Skip to main content

Ditraktir Nonton Raminten Cabaret Show, Ternyata Begini Rasanya!

Rintik hujan belum juga berhenti. Perlahan titik-titik hujan itu mulai berkurang volumenya. Warna langit  kelabu mulai menghilang. Jalanan Jogja mulai padat, maklum saja Jumat sore waktunya para perantau pulang ke kampung halaman dan para pekerja meninggalkan tempat mereka mendulang rupiah dan kembali ke rumah.
Rintik hujan tak mengurangi semangat saya tetap melajukan motor menuju kawasan yang paling ingin didatangi oleh wisatawan tetapi sangat dihindari oleh orang Jogja. Malioboro. Jika tidak terpaksa rasanya orang Jogja males ke sini 'kan?
Macet. Berjubel manusia. Tapi, bagi orang luar Jogja, Malioboro serasa magnet dengan kekuatan super kuat.
Sesampai di Malioboro hujan telah berhenti. Rupanya Tuhan tahu keinginan umatnya. Para wisatawan ingin menikmati Malioboro tentunya tanpa berbasah-basahan. Begitupun saya yang harus berjalan kaki dari Malioboro Mall menuju Mirota Batik. Dari ujung ke ujung ye kan.
Jumat yg lalu seorang teman, Mas Bagus dari Cepu sedang berulang tahun dan…

Cinta Tak Sampai dari Negeri Sakura



Ngomongin kirim mengirim barang pastilah bukan sesuatu yang asing. Apalagi semenjak bisnis jual beli online merebak. Jasa pengiriman barang makin banyak dan konsumen punya banyak pilihan. Tentunya konsumen menginginkan perusahaan jasa pengiriman barang yang terbaik, memberikan pelayanan paling cepat dan aman.

Salah satu perusahaan pengiriman barang paling gaek ya PT. Pos Indonesia lah. Badan usaha milik negara itu telah melayani jasa pengiriman sejak dulu, jauh sebelum ada toko online. Sebelum ada internet, mengirim surat itu menjadi hal yang menyenangkan, seru dan bikin deg-degan. Ahemmm.

Ohya, Pos Indonesia tak hanya melayani pengiriman barang skala nasional lho, tapi membuka jalur internasional juga. Saya sudah sering mengirimkan barang ke luar negeri di tahun 2000an. Waktu itu internet masih sedikit yang tahu. Jasa pengiriman barang ke luar negeri setahu saya juga cuma POS saja.

Cerita nih, dulu saya punya temen sebut saja Kreis, yang pacarnya  kerja di Jepang. Mereka sering tukeran foto. Nah, di salah satu foto yang Kreis kirim ke pacarnya saya ada foto kami berdua. Singkat cerita teman dari pacar Kreis pengen kenalan ama saya dan jadi berteman akrab.

Kami memang belum pernah bertemu muka, tapi dia baik banget. Pernah dia minta dikirimin VCD lagu-lagu band Indonesia. Dia ngga ngomong sebelumnya, hanya tiba-tiba saya dapat paket yang isinya kaset Nintendo. Nah, bingung donk buat apa kaset Nintendo secara saya ngga ngegame. 

Baru saya dikasih tahu Kreis kalau   didalam kaset Nintendo ada uangnya. Dulu memang pengiriman uang bisanya cuma lewat bank, saya ngga punya rekening dan pasti juga ga maulah dikirim uang sama orang yg belum kenal dekat.

Nah, ternyata cara pengiriman uang lewat kaset Nintendo sudah jadi rahasia umum. Uang diselipin di dalam kaset dan saat kaset dibongkar ada selembar uang 10.000 yen kalau nggak salah. Kemudian saya tukarkan ke Money Changer didepan  Hotel Inna Garuda. Ngga nyaka ditukerin rupiah jadi 1.500.000 rupiah. Nominal yang sangat besar saat itu, lha biaya kuliah satu semester saya aja cuma 1.250.000 rupiah.

Jujur saya takut donk dikasih uang segitu ntar dikira cewek apaan, mau nerima-nerima uang. Tapi dia menjelaskan kalau sebenarnya dia minta tolong untuk dibelikan VCD band Indonesia dan minta tolong dikirim ke Jepang.

