Wednesday, 11 May 2016

Dilema Ibu Bekerja

Pernahkah kamu merasa bosan?

Pastinya udah pernah kan, seperti yang saya alami saat ini. Entah mengapa akhir-akhir ini saya merasa sangat nyaman sepagian bisa di rumah, memasak, menyuapi anak-anak dan bercanda dengan si bungsu saat Mas Nathan sekolah.

Biasanya pun saya juga memasak, memandikan anak-anak, menyuapi mereka dan menyiapkan bekal sekolah tapi dengan rasa kemrungsung, tergesa-gesa karena dikejar waktu. Saya berusaha selalu datang tepat waktu di kantor, tapi yang namanya anak-anak tidak selalu dipastikan mood-nya. Kadang dek Saka tidak mau disuapin Mamaknya padahal jam sudah mepet, pernah juga tiba-tiba rewel saat saya pamitan sama mereka dan saya nggak tega kalau langsung berangkat sementara adek menangis sangat kencang.

Dilema.

Yes, menjadi ibu bekerja tidak lantas enak seperti kata meme-meme di internet. Ngantor, dandan necis, hepi-hepi, bebas dari tugas nginem

Hellow, kami (ibu bekerja) bangun lebih pagi demi membersihkan rumah, menyiapkan makanan, membuatkan teh suami saat bangun pagi, memandikan anak dan menyuapi mereka, baru ganti baju dan bablas ke kantor.  Seharian kerja, mikir, pulang capek tapi di rumah kerja lagi. Jika di rumah ((nggak kerja)) selesai nginem, bisa nonton tipi, gegoleran di kasur, gojekan ama anak lanang tapi nggak punya duit.

Tanpa sarapan. Saya tidak pernah sarapan, paling minum air putih segelas. 
Dandan? Saya pake bedak ama lipstik paling dua minggu sekali, itupun kalau ada acara luar, seremonial atau menerima tamu. 

Irit donk bedaknya?
Enggak, baru di pake beberapa kali dah dijatuhin anak dan tinggal separo. LOL

Kemaren, adek saya yang kerja di luar pulau mampir ke rumah sebelum ke bandara di sore hari dan saya belum sampai rumah. Saat saya sampai rumah dia tanya "Lho baru pulang tho mbak? Bukannya PNS pulang jam 12"

"Mbahmu kiper ((maap mbah))" 
"Aku pulang yo jam segini, jam 5 baru nyampe rumah gaes"
"OWWW"

Temans, saya tidak memungkiri jika diluaran sana PeeNeS masih dianggap sebelah mata, kerja nyantai, pulang siang. Kenyataannya, saya berangkat dari rumah jam setengah tujuh, pulang dari kantor jam empat dan sampai di rumah jam lima sore. Jika ada yang pulang pagi biasanya sih kelurahan-keluraan, kalau kantor di dinas dan kabupaten sepertinya pulang sampai sore. Dan kalau ada yang pulang pagi pasti itu ulah OKNUM.

Kembali ke rasa bosan yang mendera saya, biasanya sih tidak bertahan lama, paling sehari dua hari dan penyebabnya pasti saya belum bisa move on dari ((mantan)) long weekend kemaren, dan pekerjaan di kantor yang MENUMPUK dan harus segera diselesaikan. OMG help me.

Menjadi Ibu Bekerja sudah menjadi pilihan saya sebelum menikah, pernah saya seharian di rumah beberapa hari dan saya malah darah tinggi karena bosan. LOL. Suami mendukung saya bekerja, mertua juga dan orang tua pun bangga saya bekerja. Setidaknya saya punya penghasilan sendiri untuk membantu keluarga dan sedikit menyisihkan untuk orang tua.

Pernah saya baca ((ngintip)) obrolan adek saya ama pacarnya, kalau dia pengen punya istri ibu rumah tangga dan jawaban si cewek yang seorang dokter muda "saya pengen jadi wanita karir sekarir-karirnya"
Hebat,  saya cuma wanita karir biasa, dia pengen jadi wanita karir sekarirnya.

