Skip to main content

Buang Khawatir Bersama GOJEK

Era digital sungguh membahagiakan banyak orang. Terutama saya yang merasa sangat dimanjakan dengan kemajuan teknologi digital. Keberadaan teknologi digital membuat banyak hal menjadi lebih mudah. Misalkan saja dalam urusan transportasi. Sebulan sekali saya ada tugas luar dari kantor. Dulu sebelum ada ojek online, suami saya harus kerepotan mengantar saya ke bandara atau stasiun. Jika waktunya siang hari mungkin tak masalah, namun seringnya saya harus berangkat malam atau sampai di Jogja malam. Itu sungguh merepotkan karena jika sudah lebih dari jam 8 anak-anak biasanya sudah tidur. 
Sungguh saya tak tega jika melihat anak-anak harus ikut mengantar dan tidur di mobil, kemudian pas pulang mereka sadar sudah nggak ada mamaknya, bakal bikin perang dunia III.  Hahahaha.
Sepertinya saya harus berterima kasih pada penemu dan pemilik GOJEK yang sudah mengembangkan aplikasi yang sangat berguna ini. Saya bisa memesan mobil ataupun motor dengan mudah, diantarkan sampai lokasi tujuan tanpa repot…

Hits From the 80s & 90s

Wah di sosmed lagi gayeng-gayengnya topik hits di era tahun delapan puluhan dan sembilan puluhan. Saya juga jadi ikut nimbrung di grup Hits From the 80s & 90s. Kenapa saya tertarik gabung di grup ini?Ya betul, karena saya lahir di era tahun delapan puluhan. Ngeliat gambar-gambar yang diupload di grup ini membuat ingatan saya melayang ke tahun 90an. Saat itu saat sudah mulai masuk SD, mainan di jaman itu kebanyakan main fisik, bukan berantem, tapi maksudnya main yang pake otot gitu, ga cuma duduk duduk di depan lappi atau gadget kayak anak sekarang.

Beberapa permainan yang sering saya mainkan bersama tetangga :
  1. Engklek
  2. Gobak Sodor
  3. Jamuran
  4. Delikan
  5. Lumpatan
  6. Ndog-ndoggan
  7. Perang-perangan
  8. Nyari ikan di kali
  9. Mandi di sendang
  10. Maen lumpur di sawah
ehm apa lagi ya...kayaknya sich masih banyak tapi lupa.

Kalo dulu sepulang sekolah langsuung main, kalo cewek seringnya main wong-wongan/orang-orangan, itu  gambar orang yang bajunya bisa diganti-ganti. Langsung dech main drama, saya jadi sutradara sekaligus pemain. Berarti anak-anak jaman dulu pinter akting ya.

Dulu halaman rumah saya dan tetangga masih luas, masih ada pohon-pohon, main sepedaan bareng-bareng, kejar-kejaran. Tempat main ga perlu jauh-jauh, cukup didepan rumah. Tapi sekarang rumah saya sudah tidak punya halaman, mepet jalan yang semakin lama melebar terus, kebetulan rumah saya pinggir jalan raya.
Biarpun cewek, saya lebih seneng maen permainan cowok, karena adek saya cowok semua dan teman sebaya juga mayoritas cowok. Ngikut dech main layang-layang, kelereng dan perang-perangan. Masih inget saya kalo perang-perangan pistol dan senapannya terbuat dari pelepah daun pisang, dipotong dan dibentuk semacam pistol gitu. Murah ga perlu beli.

Jaman dulu, belum ada Ipod atau CD, adanya kaset.Biasanya satu side isinya 6 lagu dan untuk dengerin side satunya harus nglepas kaset dan dibalik. Kalo  keseringan diputer tuh kaset jadi "nglokor" pitanya  keluar semua dan musti diroll lagi pake pensil....hehehe...

Ngomongin film, dulu adanya cuma stasiun TVRi dan film anak-anak ya si Unyil, baru setelah ada RCTI mulai ada film kartun semaca Doraemon yang diputer saat minggu pagi. Bayangin, musti nunggu seminggu untuk bisa nonton kartun favorit. Kalo jaman sekarang, dari pagi ampe malam ada film kartun, apalagi kalo pake tivi kabel.

Siapa yang ke sekolah dianter? Kayaknya dulu jarang ya anak -anak SD diantar sekolah, cukup jalan kaki ato naek sepeda. Lha anak sekarang pada dianter naik motor, bahkan ada yang mobil. Karena sekolahnya memang jauh dan takut anaknya diculik..

Berapa uang saku kamu saat SD?
Setiap hari Ibu saya memberi saya sangu cukup seratus riupiah, cepek titik. Segitu udah bisa buat beli es yang harga 25 rupiah, beli kepel 5 biiji, beli permen, dan makanan lain. Pokoknya duit cepek itu udah bisa buat beli makanan 4 macem.

Masa kecil yang takkan terlupakan, masa-masa yang anak sekarang tidak bisa menikmatinya.

