Tuesday, 5 August 2014

Mudik Pake Motor

Siap meluncur

Tadi, waktu berangkat ke kantor, di jalan barengan dengan motor berplat B dengan bawaan yang banyak, dan membawa anak pulak. Wah, yang mudik dah pada pulang. Salut dech ama mereka yang semangat mudik walaupun harus menggunakan motor yang sangat beresiko. Menempuh perjalanan jauh, sarat dengan barang, dijalan yang ramai membutuhkan ketrampilan khusus. Tidak semua orang sanggup menjalaninya. Tapi demi merayakan Lebaran di kampung halaman dan bertemu sanak famili. Bagi mereka hayuuuk ajah. Tapi  yang biasa naek mobil, ga kebayang boncengan beratus-ratus kilometer. Gimana kalo masuk angin, gimana kalo kesenggol mobil, gimana kalo cape. Butuh nyali besar untuk mudik mengendarai motor.
Sebenernya berkendara seperti di atas sangat berbahaya, dengan barang yang banyak pengemudi tidak leluasa untuk mengemudi, tapi pake motor juga ada untungnya lho, biaya lebih ringan, kalo capek bisa istirahat, dan ga terjebak macet, bisa nyempil-nyempil diantara kemacetan.

Kalo saya sich sebenernya suka jalan-jalan pake motor, seandainya saya tinggal di Jakarta mungkin saya akan mencoba mudik pake motor, ya , saya memang suka tantangan , tapi cuma boncengan ama suami ya, kalo bawa anak saya ga tega. Sayang, jarak rumah ke ortu cuma deket, Jogja Klaten cuma sejam, ga jadi dech mudik pake motor. Hehehe....

Ngomong-ngomong tentang naek motor jauh, sudah sering saya lakukan. Saya pernah turing berempat dengan kawan saya dan semua cowok. Rute yang kami tempuh dari Klaten, Jatinom, Selo Boyolali, Ketep, Magelang dan nyampe Klaten lagi, Ehm, lumayan bikin pantat tepos, tapi asyiknya tak terkira. Ohya...saya bukan pembonceng manis lho ya, dari Magelang sampai Klaten saya yang didepan, karena teman saya sudah KO, dan saat itu hujan deras, tapi perjalanan lanjut terus.

Saya juga pernah naek motor ke Sukorejo, Kendal bersama Ibu saya, ke tempat saudara. Dari Klaten-Sukorejo kalo naek bus bisa ditempuh selama 5 jam, tapi kalo naik motor cuma 4 jam. Modal nekat sich, karena itung-itung naek bis jatuhnya mahal, saya menawarkan alternatif naek motor sambil jalan-jalan ke Ibu saya. 
Sampai di sana saya dan Ibu dimarahi ama saudara-saudara 
"wooooo.....wong edan, cah wedok-wedok koq numpak motor adoh"
Hehehe....dan saya cuma nyengir. di Di perjalanan saya sich ga capek, biasa aja. Tapi, setelah nya Ibu saya masuk angin sampai berhari-hari. Maap yaaaaaaa....

Ngomong-ngomong tentang naek motor, sebenernya itu faktor kebiasaan juga. Anak saya yang pertama  dari 6 bulan sudah terbiasa ke Klaten naik motor dan sehat -sehat aja. Tapi, keponakan saya yang dari bayi terbiasa pake mobil, jadi masuk angin gara-gara saya ajak ke Galeria yang cuma 15 menitan dari rumah.

Bagi yang berencana menempuh perjalanan jauh dengan motor, berikut tips nyaman dan aman berkendara:
  1. Cek kondisi motor dan kelaikan jalannya, jangan sampai rem blong ataupun ban sudah halus.
  2. Siapkan fisik dan mental yang sehat, jangan berkendara saat badan kurang fit.
  3. Lengkapi surat-surat penting, dari STNK dan SIM, ga asyik kan di jalan ditilang polisi.
  4. Gunakan helm standar, sepatu, jaket, sarung tangan dan masker, jangan berkendara cuma pake sendal jepit, kasian si jempol bisa masuk angin,,hohooho
  5. Yang terakhir, bensinnya jangan lupa diisi dan dompetnya jangan ampe kosong yaaa...

Selamat berkendara, dan hati-hati ya. ^-^


2 comments:

  1. Saya sudah 3 lebaran mudik pake motor mbak, tak tanggung2 jauhnya, bisa dibayangin naik motor dari Bali ke Blitar, bukan beratus2 kilo tapi bahkan lebih, bisa bikin pantat tepos bin kempes hehehe...tapi sejauh ini baik2 saja, dan saya menikmati perjalanan lintas pulau ini bersama suami dan anak.

    ReplyDelete
  2. seru memang mudik pake Motor, bisa berhenti dan selap selip :D

    ReplyDelete

Hai kawan, terimakasih sudah mampir ya. Pembaca yang cantik dan ganteng boleh lho berkomentar, saya senang sekali jika anda berkenan meninggalkan jejak. Salam Prima :)

Popular Posts