Saturday, 13 December 2014

Warung Makan Ampera

Tempatnya sich sederhana tapi slalu rame
Yeeyyy, setelah bercapek-capek ria naik kereta api, akhirnya sampai juga di Bandung. Segernya bisa menghirup udara bebas setelah berjam-jam sumpek di dalam gerbong. Krucuk krucuk.... perut sudah berbunyi, cacing-cacing di perut sudah protes minta diisi.

Makan apa yaa?
Tak afdol rasanya kalo di Bandung tapi tidak menikmati masakan Sunda. Warung nasi Ampera yang lokasinya cuma beberapa ratus meter  dari stasiun Bandung menjadi pilihan.  Warung nasi  ini mempunyai banyak cabang di setiap kota. Dan punya kekhasan sendiri yaitu special menyajikan masakan sunda.



Aneka macam lauk yang menggugah selera
Begitu masuk, wow menu lauknya banyak sekali, dari aneka ikan goreng, ayam goreng, ayam pedas, ayam bakar, udang, cumi, tahu, tempe dan banyak lagi. Jadi bingung mau makan apa. Penyajianya juga beda ama rumah makan Padang, setelah ambil lauk dipanasin dulu, diambilin sayur, dihitung baru bisa dibawa  ke meja.

Sayurnya  juga komplit lho, ada sayur asem, oseng  sawing, balado  kentang, ehm apalagi ya, lupa pemirsah.Seperti di RM Padang, kita langsung dapat minum teh, tapi no sugar jadi. Karena  ga tahu saya dan teman-teman juga pesen minum teh panas, jadinya dobel dech, satunya ga keminum. Tapi sayang, teh panas disini ga seperti di Jogja atau Klaten yang dibikin racikan teh tubruk yang kental dan manis. Disini disajikan teh celup aja dan kantong tehnya masih di gelas gitu, ngliatnya gimana gitu. Karena kalo di Jogja walaupun pake teh celup tapi kantong tehnya ga ikut disajiin gituh. Dan karna kami pecinta teh ginastel (legi panas dan kentel) dan saat itu membutuhkan shock terapi biar capeknya hilang, kecewa saat teh panas tersaji, tidak sesuai harapan :(


Iga bakar,tahu kuning ples sayur asem pilihan saya


Setelah timbang sana timbang sini, saya memilih iga bakar, tahu goreng dan sayur asem, ples lalap tentunya. Orang Sunda kan terkenal suka makan lalap jadi ceweknya banyak yang seger-seger  gitu, jadi pengen makan lalap banyak biar putih kayak orang Bandung ahhh (emang ngaruh yaaaa...).

Selera masakan tiap daerah memang berbeda, cita rasanya pun tak sama. Bagi saya yang wong Jowo dan terbiasa dengan masakan manis, agak aneh juga saat mencicipi masakan di warung nasi ini. Rasanya manis iya, asin juga iya, walo lidah belum terbiasa acara makan hayuk aja. Dan ternyata bukan saya sendiri yang merasa demikian, lidah teman saya juga belum familier dengan masakan Sunda. Jadi merindukan masakan di Jogja sana.

Cumi bakar, tahu, tempe dan sambel,,,aduh jadi ketauang ya penulis makannya banyak, hehe,,,


Di hari yang kedua, lagi-lagi makan di warung nasi Ampera, sebelum masuk ke pasar Baru, kami mau mengisi perut dulu. Setelah jalan ke sana kesini, yaahhhh, Ampera lagi. Gapapalah mumpung di Bandung, sebenernya sich pengen soto yang puanas kebul kebul dan bikin badan gobyos, tapi kayaknya di Bandung jarang ada warung soto ya. Beda ama di Jawa tengah yang hampir tiap sudut ada warung soto.



Dan lagi-lagi saking banyaknya pilihan jadi bingung mau makan apa, walhasil kemaruk ngambil lauk kebanyaken, dah pake cumi bakar, tahu , tempe eh deket kasir ada pepes telur asin yang belum pernah nemuin di kampung sana. Comot aja dech.

Lihat kanan kiri, ternyata ga cuma saya yang kemaruk,rekan saya juga gitu lauknya macem-macem dan ga kemakan :( mubazir. Karena cuminya gede-gede, cuma dimakan dua biji, tempe separo tahu secuil, dan pepesnya, ampun mak, asin bingit. Nyicip dikit, dah ga nerusin. Mungkin dah kekenyangan jadi udah ga senafsu pas ngambil tadi. Tapi, kata temenku pepes jamur tiramnya mantep. Sayang saya ga kebagian, besok-besok kalo ke Bandung lagi, nyicip ahh...

Bye the way bus way, overall makan disini lumayanlah... Dan mungkin bagi orang Sunda makan disini endang banget, wong di kedua tempat yang saya datangi semua ramai dan penuh yang menandakan mereka senang makan disini, tapi bagi pendatang kayak saya, memang lebih enak makan nasi gudeg atau soto ayam Pak Bloon deket kantor. Dan ga ada salahnya mencoba kuliner daerah lain, agar lidah kita semakin kaya rasa.

Nah, perut sudah kenyang, saatnya menuju ke hotel. Mau tahu saya menginap dimana, tunggu postingan selanjutnya ya...



Kebon Kelapa, Bandung
Selasa malam, 25 November 2014

2 comments:

  1. ini kesukaanku dan warung Ampera sudah ada lama saat saya masih remaja

    ReplyDelete
  2. Tak kira warung makan padang lo..haha..kudet banget akuh.. btw, Ampera tuh padahal kan di Palembang yak? Kok jadi nama warung makan sunda ya?*sok berpikir keras😡

    ReplyDelete

Hai kawan, terimakasih sudah mampir ya. Pembaca yang cantik dan ganteng boleh lho berkomentar, saya senang sekali jika anda berkenan meninggalkan jejak. Salam Prima :)

Popular Posts