Skip to main content

Buang Khawatir Bersama GOJEK

Era digital sungguh membahagiakan banyak orang. Terutama saya yang merasa sangat dimanjakan dengan kemajuan teknologi digital. Keberadaan teknologi digital membuat banyak hal menjadi lebih mudah. Misalkan saja dalam urusan transportasi. Sebulan sekali saya ada tugas luar dari kantor. Dulu sebelum ada ojek online, suami saya harus kerepotan mengantar saya ke bandara atau stasiun. Jika waktunya siang hari mungkin tak masalah, namun seringnya saya harus berangkat malam atau sampai di Jogja malam. Itu sungguh merepotkan karena jika sudah lebih dari jam 8 anak-anak biasanya sudah tidur. 
Sungguh saya tak tega jika melihat anak-anak harus ikut mengantar dan tidur di mobil, kemudian pas pulang mereka sadar sudah nggak ada mamaknya, bakal bikin perang dunia III.  Hahahaha.
Sepertinya saya harus berterima kasih pada penemu dan pemilik GOJEK yang sudah mengembangkan aplikasi yang sangat berguna ini. Saya bisa memesan mobil ataupun motor dengan mudah, diantarkan sampai lokasi tujuan tanpa repot…

Cerita Pak Sopir Taksi

Beberapa hari yang lalu saya dan anak-anak terpaksa memakai jasa taksi karena pas pulang dari tempat Mamak, si mobil macet dan ga memungkinkan untuk dipake pulang. Mobil akhirnya dibawa ke bengkel deket rumah mamak. So saya, suami dan duo anak lanang pulang naik taksi.
Di jalan pak supir tak henti-hentinya bercerita ,lebih tepatnya curhat dan mendongeng. Ternyata dia tinggal di desa dekat rumah suami saya, jadi si bapak banyak kenal dengan tetangga suami saya. Dia bercerita tentang si A yang sekarang bisnisnya jeblok, atau bercerita tentang si B yang walaupun terlihat berada tapi punya hutang banyak karena bisnisnya gagal.
"Makanya mas, saya ga mau bisnis yang modal nya besar , kalo sekali  rugi bisa rugi banyak, bisnis yang sederhana aja yang penting menghasilkan dan pasti " Kata Bapak itu.
Dalam hati saya juga mengiyakan perkataan si Bapak "Ho'o yooo"
Suami saya juga cuma manggut-manggut aja.
"Kalo saya bikin kos-kosan aja mas, jelas laku. Saya dapat warisan dari Bapak saya 3000 m di daerah Babarsari, sebagian saya bikin kos-kosan. Adek saya juga dapat warisan tapi cuma 2000m, karena saya anak pertama dapat lebih banyak, saya bangun 50 kamar ,lumayan tho. Terus saya bikin warung borjo (bubur kacang ijo) , modal dikit tapi hasile banyak tuu, sehari bisa untung 50 ribu. Saya punya 4 cabang, rame semua." Pak sopir mulai bercerita.
"Wah enak nho pak, tinggal leyeh - leyeh penghasilan banyak" Suamiku menimpali.
"Ya lumayan mas, ini saya narik taksi juga cuma iseng-iseng, lumayan buat tambah jajan, saya juga abis beli Avanza, tak sewain buat taksi gelap di bandara, bisa buat bayar angsuran. Tapi mobilnya ga pernah saya bawa pulang, tau sendiri kalo di kampung, ntar di pinjem buat orang sakitlah, buat inilah, repot. Rumah saya juga masih sederhana , rumah tua, ga tak saya bikin bagus. Yang penting buat "ngeyup". Nanti kalo rumahnya bagus, dikira saya berduit, tau sendiri di desa pada suka minjem uang, ga dipinjemin dikira pelit tapi dipinjemin ga balik-balik. Wis ben dikira gapunya, gapapa."
"Saya juga suka mancing mas, di kali deket rumahe njenengan itu, ikane gede-gede"
Suami saya yang memang ga suka ngomong kadang-kadang menimpali ataupun mengiyakan cerita si Bapak. Dan saya jadi good listener ajah.
Pembicaraan beralih ke mobil saya yang rusak, dan si Bapak bercerita tentang keahliannya memperbaiki mobil,secara dia sopir taksi so rusak dikit-dikit dibenerin sendiri.
"Kalo saya mobil pengen Mercy yang lama mas, wantek dan mantep , kemaren mo beli tapi ga jadi"
Upppsss...pembicaraan terhenti karena ternyata sudah sampe di depan rumah.
Saat anak-anak sudah tidur, saya dan suami biasanya ngopi ataupun minum teh bareng, sambil ngobrol ringan. Karena sepanjang hari kami sibuk dengan kerjaan masing-masing. Saya bertanya ama suami apa dia percaya dengan cerita si bapak sopir taksi tadi siang. Pertamanya suami percaya dengan celotehan si Bapak, tapi selanjutnya dia mulai heran dengan gaya bercerita si bapak yang ga berhenti-henti tanpa jeda. Kalo si desa ada istilah "Nggedebus" nach si Bapak mirip dengan orang yang seperti ini. Bercerita panjang lebar dan susah untuk dipercaya.
Kalo menurut saya cerita si Bapak ada benarnya dan ada yang susah untuk dipercaya.
1. Si Bapak punya tanah yang amat luas dan lokasi nya itu sangat strategis dan harganya selangit, tentunya orang tuanya orang berada , punya tanah seluas 5000 m di daerah padat di Jogja,,tapi kenapa dia cuma menjadi sopir taksi. Kalo saya tanah seluas gitu bisa dibikin perumahan dan dapet uang ber em em...emberrr kaliii.
2. Si Bapak punya kos-kosan 50 kamar, kalo dihitung harga sewa per kamar paling murah 300 ribu dikali 50,jadinya 15 juta dengan pendapatan segitu dia ga perlu kerja cukup ongkang-ongkang kaki aja enak, ga perlu cape-cape nyopir.
3. Dia ga pernah membawa mobilnya ke rumah.
Sebagai orang biasa, tentunya bangga bisa beli mobil sendiri ,ya paling nggak pernah di bawa ke tempat tetangga atau saudara, kalo bahasa saya mau tak pamerin ,hohoho....mungkin si bapak nggak katro kayak saya yaa.....
4. Atau dia memang sosok yang sederhana atau orang kaya baik hati yang menyamar ,kayak ditipi-tipi. Tapi dari ceritanya si Bapak ini pelit, boro-boro ngasih uang ,mo dipinjemin tetangganya aja ga mau.
Nahhh,,,para pemirsahh,cukup sekian ceritanya yaaaaaa,,,,menurut njenengan cerita si Bapak bener ga yaaa......

