Wednesday, 20 July 2016

Pengen Baby Selalu Wangi? Ini Rahasianya Moms

Time flies so fast gaes, tak terasa anak mbarep saya sudah berusia lima tahun. Usia dimana "masa kritis" seorang anak telah terlampaui dan saya merasa sedikit lega. Kenapa dikatakan semasa balita merupakan masa kritis? Karena di usia bawah lima tahun seorang anak masih rentan terkena penyakit, masih membutuhkan penanganan ekstra dan perhatian khusus dari orang tua terutama Ibu.




Hari ini saya sangat bahagia, duo anak lanang sehat dan tumbuh dengan baik, walaupun yang mbarep agak langsingan sedang adiknya lebih gembul. Ya, namanya anak-anak berbeda dan unik. Keduanya amat saya sayangi dan cintai.


Mas Nathan waktu bayi

By the way busway ((siapa yg naik busway 'nyah)). Walaupun sekarang sudah tidak merasakan rempongnya punya bayi, tapi terkadang banyak hal yang berhubungan dengan bayi membuat saya kangen pengen megang bayi lagi (('sok bikin)). Jujur sih, saya pengen punya bayi lagi, tapi maunya cewek biar ada yang nurunin cantiknya saya ((hueex)), tapi sabar masa produktif saya masih beberapa tahun lagi sebelum expired gaes. LOL. Kan masih pengen kuliah, traveling, dan jadi blogger pro ((ihiir)).

Ngomongin tentang bayi, apa sih yang bikin kamu kangen ama seorang baby selain imutnya?

Yes, aroma nya yang beda ama anak diatas 2 tahun apalagi orang tua ((tutup hidung)). Bayi memang terlahir  untuk dicium-cium, disayang-sayang, dimanja-manja. Dan saya paling suka sama bayi yang bajunya wangi dan tubuhnya bau minyak telon. 

Ehmmm, bikin hidung lega.

Kadang nggak enak kan, kalau bayi kita digendong orang dan disayang-sayang tapi bau ompol, atau malah bekas gumoh. Tau gumoh kan? Bayi biasanya jika kekenyangan akan muntah tapi dalam volume sedikit itu namanya gumoh. Bisa juga karena aroma baju yang dia kenakan tidak wangi atau tidak bersih kadang malah bikin bayi muntah.



Sewaktu anak-anak masih bayi, saya mengutamakan baju bayi untuk saya cuci terlebih dahulu dengan sabun khusus dan menggunakan pelembut pakaian bayi Molto. Ada sih merk lain, tapi wanginya tidak tahan lama dan baju terasa kurang lembut. Sayang 'kan jika si kecil memakai baju yang kasar, padahal kita harus menjaga kulit mereka yang masih sensitif.

Si Bapak suka nyium-nyium bayi((abaikan kulit hitam putih mereka))

Mas Bojo juga protes saat menggendong si kecil tapi si dedek tidak wangi dan saat diraba baju tidak lembut. Mungkin hari itu saya  kurang minum dan lupa memasukkan Molto pelembut pakaian bayi saat merendam bilasan terakhir.



Mom, gaes, hal-hal kecil seperti itu ternyata berarti sangat penting bagi orang lain terutama si bayi, berikut tips yang sering saya gunakan agar dedek bayi selalu wangi dan merasa nyaman :
1.  Cuci baju bayi dengan detergen khusus bayi
2.  Jika ada baju yang terlalu kotor lebih baik dipisahkan atau di kucek terlebih dahulu sebelum dicampur
3.  Bilas sampai air bersih dan tidak ada busa detergen ((bisa bikin kulit merah-merah))
4.  Rendam bilasan dengan pelembut pakaian bayi selama 5-10 menit
5.  Keringkan dan setrika dengan halus
6.  Beri bedak bayi dan minyak telon setelah mandi
7.  Pakaian baju yang sudah disetrika dan baby imut siap digendong dan dicium-cium

Bagaimana moms n paps, mudah 'kan. Masalahnya sekarang saya pengen punya bayi nih, piye?

2 comments:

  1. Aku juga pake molto tp yg sekali bilas haha

    ReplyDelete
  2. wah soal ngurus bayi, saya lumayan udh jago. dulu kecil jg mbopongin adek.hehe
    soal minyak telon saya jg suka wanginya bun, molto emng sahabat bunda bgt nih..:))

    ReplyDelete

Hai kawan, terimakasih sudah mampir ya. Pembaca yang cantik dan ganteng boleh lho berkomentar, saya senang sekali jika anda berkenan meninggalkan jejak. Salam Prima :)

Popular Posts