Tuesday, 13 October 2015

Gudeg Jogja, Dari Dapur Rumah Hingga ke Ujung Dunia


Jelajah Gizi
Sejak kecil saya sudah sering dimasakkan gudeg oleh Ibu saya. Sayur berkuah santan berwarna coklat dengan rasa cenderung manis ini sudah menjadi sayur favorit di keluarga saya. Bahan bakunya mudah didapat, terkadang di beri oleh tetangga yang pohon nangkanya sudah hampir matang atau membeli di pasar. Ya, bahan utama untuk memasak gudeg adalah nangka muda atau biasa disebut gori, di Klaten disebut juga tewel. Nangka muda ini dipotong-potong kecil, dimasak bersama bumbu-bumbu serta santan dan gula jawa. Sayur gudeg semakin enak jika ditambahkan telur dan ayam yang dimasak hingga bumbu meresap dan ayam serta telur berwarna kecoklatan.  Tak lupa Ibu saya memasak sayur krecek dan tempe dengan rasa pedas, sambal goreng krecek begitu sebutannya. Saat kedua masakan itu sudah matang, saya dan ketiga adik saya berebut menikmati nasi dengan sayur gudeg, dengan lauk telur atau ayam ditambah pedasnya sambal goreng krecek.

Sambal goreng krecek (sumber gbr kitabmasakan.com)
Sayur gudeg berkuah ( sumber gambar sedapsekejab.net)

Pada suatu hari Bapak saya membawa gudeg yang dibungkus dalam besek dan beralaskan daun. Kata Bapak itu namanya Gudeg Jogja, dengan rasa yang hampir sama, yang membedakan Gudeg Jogja teksturnya kering dan tidak berkuah. Jujur, gudeg Jogja memang lebih legit dan lebih "berasa" mungkin karena proses memasaknya lebih lama dari gudeg yang biasa Ibu saya masak. Sejak saat itu saya ketagihan makan dengan sayur Gudeg Jogja beserta telor dan sambal krecek yang juga tanpa kuah. 

Gudeg Jogja dalam kemasan besek dan kardus (sumber gbr travel.kompas.com )

Ibu saya memasakkan anak-anaknya gudeg pasti ada alasannya, dan tidak mungkin Ibu saya memberikan makanan tanpa gizi bagi ketiga anaknya. Dulu saya memang tahunya sekedar makan, tapi sekarang saya tahu kandungan apa saja yang ada di Gudeg Jogja ataupun gudeg olahan rumah sendiri.

Dari situs www.organisasi.org dan sumber dari publikasi Kementrian Kesehatan Republik Indonesia, setiap 100 gram gudeg yang dikonsumsi mengandung :
  1. Jumlah Kandungan Energi Gudeg Jogja = 160 kkal
  2. Jumlah Kandungan Protein Gudeg Jogja = 3,3 gr
  3. Jumlah Kandungan Lemak Gudeg Jogja = 9,2 gr
  4. Jumlah Kandungan Karbohidrat Gudeg Jogja = 16 gr
  5. Jumlah Kandungan Kalsium Gudeg Jogja = 62 mg
  6. Jumlah Kandungan Fosfor Gudeg Jogja = 55 mg
  7. Jumlah Kandungan Zat Besi Gudeg Jogja = 12,8 mg
  8. Jumlah Kandungan Vitamin A Gudeg Jogja = 0 IU
  9. Jumlah Kandungan Vitamin B1 Gudeg Jogja = 0,15 mg
Selain itu bahan dasar gudeg yaitu nangka muda/gori mengandung vitamin A dan C yang kaya antioksidan, telur dan daging ayam juga mengandung protein tinggi, pastinya memberi kecukupan gizi bagi yang mengkonsumsinya.

