Tahapan Mudah dalam Pengelolaan Keuangan Bisnis Start Up

 

Cari aplikasi pengelola keuangan yang bagus? Simak terlebih dahulu beberapa tahapan pengelolaannya berikut ini. Butuh keuletan dan keahlian khusus untuk mempertahankan sekaligus mengembangkan bisnis yang baru saja berdiri. Bisnis rentan tumbang di awal berdiri karena banyaknya tantangan yang harus dihadapi.

Menjaga kesuksesan usaha tidak sekadar tentang mencari inovasi produk namun juga mengelola keuangannya. Dibutuhkan strategi dan keahlian khusus untuk menjaga keuangan bisnis start up yang masih dikatakan labil ini. Lalu, bagaimana cara mengelola untuk usaha pemula atau startup? Nah, inilah tahapan mudah dalam pengelolaan keuangan bisnis start up yang dimaksud.

Pilih Layanan Promosi Gratis

Cara pertama untuk mengelola keuangan agar tetap stabil ialah mengurangi pembiayaan dengan cara memilih layanan yang gratis. Jika ada pilihan yang tidak berbayar selama itu baik mengapa harus pilih yang berbayar, bukan? Misalnya saja ketika akan mempromosikan produk terdapat pilihan promosi online melalui media sosial dan promosi offline melalui media cetak.

Menggunakan media cetak tentu tidak gratis sedangkan melalui medsos Anda bebas memasarkan produk tanpa batasan waktu dan luas jangkauan. Kemudian biasanya saat melakukan promosi secara online Anda juga akan dihadapkan dengan pilihan berbayar atau tidak. Nah, karena bisnis yang Anda jalankan masih awal atau baru maka sebaiknya untuk memanfaatkan layanan gratis saja dulu.

Meminimalisir Pengeluaran

Memilih SDM dalam bentuk outsourcing jauh lebih menghemat biaya daripada mempekerjakan karyawan tetap. Gaji karyawan magang atau outsourcing tidak setinggi pegawai tetap sehingga pengeluaran untuk hal in bisa ditekan. Strategi tersebut bisa melancarkan buku kas bisnis start up sejak dini.

Selain memilih karyawan outsouching sebaiknya untuk mengontrol pengeluaran bisni sehingga dapat meminimalisir banyaknya dana yang keluar untuk kebutuhan yang tidak penting

Gunakan Peralatan sesuai Kebutuhan

Aplikasi pengelola keuangan perlu digunakan namun akan sia-sia jika Anda tidak cermat memilih investasi misalnya peralatan. Kebutuhan peralatan termasuk gedung dan alat-alat penunjang bisnis akan memakan banyak biaya. Sebagai bisnis pemula jangan berinvestasi terlalu banyak pada benda-benda tersebut karena masih banyak kebutuhan operasional lain yang akan menjaga bisnis tetap berjalan.

Sebaiknya, pilih peralatan sederhana yang tidak terlalu mahal, prioritaskan kebutuhan pemakainya. Jika kualitas peralatan A yang standar misalnya sudah mampu memenuhi kebutuhan usaha maka tidak perlu memilih peralatan B yang memiliki kualitas premium.

Setelah melakukan cara-cara di atas, lihatlah aliran buku kas yang lebih lancar bahkan berjalan efektif sesuai dengan kebutuhan perkembangan usaha. Agar lebih mudah dalam mengelola keuangan bisnis, pastikan untuk menggunakan aplikasi keuangan BukuKas.

Aplikasi BukuKas dapat membantu Anda menghitung masalah finansial usaha secara lebih cermat dan cepat. Aplikasi pengelola keuangan ini bisa diunduh secara gratis di Google PlayStore, sehingga jangan sampai Anda menyia-nyiakan kesempatan tersebut. Untuk informasi lebih lanjut Anda bisa mengunjungi https://www.bukukas.co.id.

Comments