Tuesday, 4 March 2014

The Hard Day

Beberapa minggu terakhir merupakan hari yang berat bagi keluarga kecil saya , terutama saya sendiri. Berawal dari Ibu mertua yang jatuh sakit ,dan semuanya menjadi sangat repot. Ya, karena beliaulah yang momong kedua anak saya ,saat saya bekerja. Dibantu suami tentunya. Karena proyek suami dekat rumah sehingga pagi sebelum berangkat dia sudah memandikan dan nyuapi Nathan , anak pertama saya. Dan saat makan siang bisa pulang nemeni tidur si mbarep. Tapi saat suami ada keperluan terpaksa si Mbah momong keduanya, Nathan dan adeknya yang masih 6 bulan.
Setelah dibawa ke dokter ternyata Ibu terkena Cikungunya , dan harus istirahat. Hari pertama saya ijin tidak berangkat ke kantor. Dan untungnya itu hari Jumat, so hari berikutnya saya tidak perlu ijin karena libur, dan saya kira segera sembuh. Tapi sampai minggu beliau tak kunjung membaik, dan dibawa ke dokter lagi. Hari Senin saya terpaksa berangkat ke kantor dan cuma beberapa jam saja, tak tega meninggalkan mbahnya. Dan saya memutuskan untuk cuti saja selama 3 hari dan kembali berharap beliau segera sembuh. Sayangnya sampai hari Kamis beliau masih tergolek lemas dan demam.Dan saat hari Jumat ada hujan debu , saya merasa sedih karena banyak debu  tapi juga "senang" karena ada libur kerja sampe senin. Jadi saya ga perlu ijin dan ijin lagi ,karena anak - anak ga ada yang momong.
Saat malam saya merasa sangat bingung dan pusing , gimana nyari pengasuh buat anak - anak. Karena sebelum mbahnya sakit pun saya sudah nyari untuk nemenin mbahnya tapi ga dapet-dapet. Susahnya nyari pengasuh ataupun asisten rumah tangga. Sampe pernah baca status teman kalo lebih gampang nyari pacar dari pada nyari pembantu..:P
Mau ninggal keduanya ama suami juga ga bisa, dia hanya bisa menghandle yang besar, nach lo..yang bayi piye...Nitipin ke tetangga juga ga enak.
Beberapa hari itu saya sempat sakit kepala karena "mikir" , berarti benar kalo orang - orang yang banyak pikiran itu bisa jadi sakit, wong saya yang cuma ga ada pengasuh aja jadi darah tinggi.
Hari Selasa 18 Februari 2013 ,saat debu masih tebal saya terpaksa ngajak Nathan ke kantor ,mau gimana lagi ,saya ga mungkin bolos terus, walopun sebentar saya harus ke kantor dan absen. Tapi debu dimana - mana , Nathan biasanya duduk depan kalo naik motor tapi debu kayak gitu saya ga mungkin membiarkan anak saya mandi debu apalagi menghisapnya. Akhirnya saya putuskan untuk menggendong dia pake selendang ,dia bisa ngrungkel di dalem selendang dan pake masker, cukup melindungi dari debu. Yah,menggendong Nathan yang hampir 13 kg perjalanan 30 km bolak balik cukup membuat punggung peyok-peyok. Dan untungnya dia ga rewel dikantor, mau mainan komputer ngliat video The Wheel on The Bus kesukaannya. Sampe 3 hari saya mengajak dia ke kantor , dan otomatis ga bisa kerja optimal di kantor. Beruntung saya mempunyai teman yang pengertian.
Sampe minggu ke dua, mbahnya belum sembuh juga , sudah berkurang sich demamnya , tapi masih ga bisa ngapa-ngapain ,makan saja masih ga doyan. Kasihan juga ngeliatnya. Akhirnya setelah berembug dengan suami, kami memutuskan untuk mencari kontrakan dekat kantor saja. Karena di dekat kantor ada beberapa  TPA (Tempat Penitipan Anak) ,dan saya berencana menitipkan ke dua jagoan saya di TPA walo dengan berat hati.
Hari-hari berikutnya saya ke kantor berempat, dengan suami dan 2 anak saya sambil muter-muter hunting kontrakan.Ya, dikantor saya cuma sebentar dan teman-teman malah gojekan dengan ke dua anak saya. Untungnya lagi ,hari-hari itu belum efektif karena masih dalam tanggap darurat bencana meletusnya Gunung Kelud. Jadi masih pada bersih - bersih kantor dan sekitar.
