Tuesday, 26 May 2015

Pameran Batu Akik/Gemstone di JEC

Suasana pameran di selasar depab gedung JEC, Sabtu 23 Mei 15


Sepulang dari proyek, Sabtu siang misua mengajak saya dan anak-anak ke JEC.
"Siap pak Bos, tapi bentar anak-anak lagi mau makan" Kata saya.
"Ya, tapi jangan lama-lama" Sahut mas bojo.

Setelah mendaftar batu peserta akan diberi nomor





Suami dan mertua yang sibuk melihat2 batu akik
Ke JEC ngapain sih?
Disini sedang ada pameran Gemstone atau batu akik. Tahu sendiri, sekarang jamannya kembali ke jaman purba alias jaman batu. Dimana-mana gandrung ama batu akik. Termasuk mas Bojo yang punya 4 cincin.
Selain pameran, disini juga diadain lomba batu jenis batu bergambar dan calsedon. Mas bojo mencoba peruntungan, yah iseng2 aja, ngikutin kompetisi cincin panca warna garut jenis edong yang bergambar burung elang.

Kalo pengen yang cepet, sudah ada banyak pilihan, so ga perlu ngolah dari lempengan batu
Ternyata, disini ramai pengunjung, yang ikut kompetisi pasti bukan pendatang baru didunia perakikan kayak mas bojo, mereka kolektor batu mulia dan setelah melihat batu yang dilombakan, wow keren, batunya  cantik cantik, ada yang bergambar pemandangan, wajah orang, gambar wayang dll. Saya heran gimana bikinnya ya koq batu bisa ada gambarnya, pasti dibentuk oleh alam dalam waktu yg lama. Setelah ngeliat pesaing, yah hopeless untuk menang, tapi terlanjur daftar yaa maju terus pantang mundur.

Salah satu stand penjual yang unik, yg jaga pake blankon semua


Rentang waktu antara pendaftaran dan penyerahan cincin cukup lama, kami mendaftar pukul satu padahal registrasi ulang masih jam 3-4 sore. Daripada nunggu kelamaan kami ke proyek nganter gaji para tukang, dijalan saya dan anak-anak molor abis ampe ngiler2 . Maklum, saya semaleman berkencan ama laptop dan kalau anak-anak emang jamnya tidur siang. 

Dah muter-muter Jogja eh nyampe JEC jam setengah 4, registrasi dan menyerahkan cincin yang dilombakan, setelah itu menunggu tanpa kepastian kapan pengumumannya. Mau pulang nanggung ga tau diumumin jam berapa, yawis saya makan sore, emang ada ya makan sore,hihii. 

Dasarnya dari siang belom makan, saya bersemangat saat disuruh nyari makanan ama suami, aih saya mah dari bayi dah hobi makan atuh,hohoho. Ga perlu jauh-jauh, cos di JEC ada foodcourtnya yang asyik banget buat bersantai.


Setelah kenyang, saya biarin anak-anak mainan dulu di play ground yang ada di sini. Sambil lirik sana lirik sini, kali aja ada duit jatuh lumayan buat beli burger, ampun ni emak masih laper?
Tak terasa magrib menjelang, beruntung anak-anak ga rewel, demi mendukung ego hobi suami gapapalah sekali-sekali terlantar hampir seharian di JEC. Di deket parkir mobil ada taman dan padang rumput yang luas lho pemirsa, seluas hatiku, ciye ciye. Pantes duo tuyul hepi aja, lari-larian kesana kemari, gegulingan di padang rumput menghijau. *hiperbol amit sih ni emak*


Etapi, sebenernya si emak hepi lho, coz di JEC kemaren Sabtu lagi banyak event, di sisi timur ada Live music dan lomba marathon by HONDA, di sisi barat kompetisi BMX dan skateboard ples live musik, di Foodcourt juga  ada acara prom night entah dari kampus mana dan di hall tengah ada pameran kekinian, yes, para pedagang, gemstone hunter dan kolektor berkumpul disini. 

Batu akik tu awalnya juga cuma lempengan batu, biar hasilnya semakin bagus biasanya batu direndam terlebih dahulu
Asyik deh, saturday night liat band kayak jaman muda, eh ga liat dink, cuma dengerin sambil manggut-manggut. Duo tuyul ga mau diajak ngedeketin panggung, apalagi yang acaranya Pro Jam lagunya reggae mulu.  Yang bikin ga hepi ya, belon mandi semua, badan lengket ga nyaman banget halah biasa kali aye kagak mandi.

Dan tibalah saat pemngumuman, mau tahu jam berapa? Jam setengah 9 malem, so hampir 8 jam aye ngendon di JEC tanpa mandi dan bedakan, emang punya bedak Nyah? Dari awal saya udah ga yakin bakal nyangkut jadi juara, kompetitornya ngeri 'bo. Tapi no problem, setiap kompetisi memang harus ada yang kalah dan menang menghibur diri sendiri.  

Tapi ada beberapa hal yang membuat saya dan suami ga puas, dan mungkin bisa menjadi masukan bagi penyelenggara lomba, antara lain :
1.  Seharusnya nama juri dan profilnya disebutkan saat lomba, supaya peserta tahu siapa sih jurinya, kredible nggak atau cuma abal-abal.
2.  Sebaiknya, kriteria dibuat lebih spesifik, misal batu bergambar gede jangan dicampur ama batu akik dicincin yang kecil. Seperti lomba yang di pisahkan menurut umur, ada untuk SD atau SMP,jadi tidak disama ratakan.
3.  Rundown acara diumumkan kepada peserta, agar peserta tidak menunggu dalam ketidak pastian dan galau kayak saiya. wkwkwk.
4.  Hadiahnya yang OK donk, masak juara pertama cuma dapet sejuta, dan juara 5 besar cuma dapet cepek, yahh, buat beli bakso ajah abis bos.

Gimana kawan, ada yang mau ikut lomba batu akik kah, sering-sering aja batunya digosok biar kempling, yaaa. Dan kalo pengen makan sambil bersante kayak di pante, dateng aja ke Foodcourt JEC ya.

C U guys ^,,^




2 comments:

Hai kawan, terimakasih sudah mampir ya. Pembaca yang cantik dan ganteng boleh lho berkomentar, saya senang sekali jika anda berkenan meninggalkan jejak. Salam Prima :)

Popular Posts