Skip to main content

Iwak Ingkung Mbah Demang Bantul

Kalian bosen ama menu yang itu-itu ajah. Ayam goreeeng lagi, pasti mblenger dan ga bernafsu makan, kecuali kalian sebangsa Upin Ipin yang tergila-gila ama fried chicken. Etapi, gue demen banget ama ayam kampus ups ayam kampung. Apalagi diolah dengan racikan bumbu spesial tempo dulu. Enak, vintage#kayakmebelajah, menggiurkan ahhh bikin ngeces.


Lha mana ayamnya Miss kog kagak keliatan gitu?
Emang sengaja biar kalian penasaran liat pantat si ayam kampung favorit gue. Namanya Iwak Ingkung Mbah Demang, dalam bahasa Jawa daging ayam disebut dengan Iwak dan Ingkung itu masakan Jawa dengan aneka rempah dan ayamnya di tali-tali gitu biar tetep utuh, istilahnya dikungkung biar ga berubah posisi saat direbus.


Tuh kan posisi bottomnya sexi abis

Dusun Santan, Guwosari, Pajangan Bantul merupakan daerah sentra Iwak Ingkung. Ada banyak warung makan yang menyediakan menu iwak ingkung sebagai menu andalan. Kalau dulu bisa merasakan iwak ingkung ples nasi gurihnya hanya saat dapet kondangan (kenduren), itupun ayamnya secuil, secara satu ayam jago dibagi se RT, bayangin dapet apa coba. Sekarang bisa menikmati nasi gurih dan iwak ingkung kapanpun gue pingin, asal punya duit. Lebih bisa menikmati lagi kalo makannya gratisan kayak sekarang, hahaha... gausah pengen yak!

Papan nama di depan warung makan Mbah Demang
Bingung milih menu

Tempatnya sih sederhana, tapi rasanya..maknyuss
Warung Mbah Demang berada di Wijirejo Pandak, dusunnya bersebelahan dengan desa Santan Guwosari Pajangan, untuk sampai ke sana tidak terlalu sulit. Dari arah Jogja menuju Bantul , sampai perempatan Klodran ke kanan mengikuti arah ke Pajangan, setelah LP Pajangan belok kiri ada banner besar bertuliskan Mbah Demang cuss ajah masuk ke gang, ketemu deh ama si ayam kampus kampung.

Silakan mau pilih yang mana, harganya murah banget.

Ikan wader dan sayur mbang gedhang

Selain ayam ingkung, ada beberapa jenis sayur yang bisa nemenin siayam, dan favorit gue sayur mbang gedhang atau oseng bunga pisang, jarang kan nemuin sayur macam beginian. Tak lupa nasi gurih atau kalo orang Betawi nyebutnya nasi uduk. Nah, kalo yang uyel-uyelan dipiring itu ikan wader yang gurih, bisa dicemil atau buat lauk.

ikan wader yang chrispy

Maree makan temans!
Setiap warung makan di sentra Iwak Ingkung punya ciri khas yang berbeda-beda, kalau di Warung Ndeso, ayamnya cenderung agak nyemek atau basah sedang di Mbah Demang ayamnya kering tapi tetap empuk. Di warung Ndeso ada sambel kelapa yang dicampur kacang panjang, di Mbah Demang ada sayur mbang gedhang.
Ohya, jangan  berebut ya maemnya, karena ayam utuh ngambilnya memang agak repot, tapi sebelum dihidangkan kita bisa pesan kepada pelayannya agar ayam Ingkung dipotong-potong terlebih dahulu.
Salah satu yang membuat gue memilih warung Iwak Ingkung Mbah Demang karena si empunya warung sangat ramah dan tidak segan memberi potongan harga. Si pemilik warung tak segan menyapa dan bahkan melayani pembeli, senengkan kalo kita "dilayani" dan dihargai.
Temans Miss, kalau ke Jogja jangan hanya makan gudeg, tapi rasakan juga lezatnya ayam kampung yang diolah spesial menjadi Iwak Ingkung. Yaa...yaaa..
***********************
Alamat :
Dusun Bergan  RT 1 Wijirejo Pandak Bantul
Point plus :
Daging empuk
Teh manisnya enak, aroma melati terasa
Tempat nyaman dan adem karena dipinggir sawah
Point minus :
Jika warung terlalu ramai pelayanan agak lama
Tempat kurang luas
Di hari tertentu ada hiburan orgen tunggal, yang menurut gue bukannya menghibur tapi malah mbrebegi karena suara sound terlalu keras.
Next time kesini lagi?
Pasti

