Skip to main content

7 Alasan Kamu Harus Menginap di Aston Solo Hotel


Seperti halnya kota lain pertumbuhan hotel di Solo menjamur bak cendawan di musim hujan. Hotel-hotel baru bermunculan, tapi saya pilih hotel Aston saja karena sudah terjamin kualitas dan sudah berstandar bintang empat. Hotel Aston tersebar di seluruh kota di Indonesia bahkan jaringannya sudah berskala internasionali. Di bawah manajemen Archipelago Internasional, hotel Aston membuktikan tetap bertahan dan menjadi favorit tamu. 

Itulah salah satu alasan saya memilih Aston Solo Hotel untuk menghabiskan libur akhir minggu bersama tim Hore, yaitu Mas Bojo dan duo anak lanang. Mereka setia banget menemani simboknya yang banci piknik ini. Apalagi duo anak lanang hepi banget kalau diajak menginap di hotel, villa atau resort.

Pasti kamu penasaran kan, kayak apa sih Aston Solo Hotel dan pastinya kamu harus nyobain nginep disini saat berkunjung ke kota Solo.

 Ini dia 7 alasan kamu harus menginap di Aston Solo Hotel : 


1.  Design hotel yang mewah dan berkelas tapi tetap bernuansa Jawa

Konsep internasional tidak membuat Aston Solo Hotel lupa akan "Jawa", berbagai pernik bernuansa Jawa nampak menghiasi beberapa spot. Saya suka aja ngeliatnya, apalagi saya khan orang Jawa bangga kalau tradisi dan peninggalan leluhur masih dipertahankan.







2.  Proses chek in yang sangat cepat  sembari menikmati  live musik 

 

Proses chek in yang berbelit-belit dan lama bagi saya amat merepotkan, apalagi sambil gendong ransel dan di gelendotin duo anak lanang. Tapi di Aston Solo Hotel mengerti banget apa maunya tamu, serahkan ID card dan vocer hotel, petugas cek di database dan selesai. Tak lebih dari lima menit.



Apalagi di lobby ada performance musik yang sangat menghibur. Sembari chek in kita bisa sejenak duduk-duduk di sofa empuk dan menikmati alunan musik dan suara si mbak cantik yang merdu abis. Puas ngeliatin si mbak baju merah yuk naik ke lantai atas bersama roomboy yang sigap membawakan barang saya yang bergambreng-gambreng





3.  Kamar yang nyaman dengan fasilitas berstandar bintang empat

 

Kasur yang empuk, ruangan yang lapang, Tv satelit dengan channel super komplit, perlengkapan mandi yang berkelas serta coffi maker tersedia di  salah satu room yang saya tempati di lantai 15. Kurang apalagi coba. Bawaannya lihat kasur dan selimut tebal tuh pengen ndlosor di balik selimut tebal dan memeluk si mas eh guling. Dan rintik hujan yang terlihat dari jendela kamar asli bikin saya makin menikmati staycation di kamar 1505 ajah.









4.  Restoran yang nyaman  dan menu breakfast yang bervarian

 

Pengen sarapan apa aja adah di Cashmere resto di Aston Solo Hotel. Kulineran Jawa, western food, aneka cake, salad, jus, buah segar, bahkan ada manisan buah juga. Restorannya cukup luas karena memang tamu hotel cukup banyak.

Jika kamu tidak kebagian tempat, langsung colek aja petugasnya. Maksud saya minta tolong jangan dicolek beneran bisa dikenai pasal colek mencolek nanti. Pramusaji juga cekatan mengambil piring kotor. So nggak bakal ketahuan kalo udah makan bubur, lanjut makan siomay, dan lanjut lagi makan soto. Pasti itu bukan saya yaaa.









5.  Playground kids dan pool yang menawan


"Buk, bobok hotel aja yah yang ada pelorotannya, ayunananya, kolam renangnya terus byuur"

Anak kedua saya yang baru 2,5 tahun udah ketagihan nginep di hotel apalagi yang ada fasilitas untuk bermain anak. Fasilitas ini sangat dibutuhkan apalagi bagi saya dengan dua balita. Dengan adanya aneka mainan, anak-anak nggak bakal bosan dan betah menginap di hotel. Yaiyalah, yang nggak betah yang bayar, hehehe.