NB: Buat pak Sopir, maafin saya kalo su'udzon dan berprasangka negativ ya..

Comments

  1. Heheheee.... jadi inget blog siapa kemarin ya? Ya gitu, akrab dg orang yang baru dikenal, mbetulin mobil bapaknya, trus mobil bapaknya dibawa kabur. Apapun itu, hati2 aja deh sama orang yang baru dikenal. Orang yang sudah lama dikenal tp lama nggak bertemu aja bisa berubah kok.

    ReplyDelete

Post a Comment

Hai kawan, terimakasih sudah mampir ya. Pembaca yang cantik dan ganteng boleh lho berkomentar, saya senang sekali jika anda berkenan meninggalkan jejak. Salam Prima :)

Popular posts from this blog

Pengen Baby Selalu Wangi? Ini Rahasianya Moms

Time flies so fast gaes, tak terasa anak mbarep saya sudah berusia lima tahun. Usia dimana "masa kritis" seorang anak telah terlampaui dan saya merasa sedikit lega. Kenapa dikatakan semasa balita merupakan masa kritis? Karena di usia bawah lima tahun seorang anak masih rentan terkena penyakit, masih membutuhkan penanganan ekstra dan perhatian khusus dari orang tua terutama Ibu.



Hari ini saya sangat bahagia, duo anak lanang sehat dan tumbuh dengan baik, walaupun yang mbarep agak langsingan sedang adiknya lebih gembul. Ya, namanya anak-anak berbeda dan unik. Keduanya amat saya sayangi dan cintai.


By the way busway ((siapa yg naik busway 'nyah)). Walaupun sekarang sudah tidak merasakan rempongnya punya bayi, tapi terkadang banyak hal yang berhubungan dengan bayi membuat saya kangen pengen megang bayi lagi (('sok bikin)). Jujur sih, saya pengen punya bayi lagi, tapi maunya cewek biar ada yang nurunin cantiknya saya ((hueex)), tapi sabar masa produktif saya masih beberapa…

Villa Budi Luhur II , Villa Pilihan Keluarga di Sekipan Tawangmangu

Dah hari Jumat aja nih, weeked brooo, mari piknik biar awet muda ya. Kali ini saya mau membagi cerita piknik keluarga saya beberapa waktu yang lalu. Bukit Sekipan Tawangmangu bisa jadi pilihan kamu untuk berlibur bareng keluarga. Ada villa dengan view cantik, hutan pinus dibelakang rumah dan kebun strawberry di depannya. Nikmat apa yang saya dustakan coba.
Sedianya saya ingin berkeliling Semarang, bersama orangtua, keluarga saya dan adik-adik saya. Tapi hunting hotel koq harganya ga turun-turun dan Bapak saya enggan untuk berjalan jauh, akhirnya saya pengen ngadem aja di Tawangmangu.
Dah pada tahu kan, di Tawangmangu banyak villa cantik dan dekat obyek wisata Grojogan Sewu. Pasti sangat ramai, padahal saya pengen tempat yang sepi, tenang dan dingin. Ratusan hotel, villa dan penginapan berjajar di sekitar Tawangmangu, satu persatu villa saya hubungi dan Villa Budiluhur jadi pilihan saya. Pemilik menawarkan villanya yang baru, karena villa lama sudah dipesan orang lain. Jadilah saya be…

Kolam Renang Water Park Tirta Taman Sari Bantul

Kolam Renang Taman Tirtasari Bantul - Hayoo siapa suka berenang? Pasti banyak orang yang hobi berenang atau hanya sekedari ciblon main air, termasuk saya. Di kota besar banyak terdapat kolam renang di hotel atau water boom dengan fasilitas super lengkap. Bahkan, sebulan yang lalu ada water boom yang di klaim sebagai water boom terbesar se Jawa Tengah. Jogja Bay nama tempat itu.


Kali ini saya tidak akan membahas tentang Jogja Bay, tapi kolam renang di Bantul. Sebuah water park yang tidak terlalu besar, tapi lumayanlah untuk ukuran kota kecil seperti Bantul. Walaupun sederhana tapi sederhana, waterpark Tirta Tamansari ini selalu ramai pengunjung. Di hari libur banyak pengunjung bersama keluarga. Sedangkan saat hari biasa atau bukan hari libur, para siswa dari TK hingga SMA belajar berenang disini.

Bayangin aja, tiket masuk Waterpark Tirta Tamansari Bantul ini cuma 6000 IDR di hari biasa dan 8000 IDR di hari libur. Mulai anak berusia 2 tahun harus membeli tiket masuk dan  walaupupun pen…