Tuesday, 5 May 2015

Dari LKPP sampai Nonton Mas Tukul

Salah satu penyebab keruwetan jalanan Jakarta adalah karena saking buanyaknya pengendaraan  motor, mobil, angkotan umum dan itu semua ga sebanding dengan fasilitas jalan yang tersedia, ditambah seringnya jalan ditutup, ya tambal sulam lah, bikin jalan baru lah, galian selokan lah, pokoknya banyak bingit yang lah -lah itu. Nah,biar ga macet, yang kantornya deket  jalan kaki ajah yuk.

Minggu kemaren, saya dan kedua teman saya dapet tugas di Jakarta. Senenglah, naik pesawat gitu, hahaha, norak banget ya emak satu ini. Yah biarlah...

Terimakasih sudah mengantar kami dengan selamat Lion
Saya bersama senior saya

Kedua rekan kerja saya, mereka senior saya di kantor
Kembali ke laptop eh topik ya, dari bandara Soetta ke hotel di sekitar Mampang, ok cukup  lancar, karena emang udah hampir jam 11 malem pas nyampe sono. Tapi, paginya waktu mo ke tempat pelatihan, beud jalanan macet. Pala barbie pusing liat jalan Jakarta, semrawut bin semrawit, hahaha. Setelah lempar dadu mo naik apa, akhirnya taksi ajah yang praktis n cepet. Sebenernya naik ojek lebih enak lagi, tapi karena bertiga ya taksi aja dech.

Ternyata nyetop taksi di Jakarta juga ga gampang, perasaan isi penumpang terus, ampe pegel nih tangan.  Dan, akhirnya satu taksi berhenti juga, langsung cus ke pak sopir tempat tujuan di SME Tower di Gatot Subroto, dan jawab pak sopir, "tolong tunjukin arahnya ya, saya baru dua bulan di Jakarta". Gubrak, makin pusing pala barbie dah, nih Bapak urang Bandung dan belum hapal jalan Jakarta. OK, tarik napas dalam-dalam, tahaaaannnn, hembuskan, sabarrr.

Nyampe juga di SME Tower
Beruntung, teman saya hapal arah ke sana  dan masih inget gedungnya. Beberapa menit kemudian, coba tebak beberapanya itu berapa ratus? Yang bener ntar dapet pulsa goceng,hehehe. Setelah nyampe, registrasi dulu n cas cis cus dulu ama temen2 dari luar daerah, ada yang dari NTT, Lampung, Kupang, Lebak, Sulawesi, dan Bantul donk.

Kantor LKPP di lt 17

Abis pelatihan bisa cuci mata di gedung UKM pavilion provinsi


Sorenya kami pulang naik taksi lagi, dan ternyata dari LKPP ke hotel di Mampang tuh cuma searah, tinggal lurus aja, dari Gatot Subroto, P. Tendean nyampe Mampang deh. Dan kayaknya ga gitu jauh. Di hari berikutnya saya memilih untuk jalan kaki ajah, dari pada naik taksi muter-muter, ngabisin waktu, ngabisin duit lagi. Kedua teman saya laki-laki semua dan mereka oke ajah di ajak jalan, sambil menikmati keriuhan Jakarta dan ngurangi kemacetan.

Tuhkan, mereka slalu kalah cepet kalo jalan ama saya


Saya terbiasa jalan kaki cepet, kalo jalan pelan, glendah glendeh gitu malah ngrasa capek. Jangan dikira saya seneng olahraga ya, saya terbiasa jalan kaki berjam-jam dan betah, tapi di mall, hehehe. Karena memang udah direncanain dari malem, kami berangkat lebih pagi dan sarapan lebih banyak biar stamina OK. Dari Mampang ke Gatot Subroto  jaraknya sekitar 3 KM, waktu tempuh saya sekitar 10 menitan dan teman saya 20 menitan,  so tiap berapa ratus meter saya berhenti nunggu para Bapak itu.

Jam setengah sembilan lebih dikit dah nyampe di SME tower, lebih cepat dari pada naik taksi. Jalan kaki tuh bikin bugar, cuma efek sampingnya nyampe lokasi bedak dah luntur dan berkeringat. But, its no problem. Paling enggak, pendatang katro ini ga nambah-nambahin macetnya Jakarta euy.

