Skip to main content

Kisah Sukses Bu Enny Sigit, Depo Minyak Kutus-Kutus di Yogyakarta

"Bantu orang dulu, tolong orang dulu, setelah menolong rejeki pasti akan datang" itu pedoman yang dipegang oleh Servasius Bambang Pranoto, penemu Minyak Kutus-Kutus Tamba Waras yang sekarang juga menjadi pegangan Ibu Enny Sigit dalam menolong orang disekitarnya sembuh dari sakit sekaligus membantu para reseller yang notabene teman, saudara dan handai taulan untuk menambah perekonomian keluarga dengan berjualan Minyak Kutus-Kutus.
Sabtu sore yang cerah saya berkunjung ke rumah Ibu Enny Sigit di kawasan Babarsari. Perempuan setengah baya yang masih terlihat enerjik. Keceriaan terpancar dari wajah beliau, meski sore itu tidak mengenakan makeup tapi Ibu Enny nampak segar dan bersemangat. Tak terlihat sedikit pun beliau pernah menderita berbagai macam penyakit degeneratif, termasuk radang sendi yang mengharuskan lutut beliau disuntik dan disedot secara rutin. 
Beliau dengan ramah mempersilakan saya masuk ke rumahnya. Kami ngobrol di ruang depan yang sudah disulap seperti toko Mi…

Inna Garuda Jogja, Hotel Klasik Berkonsep Heritage


Hotel Inna Garuda saat malam hari
Jogja tak hanya kaya budaya, tapi juga punya buanyak hotel. Apalagi sekarang, dimana banyak orang hobi piknik, hotel berjamuran bak cendawan di musim hujan. Tapi, hotel yang paling Njogja ya hotel Inna Garuda yang berada di Malioboro. Selain memiliki lokasi yang strategis hotel Inna Garuda Malioboro ini bersejarah dan sudah berdiri selama lebih dari 30 tahun. Tak heran kalau hotel Inna Garuda Malioboro selalu jadi pilihan para turis asing dan domestik saat berwisata ke Jogja.

Saat ini Hotel Inna Garuda sedang mengembangkan hotel berkonsep Heritage dan menyasar ke tamu yang senang tinggal di bangunan bersejarah. Salah satu kekhasan sejarah atau ciri heritage yang dimiliki Inna Garuda terutama untuk kamar yang di ujung selatan yang diberi nama President Suite Sudirman. Kamar itu pernah menjadi basis perjuangan Jenderal Sudirman. 

Saya sering lewat di Malioboro dan mengamati hotel Inna  Garuda yang klasik. Dan berharap suatu saat bisa menginap di hotel ini. Ternyata Tuhan berbaik hati mengabulkan doa saya, beberapa waktu yang lalu saya mendapatkan hadiah voucher hotel menginap di Inna Garuda dari kompetisi blog yang diadakan Dinas Pariwisata DIY. Ga nyangka juga dapat juara pertama, tulisan saya tentang Taman Breksi mendapat apresiasi. #Alhamdulilah Yak.

Voucher dari Dinas Pariwisata DIY
Sebelum masa berlaku voucher habis, saya segera booking kamar di Inna Garuda untuk tanggal 8-9 Agustus. Di bulan Agustus ini ada dua moment penting, yaitu ulang tahun saya dan anak kedua saya. Yes, saya abis ultah pemirsah, curhatannya bisa dibaca disini ya Nambah Umur Terus Apa? Selang dua hari gantian sek Saka yang ulang tahun kedua. Ngerayainnya nginep dihotel euy, bintang 4 lagi, gayanya dah kayak orang berduit, padahal gratisan, hahaha.



Begitu memasuki hotel kita langsung disambut dengan ramah oleh staf dan resepsionis hotel. Lobby yang luas jadi ajang jalan-jalan bagi kedua anak lanang saat menunggu saya chek in. Proses chek in agak lama, karena mengantri beberapa tamu. Dan beberapa kali antrean saya diserobot orang karena harus wira wira ngurusin si kecil. Begitupun petugas yang tadi bawain tas saya, harus mengantar tamu yang sudah chek in duluan, dia meminta saya menunggu, tapi begitu proses chek in selesai saya langsung cus ke kamar tanpa diantar, lumayan ngirit tips buat bell boy. Hehehe. Lagian hotel sebesar itu dengan tamu yang banyak kenapa petugas pengantar tamu cuma dua. 

