Wednesday, 25 March 2015

Donor Darah Yuk!

Setelah bertahun-tahun ga bisa donor karena hamil lanjut menyusui, eh hamil maning menyusui maning, finally diriku bisa donor darah pada Rabu, 18 Maret minggu kemarin dalam rangka Hari Kartini yang diadakan oleh PMI provinsi.



Sebelum menikah, saya sering ikut donor darah ya walopun tidak sering banget. Karena di gereja saya Jombor, Klaten setiap dua minggu sekali diadakan pemeriksaan kesehatan gratis dan donor darah. Dan setiap ada kesempatan, saya berusaha menyempatkan diri untuk menyumbangkan darah lewat PMI.

Phobia jarum suntik?
Sebenarnya saya takut lho sama jarum suntik, paling ogah disuntik sama dokter, tapi karena dah niat ya diberani-beraniin ajah. Tipsnya, santai dan jangan ngliat jarumnya. Kalo petugasnya pinter, sama sekali ga kerasa koq saat disuntik dan diambil darahnya.

Untuk bisa donor darah ada syarat tertentu yang harus dipatuhi oleh pendonor, antara lain :

  1. Berbadan sehat
  2. Berusia antara 17-60 tahun
  3. Berat badan >50kg
  4. Tidak sedang menderita penyakit.
  5. Untuk wanita tidak sedang hamil , menyusui dan menstruasi.
  6. Jarak waktu donor darah sekurang-kurangnya 2,5 bulan
Peserta dari Pemda yang ikut donor darah

Bersama panitia dari provinsi
Sebelum donor darah, kita akan melakukan serangkai tes oleh petugas:

  1. Mengisi blanko yang menjelaskan kita sedang sehat, tidak kurang tidur dan tidak berpenyakit berat.
  2. Wawancara.
  3. Cek tensi, dan minimal 110 - 140
  4. Tes darah, HB kita harus diantara12, 7 - 16

Nah, kalo sudah ditensi dan tes darah, baru kita diperbolehkan untuk donor darah. Jika semalaman ga tidur bisa dipastikan kita ga bakal layak untuk donor. Saya pernah mencoba, malemnya tidur cuma bentar dan hasilnya HB ngedrop dan ditolak ama petugas, padahal dah niat banget.

Kalo dulu, setelah donor kita akan mendapat telur rebus, susu kaleng dan vitamin penambah darah, tapi kemarin saya cuma dapet minuman isotonik dan biskuit plus vitamin. Yah lumayan penambah energi.

Jadi gimana kawans, yuk donor  darah, setetes darah kita berarti lho bagi orang lain.

10 comments:

  1. betuuul...setetes darah sangat berarti...great job! semoga bisa terus donor secara teratur yaaa..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mbak, rencana mo rutin nih, biar sehat.

      Delete
  2. syarat gak terpenuhi mak.... saya pernah di tolak di pmi karena tidak memenuhi syarat...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Badan harus bener-bener fit mbak saat mau donor darah, kurang tidur aja ga boleh je. Semoga next time bisa yaa :)

      Delete
  3. jadi malah senang donor darah ya mbak...:) dlu saya juga takut banget sama jarum tp akhirnya nekat n domor darah pertama d kampus.. tp ini sdh lama juga ga donor. Thanks for sharing :) salam kenal

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mbak, abis donor badan jadi enteng dan fresh, jadi banyak temen juga saat bareng2 donor :) Salam

      Delete
  4. kalo di PMI Bandung udah kaya' di restoran mak... dikasih menu yang bisa makan di tempat, ada bubur ayam + telur puyuh, terakhir kemarin bubur singkong... enak :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. wah enak tuh, disini dapet snack paling mbak, makasih ya dah mampir :)

      Delete
  5. Sy malah blm prnh donor darah.... kpn2 mau nyoba deh :)

    ReplyDelete
  6. Saya belum pernah donor juga mbak, takut

    ReplyDelete

Hai kawan, terimakasih sudah mampir ya. Pembaca yang cantik dan ganteng boleh lho berkomentar, saya senang sekali jika anda berkenan meninggalkan jejak. Salam Prima :)

Popular Posts