Skip to main content

Buang Khawatir Bersama GOJEK

Era digital sungguh membahagiakan banyak orang. Terutama saya yang merasa sangat dimanjakan dengan kemajuan teknologi digital. Keberadaan teknologi digital membuat banyak hal menjadi lebih mudah. Misalkan saja dalam urusan transportasi. Sebulan sekali saya ada tugas luar dari kantor. Dulu sebelum ada ojek online, suami saya harus kerepotan mengantar saya ke bandara atau stasiun. Jika waktunya siang hari mungkin tak masalah, namun seringnya saya harus berangkat malam atau sampai di Jogja malam. Itu sungguh merepotkan karena jika sudah lebih dari jam 8 anak-anak biasanya sudah tidur. 
Sungguh saya tak tega jika melihat anak-anak harus ikut mengantar dan tidur di mobil, kemudian pas pulang mereka sadar sudah nggak ada mamaknya, bakal bikin perang dunia III.  Hahahaha.
Sepertinya saya harus berterima kasih pada penemu dan pemilik GOJEK yang sudah mengembangkan aplikasi yang sangat berguna ini. Saya bisa memesan mobil ataupun motor dengan mudah, diantarkan sampai lokasi tujuan tanpa repot…

LIMA HAL INI MEMBUAT SAYA EXCITED MENYAMBUT RAMADHAN



Selamat pagi Sobat Prima, tak terasa dah weekend lagi, libur lagi. Yeay. Kamis kemaren abis libur juga sih, ada tanggal merah perayaan Tuhan Yesus naik ke surga.

Ada yang beda dengan weekend kali ini, warung warung pada tutup. Mal-mal mungkin hari ini pengunjungnya juga berkurang.

Kenapa?

Hari ini merupakan  hari pertama puasa di Ramadhan 1438 Hijriyah tahun 2017. Tak terasa ya, sekarang sudah pertengahan tahun. Hampir 6 bulan kita jalani di tahun 2017.  Waktu cepet banget sih jalannya. Sebentar lagi saya bakalan bertambah usia yang menandakan saya menua. Auw.

Btw, saya dan segenap keluarga mengucapkan selamat menyambut bulan Ramadhan kepada teman semua yang melaksanakan ibadah puasa. Semoga puasa dan ibadah lainnya berjalan lancar tanpa ada gangguan dan akhirnya nanti bisa merayakan hari lebaran dengan suka cita.

Ngomongin puasa, ya meskipun saya sendiri tidak merayakan Ramadhan tapi saya antusias dan seneng banget saat Ramadhan tiba. Beberapa hal yang membuat saya excited dan bersuka menyambut bulan Ramadhan antara lain :

1.  Jam kerja berkurang & jam pulang lebih cepat


Pulang cepet itu bikin saya senyam senyum saat di kantor :)

Nah, saat bulan Ramadhan jam kerja berkurang gaes. Biasanya jam 4 sore saya baru pulang dari kantor, besok Senin jam setengah tiga saya sudah bisa cus pulang. Seneng banget lho saya bisa pulang jam segitu. Lumayan sampai rumah masih bisa mandiin anak, maen ke pos ronda sambil nyuapin anak juga. Hari-hari biasa, sesampai saya di rumah duo anak lanang sudah mandi sama simbah atau bapaknya. Kalau Ibuknya udah di rumah pasti mereka maunya mandi sama saya.


Jam kerja dari pusat sih sampai setengah 4 dan ada jam istirahat satu jam. Nah pemerintah daerah punya kebijakan sendiri dengan menghilangkan jam istirahat dan pulang satu jam lebih awal. 

Teman-teman saya juga lebih senang bisa pulang lebih awal. Waktu mereka untuk mempersiapkan buka puasa lebih longgar. Bisa belanja dan masak untuk berbuka.

Kalau kamu pasti juga lebih suka kan kalau pulang lebih cepet?

2.  Banyak penjual kolak dan cemilan


Tinggal pilih mau beli apa aja ada


Satu hal lagi yang saya suka saat bulan Ramadhan adalah banyaknya penjual makanan, dari cemilan hingga aneka sayur. Banyak pasar tiban yang mendadak isinya penjual makanan, serasa pasar kuliner.

Saya sih demen aja, tinggal beli apa yang disuka nggak perlu repot masak. Hehehe. Saya memang males masak gaes. Bukannya apa-apa, masak tapi yang makan cuma dikit itu bikin lelah hati, apalagi sayur mayur, cuma diambil sesendok ama mas bojo. Yang ngabisin cuma daku. Bikin males kan.

Nah, ngomongin cemilan dan kuliner ramadhan pasti kolak pisang bertebaran. Sekali lagi saya pilih beli aja. Dua bungkus cukup buat saya dan anak-anak, suami kadang mau kadang enggak.

Kamu suka beli apa di pasar tiban Ramadhan gaes?


