Skip to main content

Buang Khawatir Bersama GOJEK

Era digital sungguh membahagiakan banyak orang. Terutama saya yang merasa sangat dimanjakan dengan kemajuan teknologi digital. Keberadaan teknologi digital membuat banyak hal menjadi lebih mudah. Misalkan saja dalam urusan transportasi. Sebulan sekali saya ada tugas luar dari kantor. Dulu sebelum ada ojek online, suami saya harus kerepotan mengantar saya ke bandara atau stasiun. Jika waktunya siang hari mungkin tak masalah, namun seringnya saya harus berangkat malam atau sampai di Jogja malam. Itu sungguh merepotkan karena jika sudah lebih dari jam 8 anak-anak biasanya sudah tidur. 
Sungguh saya tak tega jika melihat anak-anak harus ikut mengantar dan tidur di mobil, kemudian pas pulang mereka sadar sudah nggak ada mamaknya, bakal bikin perang dunia III.  Hahahaha.
Sepertinya saya harus berterima kasih pada penemu dan pemilik GOJEK yang sudah mengembangkan aplikasi yang sangat berguna ini. Saya bisa memesan mobil ataupun motor dengan mudah, diantarkan sampai lokasi tujuan tanpa repot…

Dunia Dee An : Dari Gunung, Reptil hingga Kelas Inspirasi

Hayo, adakah yang berani megang reptil seperti ular atau iguana? Kalau saya mah paling nyowel bentar, ngga berani megang lama-lama. Tapi, berbeda dengan Mbak Dian. Ibu satu ini bahkan aktif di komunitas pecinta reptil di kota Batam. So, mengendong ular pun sudah bukan hal yang asing lagi bagi perempuan manis yang suka berpetualang ini.

Si kuning unyu anteng aja ya di pegang Mbak Dian

Sosok satu ini begitu istimewa, tak hanya pecinta traveling, fotografi dan kuliner. Tapi doi juga aktif di komunitas pecinta reptil dan salah satu motor penggerak kelas Inspirasi di Batam. Ya, Mbak Dian Radiata memang bikin saya geleng-geleng. Di tengah kesibukannya sebagai engginering di kapal. Dia masih bisa aktif menjadi relawan dan mengajar di kelas Inspirasi Batam. Sebuah keinginan yang masih menjadi cita-cita bagi saya hingga saat ini.


Saya mengenal Mbak Dian melalui dunia maya, lewat tulisannya di blog Adventurose dan sapaan di dunia facebook raya. Pasti kamu penasaran khan, kayak apa sih Mbak Dian Radiata ini? Kali ini saya akan mengajak kamu mengenal lebih dekat sosok pemilik blog bertagline "because life is an adventure".
Cekidot ya pemirsah.


Perempuan berwajah manis ini gemar memakai busana berwarna hitam. Banyak sesi foto yang menampilkan Mbak Dian memakai baju hitam, sedikit menggambarkan "ketomboyan" doi. Tak hanya warna hitam, sandal gunungpun sepertinya lebih sering melekat di kakinya ketimbang sepatu flat. Simpel, sederhana dan bersahaja itu yang saya tangkap dari gaya berpenampilan Mbak Dian.

Ohya,  gaya berpakaian kita sedikit banyak menggambarkan kamu seperti apa lho. Tapi juga tidak 100% benar, jangan salah kalau nilai saya peminin karena banyak foto saya yang pake baju pink. Bukan karena peminim sebenernya, karena baju saya cuma itu lagi itu lagi, Buahaha. Jadi saya yang curcol ya.

Kembali lagi ke Mbak Dian ya. Dia berprofesi sebagai enginering di sebuah perusahaan di Batam. Keren kan, doi ahli utak-atik kapal tuh, lagi-lagi keahlian yang kebanyakan dunianya kaum Adam. Satu lagi kelebihan perempuan tomboy adalah doi nggak ribet dan berpikir logis. Kalau Mbak Dian gimana?

pohonnya seneng lho disenderin Mbak Dian :D
Dari profesi yuk beralih ke blog beliau. Dunia yang mengenalkan saya pada Mbak Dian. Bagi Mbak Dian, blog sudah profesi tambahan selain wahana menyalurkan hobi menulis. Blognya berisi tentang perjalanan, wisata, review hotel, dan kuliner. Pokoknya tentang jalan-jalan dan makan-makan. Aseek bener khan.

Tulisannya lugas dan mudah dimengerti, jangan heranlah artikel Mbak Dian banyak yang sudah tembus media cetak bahkan majalah-majalah bergengsi di maskapai penerbangan. Keren kan. Saya perlu belajar banyak nih, karena menulis untuk media itu berbeda banget ama nulis di blog yang kebanyakan curhat kayak saya ini. :D
 

 
Kepo Mbak Dian ini pernah kemana aja, yuk berselancar ke blognya di alamat www.adventurose.com. 
Jujur, saya ngiri lho ama Mbak Dian, nama blognya aja udah ngigit dan penuh makna. Pastinya butuh semedi lama ya Mbak Dian sampai nemuin nama Adventurose?
 
