Tuesday, 28 April 2015

Anak Kecil Juga Bisa Ngambek

Kedua bocil yang bikin rindu berat saat di luar kota
Setelah melewati penerbangan yang lumayan bikin dag dig dug karena cuaca buruk, akhirnya kamis malam sampai juga saya di Jogja. Setelah 3 malam berpisah sama anak-anak, rasanya ingin segera memeluk ke dua anak lanang. 

Seperti biasa Mas Nathan selalu ikut ke bandara saat Bapaknya menjemput saya. Langsung deh peluk n cium ama Bapaknya eh anaknya, untuk melepas kangen kami.

Sesampai di rumah si kecil Saka ternyata sudah tidur, sebenernya pengen nyium tapi takutnya malah kebangun. Tengah malam Saka kebangun dan minta susu, langsung tak buatin dan tak gendong, eh dianya ga mau malah nangis, ditenangin ga mau diem dan malah nyari Bapaknya. Akhirnya si Bapak gendong dan Saka diem langsung. Ajaib, padahal biasanya dia hanya mau tak tolong kalo lagi nangis.

Setelah tenang, lanjut dia bobo lagi. Saat bangun pun, Saka masih ga mau tak gendong apalagi di cium. Saat didekati malah nangis, wadoow  sedih emaknya, tapi ya gapapa sekali-kali biar nempel ama si Bapak. Sampai untuk mandi pun kadang ga bisa karena kedua bocil nempel ke emaknya terus.

Si Bapak setengah mengejek "kapok, Saka ngambek karena ditinggal" sambil ketawa.

Yah, maap, namanya tugas, padahal biasanya juga ga ngambek walopun saya tinggal tugas ke luar kota. Tapi yang namanya Ibu pasti punya jurus rahasia donk buat ngrayu si anak, Saka tak tawarin gendong pake selendang sambil jalan-jalan naik motor, eh dia mau walo sambil nangis jengkel kayaknya, terus meluk.
Duh, terharu saya, ternyata anak kecil juga bisa marah trus ngambek juga yaa. Protes mungkin kenapa ditinggal dan malemnya ga di kelonin.

Ehm, balada emak bekerja tuh gini, saat terpaksa meninggalkan rumah dan anak demi tugas. Tapi, asal kita bisa membagi waktu dan menjaga kualitas bonding dengan anak, pasti hubungan dengan anak tetap terjalin baik. 

Beruntung, suami slalu mendukung setiap pekerjaan dan ketugasan saya di kantor. Saat harus ke luar kota pasti meminta ijin dia dulu. Kalo suami OK dan sanggup  menjaga dua anak lanang kesayangan baru saya tenang menjalankan tugas.

Gimana dengan kawans, sebagai wanita tetap bisa koq berkarir asal pintar membagi waktu dan tetap mengutamakan keluarga. Saat ada insiden anak ngambek ya itu resiko, asal ngambeknya tidak berlebihan, dan frekuensi keluar kota juga tidak terlalu sering.

1 comment:

  1. Wah kalo anak kecil bukan bsa ngambek mba, tpi sering ngambek
    *kelakuan adik saya

    ReplyDelete

Hai kawan, terimakasih sudah mampir ya. Pembaca yang cantik dan ganteng boleh lho berkomentar, saya senang sekali jika anda berkenan meninggalkan jejak. Salam Prima :)

Popular Posts