Skip to main content

Buang Khawatir Bersama GOJEK

Era digital sungguh membahagiakan banyak orang. Terutama saya yang merasa sangat dimanjakan dengan kemajuan teknologi digital. Keberadaan teknologi digital membuat banyak hal menjadi lebih mudah. Misalkan saja dalam urusan transportasi. Sebulan sekali saya ada tugas luar dari kantor. Dulu sebelum ada ojek online, suami saya harus kerepotan mengantar saya ke bandara atau stasiun. Jika waktunya siang hari mungkin tak masalah, namun seringnya saya harus berangkat malam atau sampai di Jogja malam. Itu sungguh merepotkan karena jika sudah lebih dari jam 8 anak-anak biasanya sudah tidur. 
Sungguh saya tak tega jika melihat anak-anak harus ikut mengantar dan tidur di mobil, kemudian pas pulang mereka sadar sudah nggak ada mamaknya, bakal bikin perang dunia III.  Hahahaha.
Sepertinya saya harus berterima kasih pada penemu dan pemilik GOJEK yang sudah mengembangkan aplikasi yang sangat berguna ini. Saya bisa memesan mobil ataupun motor dengan mudah, diantarkan sampai lokasi tujuan tanpa repot…

Perjalanan Klaten - Bali via Darat Part 1

Saat anak-anak sudah besar apalagi sudah berkeluarga, sekedar untuk meluangkan waktu untuk berkumpul dengan keluarga bukan hal yang mudah. Saya, empat bersaudara, ada banyak moment yang kami lewati bersama, kadang saat libur natal atau lebaran. Tapi, pasti anggotanya tidak bisa komplit, adik saya yang paling besar dulu bekerja di Korsel, tahun berikutnya adik saya lainnya bekerja di Kalimantan. Kalo yang satu ada, yang lain ga ada. Saat berkumpul dan ada yang kurang tuh rasanya gimana gituuu.

Desember 2014 akhirnya kami semua bisa berkumpul saat Natal ples ngambil cuti yang harus rebutan ama temen, akhir tahun banyak yang mo ngabisin cuti. Setelah di rembug dan ada sponsor  dana dari adek ganteng Hendra, liburan tahun ini nganter Bapak Ibu ke Bali. Kalo saya mah dah berkali-kali ke pulau Dewata, tapi tetep ga bosen klo harus kesana lagi.

Kenapa penyandang dana bukan anak mbarep alias  saya,ya maklumlah. Gaji PNS tu berapa kalo dibandingin ama bonus akhir tahunan dia,10x lipetnya. Ehm, kapan ya PNS dapet bonus akhir tahun *kedipkedipJokowi*

27 Desember 2014
Personel sudah lengkap dan barang bawaan sudah segambreng. Mau tau berapa anggota keluarga yang ikut? Bapak, Ibuk, Saya dan ketiga adek cowok, satu ipar dan 3 batita. Wuisss rame yaa dan cuma bawa satu mobil, rencana saya mau bawa mobil sendiri, tapi perjalan jauh, yang gantiin suami nyopir sapa ples biaya bensin jadi dobel. Akhirnya bawa 1 mobil ajah, pake mobil adek saya yang lebih besar, KIA Carnival, bodynya yang semok kuat dan muat menampung kami ber 11.

Si semok hitam manis
Formasi duduk paling depan kedua adik saya yang bakal nyetir gantian, baris kedua, saya, suami dan ipar, baris ketiga kedua ortu dan adik ragil saya. Dan ketiga bocil gantian mangkunya, kadang di depan atau belakang. Enaknya pake Carnival tuh dalemnya lega, jauh banget ama Avanza atau sejenis minibus lain yang sempit. Tapi ya tetep, naik Alpard pun tetep sesek karena bodi keluarga saya jumbo semua, hehehe.

Formasi penumpang belakang

Berangkat dari Klaten pukul 19.00, jalanan rintik-rintik ples hari libur bikin kendaraan harus berjalan merayap, apalagi memasuki daerah Solo. Sampai Solo suasana masih "gayeng" ngobrol macem-macem, eh begitu memasuki Ngawi, dah pada klipuk, tinggal pak sopir nyetir sendirian.

