Skip to main content

Dibalik Pernikahan Raffi dan Gigi

Akhirnya pasangan selebritis ini menikah juga, setelah beberapa bulan mereka pacaran. Si ganteng Raffi Ahmad dan gadis imut Nagita Slavina dalam dua hari ini menjadi sorotan media, karena pernikahan mereka yang super wow. Bayangin acara yang marathon selama 2 x 24 jam dan diliput secara ekslusif oleh Trans TV, belom lagi acara resepsinya juga diliput oleh RCTI. 

Biarpun banyak yang protes dan ga suka the show must go on aja dech, biarin anjing menggonggong kafilah berlalu. Kalo dibilang terlalu mewah, yes sih, tapi ini sepadan dengan perjuangan Raffi selama ini. Warga biasa aja kalo menikah n bikin hajatan dibuat semeriah mungkin walo kadang harus berhutang, lha ini kelasnya Artis yang wajahnya hampir tiap jam nyempil ditipi dan perempuannya anak produser film, ya biarlah lah, uang-uang mereka, saya mah ikut seneng aja bisa jagong walo via tivi.

Biasa, segala hal ada yang suka dan tidak, yang ga suka ya ganti chanel aja dech, mo liat berita masih ada chanell lain. Kalo ada yang komentar, mbok uangnya disumbangin aja, ehm, pasti mereka juga sudah menyisihkan rejeki untuk orang lain, saat ini mereka sedang ingin berpesta, biarinlah, ga suka liat orang lain bahagia?Mending protes sama pejabat atau anggota DPR yang maha kaya tapi ga tau duitnya dari mana...

Sebelum di media rame memberitakan tentang Raffi yang naksir Gigi, saya sudah jauuuh hari naksir ama neng satu ini, wajahnya yang manis, imut, lucu, dan ga ngebosenin. Ditambah doi sederhana banget, secara doi anak artis dan produser film, dia tetap berpenampilan sederhana dan ga sombong. Ga heran sich Raffi naksir doi, setelah bergonta-ganti pasangan, akhirnya A' Raffi terperangkap cinta gadis sederhana itu. Raffi yang mungkin bosan dengan "cantik" dan glamornya artis menemukan sesuatu yang "beda" dalam diri Nagita Slavina. 

Dan yang bikin saya seneng ngeliat liputan kawinan Raffi, adalah menggunakan ritual adat Jawa yang lengkap. Dari mulai siraman, srah-srahan,midodaren,ijab dan resepsi semua menggunakan adat Jawa dan Sunda. Mungkin setelah ini banyak yang makin tahu dan jadi pengen menggunakan adat Jawa saat merid nanti. Prosesi adat tidak dilakukan untuk pelengkap saja ada makna dan nilai luhur yang terkandung didalamnya. Sayang, makin kesini pernikahan yang menggunakan adat daerah makin berkurang, jadi worry suatu saat "wong jowo" bakal ilang dan berganti "wong londo" atau "wong asing".

Bythewaybusway, saya dulu pas nikahan juga pake adat Jawa lho, pas resepsi atau acara "temu" ada adegan lempar-lemparan sirih dan nginjek telor juga, hehe.. jadi pengen kawin lagi..upsssss....

Semoga bahagia dan langgeng ya .....

Comments

  1. sayang sekali pas nikahan tidak ada hiburan organ tunggal kayak di jogja ya...he..he..he...

    ReplyDelete

Post a Comment

Hai kawan, terimakasih sudah mampir ya. Pembaca yang cantik dan ganteng boleh lho berkomentar, saya senang sekali jika anda berkenan meninggalkan jejak. Salam Prima :)

Popular posts from this blog

11 Lagu Sedih Tentang Cinta Beda Agama

Hayoo, siapa yang belum pernah ngerasain patah hati. Sepertinya nggak ada yaaa, kecuali kamu belum pernah punya kekasih hati. Hahaha.  Saat lagi patah hati, paling enak 'tuh ya dengerin lagu sedih yang sesuai banget ama suasana hati yang mendayu-dayu. Puasin 'dah menangis berdarah-darah, apalagi terprovokasi lagu sedih yang membuat air mata tak henti mengalir. Karena, kalau lagi patah hati tapi berniat menghibur diri dengan mendengarkan lagu heppi tuh tetep kagak mempan. 
Mewek? Nggak papa koq. Asal kagak ada orang lain lihat atau orang yang kamu tangisi tahu. Bisa GeeR dia nanti. 
Ngomong-ngomong tentang patah hati atau putus cinta, banyak penyebabnya. Sebut saja, doi selingkuh, doi udah nggak cinta, doi dah bosen, doi dijodohin ortunya. Tapi, kalau menurut saya nih, putus cinta karena "perbedaan" itu yang bikin nyesek. Padahal keduanya saling mencintai. Tapi, tetep harus pisah. Nah lo!
Menjalani sebuah hubungan dengan perbedaan agama/keyakinan memang sangat berat …

Villa Budi Luhur II , Villa Pilihan Keluarga di Sekipan Tawangmangu

Dah hari Jumat aja nih, weeked brooo, mari piknik biar awet muda ya. Kali ini saya mau membagi cerita piknik keluarga saya beberapa waktu yang lalu. Bukit Sekipan Tawangmangu bisa jadi pilihan kamu untuk berlibur bareng keluarga. Ada villa dengan view cantik, hutan pinus dibelakang rumah dan kebun strawberry di depannya. Nikmat apa yang saya dustakan coba.
Sedianya saya ingin berkeliling Semarang, bersama orangtua, keluarga saya dan adik-adik saya. Tapi hunting hotel koq harganya ga turun-turun dan Bapak saya enggan untuk berjalan jauh, akhirnya saya pengen ngadem aja di Tawangmangu.
Dah pada tahu kan, di Tawangmangu banyak villa cantik dan dekat obyek wisata Grojogan Sewu. Pasti sangat ramai, padahal saya pengen tempat yang sepi, tenang dan dingin. Ratusan hotel, villa dan penginapan berjajar di sekitar Tawangmangu, satu persatu villa saya hubungi dan Villa Budiluhur jadi pilihan saya. Pemilik menawarkan villanya yang baru, karena villa lama sudah dipesan orang lain. Jadilah saya be…

Ekowisata Taman Air : Obyek Wisata Keluarga di Tlatar Boyolali

Di bulan September kemaren Bapak dan Ibuk saya merayakan hari lahirnya, sayang si anak wedok ayu dewe alias saya lupa ngucapin selamat ke mereka berdua. Ah, semoga mereka maklum dan tidak mengutuk saya jadi kodok #kungkong. Dan untuk menebus dosa saya, minggu kemaren saya mengajak Bapak dan Ibuk makan-makan di Tlatar Boyolali, pastinya bareng keluarga besar alias adik-adik saya .

Beberapa tahun yang lalu, tepatnya saat masih SMA saya beberapa kali ke Umbul Tlatar, dan seingat saya dulu hanya ada kolam renang, tempat mancing dan rumah makan. Kemaren saya agak terkejut dengan suasana di Umbul Tlatar yang sangat berbeda. Tampilannya lebih cantik dan fasilitasnya lengkap. Kaget aja kok ada hutan kecil dengan sungai  yang mengalir ditengahnya. Duo anak lanang langsung ribut pengen nyemplung kali begitu turun dari mobil.
Ada beberapa pemancingan di Umbul Tlatar, pengunjung diharuskan membayar tiket sebesar 3000 rupiah per orang dan parkir mobil sebesar 5000 rupiah. Saya memilih pemancingan…