Friday, 4 July 2014

Tutup Muka Ahhhhh


Malunya akyu...
Sebel....
Anyeel...
Mangkel...
Malu.....

Kalau ingat kejadian itu, cuman bikin ati nyesek. Hal memalukan itu terjadi semasa saya SMP, semasa saya masih (merasa) langsing dan banyak fans, hohoho..... 
Kalo inget insiden itu  saya suka ketawa sendiri  dan merasa "alangkah bodohnya saya". It's silly moment, girl.

Ceritanya begini, suatu hari saya sedang mengikuti pelajaran olah raga di lapangan bola di depan sekolah. Lapangan itu tidak hanya digunakan oleh saya dan teman sekelas, tapi digunakan berolah raga juga oleh kakak kelas. Nah, saat itu barengan ama kakak kelas yang jadi inceran saya karena orangnya caem bingit..Ehmm..(maap ya misua). Dan kayaknya tuch cowok juga kecantol ama saya karena pas olah raga nyuri-nyuri pandang ke saya (uhuiii...GR nich ye). Hati berbunga-bunga dah saat pandangan bertemu dengan si doi, hepi banget.

Tapi, kejadian yang membahagiakan itu tidak berbuah manis saudara-saudara, ada insiden yang memalukan yang terjadi selanjutnya. Entah disengaja atau tidak, saat pelajaran olah raga selesai,ternyata saya dan doi ketemu di jembatan kecil di depan sekolah. Di depan sekolah ada sebuah kali kecil dan diatasnya terbentang jembatan imut yang cuma muat dua tiga orang.

Saya jadi penasaran, sebenarnya saat itu saya mau salaman atau nyenggol doi atau saya yang tersenggol doi, karena tiba-tiba saya terjungkal ke kali itu, untung sungainya tidak terlalu dalam dan arusnya tidak deras. Saat sadar tubuh saya sudah penuh dengan lumpur dan air kali yang bau banget, baju basah, rambut basah ditambah sorakan teman-teman saya dan kakak kelas. 
"Aduh Buk, aku isin tenan"

Sambil menangis saya berusaha bangkit dan keluar dari kali itu. Langsung lari ke dalam sekolah dan membersihkan badan sekenanya. Tanpa pamit pak guru saya langsung pulang, paling teman saya ada yang melaporkan kejadian itu. Saya pulang naik sepeda, karena jarak sekolah ke rumah cuma 1 kiloan, saya terbiasa naik sepeda. Dan di jalan saya jadi perhatian orang-orang yang berpapasan, bayangkan ada gadis imut tapi basah kuyup dan penuh lumpur. 

Sesampai di rumah Ibuk saya heboh ngeliat anak gadisnya pulang sebelum jam pulang sekolah dengan basah kuyup dan bau. Entah, alasan apa yang saya ungkapkan saat itu, yang jelas tidak mungkin saya menceritahan hal bodoh itu ke Ibuk saya. Bisa-bisa bukannya di tolongin tapi malah pidato panjang lebar yang saya dapatkan.

Sehari setelah insiden itu saya tetap berangkat sekolah, sebesar apapun rasa malu itu saya tetap harus berangkat sekolah menuntut ilmu, hahaha...sekolah ato ketemu doi?
Jujur, saya ga berani lagi bertemu muka dengan doi, walaupun doi mengirim surat dan meminta maaf, saya tetap malu dan memilih menjauh. 
Entah, saya atau dia yang melakukan hal bodoh, yang pasti kejadian itu membuat saya belajar.
"Jangan keganjenan yakkkk.........






Tulisan ini diikutkan dalam The Silly Moment Giveaway Nunu El Faza dan HM Zwan



 Foto : www.lifehack.org

3 comments:

  1. hehehe... kejadian yg benar2 memalukan ya...

    ReplyDelete
  2. Hihihi... Emang mbak kalau sudah ada yang ngena di hati.. Rasanya kudu perfect di depan si dia. Minimal enggak malu2in. Duh saya ngerasa banget kayak gitu hehehe

    Makasih ya sudah ikutan GA saya

    ReplyDelete
  3. hehehe...sebenarnya nyenggol mau salaman mungkin,tp kekencengen jadi jatuh ke sungai hehehe...

    terdaftar!!
    terima kasih sudah mengikuti GA silly moment
    salam^^

    ReplyDelete

Hai kawan, terimakasih sudah mampir ya. Pembaca yang cantik dan ganteng boleh lho berkomentar, saya senang sekali jika anda berkenan meninggalkan jejak. Salam Prima :)

Popular Posts