Kolam renang di Aston Solo berada di lantai 6, jadi satu dengan restoran dan bar. Kalau saya sih sebenarnya suka kolam renanng yang terpisah, karena nggak bebas aja renang dan di pinggir ramai orang. Mungkin diakali dengan berenang bukan di jam makan, artinya setelah pukul 9 dimana sudah mulai sepi dan sarapan sudah selesai.






6. Koneksi WIFI  Aston Solo Hotel super kencang euy!



Saya kemana-kemana selalu bawa laptop, begitupun saat staycation di ASTON Solo hotel.  Ya, kali aja bisa ngeblog, lumayan bisa update blog. Tapi, hasilnya si lappi di bajak duo anak lanang dan minta di setelin video The Whell on the Bus kesukaan mereka di You Tube. Jelas saya tolak, karena kuota di modem tinggal sakimprit dan nggak yakin ama koneksi hotel yang biasanya ndlap ndlup.



Etapi, ini hotel emang kece.  Koneksi internetnya cepet banget, setelah saya cek ternyata koneksi wifi di Aston Solo udah dites dan tercepat dari hotel lain di Solo. Keren. Udah saya biarin duo anak lanang nonton The whell on the bus ampe puas dan saya nonton Thrill bareng suami.

7.  Menikmati Solo dari jendela Aston Solo Hotel

 






Kamar untuk tamu di Aston Hotel berada di atas lantai 6, so bisa dipastiin semua kamar punya view yang keren. Bisa menikmati Solo dari jendela kamar. Kebetulan saya dapat kamar di lantai 15, karena di form pemesananan saya sudah meminta kamar dilantai atas dan non smoking room.


Aston hotel berada tepat di pinggir Jalan utama Solo, kita bisa melihat lampu kerlap-kerlip dan sepinya Solo saat tengah malam. Ya, saya memang begadang dan iseng motret dari atas. Ternyata di dini hari, semua berhenti beraktivitas, kecuali para blogger yang kagak bisa tidur.

Gimana pemirsah,sudah tahukan kalau berlibur ke Solo nginepnya dimana?

Aston Solo Hotel

Jl. Brigjend. Slamet Riyadi No. 373
Solo 57147, Central Java, Indonesia
+62-271 – 788 2000



Comments

  1. Dari dulu aku suka aston, pilihan makanannya banyak soalnya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ketahuan nih mak, kita sama-sama suka makan, xixixi

      Delete
  2. kamrnya luas juga ya, desainya juga mewah

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bener Mak Lidya, Aston hotel memang mewah, apalagi buat saya yang bawa anak kecil harus nyari kamar yang luas

      Delete
  3. dila, keren banget yang di solo, aku beberapa kali nginep aston purwokerto

    ReplyDelete
    Replies
    1. Saya malah belum pernah nginep di purwokerto mak, cuma lewat doank

      Delete
  4. Aston termasuk hotel yang bagus. Beberapa kali menginap di Aston, rasanya belum pernah mengecewakan

    ReplyDelete
  5. Njawani banget ya ASTON...kemarian waktu di Purwokerto kepingin nginep di ASTIN...eh ASTON Purwokerto, mungkin temanya beda-bedanya...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ah mbak Astin ada2 aja, semoga besok mbak bisa punya hotel namanya Hotel Astin, daku pasti nginep sana deh

      Delete
  6. HOtel ini sering banget saya lalui kalau mau ke mana-mana hehehe reviewnya keceh maak.. Jadi pengin deh nginap di sini, apalagi ada fasilitas untuk anak..

    ReplyDelete
  7. Hotelnya baguuss ya, ngiler ama wifinya, heheh :D

    ReplyDelete
  8. kalau satu alasan untuk tidak menginap di aston solo: MAHAL

    hehe

    ReplyDelete
  9. grup aston memang kereeeen :). Aku belum pernah yang di Solo tapi :)

    ReplyDelete
  10. Kalau dah nginep disana takutnya gak mau pulang :))

    ReplyDelete
  11. Wiiih kamarnya istimewa, apalagi wifinya super. ;D Bisa jadi rekomendasi nih.

