Skip to main content

Buang Khawatir Bersama GOJEK

Era digital sungguh membahagiakan banyak orang. Terutama saya yang merasa sangat dimanjakan dengan kemajuan teknologi digital. Keberadaan teknologi digital membuat banyak hal menjadi lebih mudah. Misalkan saja dalam urusan transportasi. Sebulan sekali saya ada tugas luar dari kantor. Dulu sebelum ada ojek online, suami saya harus kerepotan mengantar saya ke bandara atau stasiun. Jika waktunya siang hari mungkin tak masalah, namun seringnya saya harus berangkat malam atau sampai di Jogja malam. Itu sungguh merepotkan karena jika sudah lebih dari jam 8 anak-anak biasanya sudah tidur. 
Sungguh saya tak tega jika melihat anak-anak harus ikut mengantar dan tidur di mobil, kemudian pas pulang mereka sadar sudah nggak ada mamaknya, bakal bikin perang dunia III.  Hahahaha.
Sepertinya saya harus berterima kasih pada penemu dan pemilik GOJEK yang sudah mengembangkan aplikasi yang sangat berguna ini. Saya bisa memesan mobil ataupun motor dengan mudah, diantarkan sampai lokasi tujuan tanpa repot…

Ngomongin Mantan Ama Pasangan? No Way


Berbagi Rasa kali ini terinspirasi dari tulisannya Mak Grace n Mak Pungky. Sebenernya sih dah lama pengen #bahasmantan tapi kok ga enak dan itu rahasia. Aheeeeem.

Tapi #ngobrolinMantan sebenernya boleh asal mas bojo nggak ngerti. Wakakakkak.

Tiap bahas mantan, ex atau bekas pacar (kayak apa aja bekas neng) pasti ada rasa baper, gagal mope on, masih ada air mata menetes, atau malah biasa aja.

Yah, semua itu tergantung perasaan kalian ke doi sih. Hayooo, siapa yg masih gagal mope on saat inget Mr. X? #guaenggak #mosoksih. Lol




Kalau Mak Grace tau semua mantan mantannya si Adit begitupun Mak Pungky juga kenal Ama mantan Mas Topan, saya blas ngga ngerti siapa mantan mas bojo. Sebelum pacaran pernah nyelidiki gitu dan nanya nanya tentang masa lalu dia tapi ngga ada informasi sedikitpun yang saya terima. Ok mungkin saya ngga pinter jadi detektif atau reporter. J

Karena kepo dan penasaran, pernah lemari dia saya bongkar, pastinya pas dia pergi. Itu jaman masih pacaran, Nemu Poto cewek sih dan surat, tapi GA yakin itu punya doi atau saudaranya. Langsung saya tanya itu punya siapa, jawabnya punya saudaranya.

Yowis, abis itu saya GA pernah tanya tanya dan bahas mantan doi. Harapan saya sih, dia belum pernah pacaran so ngga punya ex dan GA ada perasaan terpendam. #harapangue.

Beda dengan saya, seinget saya pas jaman pacaran sering saya bahas si mantan. Khususnya mantan terakhir (emang mantane Piro mbak?). Dan, dia bisa menyimpulkan masih ada cinta yang belum terselesaikan kalau kata Mak Pungky. Walaupun saya ngga terbuka ngomong gitu.

Sebelum merid saya pernah ketahuan SMSan Ama Ex dan bikin doi meradang, habis itu doi mewanti wanti tidak ada komunikasi dalam hal apapun dengan mantan. Dalam hal apapun, via SMS, telpon ataupun sosial media.

Ok fix, No mantan saya blokir, akun akun di sosmed juga tak blokir, dia ngga bisa komen ataupun kirim pesan ke saya. Hingga saat ini.

Jadi, kalau ada yang enteng bahas mantan bareng pasangan, hal itu ngga berlaku sama saya. Karena membicarakan mantan sama saja membuka kenangan lama saya. Suami ngga suka itu atau takut saya inget doi lagi? Hahahaha.

Sobat Prima, membahas mantan bareng pasangan itu tak seringan ngomongin gajian yang kepentingan atau invoice yg belum cair. Ada perasaan perasaan turunan dari sekedar ngobrol.

Ada memory yg tiba tiba ada di depan mata, kecemburuan pasangan, persoalan persoalan dengan mantan yang belum selesai atau cinta yang belum terselesaikan.

Nah, poin terakhir ini yang kadang bikin huruf hara gaes. Jika Mak Pung, saling menerima walaupun pasangannya kadang inget X dan masih ada rasa, mungkin pasangan lain tidak bisa menerima hal ini.

Piye jal, suami masih menyimpan rasa pada wanita lain, saya ngga bisa kayak gitu dan mungkin perasaan yg sama juga dirasakan mas bojo sehingga dia ngga mau denger saya bahas mantan. Pasti dia cemburu, ciye ciye. 😘

Setiap pasangan pasti berbeda beda dalam menyikapi persoalan apalagi about X yang super sensitif.

