Monday, 20 October 2014

Dibalik Pernikahan Raffi dan Gigi

Akhirnya pasangan selebritis ini menikah juga, setelah beberapa bulan mereka pacaran. Si ganteng Raffi Ahmad dan gadis imut Nagita Slavina dalam dua hari ini menjadi sorotan media, karena pernikahan mereka yang super wow. Bayangin acara yang marathon selama 2 x 24 jam dan diliput secara ekslusif oleh Trans TV, belom lagi acara resepsinya juga diliput oleh RCTI. 

Biarpun banyak yang protes dan ga suka the show must go on aja dech, biarin anjing menggonggong kafilah berlalu. Kalo dibilang terlalu mewah, yes sih, tapi ini sepadan dengan perjuangan Raffi selama ini. Warga biasa aja kalo menikah n bikin hajatan dibuat semeriah mungkin walo kadang harus berhutang, lha ini kelasnya Artis yang wajahnya hampir tiap jam nyempil ditipi dan perempuannya anak produser film, ya biarlah lah, uang-uang mereka, saya mah ikut seneng aja bisa jagong walo via tivi.

Biasa, segala hal ada yang suka dan tidak, yang ga suka ya ganti chanel aja dech, mo liat berita masih ada chanell lain. Kalo ada yang komentar, mbok uangnya disumbangin aja, ehm, pasti mereka juga sudah menyisihkan rejeki untuk orang lain, saat ini mereka sedang ingin berpesta, biarinlah, ga suka liat orang lain bahagia?Mending protes sama pejabat atau anggota DPR yang maha kaya tapi ga tau duitnya dari mana...

Sebelum di media rame memberitakan tentang Raffi yang naksir Gigi, saya sudah jauuuh hari naksir ama neng satu ini, wajahnya yang manis, imut, lucu, dan ga ngebosenin. Ditambah doi sederhana banget, secara doi anak artis dan produser film, dia tetap berpenampilan sederhana dan ga sombong. Ga heran sich Raffi naksir doi, setelah bergonta-ganti pasangan, akhirnya A' Raffi terperangkap cinta gadis sederhana itu. Raffi yang mungkin bosan dengan "cantik" dan glamornya artis menemukan sesuatu yang "beda" dalam diri Nagita Slavina. 

Dan yang bikin saya seneng ngeliat liputan kawinan Raffi, adalah menggunakan ritual adat Jawa yang lengkap. Dari mulai siraman, srah-srahan,midodaren,ijab dan resepsi semua menggunakan adat Jawa dan Sunda. Mungkin setelah ini banyak yang makin tahu dan jadi pengen menggunakan adat Jawa saat merid nanti. Prosesi adat tidak dilakukan untuk pelengkap saja ada makna dan nilai luhur yang terkandung didalamnya. Sayang, makin kesini pernikahan yang menggunakan adat daerah makin berkurang, jadi worry suatu saat "wong jowo" bakal ilang dan berganti "wong londo" atau "wong asing".

Bythewaybusway, saya dulu pas nikahan juga pake adat Jawa lho, pas resepsi atau acara "temu" ada adegan lempar-lemparan sirih dan nginjek telor juga, hehe.. jadi pengen kawin lagi..upsssss....

Semoga bahagia dan langgeng ya .....

1 comment:

  1. sayang sekali pas nikahan tidak ada hiburan organ tunggal kayak di jogja ya...he..he..he...

    ReplyDelete

Hai kawan, terimakasih sudah mampir ya. Pembaca yang cantik dan ganteng boleh lho berkomentar, saya senang sekali jika anda berkenan meninggalkan jejak. Salam Prima :)

Popular Posts