Rencana rute yang dilewati adalah Klaten>Solo>Tawangmangu>Magetan>
Maospati ke kanan ke Madiun>Nganjuk>JOmbang>Mojokerto
>Mojosari>Bangil>Pasuruan>Probolingo>
Situbondo>Ketapang>Gilimanuk > Denpasar  tapi entah kenapa bisa melewati Ngawi. Ya, maklum bukan sopir profesional so ga hapal jalan. Padahal dulu juga pernah ke Bali via darat dan tanpa tersesat. Yang tugas pegang GPS juga molor,hehehe.

Bongkar muatan, ambil pamperslah, baju gantilah

Namanya bawa anak kecil, bentar-bentar pipis lah, puplah, sopir juga capek, nyampe Ngawi jam satu dinihari, berhenti di sebuah minimarket. Bongkar muatan n numpang ke belakang, sambil beristirahat.

Setelah semua hasrat tersalurkan, maksudnya yg mo pipis ataupun ganti pampers si Saka, OK perjalanan lanjut, silakan Om Kokok sebagai sopir, dan penumpang lanjut tidur, hahaha..

Warung-warung tempat istirahat para sopir truk di Probolinggo

Ibunya slalu buat rebutan

Anak-anak tetap happy walau perjalanan jauh

Subuh, dah nyampe di Pasuruan. Berhenti di warung-warung yang biasa buat istirahat sopir truk gede, banyak truk diparkir di dekat masjid kota Pasuruan, semua turun dan ngopi-ngopi di warung. Perasaan dah mulai ga enak, karena dulu, pagi tuh udah nyampe di pelabuhan Ketapang, lha ini baru nyampe Probolinggo, padahal masih sekitar 5-6 jam lagi nyampe Ketapang. Setelah ngopi-ngopi badan lebih seger dan anak-anak juga dah bangun, perjalanan lanjut menuju Ketapang. 
 
Kopi hitam pengusir penat

Mari lanjut, perjalanan masih puanjaaang


2 Jam berikutnya nyampe di Rest Area Paiton. Perasaan dulu pas ke Bali belum sebagus ini, yaiyalah dah 7 tahun lalu, hahaha. Mau tahu seperti apa Rest Area Paiton, simak di Istirahat di Rest Area Paiton Probolinggo ya kawans.

Comments

  1. Waah... kalo aku dari Jakarta berapa hari ya? Mau juga ke Bali lagi, bisa rombongan gitu.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalo dari Jakarta nambah 12 jam lagi mbak, wuhaa..ga kebayang jauhnyaa

      Delete
  2. Aku pernah mba, ke Bali-Kudus visa darat, yang kurasain saat itu kok lebih enka naik bis ya, lebih lapang gitu rasanya hehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Dari Kudus nambah jauh yaa, naik bis lebih cepet n lapang, tp bawa anak kecil agak repot klo pengen berhenti2 mak.

      Delete
  3. Seru y mak..
    Ada formasi tmpat duduk lagi..wkwkwkwk..
    Si kecil2 cakep2 bener, nggak ada yg rewel y mak, malah happy...:)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Haha..kayak pegawai aja ada formasinya ya mbak. Mereka slalu happy kalo jalan2 mbak, nurun dr emaknya paling, bosen klo dirumah trs.

      Delete
  4. Seru amaattttt.. itu mobil kebayang deh pasti penuh dan rame banget kalo penduduknya ga pada tidur ya hihi. Anak2nya banyak pasti hueboh hehe. Aku cuma sekali perjalanan jauh naik mobil.. Jakarta - Jogja. Itupun berangkat malem, aku semaleman tidur, bangun2 jam 5 pagi udah sampek haha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Klo pada rebutan mainan yg bikin heboh mbak, nangis bareng di mobil.