Jam terbang traveling Mbak Dian udah panjang tuh, apalagi keluarga mendukung dan sepertinya juga hobi piknik kayak Mbak Dian. Beberapa gambar yang dia pajang di akun sosial media menampilkan romantisnya Mbak Dian ama Mas Anang sang suami  saat jalan-jalan atau naik gunung bareng selama masih pacaran. Uhui...romantis euy!

"Peduli pada alam membuat siapapun akan lebih peduli pada saudaranya, tetangganya, bahkan musuhnya sendiri. Menghargai dan meyakini kebesaran Tuhan, menyayangi sesama dan percaya pada diri sendiri, itulah kunci yang dimiliki oleh orang – orang yang kerap disebut petualang ini. Mendaki gunung bukan berarti menaklukan alam, tapi lebih utama adalah menaklukan diri sendiri dari keegoisan pribadi. Mendaki gunung adalah kebersamaan, persaudaraan, dan saling ketergantungan antar sesama."

Bagi Mbak Dian, itulah nilai yang dia dapat saat menaklukan gunung. Bukan sekedar gaya-gayaan atau bahan pamer di sosial media. Tapi banyak makna yang dia dapatkan saat mendaki gunung.

Ehm, ngomonging Mbak Dian yang punya nama pena Dee An ini nggak ada habisnya ya. Bagi saya sih inspiratif banget, penyuka traveling tapi peduli pendidikan bahkan pecinta reptil.  Keep Inspiring yang Mbak Dian, teteplah menjadi diri sendiri. Gue suka gaya 'lo, hehehe. Big Hug from Jogja, semoga kita bisa bersua kelak.

Mengenal banyak orang, banyak pribadi akan membuat kita semakin mengakui kebesaran Tuhan. Kita jadi makin tahu. OOoo ada banyak orang hebat di luar sana, menjadi contoh, menjadi teladan agar kita bisa meniru kebaikkannya.  Mengenal banyak pribadi membuat kita belajar bahwa masih banyak hal yang bisa kita raih. Mengenal banyak orang, membuat kita semakin "menunduk" karena kita hanya orang biasa, tak perlu sombong karena masih ada langit di atas langit.

Selamat malam pemirsah. Enjoyed ur life, because life is an adventure.

Tabik.








                                                                                   

Comments

  1. Aku suka Mbak Dian ini kece tapi nggak sombong ^_^

    ReplyDelete
    Replies
    1. Jarang khan Mak Dib, orang kece tapi nggak sombong

      Delete
  2. wah , nah yang pegang ular itu , berani ya, kalau aku sih sudah bergidik. Anyway , dia memang hebat

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sama mbak, aku paling berani megang hanya dalam hitungan detik aja. Geli n anyep kulit ular tuh

      Delete
  3. ulernya..bikin penasaran pngen megang :D

    ReplyDelete
  4. Sukaaaa banner barunya mak prim.. #eh.. Tentang mba dee, kapan kita jalan bareng yuk...

    ReplyDelete
  5. Setuju mbak, banyak mengenal orang, kita jadi makin tahu. ada banyak orang hebat di luar sana, menjadi contoh, menjadi teladan agar kita bisa meniru kebaikkannya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mas, buat motivasi agar kita bisa ngikutin suksesnya dia

      Delete
  6. Salut sama mbak Dian, yang begitu tenangnya gendong ular besar, kalau saya liat cacing aja kabur :)

    Terima kasih udah ngenalin mbak Dian yang multi talenta ya mbak Prima :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sering2 aja main ke blognya mbak, isinya bagus2

      Delete
  7. Mbak Dian, berani bener megang ular, aku langsung merinding

    ReplyDelete
    Replies
    1. Mak Ev khan sering ke sawah, banyak ularnya kan mak Ev

      Delete
  8. suka kalimat terakhirnya, because life is an adventure.. kapan jalan bareng yaaaa..

    ReplyDelete
  9. Duuuh... ularnya itu mbak... entah kenapa saya mah kalau lihat ular walau cuma di tv bikin merinding. Pernah pas di balai kota Surabaya, ada acara gitu... lalu ada komunitas pecinta hewan gitu dateng, dan pas pulang saya bener-bener mau pingsan musti jalan lewat ular-ular sanca yang digendong itu, dalam hati jerit-jerit... hiiiyyyy....

