Skip to main content

Ditraktir Nonton Raminten Cabaret Show, Ternyata Begini Rasanya!

Rintik hujan belum juga berhenti. Perlahan titik-titik hujan itu mulai berkurang volumenya. Warna langit  kelabu mulai menghilang. Jalanan Jogja mulai padat, maklum saja Jumat sore waktunya para perantau pulang ke kampung halaman dan para pekerja meninggalkan tempat mereka mendulang rupiah dan kembali ke rumah.
Rintik hujan tak mengurangi semangat saya tetap melajukan motor menuju kawasan yang paling ingin didatangi oleh wisatawan tetapi sangat dihindari oleh orang Jogja. Malioboro. Jika tidak terpaksa rasanya orang Jogja males ke sini 'kan?
Macet. Berjubel manusia. Tapi, bagi orang luar Jogja, Malioboro serasa magnet dengan kekuatan super kuat.
Sesampai di Malioboro hujan telah berhenti. Rupanya Tuhan tahu keinginan umatnya. Para wisatawan ingin menikmati Malioboro tentunya tanpa berbasah-basahan. Begitupun saya yang harus berjalan kaki dari Malioboro Mall menuju Mirota Batik. Dari ujung ke ujung ye kan.
Jumat yg lalu seorang teman, Mas Bagus dari Cepu sedang berulang tahun dan…

Lactacyd White Intimate, Membuatku Lebih Percaya Diri



Akhir-akhir ini kesibukan saya di kantor makin meningkat. Tak hanya pekerjaan di dalam kantor, tapi keterbatasan personel membuat saya dan beberapa rekan perempuan harus ikut turun ke lapangan  melakukan survey ke rumah penduduk di desa-desa seluruh Bantul. Membantu tim survey dan berpanas-panasan di lapangan.
Mengunjungi salah satu rumah yang lokasinya ada di atas bukit

Sedih? Enggak donk, itu sudah menjadi kewajiban kami sebagai abdi masyarakat. Ya, walaupun jalan kaki ke atas bukit, atau saat turun dari mobil banyak kotoran ayam menanti, belum lagi menyaksikan secara langsung jamban masyarakat yang sama sekali tidak sehat, tapi saya hepi sih bisa bertemu langsung dengan masyarakat, dan lagi saya dapet bonus olah raga. Jarangkan saya olah raga, lumayan lho kalori ratusan kalori yang terbakar.

Keluhan di Area V Membuat Krisis Percaya Diri


Di perjalanan menuju lokasi saya sering ngobrol dengan salah satu rekan kantor saya. Dia mengeluhkan beberapa hal yang dia rasakan di daerah area V atau organ kewanitaannya. Semenjak tugas di lapangan, dia merasakan gatal-gatal, aroma kurang sedap, sesekali keputihan dan warna kulit yang semakin gelap. Keluhan itu juga saya rasakan pemirsah. Mungkin karena frekuensi berjalan yang semakin sering, terjadi gesekan yang membuat kulit lebih gelap dan keringat berlebihan membuat organ kewanitaan lembab dan menimbulkan aroma kurang sedap. Saya berdiskusi dengan teman saya, walaupun keluhan yang kami rasakan belum sampai pada infeksi berat, tapi cukup membuat kami krisis percaya diri. Sedikit banyak berpengaruh pada kinerja kami di kantor, karena kami tidak nyaman saat harus duduk lama, berdekatan dengan teman lain dan terjadinya gesekan saat berjalan membuat miss v terasa perih. Belum lagi sebagai istri kami merasa sangat tidak percaya diri terhadap suami, takut mengecewakan dan menjadi beban jiwa.



Saya menyarankan teman saya untuk menggunakan Lactacyd White Intimate yang terbukti secara klinis mencerahkan area V dalam 4 minggu. Kita tak perlu kawatir karena kandungan alami  Lactacyd White Intimate: ekstrak susu, bengkoang dan algo white, Lactacyd White Intimate telah teruji secara dermatologi dapat digunakan setiap hari.

Kesehatan Organ Intim itu Penting! 

 

Saya merasa sangat kawatir jika terjadi permasalahan pada organ intim dan berusaha selalu menjaga kesehatannya, jika wajah saja selalu kita rawat, dibersihkan, diberi krim biar lebih kencang dan terlihat cantik kita juga harus merawat area v kita agar terlindungi dari bakteri jahat.