      Delete

Post a Comment

Hai kawan, terimakasih sudah mampir ya. Pembaca yang cantik dan ganteng boleh lho berkomentar, saya senang sekali jika anda berkenan meninggalkan jejak. Salam Prima :)

Popular posts from this blog

Pengen Baby Selalu Wangi? Ini Rahasianya Moms

Time flies so fast gaes, tak terasa anak mbarep saya sudah berusia lima tahun. Usia dimana "masa kritis" seorang anak telah terlampaui dan saya merasa sedikit lega. Kenapa dikatakan semasa balita merupakan masa kritis? Karena di usia bawah lima tahun seorang anak masih rentan terkena penyakit, masih membutuhkan penanganan ekstra dan perhatian khusus dari orang tua terutama Ibu.



Hari ini saya sangat bahagia, duo anak lanang sehat dan tumbuh dengan baik, walaupun yang mbarep agak langsingan sedang adiknya lebih gembul. Ya, namanya anak-anak berbeda dan unik. Keduanya amat saya sayangi dan cintai.


By the way busway ((siapa yg naik busway 'nyah)). Walaupun sekarang sudah tidak merasakan rempongnya punya bayi, tapi terkadang banyak hal yang berhubungan dengan bayi membuat saya kangen pengen megang bayi lagi (('sok bikin)). Jujur sih, saya pengen punya bayi lagi, tapi maunya cewek biar ada yang nurunin cantiknya saya ((hueex)), tapi sabar masa produktif saya masih beberapa…

Villa Budi Luhur II , Villa Pilihan Keluarga di Sekipan Tawangmangu

Dah hari Jumat aja nih, weeked brooo, mari piknik biar awet muda ya. Kali ini saya mau membagi cerita piknik keluarga saya beberapa waktu yang lalu. Bukit Sekipan Tawangmangu bisa jadi pilihan kamu untuk berlibur bareng keluarga. Ada villa dengan view cantik, hutan pinus dibelakang rumah dan kebun strawberry di depannya. Nikmat apa yang saya dustakan coba.
Sedianya saya ingin berkeliling Semarang, bersama orangtua, keluarga saya dan adik-adik saya. Tapi hunting hotel koq harganya ga turun-turun dan Bapak saya enggan untuk berjalan jauh, akhirnya saya pengen ngadem aja di Tawangmangu.
Dah pada tahu kan, di Tawangmangu banyak villa cantik dan dekat obyek wisata Grojogan Sewu. Pasti sangat ramai, padahal saya pengen tempat yang sepi, tenang dan dingin. Ratusan hotel, villa dan penginapan berjajar di sekitar Tawangmangu, satu persatu villa saya hubungi dan Villa Budiluhur jadi pilihan saya. Pemilik menawarkan villanya yang baru, karena villa lama sudah dipesan orang lain. Jadilah saya be…

Kolam Renang Water Park Tirta Taman Sari Bantul

Kolam Renang Taman Tirtasari Bantul - Hayoo siapa suka berenang? Pasti banyak orang yang hobi berenang atau hanya sekedari ciblon main air, termasuk saya. Di kota besar banyak terdapat kolam renang di hotel atau water boom dengan fasilitas super lengkap. Bahkan, sebulan yang lalu ada water boom yang di klaim sebagai water boom terbesar se Jawa Tengah. Jogja Bay nama tempat itu.


Kali ini saya tidak akan membahas tentang Jogja Bay, tapi kolam renang di Bantul. Sebuah water park yang tidak terlalu besar, tapi lumayanlah untuk ukuran kota kecil seperti Bantul. Walaupun sederhana tapi sederhana, waterpark Tirta Tamansari ini selalu ramai pengunjung. Di hari libur banyak pengunjung bersama keluarga. Sedangkan saat hari biasa atau bukan hari libur, para siswa dari TK hingga SMA belajar berenang disini.

Bayangin aja, tiket masuk Waterpark Tirta Tamansari Bantul ini cuma 6000 IDR di hari biasa dan 8000 IDR di hari libur. Mulai anak berusia 2 tahun harus membeli tiket masuk dan  walaupupun pen…