Monday, 27 July 2015

Punya Anak Pemalu? Don't Worry be Happy


Dirumah sih gayanya selangit
Setiap anak memiliki kekurangan dan kelebihan masing-masing. Begitupun anak saya, punya sifat yang little-little shy, hahaha, agak pemalu. Pastinya bukan nurun dari mboknya yang cenderung malu-maluin #tutupmuka. Tapi dari si Bapak yang "Keep calm and stay cool" tapi cool e agak berlebihan. Biarpun begitu merekalah kebanggaan saya. Dan bagi saya mereka laki-laki terhebat. Dengan segala kelebihan dan kekurangannya #sokWise #benerinKacamata.

Ada yang bilang, sifat pemalu disebabkan karena pola asuh yang salah dan pengaruh lingkungan, banyak artikel yang mengatakan kalau sifat pemalu bisa dihilangkan jika waktu baby sering diajak keluar, bersosialisasi, nggak ngendon dirumah terus pasti sifat pemalu akan hilang. Tapi, pada kasus anak saya, sejak hamil saya dah kelayapan kemana2, dah hamil besarpun masih menikmati dinginnya umbul Sidomukti di Bandungan. Begitupun saat bayi, sering saya ajak arisan, umur sebulan dah nyampe Brebes, setahun dah ke Jakarta dan Malang. Ngemall apalagi. Begitupun dirumah sering saya aak ngerumpi bareng tetangga. Tapi semenjak usia 1,5 dia mulai menjaga jarak dengan orang asing dan tidak nyaman berada di keramaian. Saat anak lain berani bermain sendiri ke rumah tetangga, saat 2 tahun sampai 3 tahun saya masih menemaninya bermain bersama dengan teman sebayanya. 

Saya sadar, anak saya memang pemalu, dan menurut saya ada faktor gen alias keturunan juga. Sifat dari orang tuanya pasti ada yang menurun ke anaknya, begitupun sifat suami ke anak. Saya sempat was-was dan kawatir jika dia tidak dapat bergaul dengan teman-temannya. Tapi, lambat laun dia mulai berani bermain sendiri, walaupun berbeda dengan anak lain yang "kendel". Jika anak lain 2 tahun sudah berani bermain sendiri, anak saya saat usia 3 tahun baru bisa bermain tanpa saya ada disampingnya. Bagi anda  yang anaknya pemalu, sabar saja, hanya butuh proses, jika dimotivasi pasti anak-anak akan lebih berani dan membuang rasa malunya. Begitupun anak saya, diusia 3,5 tahun sudah berani jajan ke warung sendiri atau saya suruh beli barang di warung tetangga. Walopun anak lain diusia 3 tahun dah kelayapan ke warung sendiri, tapi saya tetap bangga dengan anak saya.

Begitupun saat memasuki tahapan sekolah. Jauh-jauh hari saya berencana untuk cuti dan menunggui mas di sekolahnya. Karena sudah saya prediksi, dia ga bakal mau langsung ditinggal di sekolah sendirian. Mbokke pasti harus nempel kayak prangko. Sayangnya, di kantor banyak kerjaan dan ada rekan lain yang lebih dulu mengajukan cuti. Terpaksa si Bapak yang dapet jatah nganter sekaligus ikut sekolah di dalam kelas, hahaha.... #BapakTeladan. 

Tentang sekolah Mas baca disini:
Sekolah Anti Mainstream TK Eksperimental Mangunan

Lumayanlah masuk di hari pertama Mas tidak menangis dan mau salim ama Ibu Gurunya dan masuk kelas dengan anteng. Kenapa saya katakan lumayan, karena beberapa bulan yang lalu saat mapping siswa, Mas ga mau masuk kelas. Saat diajak ke kelas malah nangis dan saya bujuk dengan di gendong. Yes, anak lain duduk manis, si Mas berada di gendongan saya dengan manis. Dijam berikutnya ada permainan di luar kelas, suasana agak mencair dan saat masuk kelas lagi dia sudah mau duduk sendiri tanpa di gendong #horeee.  Sejak peristiwa itu saya agak parno, gimana nanti pas masuk sekolah yaaa, haruskah ada drama penuh air mata saat masuk ke kelas? Tapi nyatanya tidak, pertama kali masuk Mas diantar Bapak, waktu nyampe sekolah mau salim dan tos ama guru-guru dan tanpa digendong ataupun menangis. Yaaa, walopun si Bapak nungguin di belakangnya, tapi itu sudah kemajuan bagi saya. 

Punya anak pemalu memang sedikit merepotkan, tapi saya tetap bersyukur mempunyai anak yang sehat dan ganteng #halah, saya menepis kekawatiran dan ketakutan dengan berpikiran positip. Si Bapak, keep calm dan sedikit bicara, iya ngobrol ama saya ajah jarang, jangan dibayangkan, kami pake telepati, hahaha. Dia pemalu tapi tetep bisa jadi juara di sekolahnya dulu, tetep bisa dapet klien di bisnisnya, bisa cuap2 banyak saat presentasi dan dibidang percintaan bisa menggaet saiya yang cantik jelita, hahahaha...kalo yang terakhir ini boong, yah setidaknya tetep lakulah, hehehe.  Kadang heran juga, kalo ketemu orang dengan hobi sama atau bicara masalah pekerjaan, dia ga ada habisnya ngomong, tapi saat disuruh ketemu temen-temen kantor saya dan salaman dengan mereka, dia lebih menghindar. Ahhh, heran aku.

So, punya anak pemalu, no big problem, just a little, hehehe...

3 comments:

  1. anak saya juga dulu sebelum sekolah suka alergi kalo mesti ada di tengah kerumunan banyak orang.. apalagi kalo ada orang yang ngomongnya kenceng.. wuiiihhh paling anti deh deket-deket :) setelah masuk PG udah mulai mendingan, dan sekarang sudah masuk TK A juga sudah jauh lebih baik.. tapi masih suka alergi tuh kalo mesti deket-deket orang yang ngomongnya kenceng..

    btw salam kenal ya, mak :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Problem kita sama ya Mak, tapi tetep semangat aahhh, suatu saat pasti anak-anak juga akan terbiasa dengan lingkungan sekitar dan bisa bersosialisasi dengan baik.
      Hug mak Pipit

      Delete
  2. Duuuh anak2ku banget tu, padahal udah pada ABG tp kalau beli2 tetep emaknya yg jalan. Capede

    ReplyDelete

Hai kawan, terimakasih sudah mampir ya. Pembaca yang cantik dan ganteng boleh lho berkomentar, saya senang sekali jika anda berkenan meninggalkan jejak. Salam Prima :)

Popular Posts