Thursday, 12 November 2015

Semua Ada Waktunya

Belakangan ini saya sedang semangat untuk ikut beberapa kompetisi menulis di blog. Dengan niat yang besar dan berniat bener-bener nulis, saya catat belasan lomba blog yang diadakan di sekitar bulan september-oktober kemaren. Dari belasan lomba itu saya berhasil membuat 4 artikel ajah, hahaha. Jauh banget dari ekspektasi yang saya harapkan. Biasalah, penyakit suka nunda-nunda pekerjaan itulah yang membuat saya gagal memposting artikel di blog.

Syukurlah dari 4 gelintir lomba yang saya ikutin ada yang 2 yang nyantol juga walo cuma dapet hadiah beberapa ratus ribu rupiah, lumayanlah buat beli pulsa kuota internet beberapa bulan, tul gak. Tapi ada yang bikin sedih, dapet hadiah tapi malah bikin galau. Mau tau ceritanya? Stay tune dimaree yaaaa, hehehehe..

Saya iseng ikut nulis di kompasiana yang hadiahnya blogtrip ke pulau Bintan, tahu kan kalo saya emang banci jalan-jalan, dan berharap banget nyantol jadi salah satu peserta yang beruntung keliling Bintan bareng Kompasiana dan Kementrian Pariwisata. Beberapa hari setelah posting saya di telpon sama mbak-mbak dari Kompasiana dan menanyakan kesiapan saya untuk ke Bintan dan saya bersedia. Nah, abis itu saya udah seneng dan berharap kalo saya bakalan menang, eh pas hari pengumuman ternyata nama saya tidak ada di sana. Sedih. Kecewa. Gelo. Iyeees, bikin saya bete seharian. Dan setelah reda kebeteean saya, eh sorenya ditelpon lagi kalo ada peserta yg tidak bisa mengikuti dan saya berada diurutan selanjutnya dan berhak menggantikan dia untuk mengikuti blogtrip di Bintan.

Seneng? Enggak juga, karena malah bingung minta ijin ke suami. Kemaren-kemaren dah cerita kalo saya ikut nulis tentang OMKARA Resort dan malah ditawari nginep sana sama managernya dan sudah saya tulis disini  http://senandung-kinasih.blogspot.co.id/2015/10/berkah-ngeblog.html. Dia hepi aja dapet vouceher gratisan tapi tentang saya dapet jalan-jalan gratis, mas bojo tak juga memberi kepastian, padahal saya ditunggu kesanggupan saya ama mbak Dela dari Kompasiana. 

Mau tau mas Bojo ngomong apa? "Kamu boleh ikut tapi dek Saka diajak" Dengan kalem dan tenang, yang itu artinya mas Bojo tidak mengijinkan, ya nggak mungkin kan saya ngajak anak 2 tahun padahal disana full acara dan jauh lagi, bahkan mungkin disana ada kabut asap juga karena dekat Batam. 

Dengan pelan dan tak kalah kalem saya mengiyakan suami, manut saja, walau dihati agak dongkol juga. Saya ga marah seperti biasa kalau keinginan tidak dituruti mas Bojo, mungkin dia juga heran. Sejak kejadian itu dia dan jadi tambah baik ama saya. Beberapa hal yang biasanya harus saya ajak atau saya oyak-oyak malah dia yang inisiatif dan berusaha nyeneng-nyenengin saya.

Sebenarnya duo anak lanang sudah terbiasa saya tinggal, beberapa kali saya harus ke Jakarta , Bandung atau Bali dan mereka fine-fine aja selama saya tinggal. Paling lama sih cuma tiga hari dan suami serta mertua juga mendukung jika saya mendapat tugas ke luar kota. Tapi entah kenapa kali ini suami memberi alasan anak, padahal mereka sudah biasa ditinggal. Mungkin karna ini bukan menyangkut pekerjaan saya di kantor dan bagi dia ini hanya jalan-jalan hepi-hepi ga penting. Hikkkssss...

Biarpun gagal ke Bintan, saya tetep hepi kok, saya sadar tugas seorang Ibu ya menjaga anak-anak dan sebisa mungkin berada di samping mereka. Lha saya sudah diberi kesempatan bekerja, terkadang jelong-jelong apa masih kurang? Apalagi duo anak lanang masih balita, jadi emak ga boleh egois donk, anak-anak prioritas nomer satu. Yang lain nomer duaaaaaa....

Teman-teman para emak sekalian, kita pasti punya pekerjaan, punya hobi, kegemaran atau bahkan ada yang bilang harus punya "me time". OK, hal tersebut penting, tapi yang utama dan terutama tetep keluarga apalagi anak-anak. Saat mereka beranjak besar nanti mereka akan lebih sibuk dengan sekolah dan teman-temannya. Bahkan mungkin mereka tidak akan "ngglendotin" emaknya lagi. Kita sebagai Ibu akan merasa "kosong" dan kesepian saat mereka sudah tidak terlalu tergantung dengan emaknya. Dan waktu itu kita akan merindukan mereka. 

Saya sadar, tidak pantas saya bersedih karena hal sepele, anak-anak akan lebih bahagia jika kami berlibur bersama. Lupakanlah travelblogger wannabe, jadi Ibu yang slalu bisa membahagiakan mereka saja sudah cukup. Akan ada waktunya nanti seorang Ibu punya "me time" Akan ada waktunya seorang emak bisa "bebas". Dan sekarang, bisa menyuapi mereka saat pagi adalah kebahagiaan tersendiri, walau saya harus terlambat sampai dikantor.

Selamat siang para Ibu, semoga kita semua menjadi Ibu terbaik bagi anak-anak.

No comments:

Post a Comment

Hai kawan, terimakasih sudah mampir ya. Pembaca yang cantik dan ganteng boleh lho berkomentar, saya senang sekali jika anda berkenan meninggalkan jejak. Salam Prima :)

Popular Posts