Comments

  1. makasih banget sis masukannya nanti tak sampaikan mbah demang, kebetulan ini saya pas baca postingnya, malah dipromoasikan sekalian...thank..banget

    ReplyDelete

Post a Comment

Hai kawan, terimakasih sudah mampir ya. Pembaca yang cantik dan ganteng boleh lho berkomentar, saya senang sekali jika anda berkenan meninggalkan jejak. Salam Prima :)

Popular posts from this blog

11 Lagu Sedih Tentang Cinta Beda Agama

Hayoo, siapa yang belum pernah ngerasain patah hati. Sepertinya nggak ada yaaa, kecuali kamu belum pernah punya kekasih hati. Hahaha.  Saat lagi patah hati, paling enak 'tuh ya dengerin lagu sedih yang sesuai banget ama suasana hati yang mendayu-dayu. Puasin 'dah menangis berdarah-darah, apalagi terprovokasi lagu sedih yang membuat air mata tak henti mengalir. Karena, kalau lagi patah hati tapi berniat menghibur diri dengan mendengarkan lagu heppi tuh tetep kagak mempan. 
Mewek? Nggak papa koq. Asal kagak ada orang lain lihat atau orang yang kamu tangisi tahu. Bisa GeeR dia nanti. 
Ngomong-ngomong tentang patah hati atau putus cinta, banyak penyebabnya. Sebut saja, doi selingkuh, doi udah nggak cinta, doi dah bosen, doi dijodohin ortunya. Tapi, kalau menurut saya nih, putus cinta karena "perbedaan" itu yang bikin nyesek. Padahal keduanya saling mencintai. Tapi, tetep harus pisah. Nah lo!
Menjalani sebuah hubungan dengan perbedaan agama/keyakinan memang sangat berat …

Villa Budi Luhur II , Villa Pilihan Keluarga di Sekipan Tawangmangu

Dah hari Jumat aja nih, weeked brooo, mari piknik biar awet muda ya. Kali ini saya mau membagi cerita piknik keluarga saya beberapa waktu yang lalu. Bukit Sekipan Tawangmangu bisa jadi pilihan kamu untuk berlibur bareng keluarga. Ada villa dengan view cantik, hutan pinus dibelakang rumah dan kebun strawberry di depannya. Nikmat apa yang saya dustakan coba.
Sedianya saya ingin berkeliling Semarang, bersama orangtua, keluarga saya dan adik-adik saya. Tapi hunting hotel koq harganya ga turun-turun dan Bapak saya enggan untuk berjalan jauh, akhirnya saya pengen ngadem aja di Tawangmangu.
Dah pada tahu kan, di Tawangmangu banyak villa cantik dan dekat obyek wisata Grojogan Sewu. Pasti sangat ramai, padahal saya pengen tempat yang sepi, tenang dan dingin. Ratusan hotel, villa dan penginapan berjajar di sekitar Tawangmangu, satu persatu villa saya hubungi dan Villa Budiluhur jadi pilihan saya. Pemilik menawarkan villanya yang baru, karena villa lama sudah dipesan orang lain. Jadilah saya be…

Ekowisata Taman Air : Obyek Wisata Keluarga di Tlatar Boyolali

Di bulan September kemaren Bapak dan Ibuk saya merayakan hari lahirnya, sayang si anak wedok ayu dewe alias saya lupa ngucapin selamat ke mereka berdua. Ah, semoga mereka maklum dan tidak mengutuk saya jadi kodok #kungkong. Dan untuk menebus dosa saya, minggu kemaren saya mengajak Bapak dan Ibuk makan-makan di Tlatar Boyolali, pastinya bareng keluarga besar alias adik-adik saya .

Beberapa tahun yang lalu, tepatnya saat masih SMA saya beberapa kali ke Umbul Tlatar, dan seingat saya dulu hanya ada kolam renang, tempat mancing dan rumah makan. Kemaren saya agak terkejut dengan suasana di Umbul Tlatar yang sangat berbeda. Tampilannya lebih cantik dan fasilitasnya lengkap. Kaget aja kok ada hutan kecil dengan sungai  yang mengalir ditengahnya. Duo anak lanang langsung ribut pengen nyemplung kali begitu turun dari mobil.
Ada beberapa pemancingan di Umbul Tlatar, pengunjung diharuskan membayar tiket sebesar 3000 rupiah per orang dan parkir mobil sebesar 5000 rupiah. Saya memilih pemancingan…