Baca juga : Jangan Lupakan 7 Hal Ini agar Kamu Tenang Bekerja

Masbro, mbakyu, apapaun pilihan kalian, istri kalian. Dukung sepenuhnya, pastikan hal itu yang terbaik bagi keluarga karena yang tahu apa yang sesuai untuk keluarga ya cuma kamu. Orang di luaran mah, cuma bisa ngegosip, nyinyir, biarinlah daripada bikin kalian kurus karena mikir. 

Tentang  Im bored pasti akan segera mereda, dan biasanya produktivitas saya akan meningkat. Keep working and smiling temans.

12 comments:

  1. wkwkwk Mbahmu kiper lucu, tapi bener ko mba saya pun merasakan bangun pagi masak tapi sendirinya kagak makan sampe kantor telat kadang ada drama telenovela live si kecil yang nangis dulu dsb. Tetap semangat mba ^^

    ReplyDelete
  2. Mbak, kapa itu aku main ke BKD, ngobrol sama pejabat di sana. Dapatlah sebuah cerita ada seorang PNS di daerahku yang ambil cuti luar tanggungan negara dengan alasan : sumpek! bosen! dan itu dikabulkan. Ha..ha.. setidaknya saat bosan berkepanjangan, ada mekanisme yang bisa memfasilitasinya. Wkwkwkwk.... ojo ditiru tapi yooo

    ReplyDelete
  3. Plong Mba, udah curhat?. Saya mendengarkan.
    Keep moving, jika yakin yg terbaik buatmu. Semangat.

    ReplyDelete
  4. Loh bukannya PNS pulang jam 12 ya mba???? (dikiper sama mbah) hahahaha
    Sama mbak, sy juga ibu bekerja dan bangun lebih pagi tapi kan kadang anak kita mood2an :)
    Hidup para istriiiiii eeeaaaa

    ReplyDelete
  5. Ah mba Prima...I feel you. Sangat sangat...
    Saya kok malah sering banget dilanda rasa bosan bekerja.
    Palagi klo lg berat2nya kerjaan di kantor trus di rumah anak2 lg rewel butuh kehadiran ibunya ini.
    Yo aku juga msh brtahan mba dg bwrbagai alasan.
    Suami jg ga izinin aku klo mau pensiun dini sekalipun.
    Semangat mbaaa... Peluuuk.
    Capeknya kita insyaAllah ga sia2.

    ReplyDelete
  6. Dinikmati aja kehebohannya, akrobatnya....hahaha....emak2 pekerja itu harus jago akrobat

    ReplyDelete
  7. Halo mbak, I feel you yg bagian im bored. Samaaa....kadang ngerasa jenuh sama keruwetan di tempat kerja. Hehehe.

    ReplyDelete
  8. i feel you budhe...
    bahkan aku sering banget kena semprot kepala sekolah karena telat sampe sekolah, atau disindir karena beberapa kali ngajak intan ke sekolah :)

    hiks,,,,jadi pengen nangis buudhe :(

    ReplyDelete
  9. Sama mulianya ya mbak ibu bekerja atau ibu rumah tangga, maju terus mbak lakukan apa yang membuat kita bahagia dan tentu saja bikin kita semakin berkembang.
    Semangat terus mbak Prima

    ReplyDelete
  10. apapun pilihannya Insya Allah yang terbaik ya

    ReplyDelete
  11. Aku ga akan bisa kalo disuruh jd ibu rumah tangga mbak.. ini sedang maternity aja, aku bosen setengah mati, dan malah jd baby blues. untung si mba babysitter udh biasa handle bayi, jd ga telantar2 bgt anakku. saking pengennya kerja, aku malah srg main ke kantor, sekedar nanya ada perkembangan apa slama 3 bulan, prosedur2 baru dll yg nyangkut kerjaan :D.. untungnya suami juga dukung bgt aku kerja, krn dia tau, suasana rumah ga akan nyaman kalo aku cuma tinggal di rumah :D

    ReplyDelete
  12. aku malah gak mau kerja full time gitu mbak, maunya sih menjalankan usaha olshop tapi kadang pengen kerja juga, tuh kan dilema juga akunya

    ReplyDelete

Hai kawan, terimakasih sudah mampir ya. Pembaca yang cantik dan ganteng boleh lho berkomentar, saya senang sekali jika anda berkenan meninggalkan jejak. Salam Prima :)

Popular Posts