Skip to main content

Mencicip Ramen di Resto Hakata Ikkousha Demangan Baru Jogja


Jumat sore hujan rintik mulai turun di Jogja. Adem dan sepertinya kami, saya dan Mas Bojo beserta duo anak lanang butuh yang anget-anget. Akh irnya kami menerobos hujan demi memenuhi hasrat pengen yang anget-anget tadi. #Ehem.

Kalau biasanya kami cukup jajan di Mie Ayam atau bakso langganan. Sepertinya kali ini Mas B abis dapet rejeki nih, tumben ngajakin makan Ramen. Mie ayamnya Jepang kalo kata saya. Mirip-mirip gitu cuma harganya yang beda jauh.

Udah lama sih pengen nyobain Ramen tuh kayak apa. Beneran nggak sih rasanya special? Hakata Ikkousha jadi pilihan saya. Berada di daerah Demangan Baru, komplek pertokoan yang masih baru dan nampak mewah.

 
Design ala-ala Jepang nampak menonjol begitu memasuki resto. Dua waitress dengan ramah membukakan pintu dan mempersilakan kami masuk. Dengan sigap mereka menarik kursi begitu saya berjalan menuju meja di sudut depan.

Wah, jajan di resto tuh dihormati banget yaa. Kursinya aja ditarikin, beda kalo jajan lesehan. Semau lo dah mau duduk mana. Ih, jangan diprotes yaa, saya memang jarang jajan di resto mahal. Inget kantong peenes gajinya cuma segitu ajah.

Kursi kayu dengan bantalan kursi mengingatkan saya akan cara duduk orang Jepang. Di lantai dengan alas bantal. Mungkin konsep ini yang ingin di tonjolkan restoran Hakata Ikkousha. Agar tampilan Jepangnya ada.



Pelayan berseragam hitam menyodorkan dua buku menu berukuran besar. Saya dan Mas B segera pilah pilih menu apa yang kami inginkan. Berbagai ramen dengan topping macem-macem jadi menu utama, aneka katsu juga ada. Sayang ndak ada kentang goreng kesukaan anak lanang #emangdifastfood.





Cappucino hangat, Tong Katsu, Ramen Ayam Special dan Ocha jadi pilihan makan malam kami. Mau tau rasanya kayak gimana?


Untuk cappucino standart lah, lumayan anget-anget. Tapi malah anak saya yang ngabisin. Suami makan Tong Katsu, babi goreng tepung lebih tepatnya. Saya ngicip dikit, dagingnya empuk dan cruncy bagian luarnya. Tidak amis dan menurut saya kayak daging ayam.


Saya sengaja milih ramen, karena yang terkenan dari resto ini memang Ramennya. Porsinya besar dijamin langsung kenyang. Daging ayamnya banyak dan kuahnya seger. Saya menambahkan banyak daun bawang yang sudah disediakan terpisah. Lebih seger dan jadi sayur. Karena sayur di Ramen cuma jamur aja. Lumayan buat ijo-ijo.


Mas Nathan belum doyan Ramen, bagi dia rasanya aneh kali yaaa. Jadinya malah nyemil bawang goreng. Ohya, untuk topping, wijen, daun bawang, sambel, bawang goreng di sediakan terpisah. Ada juga bawang mentah beberapa butir dan alat pengepreknya. Mungkin nyediain bagi yang suka makan dengan bumbu pekat kali yaaa.

Untuk harga, bagi saya terbilang mahal, satu menu sekitar 60 ribu. Kami makan berdua abis 200an ribu lebih. Aduuh, mending buat beli mie ayam beneran dah, bisa dapet 20 mangkok. Buahahaha. Tapi, restoran Hakata Ikkousha bisa jadi pilihan kamu pecinta ramen dan masakaan Jepang.

                                       
                                             







Comments

  1. Pernah ngincipin ramen, kayanya bukan selera lidah saya. Lebih enak mie ayam. :D

    ReplyDelete
  2. Yg pernah nyoba yg JCM. Mahal memang tapi ramennya enak.

