Skip to main content

Buang Khawatir Bersama GOJEK

Era digital sungguh membahagiakan banyak orang. Terutama saya yang merasa sangat dimanjakan dengan kemajuan teknologi digital. Keberadaan teknologi digital membuat banyak hal menjadi lebih mudah. Misalkan saja dalam urusan transportasi. Sebulan sekali saya ada tugas luar dari kantor. Dulu sebelum ada ojek online, suami saya harus kerepotan mengantar saya ke bandara atau stasiun. Jika waktunya siang hari mungkin tak masalah, namun seringnya saya harus berangkat malam atau sampai di Jogja malam. Itu sungguh merepotkan karena jika sudah lebih dari jam 8 anak-anak biasanya sudah tidur. 
Sungguh saya tak tega jika melihat anak-anak harus ikut mengantar dan tidur di mobil, kemudian pas pulang mereka sadar sudah nggak ada mamaknya, bakal bikin perang dunia III.  Hahahaha.
Sepertinya saya harus berterima kasih pada penemu dan pemilik GOJEK yang sudah mengembangkan aplikasi yang sangat berguna ini. Saya bisa memesan mobil ataupun motor dengan mudah, diantarkan sampai lokasi tujuan tanpa repot…

Selonjoran di Lantai Kereta Prameks

Naik kereta api memang selalu mengesankan, karena moda transportasi ini memang memiliki keunikan dan yang pasti kereta  punya lagu yg dari kita TK pun udah hapal di luar kepala. Dan saat kita punya anak, pasti bocil juga ngebet naik kereta api.

Gak perlu jauh-jauh deh, seperti saya kemaren ke Solo naik kereta bareng keluarga, ceritanya di  Naik Kereta Api Sriwedari yaa..


Sambil menikmati tut..tut..tut dan pemandangan sawah yang menghijau, selfie kayaknya asyik yaaa. So ga usah kaget banyak foto saya dan anak-anak.. Hehehe,,

Ngapain aja di Solo?
Karena waktu mepet, yes, kita sudah beli tiket pulang jam setengah dua, so waktu jalan-jalan cuma sekitar dua jam. Dari pada nanti ketinggalan pesawat kereta, saya cus naik becak menuju ke Solo Grand Mall. Kami menyewa dua becak, saya bersama anak-anak. Dan Bapak ama Ibu mertua. Cukup membayar IDR 15.000 kita akan diantar sampai SGM.

Anak-anak baru sekali itu naik becak, ternyata mereka excited banget. Melihat ramainya jalan Slamet Riyadi plus semilir angin membuat sensasi tersendiri. Saya aja seneng, apalagi mereka ya.
SGM, mall favorit di kota Solo
Mas Nathan pose di depan resto AW

Saka kesenengan naik gajah

Mas mulai bete saat pesanan makanan ga dateng-dateng
Di mall ngapain?
Yah liat-liat doang, mo belanja-belanji takut kelamaan. Akhirnya makan siang aja, lagian dah pas jam 12 siang. Food court di SGM banyak macemnya, sayang rasanya standar. Ga ada yang "jos" dan banyak yang udah ganti counternya. Kalo dulu saya senang makan nasi kebuli disini, eh sekarang udah ga  ada outlet nasi kebulinya.

Nyobain makanan Korea yang ternyata pedes

Gempol Pleret khas Solo, tapi rasanya tidak seorisinil gempol langganan pas SD dulu
Setelah puas makan-makan, waktunya balik ke stasiun. Naik becak lagi. DI Solo becak gampang ditemukan, harganyapun bisa ditawar. Menjelang siang seringnya mendung dan hujan. Daripada kehujanan kita milih ngabisin waktu di stasiun. 

Duo bocil ga bisa diem, jalan kesana kemari. Naik turun trotoar. Ga tau apa yaaa, banyak kereta lewat. Kalo udah gitu ya emak n bapaknya yang ekstra ngawasin n ikut lari-larian ngejar mereka. Nah, setelah cape, baru mereka mau duduk-duduk. POse dulu say, tak foto yaaaa.

Dek Saka smilee

Gantian Mas Nathan yang meringis, hehehe
Setelah menunggu hampir setengah jam, kereta api Prameks datang juga. Kalo pas berangkat naik Sriwedari,pulangnya dapet tiket Prameks yang lebih murah. IDR 8000 dengan tempat duduk dan IDR 6000 tanpa tempat duduk. Lebih murah 2000 dari kereta Sriwedari.

Nah, setelah ngeliat tiket saya baru sadar kalau tiket yang saya beli bebas tempat duduk alias tanpa tempat duduk. Huaaa...OMG, saya bawa dua batita n satu lansia. Ya gpp dech, dinikmati ajah.

Dan benar saja, kereta penuh banget dan tidak ada tempat duduk kosong. Barengan saya banyak Ibu-ibu mengendong bayi. Dan mereka ga dapet tempat duduk juga. Dah tahu juga khan, empati masyarakat kita berkurang, ada ibu hamil keq, lansia keq, atau ibu-ibu gendong anakknya, gue tetep duduk. Mungkin gitu kata mereka.

Banyak anak muda dan terbilang lebih kuat untuk berdiri dari pada mertua saya kali atau ibu hamil. Tapi ga ada satupun yang rela mengiklaskan kursi mereka untuk yang lebih membutuhkan. Padahal sudah ada himbauan untuk mendahulukan wanita dan lansia.

Saya sih ga pengen dikasihani trs dapet tempat duduk. Sambil gendong anakpun, berdiri ampe Jogja ayukk ajah. Malu donk punya badan XL gini, hahaa.. Tapi mbok yaao, kasih ke orang yang sudah sepuh atau ibu-ibu yang gendong bayinya sambil nenenin.

