Wednesday, 10 February 2016

Ahmad Dhani aja Nyate di Warung Sate Mbah Cokro Bantul, Masak Kamu Enggak?



Sate menjadi salah satu masakah khas Indonesia yang mendunia. Hal ini memang tidak mengherankan. Karena siapa sih yang nggak suka makan sate. Ada nggak pemirsah disini yang nolak tak sodorin sate kambing. Pasti doyankan. Terlebih sate kambing yang menjadi kegemaran bapak-bapak. Konon , katanya menambah gairah dan bikin kuat. Apanya yaaa. Pssssst.

Warung sate kambing banyak ditemukan di berbagai daerah, bagitupun di Bantul. Bahkan di sepanjang jalan Imogiri, Pleret dan sekitarnya merupakan jalur sate. Salah seorang atasan saya pernah iseng menghitung jumlah warung sate di sepanjang jalan Imogiri ke selatan. Ada lebih dari 100 warung sate kambing. Iya sih, warung sate di daerah sana memang banyak, apalagi di jalan Imogiri timur, antar warung hanya berjarak 1 km, apalagi mendekati daerah Jejeran kemudian ke barat ada waung Sate Klatak Pak Pong yang lagi ngehits. Pernah denger donk ya, karena setiap temen, atau orang nyari kuliner ke Bantul pasti yang dituju Sate Pak Pong.

Kali ini saya tidak akan membahas tentang warung sate yang sudah ngehit, karena bagi saya dan teman-teman yang tinggal di Bantul lebih menyukai warung Sate lain yang porsinya lebih banyak dan murah. Sate Mbah Cokro yang beralamat di Jalan Imogiri Barat patut kamu coba saat ke Bantul. Sekali-kali anti mainstreamlah, masak itu lagi itu lagi. 


Menu yang disediakan masih sekitaran daging embek, dari Sate Klatak, Sate kambing biasa, Tongseng, Gule, Tengkleng, dan Nasi Goreng Kambing. Salah satu menu yang sepertinya di warung makan lain tidak ada yaitu nasi goreng Klenyer. Nasi goreng yang dimasak dengan lemak daging kambing. Nasinya agak berminyak. Tapi bagi kamu yang kolesterolnya tinggi jangan nyobain yaa.



Ngomongin soal harga, masakan di warung makan Mbah Cokro terbilang murah, satu porsi sate kambing cuma 16 ribu rupiah. Di beberapa warung lain bahkan ada yang harganya 20 ribu. Bagi saya porsinya cukupan, tidak terlalu banyak dan tidak terlalu sedikit. Lumayan kenyanglah. Tapi boleh lho nambah, tapi inget kadar kolesterol ya pemirsah.



Daun jeruk yang diiris tipis membuat sate tidak terasa amis, Irisan bawang merah juga membuat sate makin seger. Dagingnya empuk dan tidak pake lemak saudara. Kalau saya sih suka sate yang ada lemaknya, saat dibakar ada aroma gosong-gosongnya. Tapi, selera tiap orang berlainan, jika kamu suka sate yang empuk cobain deh ke warung sate Mbah Cokro di Bantul ini.


Nah, yang suka makan tulang belulang, hahaha. Maksud saya tengkleng kambing, Ada juga disini, daging tipis yang masih melekat di daging rasanya remangsuk kata orang Jawa. Empuk dan potongan tidak terlalu besar, sehingga makannya nggak susah banget. Kadang males juga kalo di warung "ngrokoti" tulang. Saya biasa pesen dibawa pulang aja, di rumah lebih bebas ngrokoti tengkleng tanpa takut belepotan.




Satu lagi nilai ples warung Mbah Cokro, yaitu teh Pocinya yang ginastel. Legi, panas, kenthel. Yang artinya tehnya manis, panas dan tekstur tehnya kental. Rasa manis bercampur pahit cocok dinikmati sebelum si sate dateng. Ohya, jangan langsung diaduk sampai gula batunya habis ya, bisa kemanisan. Cara minum teh poci ala saya, tambahin air teh panas dari tekonya, diaduk perlahan, minum perlahan sedikit demi sedikit. Dapat setengahnya baru di tambah air lagi dan di aduk perlahan lagi.



Warungnya sederhana, tapi muatlah sekitar 20an orang. Berada  tepat di pinggir jalan Imogiri barat.  Dari Terminal Giwangan Jogja, ke selatan sekitar 3 km dan warungnya di kiri jalan.  Saya sengaja keliling warung dan menemukan sebuah foto, ada si Ahmad Dhani dan istri barunya berfoto dengan pemilik warung. Ternyata artis sekondang Ahmad Dhani aja makan sate di warung sate Mbah Cokro, masak kamu enggak?


Nah, kamu kapan ke exploring warung sate di Bantul?

10 comments:

  1. Waaah mantab ni buat makan2 di yogja, ada muljam jg ternyata pernah makan di situ hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ohya. Muljam ya namanya. Lupa saya tadi mak

      Delete
  2. Wuuiihh enak kayanya. Catet ah kapan2 mo mampir sni

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ngeliat ramemya wrg sebwlah jadi males beranjank

      Delete
  3. Wah ada ahmad dani.. Harus kesitu nih kalo ke Bantul :D moga kalo mudik pas hari raya ngga rame ya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Klo hari raya Bantul juga penuh tamu mbak, se sek

      Delete
  4. Sembunyikan artikel dari panda, iso heboh dan koming ngajak ke sini nii.. Makasih infonyaa mak cantik...

    ReplyDelete
  5. Pastinya Ahmad Dani juga nyicipin sedapnya tengkleng kambang di Mbah Cokro ya Mba..

    ReplyDelete
  6. Wiiih ada tengklengnya. :D Sate ini cukup terkenal juga

    ReplyDelete

Hai kawan, terimakasih sudah mampir ya. Pembaca yang cantik dan ganteng boleh lho berkomentar, saya senang sekali jika anda berkenan meninggalkan jejak. Salam Prima :)

Popular Posts