3.Berbagai Cara Membangunkan Sahur


sumber gambar : wajibbaca.com


Sahur, sahur.....

Meskipun tidak ikut sahur, tapi suara aneka tabuhan di dini hari dan teriakan sahuuuur yang membangunkan warga sangat saya rindukan. Rasanya gimana gitu. Waktu tinggal di Bantul warga yang keliling membawa berbagai alat musik. Udah kayak perform drumband gitu. Lumayan berisik sebenarnya tapi nggak masalah sih.

Saat di rumah Ibuk saya pasti ikutan sahur, dari kecil kalau pas sahur ikutan bangun sahur terus beli nasi gudangan (urap) atau bubur telur. Entah, rasanya lebih enak makan pas dini hari itu. Makan bareng tapi abis itu tidur lagi dan bangun sarapan lagi. Hehehe

Selain aneka gedombrengan, suara petasan yang dinyalain oleh anak-anak dan remaja juga turut membangunkan saya. Apalagi di rumah Ibuk saya yang letaknya di pinggir jalan. Rame banget kalau pas abis sahur. Mereka pada jalan-jalan sambil menyalakan petasan. Dar der dor.

4.  Ikutan puasa biar langsing



Saya susah banget  mengontrol nafsu untuk ngemil saat di kantor. Hampir tiap hari ada rapat dan dapat snack. Belum oleh-oleh dari teman yang abis tugas luarlah, kungkerlah atau dia abis cuti dan bawa makanan ke kantor.

Niat ngga nyemil terkikis oleh banyaknya makanan di meja. 

Di bulan puasa, segala keinginan nyemil bakal pupus. Kan nggak ada makanan sama sekali di kantor. Mau bawa jajan juga nggak enak sama temen kantor. Setidaknya seharian saya nggak bakal makan dan minum. Jadi ikut puasa dah.

Susahnya kalau weekend gaes. Di rumah nggak ada yang puasa. Nyuapin anak makan dan akhirnya ikut maka. Hehehe..

Tapi bulan puasa ini saya niat bakal puasa full, saat weekday, biar lebaran nanti lebih kurusan :D

5. Bahagia melihat lingkungan lebih religius


Mengaji bersama (sumber gambar :fsrmm.com)


Masjid saat bulan puasa selalu penuh, banyak jamaah yang biasanya sholat di rumah akan lebih rajin sholat berjamaah. Apalagi ada kewajiban sholat tharawih. 

Di kantor teman-teman juga banyak yang membaca doa bersama atau mengaji di saat jam istirahat. Di mushola kantor pun diadakan kultum pada saat sholat Dzuhur. 

Saya ikut bahagia ketika lingkungan, saudara dan teman lebih banyak beribadah, semakin mendekatkan diri pada Tuhan dan akhirnya bisa berbagi pada sesama.

Nah, itu gaes lima hal yang bikin saya ikut antusias menyambut Ramadhan. Selamat berpuasa ya, semoga lancar sampai bedug magrib nanti.



Comments

  1. Alhamdulillah, bulan Ramadhan membawa berkah bagi semua umat. Terimakasih Mbak ucapannya, met puasa juga.

    ReplyDelete
  2. Saya pun senang kalau mau ramadan, bisa lebih ningkatin ibadah krn pasti terbawa suasana hehhe

    ReplyDelete
  3. Saya juga senang suasana menyambut ramadan. Bjadinya bisa lebih meningkatkan dan semangat ibadah krn terbawa suasana

    ReplyDelete
  4. Maaaak, yang nomor satu itu beneran banget nget hehehe. Poin berikutnya sungguh menunjukkan mak Prima ini putri dgn hati selembut salju. sWeet dan nice banget :)
    kindly visit my blog: bukanbocahbiasa(dot)com

    ReplyDelete
  5. Kalo aku yang paling suka setiap sore muter-muter jalanan dan banyak tukang jajanan. Seringnya malah jadi laper mata.

    ReplyDelete
  6. Soal jam kerja berkurang, di tempatku hampir sama saja.masuk normal jam 8 pulang lebih awal setengah jam tapi istrahat yang biasanya sejam jadi setengah jam

    ReplyDelete
  7. Wah... sama dong. Yang saya suka dari Ramadhan pertama adalah pulang kerja bisa lebih awal, wkwkwk

    ReplyDelete
  8. Seneng banget kalo puasa tuh banyak yang jual makanan macem2. Trus bikin lapar mata. Beli banyak. Pas buka yang dimakan cuma sedikit :D

    ReplyDelete
  9. wuah bisa pulang ½3 0_o
    iri:D

    ReplyDelete
  10. Iya bener. Pas bulan puasa hal yang paling dinanti oleh seorang karyawan adalah Pulcep, alias pulang lebih cepat. Ahahaa!