Etapi, ada Bapak tua yang malah memberikan kursinya untuk saya. Bayangin, beliau sudah sepuh dan rambutnya memutih, tentu fisiknya lebih lemah dari pada yang muda-muda.
"Monggo mbak, silakan duduk" Kata beliau.
"Maturnuwun pak, mboten" Kata saya
Tapi si Bapak tetep berdiri, dan saya meminta mertua saya untuk duduk disana, dan saya tetep berdiri sambil mengucapkan terimakasih kepada si Bapak. kami ngobrol sebentar, beliau prihatin dengan anak muda sekarang yang sama sekali ga peduli dengan lingkungan. Cuek saja dengan keadaan sekitar. Tetep duduk manis, pasang earphone, asyik dengerin musik atau mainan gadget.

SI Bapak yang murah hati
Inilah Bapak penolong, usia sepuh tidak menyurutkan semangat untuk berbakti. Dan, daripada berdiri mending duduk selonjoran di lantai. Biarinlah diliatin orang, #guemahgituorangnya.

nglesot di lantai mah biasa


Comments

  1. Wah udah lama nggak naik prameks, penak, santai. nggak stress macet. Aku kurang cocok dg makanan Korea, rasanya aneh & banyak sausnya. Lebih doyan nasi kebuli. Gempolnya itu lo udah lamaaaa bgt nggak makan. Waktu kecil di Madiun sukanya maem jenang gempol. Padahal prameks itu yg muda2 kebanyakan mahasiswa yg mau kuliah ke Jogja lo ya, kok gitu?

    ReplyDelete

Post a Comment

Hai kawan, terimakasih sudah mampir ya. Pembaca yang cantik dan ganteng boleh lho berkomentar, saya senang sekali jika anda berkenan meninggalkan jejak. Salam Prima :)

Popular posts from this blog

Villa Budi Luhur II , Villa Pilihan Keluarga di Sekipan Tawangmangu

Dah hari Jumat aja nih, weeked brooo, mari piknik biar awet muda ya. Kali ini saya mau membagi cerita piknik keluarga saya beberapa waktu yang lalu. Bukit Sekipan Tawangmangu bisa jadi pilihan kamu untuk berlibur bareng keluarga. Ada villa dengan view cantik, hutan pinus dibelakang rumah dan kebun strawberry di depannya. Nikmat apa yang saya dustakan coba.
Sedianya saya ingin berkeliling Semarang, bersama orangtua, keluarga saya dan adik-adik saya. Tapi hunting hotel koq harganya ga turun-turun dan Bapak saya enggan untuk berjalan jauh, akhirnya saya pengen ngadem aja di Tawangmangu.
Dah pada tahu kan, di Tawangmangu banyak villa cantik dan dekat obyek wisata Grojogan Sewu. Pasti sangat ramai, padahal saya pengen tempat yang sepi, tenang dan dingin. Ratusan hotel, villa dan penginapan berjajar di sekitar Tawangmangu, satu persatu villa saya hubungi dan Villa Budiluhur jadi pilihan saya. Pemilik menawarkan villanya yang baru, karena villa lama sudah dipesan orang lain. Jadilah saya be…

Pengen Baby Selalu Wangi? Ini Rahasianya Moms

Time flies so fast gaes, tak terasa anak mbarep saya sudah berusia lima tahun. Usia dimana "masa kritis" seorang anak telah terlampaui dan saya merasa sedikit lega. Kenapa dikatakan semasa balita merupakan masa kritis? Karena di usia bawah lima tahun seorang anak masih rentan terkena penyakit, masih membutuhkan penanganan ekstra dan perhatian khusus dari orang tua terutama Ibu.



Hari ini saya sangat bahagia, duo anak lanang sehat dan tumbuh dengan baik, walaupun yang mbarep agak langsingan sedang adiknya lebih gembul. Ya, namanya anak-anak berbeda dan unik. Keduanya amat saya sayangi dan cintai.


By the way busway ((siapa yg naik busway 'nyah)). Walaupun sekarang sudah tidak merasakan rempongnya punya bayi, tapi terkadang banyak hal yang berhubungan dengan bayi membuat saya kangen pengen megang bayi lagi (('sok bikin)). Jujur sih, saya pengen punya bayi lagi, tapi maunya cewek biar ada yang nurunin cantiknya saya ((hueex)), tapi sabar masa produktif saya masih beberapa…

Kolam Renang Water Park Tirta Taman Sari Bantul

Kolam Renang Taman Tirtasari Bantul - Hayoo siapa suka berenang? Pasti banyak orang yang hobi berenang atau hanya sekedari ciblon main air, termasuk saya. Di kota besar banyak terdapat kolam renang di hotel atau water boom dengan fasilitas super lengkap. Bahkan, sebulan yang lalu ada water boom yang di klaim sebagai water boom terbesar se Jawa Tengah. Jogja Bay nama tempat itu.


Kali ini saya tidak akan membahas tentang Jogja Bay, tapi kolam renang di Bantul. Sebuah water park yang tidak terlalu besar, tapi lumayanlah untuk ukuran kota kecil seperti Bantul. Walaupun sederhana tapi sederhana, waterpark Tirta Tamansari ini selalu ramai pengunjung. Di hari libur banyak pengunjung bersama keluarga. Sedangkan saat hari biasa atau bukan hari libur, para siswa dari TK hingga SMA belajar berenang disini.

Bayangin aja, tiket masuk Waterpark Tirta Tamansari Bantul ini cuma 6000 IDR di hari biasa dan 8000 IDR di hari libur. Mulai anak berusia 2 tahun harus membeli tiket masuk dan  walaupupun pen…