Vagina memiliki lapisan pelindung alami yang bersifat asam untuk membantu mencegah infeksi. Lapisan ini dipertahankan ketika bakteri baik yang disebut lactobacillus memecah glikogen yang terdapat dalam lendir yang dikeluarkan vagina. Asam laktat (atau asam susu) kemudian diproduksi dan lingkungan asam terbentuk. Hal ini kemudian mendorong pertumbuhan lactobacillus yang menghambat kehadiran bakteri berbahaya dan mencegah infeksi. Dengan kata lain, vagina dapat mengurus dirinya sendiri dengan cara mekanisme alami dindingnya yang terus menghasilkan sekresi untuk memberikan pelumasan, membersihkan diri, dan mempertahankan keasaman yang tepat untuk mencegah infeksi. (sumber www.lactacyd.co.id)




Infeksi pada Area V

Apabila kita tidak menjaga kebersihan area intim, terjadinya perubahan hormon dan keasaaman (pH) di area V tidak seimbang, bisa menimbulkan infeksi, pembengkakan, kemerahan, panas, nyeri, dan keputihan abnormal. Kondisi ini dapat disebabkan oleh bakteri, jamur, dan protozoa tertentu yang menimbun sejumlah besar kotoran sehingga mengiritasi vagina dan vulva (daerah luar vagina). Ada banyak jenis infeksi vagina, masing-masing disebabkan oleh berbagai jenis buangan vagina yang terkontaminasi dengan gejala penyerta lainnya seperti pembengkakan, bau, dan gatal-gatal.

Pakai Sabun Saja Tidak Cukup lho!

 


Sabun adalah senyawa natrium atau kalium dengan asam lemak dari minyak nabati atau hewani yang berbentuk padat, lunak atau cair, berbusa digunakan sebagai pembersih, dengan menambahkan zat pewangi, dan bahan lainnya yang tidak membahayakan kesehatan (SNI, 1994).

Tetapi sabun mengandung garam alkali dari asam lemak dan pH-nya basa sekitar 9,5 - 10. Sabun akan meningkatkan pH kulit dan memicu perkembangbiakan bakteri jahat dan jamur. Sabun akan bisa membersihkan bagian tubuh lain, tapi untuk area V sabun tidak cocok, mengganggu kelembaban kulit dan iritasi. Apalagi jika hanya menggunakan air, area V tidak akan bersih karena air hanya membersihkan 65 % kotoran dan minyak dari kulit.

Dulu, karena tidak tahu akan adanya pembersih khusus area V saya sering memakai sabun tapi saat dipakai area V terasa perih dan kulit jadi kering. Sejak saat itu saya tidak menggunakan sabun lagi, dan sekarang memilih menggunakan Lactacyd White Intimate.


Kapan Waktu yang Tepat Menggunakan Pembersih Lactacyd White Intimate?

 

Menjadi perempuan itu tidak mudah lho. Ada beberapa fase yang dilalui dan itu tidak dialami para pria. Tahapan kehidupan yang dilalui perempuan berpengaruh terhadap hormon yang dihasilkan. Masa kecil, pubertas, menstruasi, kehamilan, dan menopause. Seolah-olah tantangan hidup tidak akan pernah berhenti dan setiap perempuan perlu untuk menangani perubahan hormonal dan pH vagina. 
Pada setiap tahap kehidupan, jumlah hormon wanita seperti estrogen dan progesteron dalam tubuh kita dapat bervariasi. Hal ini dapat mengganggu keseimbangan pH vagina yang menjadikan lapisan asam pelindung vagina melemah, sehingga lebih rentan terhadap infeksi. Mari kita lihat lebih dekat pada berbagai tahapan dan belajar kapan waktu yang tepat untuk memulai menggunakan pembersih Lactacyd.

  • Saat Lahir

Tingkat bakteri baik yakni lactobacillus dominan dalam vagina dan umumnya dipengaruhi oleh estrogen ibunya. pH vagina pada tahap ini rendah, yang artinya risiko infeksi juga rendah.

  • Masa Bayi dan Anak Usia Dini

PH vagina menjadi netral atau basa, mungkin karena kurangnya mikroba vagina yang memproduksi asam, artinya risiko infeksi yang tinggi. Popok kotor dan mandi busa juga dapat meningkatkan risiko infeksi genital anak.