Si Bapak dan duo anak lanang nungguin lift

Lorong di lantai 6
Saya mendapat superior room di lantai 6, di voucher tertera twin bed tapi entah kenapa saya mendapat yang double bed. Jujur, untuk kami berempat pilih yang twin ajah, yang satu buat duo anak lanang, satunya buat emak n bapaknya, sempit donk! ya, emang itu tujuannya, hahaha.  Mau complain, males yang mindahin barang. Yaudah langsung leyeh-leyeh di kamar.

Kasur yang empuk sudah menggoda untuk ditiduri, kamarnya bersih walaupun old design tapi nyaman. Lantainya tertutup karpet tebal sehingga pas nginjak lantai tidak terasa dingin. Dan yang pasti anak-anak nyaman ndlosoran dilantai karena anget dan bersih.



Ada almari yang besar dengan jumlah gantungan baju  yang cukup banyak, karena biasanya  cuma ada 2/3 tapi di Inna Garuda tersedia lebih dari 10 kayaknya. Lumayan buat nggantungin baju biar nggak lecek.

Selfie dulu biar apdol yak


Setiap kamar dilengkapi bath up, buat yang mau berendam cantik bisa puas-puasin disini. Peralatan mandinya standar, tidak ada hand body dan conditioner seperti di Arion Swiisbell Hotel Bandung, nggak ada bath foam. Pengen berendam dalam busa ga bisa donk, biasanya hotel yang toiletnya pake bath up pasti amenitiesnya ada bath soapnya. Begitupun saat menginap di The Jayakarta Resort and Hotel.



Melewatkan malam di Malioboro sayang kalau cuma tiduran dikamar, saya mengajak suami jalan-jalan sembari nyari makan malam. Bisa ditebak, kalo mas Bojo enggan keliling malioboro, dan kami cuma makan di lesehan depan hotel Inna Garuda. Sebenarnya saya kurang sreg makan disitu, tau sendiri warung lesehan sekitar Malioboro terkenal mahal dan rasanya kurang maknyuss kalo kata saya. Tapi, terlanjur duduk ya udah kami makan disitu. Abis makan anak-anak ngajakin balik ke kamar, kirain mereka dah ngantuk, ehh sampe jam 10 ga tidur-tidur juga. Loncat-loncat dikasur, naik turun kursi, pencet-pencet saklar lampu dan telepon. Mulut saya jadi makin ceriwis mengingatkan mereka untuk hati-hati, takutnya jatuh.

Si Bapak sibuk ama Olshop nya dan duo anak lanang sibuk maiiiin terus :(

Ulah si kecil yang bikin karpet penuh dengan potongan tissu, huaaaa....cuape dech
Sayang, di hotel Inna Garuda tidak ada play ground untuk bermain anak-anak. Sehingga anak-anak tidak terkungkung di kamar terus. Seandainya hotel ini dilengkapi arena bermain baik di indoor maupun outdoor pasti menambah kenyamanan tamu, apalagi yang menginap bareng keluarga dengan anak kecil.

Setelah kelelahan bermain, akhirnya mereka mau tidur juga walau dengan sedikit paksaan. Emaknya dah ngantuk, bray. Melihat mereka tidur nyenyak tuh #alhamdullilah yaah, dan lanjut tugas emaknya beberes mainan dan sampah #lapKringet. Semua beres kami lanjut tidur, tanpa aktivitas yang lain #kikukkikuk.

Duo anak lanang yang siap dikelonin :)
Seperti biasa kalau tidur di hotel entah kenapa mereka nyenyak banget tidurnya, apalagi yang kecil, kalo biasanya bentar-bentar bangun minta dot, saat tidur di hotel tidurnya lebih angler. Maklumlah, kamar hotel emang lebih OK kemana-kemana dari kamar di rumah, hahaha. Saya aja betah apalagi mereka.

Pengennya tidur ngepluk dan bangun siang, tapi Mas Nathan dah bangun duluan dan ngajakin ke kolam renang. Cus kami bertiga turun ke lantai 3 menuju Taman Sari Pool, nyampe disana masih sepi hanya ada petugas yang sedang membersihkan kolam renang. Cuaca yang mendung dan dingin membuat kami urung untuk nyemplung. Ada dua kolam renang di hotel Inna Garuda, untuk dewasa dan anak-anak, tapi kolam untuk anak-anaknya cukup dalam, petugas membantu mengukur kedalaman kolam dan ternyata lebih dari 70 cm, dek Saka klelep dong, mungkin kolam ini untuk anak-anak yang sudah SD.

Seandainya kolam renang diperbaharui  agar lebih cantik dan ditambah dengan taman yang cantik, pasti pengunjung akan lebih betah berenang atau sekedar bersantai di tepi kolam. Dan kalau anda mencari hotel dengan kolam renang yang lengkap dan cantik, datang aja ke The Jayakarta Resort and Hotel.

