Tuesday, 6 October 2015

Ekowisata Taman Air : Obyek Wisata Keluarga di Tlatar Boyolali


Ekowisata Taman Air Tlatar Boyolali

Di bulan September kemaren Bapak dan Ibuk saya merayakan hari lahirnya, sayang si anak wedok ayu dewe alias saya lupa ngucapin selamat ke mereka berdua. Ah, semoga mereka maklum dan tidak mengutuk saya jadi kodok #kungkong. Dan untuk menebus dosa saya, minggu kemaren saya mengajak Bapak dan Ibuk makan-makan di Tlatar Boyolali, pastinya bareng keluarga besar alias adik-adik saya
.

Beberapa tahun yang lalu, tepatnya saat masih SMA saya beberapa kali ke Umbul Tlatar, dan seingat saya dulu hanya ada kolam renang, tempat mancing dan rumah makan. Kemaren saya agak terkejut dengan suasana di Umbul Tlatar yang sangat berbeda. Tampilannya lebih cantik dan fasilitasnya lengkap. Kaget aja kok ada hutan kecil dengan sungai  yang mengalir ditengahnya. Duo anak lanang langsung ribut pengen nyemplung kali begitu turun dari mobil.

Ada beberapa pemancingan di Umbul Tlatar, pengunjung diharuskan membayar tiket sebesar 3000 rupiah per orang dan parkir mobil sebesar 5000 rupiah. Saya memilih pemancingan 7 yang dekat dengan Ekowisata Taman Air, dimana ada sungai dan hutan kecil. 



Karena memang acaranya makan-makan, kami langsung ke pemancingan, ternyata beli tiket lagi. Jika ingin makan ditempat yang ada kolam renangnya harus bayar tiket sebesar 10 ribu, disana ada kolam "pakecehan" dimana anak-anak bisa masuk ke kolam dan puas keceh/bermain air, selain itu ada kolam terapi ikan. Pengen kakinya bersih masukin aja ke kolam dan bakal digigitin ama ikan-ikan kecil. Saya mah ogah, geli ngeliatnya. 


Suasana di Tlatar rame banget, hampir semua pemancingan penuh pengunjung. Beruntung masih ada tempat walaupun agak berhimpitan. Tempat duduknya sempit dan langsung menghadap ke kolam. Pengennya nyante tapi was-was ngawasin duo anak lanang dan ponakan yang useg wae, kawatir karena sebelumnya ada anak kecil nyemplung kolam dan nangis histeris.







Seperti pemancingan kebanyakan, menu yang disediakan disini pastilah seputaran ikan dan kawan-kawan. Ada Nila bakar/goreng, gurameh, kakap dan udang. Pilihan minumnya juga beragam, yang spesial es sari gula tebu dan jeruk nipis, rasanya manis asem semriwing, karena ada daun mint juga.

Walaupun pengunjung sangat ramai, kami tidak perlu menunggu lama sampai seluruh menu dihidangkan.  Satu persatu pesanan datang dan kami tersenyum senang, karena memang sudah waktunya jam makan siang. Ohya, harga makanan disini termasuk murah, misal perporsi ikan saja cuma 65 ribuan, dibanding pemancingan lain disini jauh lebih terjangkau. Apalagi rasa ikan bakarnya mantab man, ga cuma terasa kecap dan manis aja, tapi bumbu rempahnya meresap sampai ke hati #halah.

Perut kenyang kami mulai beranjak dari sana dan beralih ke hutan kecil di dekat pemancingan Umbul Tlatar ini. Ada sungai kecil yang harus kami lalui untuk bisa bersantai di rerumputan dan berteduh dari sengatan matahari. Tau gini tadi bawa tikar, so bisa duduk-duduk bahkan tidur-tiduran dibawah pohon #aseek.




Selain cuma duduk-duduk males, kamu bisa naik kuda, ATV, main woodball atau main air di kali. Lumayan lho, ga perlu ke pantai atau ke gunung kalo cuma pengen naik kuda. Di Boyolali bisa, cukup bayar 20 ribu perak, bisa keliling-keliling hutan.

Tiap lihat kuda, bawaannya pengen naik aja, padahal berat badan saya banyak banget takut si kuda pingsan. Tapi, karena dah ngidam yowis naik aja, si kuda udah maklum, xixixi. Karena naik sendiri malu, saya ditemani ponakan cantik yang pemberani. Dua jagoan saya takut naik kuda apalagi Bapaknya #upsss. Yawis, kami duo cewek aja yang berkuda. Sayang gambarnya masih di kamera satunya, so belum liat juga. Kira-kira bagaimana ekspresi si kuda ketika ditunggangi emak kayak saya.


Saat melihat kolam renang, duo anak lanang udah ribut pengen nyemplung. Tapi saya ga persiapan buat berenang, adik saya yang hobi renang juga lagi males. Daripada rewel dua anak lanang saya ajak nyemplung kali aja. Airnya jernih dan airnya dangkal. Cocok banget buat main anak balita. Mereka saya biarin basah-basahan, ciprat-cipratan, bahkan ponakan saya malah "nyilem" sampai bajunya kena lumpur semua.



Ehm, ga nyangka ternyata di Ekowisata Taman Air Tlatar saya sekeluarga merasa hepi, tempat wisata murah tapi dengan fasilitas yang lengkap. Buat kedua orang tua saya, selamat bertambah usia, semoga selalu sehat, slalu bahagia dan menemani kami selama mungkin.

Nah, kamu pengen piknik jugaa? Yuk ke Boyolali Tersenyum :)

15 comments:

  1. waha sri ya, pepohonannya bikin teduh

    ReplyDelete
  2. Kalau Boyolali dekat dr tempatku. Kapan -kapan kesana ah..

    ReplyDelete
  3. Kayanya lumayan juga ya tempatnya..kemarin pas ke solo sempet liat balihonya

    ReplyDelete
  4. Sepertinya saya butuh piknik juga nih Mbak :) seruuuu pikniknya yaaa ngumpul" ^^

    ReplyDelete
  5. wah asik seru acaranya ya mba...semoga selalu sehat buat orangtuanya ya mba..

    ReplyDelete
  6. wahh keren bangeett tempatnya mak ;)

    ReplyDelete
  7. Air kali nya jernih juga ya, anak-anak pasti seneng tuh mainan air. Tempatnya enak juga buat piknik, gelar tiker leyeh-leyeh :D

    ReplyDelete
  8. Iya, sekarang udah komplit banget ya fasilitasnya. Tahun 90an saya ke sana cuma ada pemancingan dan tempat makannya aja kayaknya mba :)

    ReplyDelete
  9. dari Semarang deket gak mbak? hehehe asyik ya tempat wisatanya

    ReplyDelete
  10. Awal tahun sempet rencana ke Boyolali, tapi setelah googling kok obyek wisatanya sedikit, akhirnya milih ke Solo. Ternyata ada umbul tlatar segala ya :)

    ReplyDelete
  11. waw seru banget, tempatnya indah

    ReplyDelete

Hai kawan, terimakasih sudah mampir ya. Pembaca yang cantik dan ganteng boleh lho berkomentar, saya senang sekali jika anda berkenan meninggalkan jejak. Salam Prima :)

Popular Posts