Balon tiup, Bekel, Kelereng

Asyiknya main kelereng ditanah
Lumpatan
Kartu gambar
Boneka gambar
Ular naga panjangnya bukan kepalang......
Boyband favorit kala sma
Kaset lagu
Kartu bergambar, doraemon kesayangan dan petak umpet
                                                    

Comments

  1. Huwaaa, ini sih permainku saatkecil Mak Prima. Hehehe, ketahuan deh dah tuwir..
    Beda banget sama anakku sekarang, paling banter main sepedaan, sama petak umpet karena tinggalnya di komplek, nggak punya halaman. Dulu, aku banyak pilihan..

    ReplyDelete
  2. wahh..berarti kita lahir diera yang sama ya mak, maenan jaman dulu banyak pilihannya dan seru banget ya, jadi pengen SD lagii...

    ReplyDelete
  3. Sama satu lagi Mak..
    Tazoz... ngehits banget jaman segitu. Hahaha...
    Dikeluarin dri bungkus Chiki-nya, trus dijilat, trus dikoleksi.
    Paling banyak koleksi tazoznya, paling terkenal sekelas.

    Trus..trus.. sama kacamata 3D buat nonton Remi.
    Ya ampun.. Sampe ngrengek2 ke ortu buat beli itu.
    *tepok jidat*

    ReplyDelete
  4. keren blognya dan tulisannya mbak.
    tahun 80an dan 90an emang tak terlupakan :)

    ReplyDelete

Post a Comment

Hai kawan, terimakasih sudah mampir ya. Pembaca yang cantik dan ganteng boleh lho berkomentar, saya senang sekali jika anda berkenan meninggalkan jejak. Salam Prima :)

Popular posts from this blog

Pengen Baby Selalu Wangi? Ini Rahasianya Moms

Time flies so fast gaes, tak terasa anak mbarep saya sudah berusia lima tahun. Usia dimana "masa kritis" seorang anak telah terlampaui dan saya merasa sedikit lega. Kenapa dikatakan semasa balita merupakan masa kritis? Karena di usia bawah lima tahun seorang anak masih rentan terkena penyakit, masih membutuhkan penanganan ekstra dan perhatian khusus dari orang tua terutama Ibu.



Hari ini saya sangat bahagia, duo anak lanang sehat dan tumbuh dengan baik, walaupun yang mbarep agak langsingan sedang adiknya lebih gembul. Ya, namanya anak-anak berbeda dan unik. Keduanya amat saya sayangi dan cintai.


By the way busway ((siapa yg naik busway 'nyah)). Walaupun sekarang sudah tidak merasakan rempongnya punya bayi, tapi terkadang banyak hal yang berhubungan dengan bayi membuat saya kangen pengen megang bayi lagi (('sok bikin)). Jujur sih, saya pengen punya bayi lagi, tapi maunya cewek biar ada yang nurunin cantiknya saya ((hueex)), tapi sabar masa produktif saya masih beberapa…

Villa Budi Luhur II , Villa Pilihan Keluarga di Sekipan Tawangmangu

Dah hari Jumat aja nih, weeked brooo, mari piknik biar awet muda ya. Kali ini saya mau membagi cerita piknik keluarga saya beberapa waktu yang lalu. Bukit Sekipan Tawangmangu bisa jadi pilihan kamu untuk berlibur bareng keluarga. Ada villa dengan view cantik, hutan pinus dibelakang rumah dan kebun strawberry di depannya. Nikmat apa yang saya dustakan coba.
Sedianya saya ingin berkeliling Semarang, bersama orangtua, keluarga saya dan adik-adik saya. Tapi hunting hotel koq harganya ga turun-turun dan Bapak saya enggan untuk berjalan jauh, akhirnya saya pengen ngadem aja di Tawangmangu.
Dah pada tahu kan, di Tawangmangu banyak villa cantik dan dekat obyek wisata Grojogan Sewu. Pasti sangat ramai, padahal saya pengen tempat yang sepi, tenang dan dingin. Ratusan hotel, villa dan penginapan berjajar di sekitar Tawangmangu, satu persatu villa saya hubungi dan Villa Budiluhur jadi pilihan saya. Pemilik menawarkan villanya yang baru, karena villa lama sudah dipesan orang lain. Jadilah saya be…

Kolam Renang Water Park Tirta Taman Sari Bantul

Kolam Renang Taman Tirtasari Bantul - Hayoo siapa suka berenang? Pasti banyak orang yang hobi berenang atau hanya sekedari ciblon main air, termasuk saya. Di kota besar banyak terdapat kolam renang di hotel atau water boom dengan fasilitas super lengkap. Bahkan, sebulan yang lalu ada water boom yang di klaim sebagai water boom terbesar se Jawa Tengah. Jogja Bay nama tempat itu.


Kali ini saya tidak akan membahas tentang Jogja Bay, tapi kolam renang di Bantul. Sebuah water park yang tidak terlalu besar, tapi lumayanlah untuk ukuran kota kecil seperti Bantul. Walaupun sederhana tapi sederhana, waterpark Tirta Tamansari ini selalu ramai pengunjung. Di hari libur banyak pengunjung bersama keluarga. Sedangkan saat hari biasa atau bukan hari libur, para siswa dari TK hingga SMA belajar berenang disini.

Bayangin aja, tiket masuk Waterpark Tirta Tamansari Bantul ini cuma 6000 IDR di hari biasa dan 8000 IDR di hari libur. Mulai anak berusia 2 tahun harus membeli tiket masuk dan  walaupupun pen…