Acara cebyur cebyur batal kami balik ke atas dan lanjut berendam di kamar ajah. Puas mandi waktunya breakfast, yeee. Perut sudah keroncongan dan minta disini, cuss kami turun ke lantai 1 dimana resto Malioboro Coffe Shop berada. Aih, penuhnya resto pas jam 8, sepertinya kami kurang pagi dan kami agak kerepotan mencari tempat duduk, padahal ruangan Malioboro Coffe Shop lumayan besar, dibanding hotel lain jelas lebih luas.

Menu makanan yang disediakan lengkap banget, serasa makan di hotel berbintang lima. Jauh berbeda dengan menu breakfast hotel lain dengan bintang yang setara. Beneran saya dan anak-anak suka banget ama masakan disini, enak dan komplit. Ada menu utama, bubur ayam, soto, sop ayam, tom yam, aneka bakery, jajan pasar, aneka bubur seperti kacang hijau, nasi gudeg, pancake, dll. Untuk minumannya juga yummy, ga cuma jus jeruk atau jambu tapi ada jus sirsak dan apel yang seger. 





Bahkan gorengan pun ada, saya langsung nyomot mendoan anget dan pisang goreng, huaaaa. Berasa dirumah sendiri yak. Sepertinya saya ketagihan sarapan disini dan mau nginep sini lagi, tapi gratis yaaaa #kareppe.


Yang ingin menikmati makan secara lesehan pun disediakan Lesehan Corner dan tersedia nasi gudeg lengkap dan nasi pecel yang enak.

Acara makan selesai waktunya jalan-jalan keliling Malioboro naik becak, pake kaca mata hitam dah berasa turis dari jauh, padahal rumahnya ga nyampe 20 menit dari Malioboro, hehehe. Over all, menginap di hotel Inna Garuda Malioboro cukup menyenangkan, apalagi breakfastnyaaa kagak nahan. Hotel ini bisa jadi pilihan kamu saat berkunjung ke Yogyakarta. Mari jalan-jalan teman :)

Jangan lupa booking via Traveloka ya, lebih mudah dan praktis. Kita tak perlu membayar lebih karena harga yang sudah tertera sudah final dan tidak ada tambahan fee ataupun pajak lagi. Atau kamu bisa langsung pesan via website resmi Inna Garuda.


*************************************


Inna Garuda Malioboro Yogyakarta
Jl. Malioboro No. 60 Suryatmajan Danurejan Yogyakarta, Daerah Istimewa Yogyakarta, Indonesia
Phone : +62274 566353
Fax : +62274 563074
E-mail : ecomm@innagaruda.com
Website : www.innagaruda.com

Comments

  1. Kemarin pas ke Yogya kami sempat melihat hotel Inna ini.
    Trus pas ke Prambanan saya melihat rusa saat pulang dan saya langsung teringat kalo Mbak pernah posting tentang hal itu kan?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mas, nonton rusa itu hiburan anak2 saya daripada ke mall

      Delete
  2. Aiihh.. serunya staycation di sana.
    Aku seringnya cuma sampe depan belok kanan, mbak...
    Alias ke money changer Mulia. Hahaha...

    ReplyDelete
  3. waduuhhh lumayan ya mbak bisa liburan gratis hehehee selamat loh buat kemenangannya ^_~

    The Journey

    ReplyDelete
  4. di Medan ada juga hotel Inna, namanya Inna Dharma Deli. sama kayak Inna Garuda, hotelnya old gituh, jadi kalah saing ama hotel di dekatnya yang lebih baru dan terawat.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bener sih hotel baru bermunculan, klo ga berinovasi bisa ga laku

      Delete
  5. Akhirnya bisa buka yang pake domain baru...

    Aku belum pernah masuk. Kalo lewat sih sering, hihi

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hehehe..iya nih. Pake domain baru. Nginep donk, ama ibuknya Ncip

      Delete
  6. wuuiihh asyiknya .... moga2 abis baca ini aku juga ketularan nginer di Inna Garuda ya ;)

    ReplyDelete
  7. Waaah jogja sekarang bertebaran hotel2 mewah kyk gini ya mbk

    ReplyDelete
  8. hihihihi anak-anakmu lucu mba, alhamdulillah yaa berkah ngeblog..hotelnya asyik, terutama strategis pisan yaaa...malioboro gitu lhoo...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Lucu dan ribet mbak,hehe.. Iya, menang dlokasi nya.

