Menikmati Kuliner Nusantara di Cultural Dinner Swiss Cafe



Klunting. Klunting. Handphone saya berbunyi pemirsah. Ternyata notifikasi pesan masuk via aplikasi chat. Langsung saya lihat, ternyata Shanti temen saya jaman SMP.

Shanti : Ma, referensi donk tempat dinner yang romantis tapi kulinernya Indonesian Food. Di Jogja ada nggak? Tapi yang tempatnya lux ya, bukan warung makan gitu. Tunangan aku baru dateng, dia pengen dinner romantis tapi menunya masakan Indonesia. Ada 'kan?


Saya : Yaelah, tumben WA gue, ternyata ada maksud. ((icon nggonduk)). 'Lo nanya apa nembak, dar der dor nggak pake jeda.

Shanti : Sorry, buruan deh dijawab, dah ditungguin jawabannya ama yayang nih.

Saya    : Lo dinner di Swiss Cafe aja, setiap Rabu malam  dan Sabtu malam ada Cultural Dinner. Lo bisa dinner romantis, menyantap hidangan dari penjuru nusantara, dihibur musik keroncong. Enak tho.

Shanti : Mosok sih? Larang ra?

((Temen saya yg asli Klaten balik ngomong pake Jawa padahal tadi lo gua gitu))

Saya : Ora, mosok pacare bule wedi larang ((icon melet)) LoL

Shanti : Asyem, yowis makasih ya.

Saya  : Enak aja, pajek dulu. 

Shanti : Siap, besok kalau oleh-oleh dari yayang dah dibongkar. Bye.


***

Pemirsah, sering tiba-tiba ada sms masuk, pesan via whatsapp atau malah ada yang nelpon langsung nanyain tempat makan atau hotel di Jogja. Ya, saya memang sering makan-makan atau kulineran tapi yo nggak bisa langsung jawab. Mikir dululah lima menitan. Apalagi kadang yang sms atau telpon datanya belum ada di kontak. Main sok akrab "Prima, bla-bla-bla gitu" Saya sih seneng aja bisa bantuin temen, seneng lagi pencitraan saya berhasil, branding diri foodblogger apalah-apalah. LoL. ((Pliss jangan dibully))



Kebetulan pas Shanti nanya kemaren otak saya pas encer jadi bisa langsung jawab. Eh enggak dink, tapi moment dinner di Swiss Cafe Restaurant tempo hari masih teringat jelas. Baru seminggu soalnya. Selain itu menu yang disajikan masih terasa di lidah saya. Slurp. 

Rabu malam saya memenuhi undangan Mbak Shasa untuk dinner di Swiss Cafe, tentu saya bersedia donk. Karena sebelumnya saya sudah pernah dinner di Swiss Cafe juga pas Valentinan bareng Mas Bojo. Bedanya sekarang saya sendiri, jadi bisa ngobrol-ngobrol sama mbak Shasa cukup lama dan pastinya puas menyantap hampir semua menu yang disajikan. Baru hampir lho ya, belum semua. Catet. Lol




Swiss-Belboutique Hotel memiliki satu resto yang mewah dan masakannya bercitarasa tinggi. Maklum ya chefnya handal bahkan banyak yang ganteng. Ups. Nggak percayalihat deh gambar chef yang dengan ramah membantu saya memotongkan Kambing Guling Simboke. Lumayan tho ((dikepret Mas Bojo)).

 

Swiss Cafe Restauran ini berada di lantai satu hotel Swiss-belboutique yang berada di Jl. Jend. Sudirman No 69 Terban. Pas di depan Gramedia itu lho gaes. Kamu langsung saja masuk ke lobby, Swiss Cafe ada di sebelah kanan.

Yang unik dari Swiss Cafe Restaurant setiap bulan menghadirkan tema yang berbeda. Di bulan Oktober ini temanya Cultural Dinner. Kuliner nusantara menjadi hidangan utama, dari Mangut Udang, Cumi Bakar, Sayur Asem, Mi Aceh, Kambing Guling, Soto, dan masih banyak lagi.



Jujur, masakannya cocok di lidah saya yang memang orang Indonesia asli meskipun mata sipit dan dulu sering dikira bukan pribumi. Ehem. Baitheway, menu nusantara cocok banget buat kamu yang pengen dinner bersama pasangan, atau rekan bisnis apalagi jika mereka tamu dari luar negeri. Pasti seneng banget diajak icip-icip menu Indonesia gini. 

Suwir Ayam spesial Swiss Cafe
Soto panas siap disantap


Kuliner nusantara terkenal akan rempahnya, jadi saya sukak banget ama masakan chef Swiss Cafe yang nggak pelit nggasih bumbu, jadi taste  Indonesianya terasa banget. Kalau Western Food ada hidangan pembuka, appetizer kuliner Indonesia  bisa Soto, Sop Ayam, Tahu Kupat atau Suwir Ayam spesial Swiss Cafe nih. Dari tampilannya saja sudah menggiurkan pemirsah. Ohya satu lagi yang bikin saya tidak bisa lupa yaitu Sate Taican. Saya ambil tiga tusuk, cuma pake saus kecap kok rasanya enak banget ya, beda ama sate ayam yang biasa saya beli. Lol

Makan saya cuma segini ((yang diposting))

Hidangan Penutup yang Bikin Meleleh



Puas menyantap hidangan utama, saya mengistirahatkan pencernaan sembari ngobrol ama Mbak Shasa. Ngobrol ngalor ngidul sampai ngebahas perbedaan  nama hotel dari Grand sampai Inn. Ternyata ada maksudnya tho, bukan asal ngasih nama. 




Alunan musik keroncong yang mendayu-dayu membuat semangat saya untuk menyantap hidangan terakhir yaitu penutup meletup-letup. Pilihan aneka kue seperti lapis, dadar gulung, onde-onde, hingga cake juga ada. Saya mah udah bosen makan onde-onde jadi dessertnya balik ke Western, hahaha. Abis kuenya enak-enak gaes, biarlah dibilang nggak konsisten. Toh, aneka cake juga sudah jadi menu nusantara.






Biarpun menunya kuliner nusantara tapi buah dan salad juga dihadirkan. Dari buah potongan hingga buah utuh, tamu bebas memilih. 

***
Sobat Prima, Cultural Dinner di Swiss Cafe bisa menjadi pilihan dinner bagi kamu yang ingin menikmati santap malam dengan suasana berbeda dan tentunya menjadi dinner yang mengesankan terutama bagi indra perasa kamu. Mumpung masih bulan Oktober nih, buruan ajak keluarga, soulmate kamu atau rekan bisnis untuk kembali menggemari kuliner negeri sendiri. Harga perpax IDR 140.000 all you can eat sampai puas. Semoga Shanti dan pasangannya puas menikmai dinner di Swiss Cafe dan saya segera dapet pajek oleh-oleh dari Kanada :D.

Selamat mencoba pemirsah :)


Comments

  1. tempat nya menarik tapi kalau kami makan dengan porsi seperti itu kurang menarik mba hehe

    ReplyDelete
  2. astaga.. bagus banget.... keknya enak kalo misalnya pacaran terus diner di situ. eh...

    ReplyDelete
  3. saya pernah nyobain sotonya mbak pas staycation di hotel ini, uenak.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Mas Adi malah pernah nginep sini ya, aku belum

      Delete

Post a Comment

Hai kawan, terimakasih sudah mampir ya. Pembaca yang cantik dan ganteng boleh lho berkomentar, saya senang sekali jika anda berkenan meninggalkan jejak. Salam Prima :)