    ReplyDelete
  12. Bloeh nich di coba kalo ke solo, kmrn 4 hari nginep di The Sunan

    ReplyDelete

Post a Comment

Hai kawan, terimakasih sudah mampir ya. Pembaca yang cantik dan ganteng boleh lho berkomentar, saya senang sekali jika anda berkenan meninggalkan jejak. Salam Prima :)

Popular posts from this blog

11 Lagu Sedih Tentang Cinta Beda Agama

Hayoo, siapa yang belum pernah ngerasain patah hati. Sepertinya nggak ada yaaa, kecuali kamu belum pernah punya kekasih hati. Hahaha.  Saat lagi patah hati, paling enak 'tuh ya dengerin lagu sedih yang sesuai banget ama suasana hati yang mendayu-dayu. Puasin 'dah menangis berdarah-darah, apalagi terprovokasi lagu sedih yang membuat air mata tak henti mengalir. Karena, kalau lagi patah hati tapi berniat menghibur diri dengan mendengarkan lagu heppi tuh tetep kagak mempan. 
Mewek? Nggak papa koq. Asal kagak ada orang lain lihat atau orang yang kamu tangisi tahu. Bisa GeeR dia nanti. 
Ngomong-ngomong tentang patah hati atau putus cinta, banyak penyebabnya. Sebut saja, doi selingkuh, doi udah nggak cinta, doi dah bosen, doi dijodohin ortunya. Tapi, kalau menurut saya nih, putus cinta karena "perbedaan" itu yang bikin nyesek. Padahal keduanya saling mencintai. Tapi, tetep harus pisah. Nah lo!
Menjalani sebuah hubungan dengan perbedaan agama/keyakinan memang sangat berat …

Villa Budi Luhur II , Villa Pilihan Keluarga di Sekipan Tawangmangu

Dah hari Jumat aja nih, weeked brooo, mari piknik biar awet muda ya. Kali ini saya mau membagi cerita piknik keluarga saya beberapa waktu yang lalu. Bukit Sekipan Tawangmangu bisa jadi pilihan kamu untuk berlibur bareng keluarga. Ada villa dengan view cantik, hutan pinus dibelakang rumah dan kebun strawberry di depannya. Nikmat apa yang saya dustakan coba.
Sedianya saya ingin berkeliling Semarang, bersama orangtua, keluarga saya dan adik-adik saya. Tapi hunting hotel koq harganya ga turun-turun dan Bapak saya enggan untuk berjalan jauh, akhirnya saya pengen ngadem aja di Tawangmangu.
Dah pada tahu kan, di Tawangmangu banyak villa cantik dan dekat obyek wisata Grojogan Sewu. Pasti sangat ramai, padahal saya pengen tempat yang sepi, tenang dan dingin. Ratusan hotel, villa dan penginapan berjajar di sekitar Tawangmangu, satu persatu villa saya hubungi dan Villa Budiluhur jadi pilihan saya. Pemilik menawarkan villanya yang baru, karena villa lama sudah dipesan orang lain. Jadilah saya be…

Ekowisata Taman Air : Obyek Wisata Keluarga di Tlatar Boyolali

Di bulan September kemaren Bapak dan Ibuk saya merayakan hari lahirnya, sayang si anak wedok ayu dewe alias saya lupa ngucapin selamat ke mereka berdua. Ah, semoga mereka maklum dan tidak mengutuk saya jadi kodok #kungkong. Dan untuk menebus dosa saya, minggu kemaren saya mengajak Bapak dan Ibuk makan-makan di Tlatar Boyolali, pastinya bareng keluarga besar alias adik-adik saya .

Beberapa tahun yang lalu, tepatnya saat masih SMA saya beberapa kali ke Umbul Tlatar, dan seingat saya dulu hanya ada kolam renang, tempat mancing dan rumah makan. Kemaren saya agak terkejut dengan suasana di Umbul Tlatar yang sangat berbeda. Tampilannya lebih cantik dan fasilitasnya lengkap. Kaget aja kok ada hutan kecil dengan sungai  yang mengalir ditengahnya. Duo anak lanang langsung ribut pengen nyemplung kali begitu turun dari mobil.
Ada beberapa pemancingan di Umbul Tlatar, pengunjung diharuskan membayar tiket sebesar 3000 rupiah per orang dan parkir mobil sebesar 5000 rupiah. Saya memilih pemancingan…