    ReplyDelete
  11. aneka jajanan, mulai dari jajanan pasar tradisional jaman kecil dulu sampai jajanan modern komplit kalau bulan Ramadhan :)

    ReplyDelete
  12. Hahaha bener, Mak Ma. Setuju terutama poin banyak yang jual takjil. Aku juga jadi sering hunting takjil. Enak-enak dan macam-macam ya jenis nya :D

    ReplyDelete
  13. Hahaha...sama mbak,dan itu semua hanya ada saat Ramadhan ya... Seandainya setiap bulan adalah Ramadhan,hihihi

    ReplyDelete
  14. Yang poin banyak orang jual jajanan iftar untuk berbuka puasa, itu sama dengan lingkungan sekitar rumah saya. Ibu-ibu di perkampungan rumah saya banyak yang bukan meja ... menjual makanan aneka rupa. Rame banget. Seru
    Semoga mereka dapat rezeki untuk tambahan beli baju lebaran

    salam saya

    ReplyDelete

Post a Comment

Hai kawan, terimakasih sudah mampir ya. Pembaca yang cantik dan ganteng boleh lho berkomentar, saya senang sekali jika anda berkenan meninggalkan jejak. Salam Prima :)

Popular posts from this blog

Pengen Baby Selalu Wangi? Ini Rahasianya Moms

Time flies so fast gaes, tak terasa anak mbarep saya sudah berusia lima tahun. Usia dimana "masa kritis" seorang anak telah terlampaui dan saya merasa sedikit lega. Kenapa dikatakan semasa balita merupakan masa kritis? Karena di usia bawah lima tahun seorang anak masih rentan terkena penyakit, masih membutuhkan penanganan ekstra dan perhatian khusus dari orang tua terutama Ibu.



Hari ini saya sangat bahagia, duo anak lanang sehat dan tumbuh dengan baik, walaupun yang mbarep agak langsingan sedang adiknya lebih gembul. Ya, namanya anak-anak berbeda dan unik. Keduanya amat saya sayangi dan cintai.


By the way busway ((siapa yg naik busway 'nyah)). Walaupun sekarang sudah tidak merasakan rempongnya punya bayi, tapi terkadang banyak hal yang berhubungan dengan bayi membuat saya kangen pengen megang bayi lagi (('sok bikin)). Jujur sih, saya pengen punya bayi lagi, tapi maunya cewek biar ada yang nurunin cantiknya saya ((hueex)), tapi sabar masa produktif saya masih beberapa…

Villa Budi Luhur II , Villa Pilihan Keluarga di Sekipan Tawangmangu

Dah hari Jumat aja nih, weeked brooo, mari piknik biar awet muda ya. Kali ini saya mau membagi cerita piknik keluarga saya beberapa waktu yang lalu. Bukit Sekipan Tawangmangu bisa jadi pilihan kamu untuk berlibur bareng keluarga. Ada villa dengan view cantik, hutan pinus dibelakang rumah dan kebun strawberry di depannya. Nikmat apa yang saya dustakan coba.
Sedianya saya ingin berkeliling Semarang, bersama orangtua, keluarga saya dan adik-adik saya. Tapi hunting hotel koq harganya ga turun-turun dan Bapak saya enggan untuk berjalan jauh, akhirnya saya pengen ngadem aja di Tawangmangu.
Dah pada tahu kan, di Tawangmangu banyak villa cantik dan dekat obyek wisata Grojogan Sewu. Pasti sangat ramai, padahal saya pengen tempat yang sepi, tenang dan dingin. Ratusan hotel, villa dan penginapan berjajar di sekitar Tawangmangu, satu persatu villa saya hubungi dan Villa Budiluhur jadi pilihan saya. Pemilik menawarkan villanya yang baru, karena villa lama sudah dipesan orang lain. Jadilah saya be…

Kolam Renang Water Park Tirta Taman Sari Bantul

Kolam Renang Taman Tirtasari Bantul - Hayoo siapa suka berenang? Pasti banyak orang yang hobi berenang atau hanya sekedari ciblon main air, termasuk saya. Di kota besar banyak terdapat kolam renang di hotel atau water boom dengan fasilitas super lengkap. Bahkan, sebulan yang lalu ada water boom yang di klaim sebagai water boom terbesar se Jawa Tengah. Jogja Bay nama tempat itu.


Kali ini saya tidak akan membahas tentang Jogja Bay, tapi kolam renang di Bantul. Sebuah water park yang tidak terlalu besar, tapi lumayanlah untuk ukuran kota kecil seperti Bantul. Walaupun sederhana tapi sederhana, waterpark Tirta Tamansari ini selalu ramai pengunjung. Di hari libur banyak pengunjung bersama keluarga. Sedangkan saat hari biasa atau bukan hari libur, para siswa dari TK hingga SMA belajar berenang disini.

Bayangin aja, tiket masuk Waterpark Tirta Tamansari Bantul ini cuma 6000 IDR di hari biasa dan 8000 IDR di hari libur. Mulai anak berusia 2 tahun harus membeli tiket masuk dan  walaupupun pen…