  • Pubertas

Dari periode menstruasi pertama atau dikenal sebagai menarche, peningkatan jumlah estrogen memicu peningkatan lactobacillus. Dengan kondisi asam laktat yang dikeluarkan berlimpah di vagina, pH menjadi rendah dan lapisan pelindung untuk menjaga terhadap infeksi kemudian dihasilkan.

  • Menstruasi dan kehamilan

Kadar hormon wanita akan berfluktuasi, sehingga mengganggu keseimbangan pH vagina. Sehingga akan mengganggu lingkungan alami vagina yang asam dan memungkinkan bakteri jahat untuk tumbuh.

  • Masa reproduksi

Selama tahun-tahun reproduksi, perubahan vulva dan vagina terkait dengan siklus menstruasi dan kehamilan.

  • Menopause

Kekeringan vagina biasanya terjadi karena sedikitnya sekresi pelumas alami dalam vagina. Seiring dengan penurunan produksi hormon, lactobacillus dan kadar asam laktat akan turun, menyebabkan pH vagina meningkat. Kondisi ini akan melemahkan lapisan pelindung asam vagina secara dramatis dan membuatnya rentan terhadap unsur-unsur berbahaya.


Pengalaman Menggunakan Lactacyd White Intimate

 

Saya membeli Lactacyd di sebuah salah satu supermarket di Jogja, karena pertama kali mencoba saya membeli yang ukuran kecil yaitu 60 ml seharga Rp. 21.000. Sesuai aturan pakai saya menggunakan Lactacyd White Intimate 2 kali sehari. Setelah menggunakan Lactacyd White Intimate selama dua minggu, perubahan langsung saya rasakan. Gatal-gatal berkurang dan sudah tidak terasa lembab lagi.  Dan yang bikin seneng area V  terlihat lebih cerah, ada perubahan dari sebelum menggunakan dan setelah rutin memakai Lactacyd White Intimate. Percaya diri saya meningkat dan saya tidak kawatir lagi saat melaksanakan tugas sebagai istri. Ada satu lagi bonus yang saya dapatkan, mas Bojo makin mesra aja #ssstttt.





5 Keunggulan Lactacyd  :

 

1.  Formulasi alami

Area paling intim seorang wanita layak mendapatkan perawatan yang terbaik. Itulah mengapa Lactacyd dibuat dengan bahan alami dan berbahan dasar susu lembut seperti lactoserum, serta asam laktat yang secara alami ada di area intim wanita. Lactacyd diformulasikan dengan sangat hati-hati untuk membantu menjaga keseimbangan pH area intim agar tetap sehat.

2.  No. 1 di Seluruh Dunia

Merek pembersih kewanitaan nomor 1 di seluruh dunia , Lactacyd bangga menjadi sahabat perawatan area intim dalam setiap tahap kehidupan seorang wanita.

3.  Terbukti Secara Klinis

Lactacyd secara klinis terbukti dapat memberikan perawatan yang lembut serta perlindungan dari bau, serta iritasi pada area intim dengan pemakaian teratur.

4.  Terpercaya Selama Beberapa Generasi

Selama lebih dari 30 tahun, Lactacyd telah direkomendasikan oleh dokter dan banyak wanita diberbagai penjuru dunia. Ini adalah tanda kepercayaan yang begitu besar pada Lactacyd yang mampu mengerti serta memahami pentingnya memenuhi kebutuhan mendasar kewanitaan.

5.  Lolos Uji Dermatologi

Sebagai merek terpercaya, Lactacyd lolos uji dermatologi untuk penggunaan sehari-hari. Lactacyd juga diproduksi di pabrik yang memenuhi standar global Cara Pembuatan Kosmetik yang Baik (CPKB).







Ohya, sebelum memilih pembersih kewanitaan yang sesuai ama gaya hidup kamu, ikuti tes kepribadian di www.lactacyd.co.id dan kamu akan menemukan Lactacyd yang sesuai ama gaya hidup dan kebutuhan kamu. Saya udah donk, dan hasilnya saya disarankan untuk memilih Lactacyd White Intimate yang bisa mencerahkan area intim, meremajakan dan sesuai dengan gaya hidup dinamis saya yang suka tantangan. Ternyata saya tidak salah pilih kan, Lactacyd White Intimate memang yang terbaik bagi saya.