Akhirnya saya menerima uang itu dan kemudian saya belikan 5 VCD. Ada VCD Padi, Dewa dan satunya apa ya, saya lupa pemirsah. Saya bungkus dan segera saya kirim ke Jepang. Pake jasa pengiriman apa? Jaman dulu adanya cuma POS lah. Nggak semua kantor Pos juga melayani pengiriman barang ke luar negeri. Kalau sekarang mah, bisa dicek online berapa biayanya dan jangka waktu pengiriman. Kantor Pos terdekat yang bisa waktu itu di UGM. Bea kirimnya sebesar 150 ribu. Nggak mahal lah. Mengingat bea pesawat juga mahal. Lama pengiriman ke Jepang seingat saya ngga nyampe seminggu.

Jadi berapa sisa uang saya pemirsah? Hahaha, kok jadi belajar matematika ya.

Beli VCD habis 150 ribu, ongkos kirim ke Jepang 150 ribu jadi masih sisa 1,2 juta. Ehm, buanyak banget. Saya kembalikan eh dia ngga mau, katanya ucaapan terimakasih. Temen saya ngaco lagi, kalau dia nembak dimauin ajah, ntar sering dikirimin uang. Wah. enggak laaaah, kalau saya beneran cinta nggak papa tapi kalau cuma manfaatin saya ngga berani. Dosa dan karma euy.

Lalu dia menyarankan buat beli handphone saja biar bisa buat telpon telponan. Saya manutlah, beli Nokia 3310 second seharga 800 ribu, lalu kartu perdana 300 ribu. Kartu GSM mahal banget kala itu, Tapi nggak papalah, dia seneng bisa ngobrol bareng saya walau cuma via udara.

Seingat saya, saya temenen ama si mascukup lama hingga suatu ketika dia nembak saya dan denga terpaksa saya menolaknya karena memang saya mengganggap dia sebagai kakak. Semenjak itu dia jarang menelpon saya lagi dan hubungan kami terputus. Tapi saya merasa punya utang karena pernah dikasih uang ama dia.  Ohyaaa, hingga sekarang saya belum pernah bertemu muka dengan dia, karena dia ngga pernah balik ke Indonesia. Denger dari si Kreis sih dia dapat istri orang Jepang dan stay disana.

Sobat Prima, seandainya saya bisa bertemu dia, saya ingin mengucapkan terima  kasih, berkat dia dulu saya bisa beli henpon dan dapat kakak ketemu gede yang baik. Mas ....., (saya lupa namanya) dimanapun kamu berada semoga selalu bahagia yaaa.

Comments

  1. Baik banget cowoknya tapi kalau udah gak jodoh ya gmana lagi ya mbak

    ReplyDelete
  2. Aih lucuuu kisahnya
    Itu dia ngirim uang segitu buat dia dikit, karena nilai tukar kita rendah jadinya malah gede ya dirupiahin
    Wah seru juga tuh hubungannya dulu, mengingatkan aku pada seseorang, mirip begini kisahnya #ehm

    ReplyDelete
  3. Wah so sweet kisahnya, coba kalo Mbak Prima nerima cintanya mungkin sekarang udah tinggal di Jepang he3

    ReplyDelete
  4. Ah iya, dlu juga pernah dikirimin buku novel sama teman di Yogya pakai Pos ke Hong Kong.
    Soal kirim barang sambil nyelipin duit pernah juga hihi
    Baik banget teman cowoknya mbak

    ReplyDelete
    Replies
    1. Emang gitu caranya ya mbak, iya memang baik dia mbak

      Delete
  5. Seru kisah cintanya, mbak. Bagus nih kalo dibikin jadi novel, pasti banyak yang suka. heheehe

    ReplyDelete
  6. Aiishhh itu thn kapan 1000 yen bisa 1.5 jt mba? Soalnya beberapa thn lalu aja yen paling rendah 80 rp. Pas aku k jepang feb lalu 120 rp.. Jadi kalo 1000 palingan cm 100rb an. Mksdmu 10,000 yen kali yaaa :) .. Soalnya denom 1000 ama 10 rb nya emg suka bikin siwer.. Aku aja yg tiap hr ngurusin forein currency ini pernah salah dulu ngasih duitnya.. Niat hati mau kasih 35rb yen, malah jd 350rb, uang 10rb an yen wkwkwkwkwk.. Untung jujur yg nerima.. :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya mbak, mungkin 10 ribu, lupa saya, tak revisi yaa

