Skip to main content

Ditraktir Nonton Raminten Cabaret Show, Ternyata Begini Rasanya!

Rintik hujan belum juga berhenti. Perlahan titik-titik hujan itu mulai berkurang volumenya. Warna langit  kelabu mulai menghilang. Jalanan Jogja mulai padat, maklum saja Jumat sore waktunya para perantau pulang ke kampung halaman dan para pekerja meninggalkan tempat mereka mendulang rupiah dan kembali ke rumah.
Rintik hujan tak mengurangi semangat saya tetap melajukan motor menuju kawasan yang paling ingin didatangi oleh wisatawan tetapi sangat dihindari oleh orang Jogja. Malioboro. Jika tidak terpaksa rasanya orang Jogja males ke sini 'kan?
Macet. Berjubel manusia. Tapi, bagi orang luar Jogja, Malioboro serasa magnet dengan kekuatan super kuat.
Sesampai di Malioboro hujan telah berhenti. Rupanya Tuhan tahu keinginan umatnya. Para wisatawan ingin menikmati Malioboro tentunya tanpa berbasah-basahan. Begitupun saya yang harus berjalan kaki dari Malioboro Mall menuju Mirota Batik. Dari ujung ke ujung ye kan.
Jumat yg lalu seorang teman, Mas Bagus dari Cepu sedang berulang tahun dan…

Kegiatan Belajar Yang Unik di TK Eksperimental Mangunan

Haiiii, haloooooo, apa kabar temans semua, sehat kannn! Beberapa waktu yang lalu saya pernah cerita tentang anak saya yang mulai masuk TK Eksperimental Mangunan. Gimana saya dan suami yang mesti gantian nungguin karena dia belum mau ditinggal. Dah siap sih, tau ndiri dia pemalu gitu, bahkan saya ngasih deadline ampe sebulan buat nungguin dia. Etapi, diluar espektasi saya, ternyata cuma seminggu dia mau ditiinggal. Ya walopun dihari pertama ditinggal masih nangis dan tangisannya terdengar ampe parkiran 'bo! Hati rasanya teriris, bener padahal sepele gitu. Tapi gurunya dah nganjurin ditinggal, ya tega nggak tega. Ga sampe lima menit sih, ternyata tangisannya ga terdengar lagi. Dan saya tenang berangkat ke kantor.

Walopun agak repot karena nungguin, tapi senengnya bisa ngikutin pelajaran di kelas. Jadi tahu ngapain aja anak TK Eksperimental Mangunan di kelas dan pelajaran apa yang diberikan.


Seperti biasa pelajaran dimulai dengan berdoa dan saling sapa, ohya, walaupun sekolah ini dibawah naungan yayasan Katholik, tapi doanya tidak menggunakan cara agama tertentu. Hanya memejamkan mata dan menyanyikan sebuah lagu Burung Pipit. Dan semenjak sekolah, Nathan jadi rajin berdoa sebelum makan dan sebelum tidur. Padahal dulu cuma pas mau tidur, itupun kadang saya lupa, hihi, sekarang dia yang slalu ngingetin. Karena hari itu pas hari Rabu, ada pelajaran Musik Pendidikan, tiba-tiba masuk seorang pemuda gondrong membawa gitar, kirain orang ngamen, hahaha ternyata Pak Ndaru yang mengajarkan tentang musik. Dia mengajak anak-anak bernyanyi dan mengenalkan tentang gitar. Dipertemuan selanjutnya Nathan bercerita kalau Pak Ndaru tidak lagi membawa gitar tapi  mengenalkan terompet. Jadi inget pas saya TK dulu, tiap hari cuma nyanyi lagu pelangi dan balon atau lagu anak lain, mengenal alat musik hanya lewat buku. Ohya, sepertinya di TK anak saya tidak diharuskan membeli buku semacam LKS itu, tapi anak-anak boleh meminjami aneka buku di perpustakaan.



 Anak-anak terlihat hepi saat Pak Ndaru mulai memainkan gitarnya, saya aja ikut manggut-manggut dan bernyanyi kecil, Pak Ndarupun antusias mengiringi anak-anak bernyanyi. Jangan kaget ya ama penampilan guru disini, pake sandal gunung, rambut gondrong tapi saya kaget cara berkomunikasi dengan anaknya mantep, dia mengajar dengan gembira dan ada kontak mata antara guru dan murid.


