Saturday, 4 July 2015

Menemukan Basecamp Asyik di Pinggir Rel

Duo anak lanang menuju basecamp kami

Hari Sabtu adalah harinya anak-anak saya, mereka hepi banget kalau saya libur. Terkadang saya dan anak-anak cuci mata di mall, atau jalan-jalan melihat candi di deket rumah. Tapi, jika saya males keluar alias dompet kosong, saya memilih menemani anak-anak bermain di kebun atau liat video Barney di rumah.


Baca juga    Candi Sari

Dan weekend  kali ini saya sedang males ke luar rumah. Ogah naik motor sambil boncengin duo anak lanang kecuali mereka udah agak besaran dikit, sedang si Bapak makin sibuk aja ama proyek dan bisnis batu akiknya #alhamdulilah yaak. Ya udah, cukup di rumah aja dan jika cuaca di luar tidak terlalu panas, saya biarkan duo anak lanang bermain di kebun sekitar rumah.

Baca juga :Beraktivitas di Luar Rumah Meningkatkan Kecerdasan Anak

Kereta Prameks melaju dari arah Jogja menuju ke Solo
Sebenarnya emaknya lebih suka kalo mereka bermain di dalam rumah, adem dan bisa sambil nonton TV, tapi mereka ga bisa dipaksa. Daripada mereka rewel saya hayukin ajah mo main ke mana . Akhir-akhir ini mereka tak hanya ngajak ma in di kebon, tapi ke pinggir desa yang sekitar 200meter dari rumah, melewati kebun dan sawah. Mau ngapain? Liat pipup pipup, kalo kata anak saya ya ng belum genap 2 tahun usianya. Tau nggak pipup-pipup itu suara apa? Yes, salah.... Yang bener suara palang pintu kereta api yang ditutup saat kereta api lewat.  Sudah ngeh kan kalau anak saya pengen lihat kereta api.
Tak hanya kereta, disini pesawat wira wiri diatas kepala


Untuk sekedar melihat kereta dari belakang rumahpun  sudah keliatan, tapi nampaknya duo anak lanang kurang puas dan mengajak saya ke pinggir desa dimana ada rel kereta api disana. Yang pasti saya belum pernah mengajak ke sana sebelumnya, mungkin di ajak simbahnya. Padahal itu berbahaya, karena mereka bermain tepat dipinggir rel. Tapi saya juga nggak mungkin menyalahkan simbah, karena beliau sudah berbaik hati momong anak saya.


Mas hepi banget saat saya membolehkan dia untuk bermain di sungai

Duo anak lanang hepi banget kalau main di pinggir desa, suasananya sejuk, dekat sawah, ada kali kecil, tanah untuk bermain cukup lapang dan pemandangannya indah. Kalau dibilang berbahaya memang benar,  untuk itulah perlu pengawasan orang dewasa. Tapi untuk menjangkau rel juga tidak mungkin, karena rel berada agak tinggi diatas batu-batu dan duo anak lanang bakal kesulitan saat menaikinya. Saat ada kereta lewat pun mereka spontan lari ke pinggir, menjauh dari rel sekitar 15 meteran.

Basecamp kami, si emak apalah-apalah dan duo anak lanang

Basecamp, saya menamai tempat itu basecamp pastinya kami "klaim"empat bermain kami. Karena ternyata tak hanya duo anak lanang yang senang bermain di pinggir desa, saya pun ketularan seneng nongkrong disana. Saat hari  libur, atau pulang kantor agak siangan, saya pasti menemani duo anak lanang bermain di basecamp kami. Gapapalah diaku-aku, toh ga ada yang suka nongrong disana kecuali kami dan para petani atau penggembala kambing.

Bicara tentang kereta api, kayaknya semua anak kecil suka ya ama pipup pipup, tak hanya anak-anak saya, anak tetangga pun juga suka dan jingkrak-jingkrak kegirangan saat ada kereta lewat. Pastinya mereka tak sampai di pinggir rel, hanya di belakang rumah saya. Atau kalian bisa lihat di timur stasiun Lempuyangan Jogja, banyak orang tua mengajak anak kecil melihat kereta, bahkan saking banyaknya pengunjung ada penjual jajanan dan mainan anak pula.

Temans Aprint, waktu kecil dulu suka liat pipup pipup nggak?

2 comments:

  1. Waaah asik ini kecehan, kesukaan semua anak

    ReplyDelete
  2. wah asik banget tempatnya ya mak

    ReplyDelete

Hai kawan, terimakasih sudah mampir ya. Pembaca yang cantik dan ganteng boleh lho berkomentar, saya senang sekali jika anda berkenan meninggalkan jejak. Salam Prima :)

Popular Posts