Mencari kontrakan rumah itu gampang - gampang susah, apalagi masalah harga . Rumah cocok tapi harganya mahal, ada yang murah tapi fasilitas ga memadai. Tapi karena waktu mepet dan sangat mendesak, saya mencari yang paling dekat dengan kantor ,paling 5 menit perjalannya. Deket banget, karena biasanya saya harus menempuh waktu 45 menit untuk sampai kantor, karena saya tinggal di rumah mertua di Kalasan Sleman, sedang kantor saya di Bantul kota yang sudah beda kabupaten.
Disamping hunting rumah, saya juga harus memilih dan memilah TPA yang bagus. Setelah ketemu ,mengajak anak-anak bermain disana barang sejam tiap harinya biar ga kaget saat harus ditinggal nanti.  Saya menitipkan di TPA Halimah, walaopun yayasan Islam saya yang Nasrani memilih penitipan itu karena TPA itu sudah lama dan track recordnya cukup bagus. Didirikan sejak tahun 1992 dan banyak anak - anak teman kantor juga dititipin disitu. Walopun bukan penitipan modern saya lebih mencari pengasuh yang gemati dan ga galak. Untuk pelajaran agama saya bisa mengajarkan dirumah.
Untuk ngomong ke mertua juga ga mudah dan saya ga berani, karena beliau lebih senang kami tinggal bersama dia. Beliau berharap ada tukang momong dekat rumah aja, tapi gimana lagi bener-bener ga ada. Walopun kesannya dadakan saya juga pamitan ke tetangga dekat yang notabene masih saudara. Dan menjelaskan sedikit alasan kepindahan kami, takutnya kalo di kampung ada gosip , pindah karena ada masalah dengan mertua, ga enak banget kan.
Hari Minggu ,23 Februari 2013 kami pindahan dibantu adik saya dan orang tua saya. Barang-barang yang dibawa  tidak terlalu banyak biar ga repot. Barang - barang besar tidak kami bawa ,cukup satu angkatan saja. Karena oleh pemilik kontrakan sebagian barang-barang tidak dia bawa dan boleh digunakan.Lumayan kan.
Tinggal dirumah baru membutuhkan waktu untuk beradaptasi, terutama bagi kedua anak saya yang terpaksa dititipin ke TPA. Berat bagi mereka ,dan bagi saya saat mendengar mereka menangis saat saya tinggal. Hari pertama saya suruh Bapaknya menemani di TPA sebentar , tapi kata mbak pengasuh gapapa ,nangis satu dua hari ,nanti kalo sudah "ngomah" istilah mereka atau krasan ga nangis lagi.
Tepat hari ini, 8 Maret sudah seminggu saya di rumah baru ,rasanya lebih tenang dan ga kemrungsung. Saya bisa memandikan dan menyuapi anak saya sebelum ke kantor. Kalo dulu jam setengah 7 saya sudah tancap gas berangkat ke kantor, dan acara mandi memandi ataupun suap menyuap di handle sama mbah dan bapaknya. Anak - anak juga mulai tenang di TPA dan sudah berkurang nangisnya.
Hari-hari pertama Nathan masih agak rewel dan susah makan , di penitipan juga belum mau makan tapi hari kemaren saya dilapori mbaknya kalo Nathan dan mau maem banyak...Puji Tuhan , terima kasih Tuhan Yesus. Dan semoga setelah 2 minggu anak-anak sudah "ngomah" di TPA. Dan Mbahnya segera sehat sehingga saya dan suami bisa bekerja dengan tenang. Amin




*Gambar dipinjam dari Sangsabda.wordpress.com  & Febridcahya.com

2 comments:

  1. Hehehe saya belum jadi ibu, tapi sepertinya memang sulit ya. Banyak hal-hal yang harus dipikirkan. Ah, tetap semangat ya, Mak. Lakukan semuanya dengan hati ringan :))

    ReplyDelete
  2. semangatt maakk... setelah terbiasa semua akan terasa ringan kan?

    ReplyDelete

Hai kawan, terimakasih sudah mampir ya. Pembaca yang cantik dan ganteng boleh lho berkomentar, saya senang sekali jika anda berkenan meninggalkan jejak. Salam Prima :)

Popular Posts