Setiap hari, kegiatan belajar mengajar tak hanya di dalam kelas, ada satu sesi dimana anak-anak diajak belajar mengenal lingkungan ataupun bermain diluar kelas. Ya, namanya taman kanak-kanak, dunia mereka masih bermain. Pasti anak-anak disini ga merasa jemu atau bosan, karena saya yang tua aja ngrasa hepi. Ohya, sistem belajar mengajar disini memang beda ama sekolah lain, kalau kata saya sih malah kayak outbond yang penuh game. 



Kali ini anak-anak diajak berjoged bersama, berpasangan ama anak TK A dan joged menggunakan balon, haha kayak lomba 17 an aja ya. Tak hanya murid, guru - gurupun antusias bergoyang. Saat musik berbunyi anak-anak harus bergoyang dan saat musik berhenti mereka jadi patung alias ga boleh gerak.


TK Eksperimental Mangunan tidak punya brosur seperti TK lain yang menawarkan aneka esktrakurikuler keren seperti Calistung, drumband, robotik. Saat rapat antara guru dan wali murid dijelaskan tentang kegiatan belajar mengajar di TK Eksperimental Mangunan, disamping kegiatan reguler seperti menyanyikan lagu doa,kegiatan pengembangan motorik kasar, bermain didalam/luar kelas, snack time yang dibawa dari rumah dan ada pembelajaran khas, yaitu Komunikasi Iman, Bahasa Inggris, Musik Pendidikan,Membaca buku bagus, Tari dan senam. Anak-anak setiap hari Jumat belajar menari bersama seorang guru yang memang trampil menari tari daerah maupun kontemporer. Lucu banget ngliat anak-anak menari lagu Mentok-mentok, kayak bebek goyang-goyang.

Yang bikin saya agak kaget, ada pelajaran bahasa Jawa di kelas TK. Seneng sih, sejak kecil anak-anak diajarkan bahasa Ibunya, bahasa daerah yang makin lama makin dilupakan ama wong Jowo. Tak salah saya memilih sekolah ini, tak hanya bangunannya yang Njawani, tapi anak-anak diajak kembali untuk mengenal budayanya, khususnya Bahasa Jawa.



Di hari Sabtu, selain senam ada permainan yang mendidik. Pas saya nungguin kemaren, anak-anak secara estafet membawa air didalam cangkir dan dipindahkan ke ember secara berkelompok. Secara tidak langsung anak-anak belajar tentang kerjasama dan kompetisi. Dan terlanjuur basah, anak-anak diguyur pake kran ama gurunya. Wuaaahhh, riang banget mereka mainan air, yahhh dirumah aja dilarang-larang mainan air eh disekolah malah "keceh" ama gurunya. 

Ikut bersekolah TK bareng anak saya membuat saya jadi hepi, hahaha... secara cara belajarnya asyik dan semoga Nathan betah sekolah disana. Tapi, semenjak dia ga mau ditinggal, saya tidak bisa ikut "sekolah" lagi dan tiap hari bertanya ama Nathan, ngapain aja di sekolah tadi.

Gimana temans, jika anak anda pemalu, tak usah bingung, seiring waktu dan ekstra kesabaran, mereka pasti akan sama dengan anak yang lain.

Comments

  1. TK Eksperimental. jadi ingat SD Percobaan. kira2 spt itu ga mbak?
    konsepnya asyik ya. saya setuju itu TK betul2 bermain. keinginan belajar ditumbuhkn sedikit2 ngikuti naluri anak.

    betul mbak. sabar. saya nungguin anak dr TK A-B. pas dia masuk SD saya yg khawatir piya-piye. ternyt stlh SD sejak hari pertama lgsung cul. alhamdulillaah. mmg anak itu kdg tidak terduga. kita aja yg suka ngejudge anak.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sd eksperimentalnya juga ada mbak, duluan malah. Iya,kadang kitanya menjudge berlebihan. Smoga anak2 makin enjoy belajarnya ya mbak dan kelak jadi anak berguna

      Delete
  2. cocok bgt buat anak pemalu TK semacam ini bisa ajang bersosialisasi anak dan memupuk rasa percaya diri

    ReplyDelete
  3. Mangunan taunya kebun buah doang
    Ga tau ada sekolahan keren di sana
    Tapi kok jauh sih..?

