Monday, 28 September 2015

Menikmati Sarapan di Soto Bathok Mbah Katro Sambisari

Bagi masyarakat Jogja dan Jawa Tengah, soto sudah jadi makanan favorit. Nasi berkuah panas kebul-kebul, sedikit sayur dan daging membuat semangat di pagi hari. Betawi, Madura atau daerah lain juga punya soto, pastinya dengan rasa khas yang berbeda-beda. 
 
Di Jogja ada warung Soto yang lagi laris-larisnya, namanya Soto Bathok, dari namanya aja bikin penasaran khan! Beberapa postingan gambar di sosmed dan cerita teman tentang soto ini membuat gue ga bisa tidur  dan penasaran pengen nyicicipin soto  Bathok Mbah Katro.
Beberapa kali nyempetin mampir, tapi ngeliat buanyaknya mobil dan motor terparkir di depan warung membuat perut gue langsung kenyang *kalo yg ini boong* , tapi gue maksa kekeh turun dari mobil, walhasil dapat lambaian 5 angka, alias dadah dari si bapak, "ga ada tempat miss" *tau ajah nih bapak, gue masih miss,wkakaka* Gue kecewa berat, dan balik pulang.
Etapi, bukan guedonk kalo dengan mudahnya give up, menyerah kalah. Di minggu berikutnya pagi-pagi bener gue meluncur ke kawasan Purwomartani, tepatnya utara Candi Sambisari. Bangun tidur ga pake mandi , modal semprot parfum sebotol, dengan pedenya gue ikut ngantri bareng pembeli lainnya.
Sebelum nyari tempat duduk, pembeli harus antri di depan untuk pesan makanannya. Jangan hanya pesan soto ya, tapi sekalian pesen cemilannya seperti tempe, sate usus ataupun krupuk. Karena warung ini memang tak lazim a.k.a beda ama warung soto lain. Semua makanan ada di meja pemesanan, jadi jangan berharap ada tempe atau tahu di meja kita kalo ga pesen sebelumnya. Setelah order kita bakal dikasih nomer ama si mas berkaos hijau dan silakan cari tempat sendiri.
Saking penuhnya, gue harus mondar-mandir nyari tempat duduk. Semua gubuk terisi dan tinggal satu lincak atau kursi dari bambu, padahal gue berempat mana muat, itupun masih ada beberapa gelas dan bathok pembeli sebelumnya. 
Biarpun agak repot,*mo makan aja ribet miss* tapi gue cukup terhibur dengan suasana di warung ini. Ditengah persawahan, tempat duduk, gubuk, sampai mainannya terbuat dari bambu. Sinar matahari juga belum begitu terik, hawa sejuk dan segar terasa banget *ampe lupa kalo belum mandi* Satu lagi nih, ada kolam ikan, yang bikin anak-anak pengen nyemplung nangkepin ikan. Sambil menunggu pesanan, gue cuci mata, bukannya ngeliat cowok lho ya, tapi menikmati semilirnya angin sambil ngeliatin sawah menghijau  berkhayal semua sawah tuh punya gue dan tinggal nunggu panenan.#ngimpi Miss?

Soto Tanpa Mangkok?

Yes, yang bikin warung soto ini setenar Syahrini karena soto ini tidak menggunakan mangkok, tapi menggunakan batok/tempurung kelapa. So, ga usah nyari-nyari mangkok kaca disini ya, kagak bakal ada. Soto Bathok Mbah Katro buka dari jam 7 pagi. Banyak pembeli yang datang masih berpakaian olahraga beda ama Miss yang pake piyama,*kan bangun tidur* wakakaka. Abis gowes atau lari di Candi Sambisari lanjut breakfast disini, wuisss kemepyar saudara-saudara.

Taraaaaa... this is my order, 3 mangkok eh bathok soto sapi , sate usus , tempe ples telur puyuh. Setelah berhari-hari  menunggu sekitar 30 menit, pesananan gue dateng. Dan, cusss mari makan. Porsi soto Bathok bisa dibilang kecil, kalo buat cowok pasti ga kenyang, tapi lumayan buat seger-seger. Kalo buat gue mah dah cukup, kan Miss makannya dikit, cuma nambahnya banyak, xoxoxo.
Selain suasananya yang asyik, harga soto Bathok mbak Katro juga murah banget. Satu mangkok/bathok harganya cuma 5 ribu rupiah. Seluruh pesanan gue cuma bayar 28 ribu, rinciannya kira-kira seperti ini:
3 soto         15.000
2 teh              4000
2 sate usus     3000
2 sate telur     4000
4 tempe         2000
Nah, murah banget kan makan di Soto Bathok Mbak Katro, perut kenyang, pikiran fresh dompetpun aman, hihii. Sobat Miss Piknik, jika kamu pengen merasakan sensasi makan beralaskan tempurung kelapa, cus datang ke sini ya. tapi jangan kelewat siang, pasti dah habis dan tinggal bathoknya doang.

***********************************
Alamat Soto Bathok Mbak Katro :
Jl. Candi Sambisari, Desa Sambisari, Kec. Kalasan, Sleman, Daerah Istimewa Yogyakarta / Utara Candi Sambisari. 
Point + :
Tempat asyik
Murah
Unik
Tempe goregnya enak
Point - :
Soto kurang panas
Kebanyakan taoge
Tempat kurang luas karena pembeli terlalu banyak

Taste :
Antara range 1-10 = 7

2 comments:

  1. Wah kudu jajal nieh soto,,,, namanya unik, pemandangannya oke punya. Murah dan bisa nyantai lagi. Pokoknya harus ke TeKaPe lah. Betewe mbah katronya mana yaw? Kok muda semua yang jaga :-)

    ReplyDelete
  2. Waaah, pernah ke sini saya mbak, dan rame tempatnya, sampek harus antri buat ngambil nomor antrian, hhe

    ReplyDelete

Hai kawan, terimakasih sudah mampir ya. Pembaca yang cantik dan ganteng boleh lho berkomentar, saya senang sekali jika anda berkenan meninggalkan jejak. Salam Prima :)

Popular Posts