      Delete
  9. Harapan saya sih semoga pihak Inna Garuda membaca post ini, terus merenovasi hotelnya supaya dikasih ruang bermain anak. Hehehe

    Salam kenal dari www.ifantastis.com - blogger wonogiri

    ReplyDelete
  10. Kereeeen mak!

    Duuuh, JOGJAAA... aku rinduuu :)

    ReplyDelete
  11. cuma ngeliatin dari luar...ah jogja..kapan aku ini kalau ke jogja nginepnya di hotel gitu, wkwkkw nasib backpacker

    ReplyDelete

Post a Comment

Hai kawan, terimakasih sudah mampir ya. Pembaca yang cantik dan ganteng boleh lho berkomentar, saya senang sekali jika anda berkenan meninggalkan jejak. Salam Prima :)

Popular posts from this blog

Villa Budi Luhur II , Villa Pilihan Keluarga di Sekipan Tawangmangu

Dah hari Jumat aja nih, weeked brooo, mari piknik biar awet muda ya. Kali ini saya mau membagi cerita piknik keluarga saya beberapa waktu yang lalu. Bukit Sekipan Tawangmangu bisa jadi pilihan kamu untuk berlibur bareng keluarga. Ada villa dengan view cantik, hutan pinus dibelakang rumah dan kebun strawberry di depannya. Nikmat apa yang saya dustakan coba.
Sedianya saya ingin berkeliling Semarang, bersama orangtua, keluarga saya dan adik-adik saya. Tapi hunting hotel koq harganya ga turun-turun dan Bapak saya enggan untuk berjalan jauh, akhirnya saya pengen ngadem aja di Tawangmangu.
Dah pada tahu kan, di Tawangmangu banyak villa cantik dan dekat obyek wisata Grojogan Sewu. Pasti sangat ramai, padahal saya pengen tempat yang sepi, tenang dan dingin. Ratusan hotel, villa dan penginapan berjajar di sekitar Tawangmangu, satu persatu villa saya hubungi dan Villa Budiluhur jadi pilihan saya. Pemilik menawarkan villanya yang baru, karena villa lama sudah dipesan orang lain. Jadilah saya be…

Pengen Baby Selalu Wangi? Ini Rahasianya Moms

Time flies so fast gaes, tak terasa anak mbarep saya sudah berusia lima tahun. Usia dimana "masa kritis" seorang anak telah terlampaui dan saya merasa sedikit lega. Kenapa dikatakan semasa balita merupakan masa kritis? Karena di usia bawah lima tahun seorang anak masih rentan terkena penyakit, masih membutuhkan penanganan ekstra dan perhatian khusus dari orang tua terutama Ibu.



Hari ini saya sangat bahagia, duo anak lanang sehat dan tumbuh dengan baik, walaupun yang mbarep agak langsingan sedang adiknya lebih gembul. Ya, namanya anak-anak berbeda dan unik. Keduanya amat saya sayangi dan cintai.


By the way busway ((siapa yg naik busway 'nyah)). Walaupun sekarang sudah tidak merasakan rempongnya punya bayi, tapi terkadang banyak hal yang berhubungan dengan bayi membuat saya kangen pengen megang bayi lagi (('sok bikin)). Jujur sih, saya pengen punya bayi lagi, tapi maunya cewek biar ada yang nurunin cantiknya saya ((hueex)), tapi sabar masa produktif saya masih beberapa…

11 Lagu Sedih Tentang Cinta Beda Agama

Hayoo, siapa yang belum pernah ngerasain patah hati. Sepertinya nggak ada yaaa, kecuali kamu belum pernah punya kekasih hati. Hahaha.  Saat lagi patah hati, paling enak 'tuh ya dengerin lagu sedih yang sesuai banget ama suasana hati yang mendayu-dayu. Puasin 'dah menangis berdarah-darah, apalagi terprovokasi lagu sedih yang membuat air mata tak henti mengalir. Karena, kalau lagi patah hati tapi berniat menghibur diri dengan mendengarkan lagu heppi tuh tetep kagak mempan. 
Mewek? Nggak papa koq. Asal kagak ada orang lain lihat atau orang yang kamu tangisi tahu. Bisa GeeR dia nanti. 
Ngomong-ngomong tentang patah hati atau putus cinta, banyak penyebabnya. Sebut saja, doi selingkuh, doi udah nggak cinta, doi dah bosen, doi dijodohin ortunya. Tapi, kalau menurut saya nih, putus cinta karena "perbedaan" itu yang bikin nyesek. Padahal keduanya saling mencintai. Tapi, tetep harus pisah. Nah lo!
Menjalani sebuah hubungan dengan perbedaan agama/keyakinan memang sangat berat …