    ReplyDelete
  4. melihat kehebohan mereka di tk jadi ingat masa kanak-kanak dulu yang selalu ceria...

    #kilasbalik

    ReplyDelete

Post a Comment

Hai kawan, terimakasih sudah mampir ya. Pembaca yang cantik dan ganteng boleh lho berkomentar, saya senang sekali jika anda berkenan meninggalkan jejak. Salam Prima :)

Popular posts from this blog

Villa Budi Luhur II , Villa Pilihan Keluarga di Sekipan Tawangmangu

Dah hari Jumat aja nih, weeked brooo, mari piknik biar awet muda ya. Kali ini saya mau membagi cerita piknik keluarga saya beberapa waktu yang lalu. Bukit Sekipan Tawangmangu bisa jadi pilihan kamu untuk berlibur bareng keluarga. Ada villa dengan view cantik, hutan pinus dibelakang rumah dan kebun strawberry di depannya. Nikmat apa yang saya dustakan coba.
Sedianya saya ingin berkeliling Semarang, bersama orangtua, keluarga saya dan adik-adik saya. Tapi hunting hotel koq harganya ga turun-turun dan Bapak saya enggan untuk berjalan jauh, akhirnya saya pengen ngadem aja di Tawangmangu.
Dah pada tahu kan, di Tawangmangu banyak villa cantik dan dekat obyek wisata Grojogan Sewu. Pasti sangat ramai, padahal saya pengen tempat yang sepi, tenang dan dingin. Ratusan hotel, villa dan penginapan berjajar di sekitar Tawangmangu, satu persatu villa saya hubungi dan Villa Budiluhur jadi pilihan saya. Pemilik menawarkan villanya yang baru, karena villa lama sudah dipesan orang lain. Jadilah saya be…

Pengen Baby Selalu Wangi? Ini Rahasianya Moms

Time flies so fast gaes, tak terasa anak mbarep saya sudah berusia lima tahun. Usia dimana "masa kritis" seorang anak telah terlampaui dan saya merasa sedikit lega. Kenapa dikatakan semasa balita merupakan masa kritis? Karena di usia bawah lima tahun seorang anak masih rentan terkena penyakit, masih membutuhkan penanganan ekstra dan perhatian khusus dari orang tua terutama Ibu.



Hari ini saya sangat bahagia, duo anak lanang sehat dan tumbuh dengan baik, walaupun yang mbarep agak langsingan sedang adiknya lebih gembul. Ya, namanya anak-anak berbeda dan unik. Keduanya amat saya sayangi dan cintai.


By the way busway ((siapa yg naik busway 'nyah)). Walaupun sekarang sudah tidak merasakan rempongnya punya bayi, tapi terkadang banyak hal yang berhubungan dengan bayi membuat saya kangen pengen megang bayi lagi (('sok bikin)). Jujur sih, saya pengen punya bayi lagi, tapi maunya cewek biar ada yang nurunin cantiknya saya ((hueex)), tapi sabar masa produktif saya masih beberapa…

11 Lagu Sedih Tentang Cinta Beda Agama

Hayoo, siapa yang belum pernah ngerasain patah hati. Sepertinya nggak ada yaaa, kecuali kamu belum pernah punya kekasih hati. Hahaha.  Saat lagi patah hati, paling enak 'tuh ya dengerin lagu sedih yang sesuai banget ama suasana hati yang mendayu-dayu. Puasin 'dah menangis berdarah-darah, apalagi terprovokasi lagu sedih yang membuat air mata tak henti mengalir. Karena, kalau lagi patah hati tapi berniat menghibur diri dengan mendengarkan lagu heppi tuh tetep kagak mempan. 
Mewek? Nggak papa koq. Asal kagak ada orang lain lihat atau orang yang kamu tangisi tahu. Bisa GeeR dia nanti. 
Ngomong-ngomong tentang patah hati atau putus cinta, banyak penyebabnya. Sebut saja, doi selingkuh, doi udah nggak cinta, doi dah bosen, doi dijodohin ortunya. Tapi, kalau menurut saya nih, putus cinta karena "perbedaan" itu yang bikin nyesek. Padahal keduanya saling mencintai. Tapi, tetep harus pisah. Nah lo!
Menjalani sebuah hubungan dengan perbedaan agama/keyakinan memang sangat berat …