      Delete
  7. Hayo lho mbak, patah hati masnya hehe.
    Tapi emang agak gak nyaman ya, masa masih naksir kirim2 uang, kyknya gmn gtu.
    Kecuali kalau dah jd suami, kudu ditodong kirim banyak2 hihihihi

    ReplyDelete

Post a Comment

Hai kawan, terimakasih sudah mampir ya. Pembaca yang cantik dan ganteng boleh lho berkomentar, saya senang sekali jika anda berkenan meninggalkan jejak. Salam Prima :)

Popular posts from this blog

Villa Budi Luhur II , Villa Pilihan Keluarga di Sekipan Tawangmangu

Dah hari Jumat aja nih, weeked brooo, mari piknik biar awet muda ya. Kali ini saya mau membagi cerita piknik keluarga saya beberapa waktu yang lalu. Bukit Sekipan Tawangmangu bisa jadi pilihan kamu untuk berlibur bareng keluarga. Ada villa dengan view cantik, hutan pinus dibelakang rumah dan kebun strawberry di depannya. Nikmat apa yang saya dustakan coba.
Sedianya saya ingin berkeliling Semarang, bersama orangtua, keluarga saya dan adik-adik saya. Tapi hunting hotel koq harganya ga turun-turun dan Bapak saya enggan untuk berjalan jauh, akhirnya saya pengen ngadem aja di Tawangmangu.
Dah pada tahu kan, di Tawangmangu banyak villa cantik dan dekat obyek wisata Grojogan Sewu. Pasti sangat ramai, padahal saya pengen tempat yang sepi, tenang dan dingin. Ratusan hotel, villa dan penginapan berjajar di sekitar Tawangmangu, satu persatu villa saya hubungi dan Villa Budiluhur jadi pilihan saya. Pemilik menawarkan villanya yang baru, karena villa lama sudah dipesan orang lain. Jadilah saya be…

Pengen Baby Selalu Wangi? Ini Rahasianya Moms

Time flies so fast gaes, tak terasa anak mbarep saya sudah berusia lima tahun. Usia dimana "masa kritis" seorang anak telah terlampaui dan saya merasa sedikit lega. Kenapa dikatakan semasa balita merupakan masa kritis? Karena di usia bawah lima tahun seorang anak masih rentan terkena penyakit, masih membutuhkan penanganan ekstra dan perhatian khusus dari orang tua terutama Ibu.



Hari ini saya sangat bahagia, duo anak lanang sehat dan tumbuh dengan baik, walaupun yang mbarep agak langsingan sedang adiknya lebih gembul. Ya, namanya anak-anak berbeda dan unik. Keduanya amat saya sayangi dan cintai.


By the way busway ((siapa yg naik busway 'nyah)). Walaupun sekarang sudah tidak merasakan rempongnya punya bayi, tapi terkadang banyak hal yang berhubungan dengan bayi membuat saya kangen pengen megang bayi lagi (('sok bikin)). Jujur sih, saya pengen punya bayi lagi, tapi maunya cewek biar ada yang nurunin cantiknya saya ((hueex)), tapi sabar masa produktif saya masih beberapa…

11 Lagu Sedih Tentang Cinta Beda Agama

Hayoo, siapa yang belum pernah ngerasain patah hati. Sepertinya nggak ada yaaa, kecuali kamu belum pernah punya kekasih hati. Hahaha.  Saat lagi patah hati, paling enak 'tuh ya dengerin lagu sedih yang sesuai banget ama suasana hati yang mendayu-dayu. Puasin 'dah menangis berdarah-darah, apalagi terprovokasi lagu sedih yang membuat air mata tak henti mengalir. Karena, kalau lagi patah hati tapi berniat menghibur diri dengan mendengarkan lagu heppi tuh tetep kagak mempan. 
Mewek? Nggak papa koq. Asal kagak ada orang lain lihat atau orang yang kamu tangisi tahu. Bisa GeeR dia nanti. 
Ngomong-ngomong tentang patah hati atau putus cinta, banyak penyebabnya. Sebut saja, doi selingkuh, doi udah nggak cinta, doi dah bosen, doi dijodohin ortunya. Tapi, kalau menurut saya nih, putus cinta karena "perbedaan" itu yang bikin nyesek. Padahal keduanya saling mencintai. Tapi, tetep harus pisah. Nah lo!
Menjalani sebuah hubungan dengan perbedaan agama/keyakinan memang sangat berat …