Mbakyu, Jengsis, setiap wanita itu terlahir cantik. Kita harus menjaga anugerah tersebut dengan menjaga kecantikan luar, kecantikan hati dan juga organ kewanitaan kita. Tak perlu merasa rendah diri, body kita seperti ini, kulit kita warnanya itu, yang penting jika kamu percaya diri , kamu terlihat cantik. Lactacyd White Intimate membuat ku lebih percaya diri.


 #ProvenSelfV

Comments

Post a Comment

Hai kawan, terimakasih sudah mampir ya. Pembaca yang cantik dan ganteng boleh lho berkomentar, saya senang sekali jika anda berkenan meninggalkan jejak. Salam Prima :)

Popular posts from this blog

Villa Budi Luhur II , Villa Pilihan Keluarga di Sekipan Tawangmangu

Dah hari Jumat aja nih, weeked brooo, mari piknik biar awet muda ya. Kali ini saya mau membagi cerita piknik keluarga saya beberapa waktu yang lalu. Bukit Sekipan Tawangmangu bisa jadi pilihan kamu untuk berlibur bareng keluarga. Ada villa dengan view cantik, hutan pinus dibelakang rumah dan kebun strawberry di depannya. Nikmat apa yang saya dustakan coba.
Sedianya saya ingin berkeliling Semarang, bersama orangtua, keluarga saya dan adik-adik saya. Tapi hunting hotel koq harganya ga turun-turun dan Bapak saya enggan untuk berjalan jauh, akhirnya saya pengen ngadem aja di Tawangmangu.
Dah pada tahu kan, di Tawangmangu banyak villa cantik dan dekat obyek wisata Grojogan Sewu. Pasti sangat ramai, padahal saya pengen tempat yang sepi, tenang dan dingin. Ratusan hotel, villa dan penginapan berjajar di sekitar Tawangmangu, satu persatu villa saya hubungi dan Villa Budiluhur jadi pilihan saya. Pemilik menawarkan villanya yang baru, karena villa lama sudah dipesan orang lain. Jadilah saya be…

Pengen Baby Selalu Wangi? Ini Rahasianya Moms

Time flies so fast gaes, tak terasa anak mbarep saya sudah berusia lima tahun. Usia dimana "masa kritis" seorang anak telah terlampaui dan saya merasa sedikit lega. Kenapa dikatakan semasa balita merupakan masa kritis? Karena di usia bawah lima tahun seorang anak masih rentan terkena penyakit, masih membutuhkan penanganan ekstra dan perhatian khusus dari orang tua terutama Ibu.



Hari ini saya sangat bahagia, duo anak lanang sehat dan tumbuh dengan baik, walaupun yang mbarep agak langsingan sedang adiknya lebih gembul. Ya, namanya anak-anak berbeda dan unik. Keduanya amat saya sayangi dan cintai.


By the way busway ((siapa yg naik busway 'nyah)). Walaupun sekarang sudah tidak merasakan rempongnya punya bayi, tapi terkadang banyak hal yang berhubungan dengan bayi membuat saya kangen pengen megang bayi lagi (('sok bikin)). Jujur sih, saya pengen punya bayi lagi, tapi maunya cewek biar ada yang nurunin cantiknya saya ((hueex)), tapi sabar masa produktif saya masih beberapa…

11 Lagu Sedih Tentang Cinta Beda Agama

Hayoo, siapa yang belum pernah ngerasain patah hati. Sepertinya nggak ada yaaa, kecuali kamu belum pernah punya kekasih hati. Hahaha.  Saat lagi patah hati, paling enak 'tuh ya dengerin lagu sedih yang sesuai banget ama suasana hati yang mendayu-dayu. Puasin 'dah menangis berdarah-darah, apalagi terprovokasi lagu sedih yang membuat air mata tak henti mengalir. Karena, kalau lagi patah hati tapi berniat menghibur diri dengan mendengarkan lagu heppi tuh tetep kagak mempan. 
Mewek? Nggak papa koq. Asal kagak ada orang lain lihat atau orang yang kamu tangisi tahu. Bisa GeeR dia nanti. 
Ngomong-ngomong tentang patah hati atau putus cinta, banyak penyebabnya. Sebut saja, doi selingkuh, doi udah nggak cinta, doi dah bosen, doi dijodohin ortunya. Tapi, kalau menurut saya nih, putus cinta karena "perbedaan" itu yang bikin nyesek. Padahal keduanya saling mencintai. Tapi, tetep harus pisah. Nah lo!
Menjalani sebuah hubungan dengan perbedaan agama/keyakinan memang sangat berat …