Ada dua jenis gudeg yang sering saya temui, pertama gudeg basah seperti yang Ibu saya masak dan lebih populer di daerah Solo dan Klaten , yang kedua gudeg kering yang lebih terkenal dengan gudeg Jogja. Gudeg kering mulai populer sejak tahun 1950an. Sifatnya yang kering membuat gudeg tersebut tahan lama.  Makin kesini gudeg tak hanya masakan rumahan biasa tapi menjadi kuliner wajib saat datang ke Jogja. Bahkan Jogja yang dulu terkenal dengan kota pelajar sekarang mendapat sebutan sebagai kota gudeg. Para wisatawan yang datang ke Jogja tak melewatkan membawa gudeg Jogja sebagai oleh-oleh atau sekedar mencicipi enaknya kuliner khas Jogja ini.

Banyak versi sejarah tentang gudeg, salah satunya  asal usul nama Gudeg barawal dari ada pria Inggris yang menikah dengan orang jawa, orang inggris tersebut memanggil istrinya dengan ‘dek’, sebuah panggilan yang sangat lazim bagi orang Jawa. suatu saat orang inggris tersebut pergi bekerja, dan di kala suaminya pergi sang istri pun bingung menyiapkan makan siang, lalu ia ingat resep turun-temurun keluarganya yang menggunakan bahan dari nangka muda tersebut. Kemudian ia memasaknya.

Saat sang suami pulang, karena dalam keadaan lapar sang suami pun langsung menuju meja makan dan makan masakan yang dimasak istrinya dengan sangat lahap. karena merasa enak lalu sang suami berkata agak keras “Good Dek” dengan ekspresi senang. “it’s good dek”. Sang istri terkejut dan menceritakan kalau suaminya suka dengan masakannya, dan ia selalu menyebut masakannya ‘good dek’. Dari situlah kata GUDEG tercipta.

Sejarah tentang gudeg yang lain menyebutkan  bahwa Gudeg telah lama ada sejak penyerbuan pertama ke Batavia pada 1726-1728 oleh pasukan Sultan Agung. Terlepas dari sejarahnya, Gudeg merupakan makanan/masakan masyarakat sejak jaman dulu, tradisional dan sederhana karena memang bahan bakunya mudah ditemukan di pekarangan warga. Dan sekarang telah menjadi makanan yang terkenal di nusantara. Siapapun yang ingat Jogja, pasti langsung teringat gudeg. Bahkan tak hanya menjadi makanan nasional, tapi Gudeg sudah menjadi makanan daerah yang mendunia. 

Jogja sebagai destinasi wisata favorit turis asing berhasil mengenalkan Gudeg Jogja pada wisatawan asing dan membuat makanan daerah ini tak hanya disukai masyarakat lokal tapi warga masyarakat dunia. Wisatawan yang pernah mencicipi gudeg Jogja akan merasa rindu untuk menikmati kuliner khas Jogja itu. Bahkan kita bisa menemukan Gudeg Jogja di daerah  Clayton, Melbourne Australia. Sejak 9 tahun yang lalu keluarga Ibu Tina membuka restoran yang menyediakan menu Gudeg Jogja dan menjadi restoran favorit bagi orang Asia maupun warga Australia sendiri. (sumber)

Tak hanya di Australia, kita bisa mendapatkan Gudeg Jogja di Abu Dhabi Uni Emirat Arab. Ibu RA Estherlita Suryoputro mempunyai rumah makan Gudeg Jogja di Abu Dhabi. Bahan baku gudeg mudah didapatkan di Abu Dhabi selain krecek yang dibawa langsung dari Jakarta. Ibu  Esther juga melakukan modifikasi gudeg agar bisa diterima lidah warga di Abu Dhabi tanpa merubah tekstur dan warna. (sumber)

Gudeg Jogja dalam kemasan kaleng (sumber gambar)
Gudeg Jogja makanan daerah yang mendunia semakin mudah didapatkan di semua negara berkat ide dari Djatu Kumalasari, anak pemilik Gudeg Bu Tjitro yang beralamat di Jl. Gedong Kuning tepatnya depan JEC. Rumah makan Bu Tjitro yang terkenal akan gudegnya dan menciptakan gudeg yang bisa tahan lama.

