Friday, 12 September 2014

Hits From the 80s & 90s

Wah di sosmed lagi gayeng-gayengnya topik hits di era tahun delapan puluhan dan sembilan puluhan. Saya juga jadi ikut nimbrung di grup Hits From the 80s & 90s. Kenapa saya tertarik gabung di grup ini?Ya betul, karena saya lahir di era tahun delapan puluhan. Ngeliat gambar-gambar yang diupload di grup ini membuat ingatan saya melayang ke tahun 90an. Saat itu saat sudah mulai masuk SD, mainan di jaman itu kebanyakan main fisik, bukan berantem, tapi maksudnya main yang pake otot gitu, ga cuma duduk duduk di depan lappi atau gadget kayak anak sekarang.

Beberapa permainan yang sering saya mainkan bersama tetangga :
  1. Engklek
  2. Gobak Sodor
  3. Jamuran
  4. Delikan
  5. Lumpatan
  6. Ndog-ndoggan
  7. Perang-perangan
  8. Nyari ikan di kali
  9. Mandi di sendang
  10. Maen lumpur di sawah
ehm apa lagi ya...kayaknya sich masih banyak tapi lupa.

Kalo dulu sepulang sekolah langsuung main, kalo cewek seringnya main wong-wongan/orang-orangan, itu  gambar orang yang bajunya bisa diganti-ganti. Langsung dech main drama, saya jadi sutradara sekaligus pemain. Berarti anak-anak jaman dulu pinter akting ya.

Dulu halaman rumah saya dan tetangga masih luas, masih ada pohon-pohon, main sepedaan bareng-bareng, kejar-kejaran. Tempat main ga perlu jauh-jauh, cukup didepan rumah. Tapi sekarang rumah saya sudah tidak punya halaman, mepet jalan yang semakin lama melebar terus, kebetulan rumah saya pinggir jalan raya.
Biarpun cewek, saya lebih seneng maen permainan cowok, karena adek saya cowok semua dan teman sebaya juga mayoritas cowok. Ngikut dech main layang-layang, kelereng dan perang-perangan. Masih inget saya kalo perang-perangan pistol dan senapannya terbuat dari pelepah daun pisang, dipotong dan dibentuk semacam pistol gitu. Murah ga perlu beli.

Jaman dulu, belum ada Ipod atau CD, adanya kaset.Biasanya satu side isinya 6 lagu dan untuk dengerin side satunya harus nglepas kaset dan dibalik. Kalo  keseringan diputer tuh kaset jadi "nglokor" pitanya  keluar semua dan musti diroll lagi pake pensil....hehehe...

Ngomongin film, dulu adanya cuma stasiun TVRi dan film anak-anak ya si Unyil, baru setelah ada RCTI mulai ada film kartun semaca Doraemon yang diputer saat minggu pagi. Bayangin, musti nunggu seminggu untuk bisa nonton kartun favorit. Kalo jaman sekarang, dari pagi ampe malam ada film kartun, apalagi kalo pake tivi kabel.

Siapa yang ke sekolah dianter? Kayaknya dulu jarang ya anak -anak SD diantar sekolah, cukup jalan kaki ato naek sepeda. Lha anak sekarang pada dianter naik motor, bahkan ada yang mobil. Karena sekolahnya memang jauh dan takut anaknya diculik..

Berapa uang saku kamu saat SD?
Setiap hari Ibu saya memberi saya sangu cukup seratus riupiah, cepek titik. Segitu udah bisa buat beli es yang harga 25 rupiah, beli kepel 5 biiji, beli permen, dan makanan lain. Pokoknya duit cepek itu udah bisa buat beli makanan 4 macem.

Masa kecil yang takkan terlupakan, masa-masa yang anak sekarang tidak bisa menikmatinya.

Balon tiup, Bekel, Kelereng

Asyiknya main kelereng ditanah
Lumpatan
Kartu gambar
Boneka gambar
Ular naga panjangnya bukan kepalang......
Boyband favorit kala sma
Kaset lagu
Kartu bergambar, doraemon kesayangan dan petak umpet
                                                    

4 comments:

  1. Huwaaa, ini sih permainku saatkecil Mak Prima. Hehehe, ketahuan deh dah tuwir..
    Beda banget sama anakku sekarang, paling banter main sepedaan, sama petak umpet karena tinggalnya di komplek, nggak punya halaman. Dulu, aku banyak pilihan..

    ReplyDelete
  2. wahh..berarti kita lahir diera yang sama ya mak, maenan jaman dulu banyak pilihannya dan seru banget ya, jadi pengen SD lagii...

    ReplyDelete
  3. Sama satu lagi Mak..
    Tazoz... ngehits banget jaman segitu. Hahaha...
    Dikeluarin dri bungkus Chiki-nya, trus dijilat, trus dikoleksi.
    Paling banyak koleksi tazoznya, paling terkenal sekelas.

    Trus..trus.. sama kacamata 3D buat nonton Remi.
    Ya ampun.. Sampe ngrengek2 ke ortu buat beli itu.
    *tepok jidat*

    ReplyDelete
  4. keren blognya dan tulisannya mbak.
    tahun 80an dan 90an emang tak terlupakan :)

    ReplyDelete

Hai kawan, terimakasih sudah mampir ya. Pembaca yang cantik dan ganteng boleh lho berkomentar, saya senang sekali jika anda berkenan meninggalkan jejak. Salam Prima :)

Popular Posts