Wednesday, 13 May 2015

Selonjoran di Lantai Kereta Prameks

Naik kereta api memang selalu mengesankan, karena moda transportasi ini memang memiliki keunikan dan yang pasti kereta  punya lagu yg dari kita TK pun udah hapal di luar kepala. Dan saat kita punya anak, pasti bocil juga ngebet naik kereta api.

Gak perlu jauh-jauh deh, seperti saya kemaren ke Solo naik kereta bareng keluarga, ceritanya di  Naik Kereta Api Sriwedari yaa..


Sambil menikmati tut..tut..tut dan pemandangan sawah yang menghijau, selfie kayaknya asyik yaaa. So ga usah kaget banyak foto saya dan anak-anak.. Hehehe,,

Ngapain aja di Solo?
Karena waktu mepet, yes, kita sudah beli tiket pulang jam setengah dua, so waktu jalan-jalan cuma sekitar dua jam. Dari pada nanti ketinggalan pesawat kereta, saya cus naik becak menuju ke Solo Grand Mall. Kami menyewa dua becak, saya bersama anak-anak. Dan Bapak ama Ibu mertua. Cukup membayar IDR 15.000 kita akan diantar sampai SGM.

Anak-anak baru sekali itu naik becak, ternyata mereka excited banget. Melihat ramainya jalan Slamet Riyadi plus semilir angin membuat sensasi tersendiri. Saya aja seneng, apalagi mereka ya.
SGM, mall favorit di kota Solo
Mas Nathan pose di depan resto AW

Saka kesenengan naik gajah

Mas mulai bete saat pesanan makanan ga dateng-dateng
Di mall ngapain?
Yah liat-liat doang, mo belanja-belanji takut kelamaan. Akhirnya makan siang aja, lagian dah pas jam 12 siang. Food court di SGM banyak macemnya, sayang rasanya standar. Ga ada yang "jos" dan banyak yang udah ganti counternya. Kalo dulu saya senang makan nasi kebuli disini, eh sekarang udah ga  ada outlet nasi kebulinya.

Nyobain makanan Korea yang ternyata pedes

Gempol Pleret khas Solo, tapi rasanya tidak seorisinil gempol langganan pas SD dulu
Setelah puas makan-makan, waktunya balik ke stasiun. Naik becak lagi. DI Solo becak gampang ditemukan, harganyapun bisa ditawar. Menjelang siang seringnya mendung dan hujan. Daripada kehujanan kita milih ngabisin waktu di stasiun. 

Duo bocil ga bisa diem, jalan kesana kemari. Naik turun trotoar. Ga tau apa yaaa, banyak kereta lewat. Kalo udah gitu ya emak n bapaknya yang ekstra ngawasin n ikut lari-larian ngejar mereka. Nah, setelah cape, baru mereka mau duduk-duduk. POse dulu say, tak foto yaaaa.

Dek Saka smilee

Gantian Mas Nathan yang meringis, hehehe
Setelah menunggu hampir setengah jam, kereta api Prameks datang juga. Kalo pas berangkat naik Sriwedari,pulangnya dapet tiket Prameks yang lebih murah. IDR 8000 dengan tempat duduk dan IDR 6000 tanpa tempat duduk. Lebih murah 2000 dari kereta Sriwedari.

Nah, setelah ngeliat tiket saya baru sadar kalau tiket yang saya beli bebas tempat duduk alias tanpa tempat duduk. Huaaa...OMG, saya bawa dua batita n satu lansia. Ya gpp dech, dinikmati ajah.

Dan benar saja, kereta penuh banget dan tidak ada tempat duduk kosong. Barengan saya banyak Ibu-ibu mengendong bayi. Dan mereka ga dapet tempat duduk juga. Dah tahu juga khan, empati masyarakat kita berkurang, ada ibu hamil keq, lansia keq, atau ibu-ibu gendong anakknya, gue tetep duduk. Mungkin gitu kata mereka.

Banyak anak muda dan terbilang lebih kuat untuk berdiri dari pada mertua saya kali atau ibu hamil. Tapi ga ada satupun yang rela mengiklaskan kursi mereka untuk yang lebih membutuhkan. Padahal sudah ada himbauan untuk mendahulukan wanita dan lansia.

Saya sih ga pengen dikasihani trs dapet tempat duduk. Sambil gendong anakpun, berdiri ampe Jogja ayukk ajah. Malu donk punya badan XL gini, hahaa.. Tapi mbok yaao, kasih ke orang yang sudah sepuh atau ibu-ibu yang gendong bayinya sambil nenenin.

Etapi, ada Bapak tua yang malah memberikan kursinya untuk saya. Bayangin, beliau sudah sepuh dan rambutnya memutih, tentu fisiknya lebih lemah dari pada yang muda-muda.
"Monggo mbak, silakan duduk" Kata beliau.
"Maturnuwun pak, mboten" Kata saya
Tapi si Bapak tetep berdiri, dan saya meminta mertua saya untuk duduk disana, dan saya tetep berdiri sambil mengucapkan terimakasih kepada si Bapak. kami ngobrol sebentar, beliau prihatin dengan anak muda sekarang yang sama sekali ga peduli dengan lingkungan. Cuek saja dengan keadaan sekitar. Tetep duduk manis, pasang earphone, asyik dengerin musik atau mainan gadget.

SI Bapak yang murah hati
Inilah Bapak penolong, usia sepuh tidak menyurutkan semangat untuk berbakti. Dan, daripada berdiri mending duduk selonjoran di lantai. Biarinlah diliatin orang, #guemahgituorangnya.

nglesot di lantai mah biasa


1 comment:

  1. Wah udah lama nggak naik prameks, penak, santai. nggak stress macet. Aku kurang cocok dg makanan Korea, rasanya aneh & banyak sausnya. Lebih doyan nasi kebuli. Gempolnya itu lo udah lamaaaa bgt nggak makan. Waktu kecil di Madiun sukanya maem jenang gempol. Padahal prameks itu yg muda2 kebanyakan mahasiswa yg mau kuliah ke Jogja lo ya, kok gitu?

    ReplyDelete

Hai kawan, terimakasih sudah mampir ya. Pembaca yang cantik dan ganteng boleh lho berkomentar, saya senang sekali jika anda berkenan meninggalkan jejak. Salam Prima :)

Popular Posts