Bersama dengan Lembaga Ilmu Pengetahuan Indonesia (LIPI) , Djatu Dwi Kumalasari  menciptakan gudeg yang tahan lama dengan kemasan kaleng yang terjaga kebersihan dan kualitasnya. Penggemar gudeg Jogja dari luar negeri lebih mudah mendapatkan gudeg dan terjaga keawetannya. Gudeg Jogja yang dulu hanya awet sekitar 2 hari dalam kemasan besek maupun kencil, sejak ada pengemasan dalam kaleng bisa awet hingga jangka waktu 1 tahun. Gudeg seberat 210 gram isinya campuran gori nangka, telur, irisan daging ayam kampung, kacang polong, dan krecek.(sumber)
Gudeg kaleng Bu Lies (sumber gambar)

Banyak penjual gudeg Jogja yang turut mengembangkan gudeg kaleng, seperti Ibu Elies Dyah yang mempunyai rumah makan di daerah Wijilan. Jika dulu Gudeg Jogja bisa kita temukan di daerah Wijilan, Jalan Solo, Mbarek Jalan Kaliurang ataupun dimasak sendiri oleh Ibu saya. Sekarang Gudeg Jogja bisa ditemukan di hampir semua negara. Restoran maupun food court di bandara luar negeri banyak yang memajang gudeg Jogja kemasan kaleng di gerai mereka. Makanan daerah yang dulu hanya menjadi makanan rumahan tradisional sekarang menjadi kuliner dunia.



sumber gambar



"Sungguh saya bangga menjadi warga Jogja, dunia tak hanya mengagumi keraton Jogja atau megahnya Candi Prambanan, tapi dunia juga menyukai perpaduan citarasa Gudeg Jogja yang manis dan pedas. 
Yuk, cintai kuliner daerah, perkaya kuliner nusantara"



****************************

Sumber referensi :
http://butjitro1925.com/gudeg-kaleng-bu-tjitro/
http://www.radioaustralia.net.au/indonesian/2013-09-17/gudeg-jogja-kini-bisa-anda-cicipi-di-melbourne/1191590
http://www.organisasi.org/1970/01/isi-kandungan-gizi-gudeg-jogja-komposisi-nutrisi-bahan-makanan.html
http://dindasyif-kesmas.blogspot.co.id/2014/11/fakta-gudeg.html

16 comments:

  1. Meskipun sya bukan orang jogja tapi saya juga bangga lho mba, good dek lah :D

    ReplyDelete
  2. Klo yg di sentra gudeg jogja aku pernah makan di wijilan mak..rasane muantab surantab

    ReplyDelete
  3. Baruuu tauuu maaakkk nilai gizinya, selama ini makan ajaaa

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ahhh dirimu, yg penting enak kaan, gizi belakangan,hehe

      Delete
  4. Baru tahu ada gudeg kemasan kaleng mbak... :)

    ReplyDelete
  5. Lebih suka gudeg biasa daripada yg kaleng karena aromanya nggak terasa. Tapi yg kaleng cocok utk bekal naik haji atau perjalanan yg nggak memungkinkan masak lainnya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aq malah belum pernah nyicip yg kaleng mak, lebih suka yg pake besek aja

      Delete
  6. buat lidah saya, gudeg jogja agak kemanisan. Makanya kalau makan gudeg, wajib pakai krecek. Biar ada rasa pedasnya :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Klo bukan org Jawa emang kemanisan mbak, apalagi org Bandung yg suka asin.

      Delete

Hai kawan, terimakasih sudah mampir ya. Pembaca yang cantik dan ganteng boleh lho berkomentar, saya senang sekali jika anda berkenan meninggalkan jejak. Salam Prima :)

Popular Posts