Tapi, kita tentu ngga mau permasalahan mantan mengganggu hidup kita apalagi keberlangsungan rumah tangga yg itu mutlak.

Temans, kita pasti sudah tahu apa yg diinginkan pasangan kita. Kalau dia memang ngga suka bahas apapun tentang mantan dia atau mantan kita, ya sudah. Semua itu dikeep aja daripada ada api yang menyala.

Berbeda, jika pasangan sudah saling mengenal dan tahu mantan masing masing serta ngga ada perasaan apapun ke mantan, pasti bahas mantan bisa jadi obrolan guyonan yang menyenangkan.

#bahasmantan bareng pasangan atau enggak, pastikan menjaga perasaan pasangan dan perasaan kamu sendiri.

Masa lalu biarlah masa lalu, kalau kata lagu dangdut, hubungan sekarang lebih berarti dari kenangan apapun di masa yg lampau.

Nah, kalau kamu pernah bahas mantan Ama pasangan nggak?

Comments

  1. Mbak, aku kok sama semua matan masih akrab ya kaakkakakakak. Bahkan ketika mereka nikah pun aku datang dan sumringah. Malah sama mantan terakhir sampai sekarang masih sering komunikasi walau dia sudah punya misua. Ortu dan saudaranya masih akrab sama aku :-D

    ReplyDelete
  2. bedane aku, aku gagal move on dari mantannya Pak Wendi. aku sudah bye-bye dan biasa ajah, etapi mbahas mantanne mas bojo, perang dunia ketiga makkkk

    tunggu di blogku waelah

    ReplyDelete
  3. Pernah mbak, tapi bukan mantan karena kami berdua nggak pacaran sebelumnya. Sama2 pacar pertama terus jodoh, bahasnya orang yg pernah dekat sama kita. Awalnya aku suka keberatan tapi suami selalu bilang kalau itu masa lalunya toh ya suami ga pernah jadian juga. Dia juga bilang, aku nggak mau ada yg aku sembunyikan dari kamu apapun itu termasuk semua yg pernah dekat sama aku.

    Sekarang enjoy aja sih malah kadang aku bully. :D

    ReplyDelete
  4. Baca-baca postingan ginian jadi pengen ikutan curhat ahahaha. Kalo saya dan mas suami levelnya udah ceng-cengan mantan pacar sih, kita sama-sama tau kisah lalu masing-masing, jadi sekarang buat gojek. Nggak cuma soal mantan, bahkan sampai soal kasih tak sampai yang bikin berdarah-darah ahahaha. Sampai sekarang hubungan saya dengan mantan pacar baik, hubungan suami dengan mantan pacar maupun mantan gebetan saya juga baik. Pun sebaliknya hehe. Bahkan mas suami juga tau betapa dekatnya hubunganku dengan kasih-tak-sampai beserta keluarganya hingga sekarang. Kemarin natal mereka malah main ke rumah juga ahahahaha. Suamiku woles, wong dia juga berteman baik.

    ReplyDelete
  5. hihih, saya pernah sebut mantan, tapi saya yakinkan koq klo gak ada hubungan apa2 lagi, laaahh udah lama gak pernah ketemu si Mantan, komunikasi jg kagak, paling *duluuu* sebelum married saya masih suka stalking medsosnya, tapi setelah nikah aahh biarin aja dia dgn hidupnya saya pun begitu. eehh tapi kapan waktu itu iseng lihat dia sekarang apa kabar? eehh ternyata udah nikah juga, Alhamdulillah. jadi tenang jg deh lihatnya #eeh :D

    ReplyDelete
  6. Wakakaka, aku udah males ngomongin mantan.Walau sitriku gak punya mantan berkesan sih. hihihi

    ReplyDelete
  7. Mantan saya berkesan semua :))
    Saya masih temenan dengan masing-masing mantan, meskipun masing-masing sudah pada punya istri.

    Suami saya masih temenan sama mantannya. Mantannya suami saya masih temenan sama saya. Sekarang mantan saya sudah punya anak dengan suaminya sendiri.

    Tapi saya dan suami punya kode etik, tidak ngomongin mantan kalau nggak perlu-perlu amat. Pun saya juga nggak berkomunikasi dekat dengan para mantan kalau nggak dalam keadaan darurat. Jadi ya diri masing-masing tetap dijaga lah.

    Saya setuju bahwa mantan adalah kisah lama yang nggak bisa dilepaskan. Mau masih cinta kek, posisinya di hati kita itu nggak bisa diganti. Tapi nggak apa-apa, saya biarkan saja para mantan tetap di hati saya, tetapi prioritas tertinggi dari hati saya tetap hanya untuk suami saya.

    ReplyDelete
  8. Aku sama suami nggak punya mantan mbaa hihiii
    Jadi kita sama2 pacaran utk pertama kalinya..ihiyyy...
    Tapi klo aku punya mantan atau pak suami punya misalnya, kayaknya nggak mau ngomongin dan nggak temenan lagi :))

    ReplyDelete
  9. Pernah bahas mantan, tapi ya cuma cengcengan biasa... Soalnya mas suami cemburuan, jadi ga mungkin banget bahas nyampe yg serius gitu wkwkkw...

