Tuesday, 18 November 2014

Museum Purbakala Pleret : Hidup Harmoni di Antara Sisa-Sisa Peninggalan Kraton Pleret


Museum Purbakala Pleret, Bantul (Dok.Pribadi)

Museum Purbakala Pleret - Setiap hari saya melewati tempat ini, bangunannya yang unik membuat saya penasaran untuk memasuki gedung itu. Ada apa ya didalamnya?

Pada hari Jumat,sepulang kantor saya sempatkan mampir di Museum Sejarah Purbakala Pleret. Sesampai di depan museum muncul rasa enggan, karena tempat itu begitu sepi, hanya ada 3 anak kecil yang entah sengaja berkunjung atau sekedar bermain, karena museum itu memang berada di lingkungan rumah warga.

Setelah saya memarkir kendaraan, saya melihat-lihat museum itu dan keluarlah seorang pegawai kantor itu. Dia memperkenalkan dirinya bernama Hendra, PNS dari Dinas Kebudayaan Daerah Istimewa Yogyakarta, dia dan seorang temannya bertugas untuk menjaga museum tersebut. Saya mengutarakan niat saya untuk melihat-lihat museum itu dan dengan senang hati petugas itu menemani saya.

Kemudian dia membuka pintu museum yang memang slalu terkunci saat tidak ada pengunjung. Ada dua bangunan utama di museum itu  dan sebuah sumur tua.  Sebelum menelisik isi museum yuk review sedikit tentang sejarah Pleret.

Pleret merupakan ibukota kerajaan Mataram Islam semasa pemerintahan Amangkurat I,sebelumnya ibukota berada di Kotagede, kemudian pindah di Kerta, masih wilayah Bantul juga, kemudian setelah diangkat menjadi Raja Sunan Amangkurat I memerintahkan masyarakatnya untuk mencetak batu bata untuk membuat istana. Kraton Mataram di Pleret pada jaman Sunan Amangkurat I sekitar tahun 1646-1647.

Museum Purbakala Pleret berada di  Dusun Kedaton, Kelurahan Pleret, Kabupaten Bantul, Daerah Istimewa Yogyakarta. Museum ini digunakan untuk menyimpan benda bersejarah yang tersebar di masyarakat. Museum ini menjadi pusat pengumpulan temuan purbakala di Bantul. Karena benda-benda bernilai sejarah itu jika tidak diselaamatkan dan disimpan dengan baik,benda-benda itu rentan rusak dan hilang karena aktivitas masyarakat.

Yuk mari dilihat apa aja didalam museum itu :

Aneka barang dari perunggu peninggalan zaman pra sejarah

Kemuncak diambil dari Situs Mantup (DOk:pribadi)

Kapak ini merupakan barang tertua yang disimpan disini berasal dari zaman prasejarah  diambil Dari Gunturan Triharjo Pandak(Dok:Pribadi)


Arca Durga Mahesa diambil dari Guyangan Wonolelo PLeret (DOk. Pribadi)

Fragmonen meriam yang ditemukan di Jambon Bawuran Pleret (Dok. Pribadi)

Umpak (Dok. Pribadi)
Talam

Aneka ragam alu dari zaman prasejarah (Dok. Pribadi)


Kalo jaman sekarang benda ini sejenis bis untuk membuat sumur

Arca Dewi Vajrantya, arca sejenis pernah ditemukan di Nganjuk Jawatimur, arca ini termasuk langka, yang menggambarkan dewi penari dan pemain musik. Arca ini ditemukan di Panjangrejo,Pundong (Dok. Pribadi)


Museum ini tak hanya menyimpan arca peninggalan kerajaan Islam, tapi juga barang-barang dari zaman prasejarah yang tersebar di kabupaten Bantul. Gambar serta foto-foto lokasi bersejarah juga didokumentasikan disini. Seperti Situs Mantup, Gua Jepang, makam Imogiri, Candi Gampingan, Situs Pentirtaan Payak. Banyak yang belum mengetahui tentang situs, saya sendiri juga belum pernah ke tempat itu, baru Makam Raja Imogiri.

i




Ada sekitar 50 benda cagar budaya yang disimpan didalam museum. Tapi masih banyak arca dan benda purbakala yang masih diinventaris di gedung satunya dan belum dipajang. Diluar gedung juga banyak terdapat arca-arca yang ukurannya lebih besar. Menurut petugas disini, areal di belakang museum akan dibangun gedung museum lagi, karena gedung yang lama tidak mampu memuat keseluruhan benda-benda yang ditemukan oleh pihak Purbakala.
Sumur gumuling, satu-satunya peninggalan kraton Pleret yang utuh


Arca berbentuk kerbau ini adalah sebuah pancuran air,  hebat ya dijaman yang masih kuno mereka bisa menciptakan benda yang tak hanya fungsional tapi berseni tinggi (Dok.Pribadi)



Mas penjaga yang menemani saya dan menjadi guide

Benda cagar budaya yang belum tertata karena keterbatasan ruang.


Lokasinya berada di pinggir jalan memudahkan kita untuk menemukmpatan tempat ini, yang hanya 500 m dari kota kecamatan.

Sayang papan namanya tidak terlihat jelas karena warna tulisan serupa warna backgorundnya
Tapi sayang, banyak warga yang belum tahu keberadaan museum ini. Sosialisasi yang kurang dan minat warga yang rendah akan pentingya keberadaan museum. Padahal dengan adanya museum kita bisa tahu sejarah nenek moyang, budaya mereka dan kehidupan mereka yang bisa kita ambil nilai nilainya untuk kehidupan sekarang. Museum ini dibuka setiap hari Senin sampai Jumat dan tidak dipungut biaya. Pengunjung museum ini kebanyakan siswa SD yang mana setiap hari senin ada jadwal kunjungan museum.
Setiap pengunjung diwajibkan mengisi daftar hadir, terlihat setiap hari hanya ada satu dua pengunjung yang datang.

Masih banyak sejarah yang belum terungkap dari keraton Pleret, salah satunya tentang Ratu Malang, yang makamnya berada di Gunung Kelir Pleret. Siapa Ratu Malang itu? Simak di Antaka Pura: Istana Kematian Ratu Mas Malang

4 comments:

  1. Kalau kerajaan Pleret dimana sih letaknya. Konon kabarnya kerajaan pleret itu pindahan dari Kotagedhe.

    ReplyDelete
  2. Padahal aku sering kesana lo karena ada pengrajin. Itulah makanya kalau nggak ada blogger yang seperti nggak terangkat. Hidup blogger! :))

    ReplyDelete
  3. wah, sayang banget ya mbak kalau hanya ditumpuk-tumpuk begitu benda cagar budayanya.
    tapi mau gimana lagi ya mbak, lha wong keterbatasan tata ruang ya mbak.

    ReplyDelete
  4. Waah bari tahu dan baru dengar nama Museum Purbakala Pleret ini mbak.

    ReplyDelete

Hai kawan, terimakasih sudah mampir ya. Pembaca yang cantik dan ganteng boleh lho berkomentar, saya senang sekali jika anda berkenan meninggalkan jejak. Salam Prima :)

Popular Posts