarjo - Kebumen - Gombong - Wangon - Banyumas -Majenang - Banjar - Tasikmalaya - Ciamis - Garut - Nagrek - Rancaekek - Cileunyi dan Bandung. 

Pom Bensin Enak Buat Istirahat







Kami berhenti 3 kali, jam 12 an sudah sampai Pom Bensin Cimanggu Majenang dan suami tidur sebentar disana. Pom Bensinnya cukup besar, toiletnya banyak, ada rumah makan juga. Lengkap menunya dan harga tidak terlalu mahal. 

Sembari mas Bojo istirahat, eh duo anak lanang bangun dan main-main di deket parkiran mobil. Seneng lah ngeliat mereka hepi dan tidak merasa lelah. Sekitar sejam kami beristirahat dan perjalanan mesti lanjut gaes. Jalanan tidak terlalu padat tapi saya tetep nggak tega ninggal tidur mas Bojo, jadilah sampai jam 3 melek dan istirahat lagi karena suami udah nguap terus dan sepertinya ngantuk berat. Tapi saya lupa sih kami berhenti di pom mana, tapi udah masuk daerah Jawa Barat. Suami langsung tidur dan kesempatan itu saya gunakan untuk tidur juga. Mata udah tinggal 5 watt komandan! Anak-anak mah angler, tidur pake bantal guling dan selimut, lha saya kaki pegel coy.




Mentari mulai terbit saat kami memasuki daerah Garut, bukit-bukit hijau dengan warna emas di balik bukit bener-bener indah. Tapi sayang, jalanan mulai ramai dan kendaraan melaju lebih lambat. Anak-anak mulai bangun dan minta pipis. Karena udah nggak tahan, Mas Nathan pipis di pinggir jalan, di kebun-kebun gitu tapi dah minta ijin sih ama "yang nunggu". 

Tepat pukul 8 kami sampai di Bandung dan kemana aja kami selama di Bandung? Tunggu cerita piknik selanjutnya ya gaes.


2 comments:

  1. jalur selatan kan medannya menantang ya mba...supir n pendamping harus waspada selalu

    ReplyDelete
  2. cape banget gak mbak? tapi pemandangan jalur selatan itu bagus-bagus, walopun lelah mata tetap segar

    ReplyDelete

Hai kawan, terimakasih sudah mampir ya. Pembaca yang cantik dan ganteng boleh lho berkomentar, saya senang sekali jika anda berkenan meninggalkan jejak. Salam Prima :)

Popular Posts