    ReplyDelete
  10. Males nanya mantannya. Kisah mantanku aja, aku simpan di kotak gelap di dasar hati.. huahahaa, kalo diomongin ntar ketauan aku yang belum bisa mup-on ;D
    Tapi sejujurnya, aku sadar suami lah yang terbaik. *aseeek

    ReplyDelete
  11. Parahnya ya, Mbak, ehm...bukan mantan sih, ada cowok yang suka sama aku. Kita hanya dekat saja. Nah, pas aku mau lamaran dia hubungi suamiku lewat inbox FB. Katanya mau ketemu ngomongin soal perasaannya ke aku. Lah dalah. Hihihi. Karena suamiku jarang buka FB, pesannya baru dibuka setelah kami menikah dan aku hamil besar. wkwkwkwk

    ReplyDelete

Post a Comment

Hai kawan, terimakasih sudah mampir ya. Pembaca yang cantik dan ganteng boleh lho berkomentar, saya senang sekali jika anda berkenan meninggalkan jejak. Salam Prima :)

Popular posts from this blog

Villa Budi Luhur II , Villa Pilihan Keluarga di Sekipan Tawangmangu

Dah hari Jumat aja nih, weeked brooo, mari piknik biar awet muda ya. Kali ini saya mau membagi cerita piknik keluarga saya beberapa waktu yang lalu. Bukit Sekipan Tawangmangu bisa jadi pilihan kamu untuk berlibur bareng keluarga. Ada villa dengan view cantik, hutan pinus dibelakang rumah dan kebun strawberry di depannya. Nikmat apa yang saya dustakan coba.
Sedianya saya ingin berkeliling Semarang, bersama orangtua, keluarga saya dan adik-adik saya. Tapi hunting hotel koq harganya ga turun-turun dan Bapak saya enggan untuk berjalan jauh, akhirnya saya pengen ngadem aja di Tawangmangu.
Dah pada tahu kan, di Tawangmangu banyak villa cantik dan dekat obyek wisata Grojogan Sewu. Pasti sangat ramai, padahal saya pengen tempat yang sepi, tenang dan dingin. Ratusan hotel, villa dan penginapan berjajar di sekitar Tawangmangu, satu persatu villa saya hubungi dan Villa Budiluhur jadi pilihan saya. Pemilik menawarkan villanya yang baru, karena villa lama sudah dipesan orang lain. Jadilah saya be…

Pengen Baby Selalu Wangi? Ini Rahasianya Moms

Time flies so fast gaes, tak terasa anak mbarep saya sudah berusia lima tahun. Usia dimana "masa kritis" seorang anak telah terlampaui dan saya merasa sedikit lega. Kenapa dikatakan semasa balita merupakan masa kritis? Karena di usia bawah lima tahun seorang anak masih rentan terkena penyakit, masih membutuhkan penanganan ekstra dan perhatian khusus dari orang tua terutama Ibu.



Hari ini saya sangat bahagia, duo anak lanang sehat dan tumbuh dengan baik, walaupun yang mbarep agak langsingan sedang adiknya lebih gembul. Ya, namanya anak-anak berbeda dan unik. Keduanya amat saya sayangi dan cintai.


By the way busway ((siapa yg naik busway 'nyah)). Walaupun sekarang sudah tidak merasakan rempongnya punya bayi, tapi terkadang banyak hal yang berhubungan dengan bayi membuat saya kangen pengen megang bayi lagi (('sok bikin)). Jujur sih, saya pengen punya bayi lagi, tapi maunya cewek biar ada yang nurunin cantiknya saya ((hueex)), tapi sabar masa produktif saya masih beberapa…

Kolam Renang Water Park Tirta Taman Sari Bantul

Kolam Renang Taman Tirtasari Bantul - Hayoo siapa suka berenang? Pasti banyak orang yang hobi berenang atau hanya sekedari ciblon main air, termasuk saya. Di kota besar banyak terdapat kolam renang di hotel atau water boom dengan fasilitas super lengkap. Bahkan, sebulan yang lalu ada water boom yang di klaim sebagai water boom terbesar se Jawa Tengah. Jogja Bay nama tempat itu.


Kali ini saya tidak akan membahas tentang Jogja Bay, tapi kolam renang di Bantul. Sebuah water park yang tidak terlalu besar, tapi lumayanlah untuk ukuran kota kecil seperti Bantul. Walaupun sederhana tapi sederhana, waterpark Tirta Tamansari ini selalu ramai pengunjung. Di hari libur banyak pengunjung bersama keluarga. Sedangkan saat hari biasa atau bukan hari libur, para siswa dari TK hingga SMA belajar berenang disini.

Bayangin aja, tiket masuk Waterpark Tirta Tamansari Bantul ini cuma 6000 IDR di hari biasa dan 8000 IDR di hari libur. Mulai anak berusia 2 tahun harus membeli tiket masuk dan  walaupupun pen…