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aduhh mbak, jangan sampe deket2 ular ya kalo emang parno,

      Delete
  10. Mbak Primaaaaa.... Kapan kita jalan bareeng? Makasih yaa tulisannya. Btw, anakku 2 loh mbak, bukan 1 :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ohyaaa, udah dua kok ya, ntar saya edit mbak.

      Delete
  11. Haduh pegang ular, ngeriiiii. Rumah ini kemasukan ular beberapa kali kami sudah kalang kabut, bingung. Akhirnya panggil orang2 untuk menangkap dan membuang ularnya.

    ReplyDelete
  12. Waaahhh akhirnya ketemu engineer yg ngeblog jugaaa.. berasa punya temen yg terjerumus ke dunia blog heheh

    ReplyDelete
  13. Dian ini ngajar apa di Kelas Inspirasi?

    ReplyDelete

Post a Comment

Hai kawan, terimakasih sudah mampir ya. Pembaca yang cantik dan ganteng boleh lho berkomentar, saya senang sekali jika anda berkenan meninggalkan jejak. Salam Prima :)

Popular posts from this blog

Pengen Baby Selalu Wangi? Ini Rahasianya Moms

Time flies so fast gaes, tak terasa anak mbarep saya sudah berusia lima tahun. Usia dimana "masa kritis" seorang anak telah terlampaui dan saya merasa sedikit lega. Kenapa dikatakan semasa balita merupakan masa kritis? Karena di usia bawah lima tahun seorang anak masih rentan terkena penyakit, masih membutuhkan penanganan ekstra dan perhatian khusus dari orang tua terutama Ibu.



Hari ini saya sangat bahagia, duo anak lanang sehat dan tumbuh dengan baik, walaupun yang mbarep agak langsingan sedang adiknya lebih gembul. Ya, namanya anak-anak berbeda dan unik. Keduanya amat saya sayangi dan cintai.


By the way busway ((siapa yg naik busway 'nyah)). Walaupun sekarang sudah tidak merasakan rempongnya punya bayi, tapi terkadang banyak hal yang berhubungan dengan bayi membuat saya kangen pengen megang bayi lagi (('sok bikin)). Jujur sih, saya pengen punya bayi lagi, tapi maunya cewek biar ada yang nurunin cantiknya saya ((hueex)), tapi sabar masa produktif saya masih beberapa…

Villa Budi Luhur II , Villa Pilihan Keluarga di Sekipan Tawangmangu

Dah hari Jumat aja nih, weeked brooo, mari piknik biar awet muda ya. Kali ini saya mau membagi cerita piknik keluarga saya beberapa waktu yang lalu. Bukit Sekipan Tawangmangu bisa jadi pilihan kamu untuk berlibur bareng keluarga. Ada villa dengan view cantik, hutan pinus dibelakang rumah dan kebun strawberry di depannya. Nikmat apa yang saya dustakan coba.
Sedianya saya ingin berkeliling Semarang, bersama orangtua, keluarga saya dan adik-adik saya. Tapi hunting hotel koq harganya ga turun-turun dan Bapak saya enggan untuk berjalan jauh, akhirnya saya pengen ngadem aja di Tawangmangu.
Dah pada tahu kan, di Tawangmangu banyak villa cantik dan dekat obyek wisata Grojogan Sewu. Pasti sangat ramai, padahal saya pengen tempat yang sepi, tenang dan dingin. Ratusan hotel, villa dan penginapan berjajar di sekitar Tawangmangu, satu persatu villa saya hubungi dan Villa Budiluhur jadi pilihan saya. Pemilik menawarkan villanya yang baru, karena villa lama sudah dipesan orang lain. Jadilah saya be…

Kolam Renang Water Park Tirta Taman Sari Bantul

Kolam Renang Taman Tirtasari Bantul - Hayoo siapa suka berenang? Pasti banyak orang yang hobi berenang atau hanya sekedari ciblon main air, termasuk saya. Di kota besar banyak terdapat kolam renang di hotel atau water boom dengan fasilitas super lengkap. Bahkan, sebulan yang lalu ada water boom yang di klaim sebagai water boom terbesar se Jawa Tengah. Jogja Bay nama tempat itu.


Kali ini saya tidak akan membahas tentang Jogja Bay, tapi kolam renang di Bantul. Sebuah water park yang tidak terlalu besar, tapi lumayanlah untuk ukuran kota kecil seperti Bantul. Walaupun sederhana tapi sederhana, waterpark Tirta Tamansari ini selalu ramai pengunjung. Di hari libur banyak pengunjung bersama keluarga. Sedangkan saat hari biasa atau bukan hari libur, para siswa dari TK hingga SMA belajar berenang disini.

Bayangin aja, tiket masuk Waterpark Tirta Tamansari Bantul ini cuma 6000 IDR di hari biasa dan 8000 IDR di hari libur. Mulai anak berusia 2 tahun harus membeli tiket masuk dan  walaupupun pen…