    ReplyDelete

Post a Comment

Hai kawan, terimakasih sudah mampir ya. Pembaca yang cantik dan ganteng boleh lho berkomentar, saya senang sekali jika anda berkenan meninggalkan jejak. Salam Prima :)

Popular posts from this blog

11 Lagu Sedih Tentang Cinta Beda Agama

Hayoo, siapa yang belum pernah ngerasain patah hati. Sepertinya nggak ada yaaa, kecuali kamu belum pernah punya kekasih hati. Hahaha.  Saat lagi patah hati, paling enak 'tuh ya dengerin lagu sedih yang sesuai banget ama suasana hati yang mendayu-dayu. Puasin 'dah menangis berdarah-darah, apalagi terprovokasi lagu sedih yang membuat air mata tak henti mengalir. Karena, kalau lagi patah hati tapi berniat menghibur diri dengan mendengarkan lagu heppi tuh tetep kagak mempan. 
Mewek? Nggak papa koq. Asal kagak ada orang lain lihat atau orang yang kamu tangisi tahu. Bisa GeeR dia nanti. 
Ngomong-ngomong tentang patah hati atau putus cinta, banyak penyebabnya. Sebut saja, doi selingkuh, doi udah nggak cinta, doi dah bosen, doi dijodohin ortunya. Tapi, kalau menurut saya nih, putus cinta karena "perbedaan" itu yang bikin nyesek. Padahal keduanya saling mencintai. Tapi, tetep harus pisah. Nah lo!
Menjalani sebuah hubungan dengan perbedaan agama/keyakinan memang sangat berat …

Villa Budi Luhur II , Villa Pilihan Keluarga di Sekipan Tawangmangu

Dah hari Jumat aja nih, weeked brooo, mari piknik biar awet muda ya. Kali ini saya mau membagi cerita piknik keluarga saya beberapa waktu yang lalu. Bukit Sekipan Tawangmangu bisa jadi pilihan kamu untuk berlibur bareng keluarga. Ada villa dengan view cantik, hutan pinus dibelakang rumah dan kebun strawberry di depannya. Nikmat apa yang saya dustakan coba.
Sedianya saya ingin berkeliling Semarang, bersama orangtua, keluarga saya dan adik-adik saya. Tapi hunting hotel koq harganya ga turun-turun dan Bapak saya enggan untuk berjalan jauh, akhirnya saya pengen ngadem aja di Tawangmangu.
Dah pada tahu kan, di Tawangmangu banyak villa cantik dan dekat obyek wisata Grojogan Sewu. Pasti sangat ramai, padahal saya pengen tempat yang sepi, tenang dan dingin. Ratusan hotel, villa dan penginapan berjajar di sekitar Tawangmangu, satu persatu villa saya hubungi dan Villa Budiluhur jadi pilihan saya. Pemilik menawarkan villanya yang baru, karena villa lama sudah dipesan orang lain. Jadilah saya be…

Pengen Baby Selalu Wangi? Ini Rahasianya Moms

Time flies so fast gaes, tak terasa anak mbarep saya sudah berusia lima tahun. Usia dimana "masa kritis" seorang anak telah terlampaui dan saya merasa sedikit lega. Kenapa dikatakan semasa balita merupakan masa kritis? Karena di usia bawah lima tahun seorang anak masih rentan terkena penyakit, masih membutuhkan penanganan ekstra dan perhatian khusus dari orang tua terutama Ibu.



Hari ini saya sangat bahagia, duo anak lanang sehat dan tumbuh dengan baik, walaupun yang mbarep agak langsingan sedang adiknya lebih gembul. Ya, namanya anak-anak berbeda dan unik. Keduanya amat saya sayangi dan cintai.


By the way busway ((siapa yg naik busway 'nyah)). Walaupun sekarang sudah tidak merasakan rempongnya punya bayi, tapi terkadang banyak hal yang berhubungan dengan bayi membuat saya kangen pengen megang bayi lagi (('sok bikin)). Jujur sih, saya pengen punya bayi lagi, tapi maunya cewek biar ada yang nurunin cantiknya saya ((hueex)), tapi sabar masa produktif saya masih beberapa…