Tuesday, 2 June 2015

Perjalanan Klaten - Bali via Darat part3

Setelah beristirahat di Rest Area Paiton, cerita sebelumnya di Rest Area Paiton , jam menunjukkan pukul 9 pagi saat kami bertolak dari Probolinggo. Untuk sampai ke Banyuwangi masih beberapa jam lagi,  seperti yang saya ceritakan sebelumnya, sesudah Probolinggo kita akan melewati area hutan, dengan jalan menanjak dan jalan yang sepi. Jangan sampai deh macet disini, jauh bengkelnya. Saat melewati area hutan tuh rasanya lama banget, ga nyampe-nyampe.

Setelah rumah penduduk kelihatan, agak lega, pasti banyak warung. Dan benar, begitu keluar area hutan, warung makan berjejer di pinggir jalan. Tapi kebanyakan buat istirahat sopir-sopir truk, dan kami mencari warung yang tidak terlalu rame. Kalo disini jangan nyari tempat makan yang asyik dan enak. Ketemu warung ajah dah seneng, dan akhirnya ketemu juga warung yang agak luasan tempatnya dan menunya macem-macem, tapi ya rasanya aneh gitu. Tapi bagi saya yang penting ada sotonya, buat nyuapin anak-anak.

Mas Nathan asyik bercanda ama Unya sepupunya

Rumah makan ini gandeng dengan rumah induk, dan ketiga krucil, yaitu 2 anak saya dan adik saya berlarian dihalaman rumah. Untung ada pagarnya jadi ga kawatir mereka lari ke jalan besar. Mungkin anak-anak mulai bosen, didalam mobil dari hari kemaren, dan di sini mereka hepi banget kayak dirumah sendiri. Mainan tanah, batu, selonjoran di tanah, hadehhhh bajunya kotor semua. Tapi, gapapalah yang penting mau disuapin dan habis banyak.

Wajah-wajah kelelahan dan kelaperan, hehehe

Asyiknya mainan batu dan tanah, dah kayak dirumah sendiri
Ponakan saya yang canti ini memang sangat aktif, bahkan lebih "kakehan polah" dari kedua anak laki-laki saya. Jadi, kalo dititipin momong dia, harus ekstra tenaga. Tapi, anaknya lucu, dan ga takut sama orang. Hobinya ajah ikut lomba lenggak lenggok.

Setelah urusan perut selesai, lanjut pak sopir, ayooo liat pelabuhan. Emang masih deket? Yah, beberapa jam lagi, hadeh dari tadi beberapa jam lagi.


Saat yang lain sibuk pose, mas bojo sama sekali ga tergoda, tetep aja liyer-liyer. Dia memang males dan ogah2an diambil gambarnya, apalagi diajak selfi. So, ga usah heran kalo saya sering upload foto cuma bareng anak-anak. Mas Bojo anti kamera, hahaha.



Nyampe juga dipelabuhan Ketapang sekitar pukul 4, pelabuhannya  dah beda ya ama beberapa tahun yang lalu. Daripada boring nunggu giliran masuk kapal, mari kita berwelfie  Seru kan jalan bareng keluarga besar, satu mobil full penumpang. Keluarga kami memang kompak, ada duit ato enggak yang penting kebersamaan.

Sun roof dibuka dan panas sodara sodara, tapi gpp, demi selfie bareng, hehehe. Lihat anak saya pake kacamata berframe putih, dah saingan ama omnya yang pake kaca mata item juga . Keren juga anak saya. Gapapa ya muji anak ndiri. #ditimpukpembaca.




Setelah antri sekitar sejam, akhirnya dapet giliran masuk kapal juga.
 

nah, gimana serunya naik kapal feri next post ya, kedua krucil dah pada bangun.

6 comments:

  1. Ruameeenya asik yaaa mak prim, apalagi kalo bareng keluarga sendiri, sangat sangat nyamaaan

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya Mak Nurul, buat ngumpulin semua biar bs ikut juga susah.

      Delete
  2. Ruameeenya asik yaaa mak prim, apalagi kalo bareng keluarga sendiri, sangat sangat nyamaaan

    ReplyDelete
  3. anteng mba anaknya main batu dan tanah

    ReplyDelete
  4. kalo rame begitu perjalanan jauh jadi fun ya mak, jauh juga lho ke bali via darat

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mak Ev, rame bingit dan sng pastinya, perjalanan jauh tak terasa

      Delete

Hai kawan, terimakasih sudah mampir ya. Pembaca yang cantik dan ganteng boleh lho berkomentar, saya senang sekali jika anda berkenan meninggalkan jejak. Salam Prima :)

Popular Posts