Saat pulang, kembali kami bertiga jalan kaki. Saat bareng ama orang propinsi DIY, tak ajakin sih jalan kaki,  rencananya mau jalan-jalan kemana gitu,tapi baru bentar kakinya lecet, dan karena tujuan GJ alias gak jelas, dia balik ke hotel naik taksi. Dan meninggalkan kami, yuk dadah byeee..

Nyampe di Tendean, kami baru nyadar kalo nglewatin studio Trans TV, salah satu temen saya ngotot pengen mampir sini. Saya ngikut ajah, abis mo kemana lagi, hari sebelumnya dah ke BLOK M, para Bapak diajakin ke mall lagi pasti ogah, yawis, duduk-duduk ajah di depan gedung Trans TV sambil ngliatin ru ombongan-rombongan yang kayaknya mo ngliat satu acara.  Temen saya kepo dan tanya sana sini, setelah tahu para rombongan itu mo liat Bukan EMpat Mata,  temen saya kekeh pengen liat idolanya Mas Tukul. walhasil dari magrib ampe jam tujuh lebih kami gegoleran di depan studio, liat karyawan Trans yang cakep-cakep, liat penonton dengan pakaian aneh dan ngliatin artis mulus yang wira wiri. Sebenernya males juga, coba acaranya Ariel Noah, berjam-jam nunggupun oke ajah, hahaha..

Biarlah dikatain orang udik, haha
Duduk duduk ga jelas di depan gedung trans

Studio Trans TV
Acara TV biasanya sudah ada penonton yang khusus di bayar dan penonton rombongan dari jauh yang sudah mendaftar jauh-jauh hari. Jadi, di Jakarta tuh, jadi penonton bayaran bisa jadi profesi ya, pagi liat acara ini, siang itu malem lain lagi, dapet rupiah ples nasi kardus, hehehe..

Karena kami ga punya rombongan, yaa nunggu ada tempat sisa ajah. Setelah rombongan dari SMP Tegal, pegawai Bupati dari Bali, mahasiswa Satya Wacana Salatiga masuk, ditutup lah pintu, jeder. Nhah lo, ayo pulang ajaah, etapi temen saya nyidam liat Mas Tu kul, diturutin ajah, tapi saya ogah musti nanya2, dan dia ngrayu koordinator acara Bukan Empat Mata dan yang jaga pintu studio, akhirnya kami orang dari kampung diijinkan untuk masuk.

Ternyata studionya ga seluas kayak di TV, lighting yang bafus memang berpengaruh. Sebelum acara dimulai, ada breefing singkat untuk para penonton, dimana didalam studio dilarang mengaktivkan HP dan memotret, ngikutin aba-aba untuk tepuk tangan dan teriak atau yel yel. Beuh, ternyata capek jugaa yaaaaa. Ohya, yang bikin gagal fokus, mas Koordinatornya cakep bengeud, Ariel kalah, bintang tamunya si Bintang L Men juga kalah manis, kenapa ga jadi artis ajah yaa tu emas...

Crew memberikan briefing kepada penonton di studio

Pemain musik sedang bersiap

Logo acara Bukan Empat Mata

Ohya, ternyata Mas Tukul cakepan kalo liat ditipi,(cakepnya mas Tukul tauu kaannn,,,hahaha) aslinya lebih nggak cakep, tapi yang namanya punya hoki, tetep ajah rating acaranya tinggi teyus.  Sejam lebih liat Mas Tukul lumayan bikin perut kram karena ketawa, bibirnya itu lho, sexi amit, huahaaha. Piss mas Tukul.

Acara sudah selesai eh keporet temen di pojokan
Acara dah kelar, ternyata perut laper. Yaudah makan nasgor di samping Trans, abis ga nahan ama bau bumbunya. Nunggu makan di hotel keburu pingsan. Enaknya jalan ama sesama staf tuh lebih santai, jalan kaki ok, liat Tukul OK, makan di emperan tokopun sedap.
Penjual nasi goreng yang masih kecil, ibukota memang kejam bro

Nasi goreng kaki lima pun endess

Setelah kenyang, saatnya balik ke hotel, berendam air panas dan tiduuuurrrr.

No comments:

Post a Comment

Hai kawan, terimakasih sudah mampir ya. Pembaca yang cantik dan ganteng boleh lho berkomentar, saya senang sekali jika anda berkenan meninggalkan jejak. Salam Prima :)

Popular Posts