Monday, 25 January 2016

Serba-Serbi Working Mom

Selamat malam pemirsah. Mumpung duo anak lanang udah pada tidur, yuk ketak ketik aja. Mau share ajah tentang working mom. Kan, tagline blog ini The tales of a working mom, gaya euy pake bahasa orang luar.  Boleh ya, curhat tentang Ibu Bekerja.

Sejak kecil saya bercita-cita jadi insinyur. Padahal juga nggak tahu sebenarnya insinyur itu pekerjaannya kayak apa, ngapain aja tuh kagak ngerti. Pokoknya kalau ditanya apa cita-cita kamu? Jawabnya insinyur. Kok bukan BU dokter? Kagaklah, saya takut ama jarum suntik apalagi mayat. Hiiiii.

Anak kecil memang polos, tidak tahu kenyataan hidup seperti apa. Cita-cita masa kecil tidak semudah direalisasikan apalagi biaya kuliah mahal dan kuasa takdir. #YeeeSerius. Intinya, sejak kecil saya berangan-angan untuk jadi pekerja, ya kalau udah jadi Ibu ya tetep bekerja. Saya tidak pernah punya bayangan menjadi Ibu rumah tangga 24 jam di rumah. Ya,setidaknya jika tidak laku jadi pegawai tetep bisnisan apa gitu.

Ibu saya seorang pedagang. Dari saya bayi udah punya toko dan ternak ayam yang harus dia urusin sendiri. Yes, beliau mom stay at home, tapi saya kagak pernah dimomong ama Ibu. Maksudnya, di temenin dirumah terus-terusan. Beliau harus menjaga toko dan sejak bayi , balita sampai SD saya juga jarang dirumah karena banyak orang yang bantuin momong saya. Mungkin dulu saya lucu n imut kali ya #plak, so banyak yang rela momongin saya. Dan Ibu saya hepi donk ada yang jagain anaknya dan dia bisa jualan dan momong ke 3 adik saya. Seingat saya, ke dua adik saya semasa bayi dan balita juga sering di bawa tetangga2 saya untuk dimomong. Mereka sayang banget ama adik-adik saya, padahal tidak dibayar lho. Malah sering keluar uang buat beli jajan.

Di sini saya bisa menarik kesimpulan. Walaupun Ibu saya di rumah, tapi ternyata tidak bisa 24 jam jadi full mommy. Jangan-jangan Ibu saya termasuk Ibu yang hanya punya waktu tiga jam  buat anaknya. Dan kata ustad anu, itu bukan Ibu tapi karyawan. Lha padahal Ibu saya juga bukan karyawan. Piye jal.

Ok, intinya bukan itu. Saya sendiri sebagai anak, entah berapa jam saya di asuh Ibu saya dalam sehari, tapi kualitas kedekatan, sayang, cinta, materi, support, dari Ibu saya itu maksimal. Beliau bukan karyawan atau pedagang tapi dimata saya beliau Ibu saya.

Hal ini menjadi pertimbangan bagi saya untuk menjadi pedoman saya sebagai wanita karir. Cieeeee. Pegawai kelas 2 aja ngaku wanita karir. Ibu saya mendukung dan bangga saya bekerja. Suami juga mensupport dan suka aja saya bekerja. Yaiyalah, pemasukan bertambah mas Bojo. Berapapun gaji saya mendukung keberlangsungan dapur rumah saya. Walaupun saya harus mengiklaskan 8 jam saya untuk tidak bertemu dengan duo anak lanang.

Sedih? Enggak kok. Biasa aja. Saya menerima kenyataan jika saya memang harus bekerja tapi tetap menjadi Ibu yang baik walau bukan sempurna bagi anak-anak saya. 

Setiap keluarga mempunya kepentingan intern yang berbeda. Memiliki kebuituhan dan cita-cita yang tak sama. Saya sih menghargai apapun profesi seorang Ibu. Pegawai kantoran kek, tukang cuci, dagang, frelance atau ibu rumah tanggapun semua punya misi yang sama, yaitu membahagiakan keluarga terutama anak-anaknya.

Tidak usahlah menjudge ini itu. Yang tahu sebenarnya ya hanya keluarga itu sendiri.

1 comment:

  1. Setuju Mbak .... Udah gak usah kepo deh si Ust itu. Toh gak tau gimana 'isi' keluarga mom working.

    ReplyDelete

Hai kawan, terimakasih sudah mampir ya. Pembaca yang cantik dan ganteng boleh lho berkomentar, saya senang sekali jika anda berkenan meninggalkan jejak. Salam Prima :)

Popular Posts