Thursday, 6 March 2014

Senangnya Tinggal di Rumah(Kontrakan) Sendiri

Genap 10 hari saya dan keluarga kecil saya menempati rumah (kontrakan) sendiri. Selama ini saya tinggal di PIM tapi bukan Pondok Indah di Jakarte sana low,melainkan tinggal bareng mertua alias POndok Indah Mertua...hehehehe. Tapi ga boleh sama mertua ,menemani beliau katanya. Tapi karena ada hal mendesak, saya akhirnya memutuskan untuk ngontrak sendiri. Alasannya karena nyari ART ga dapet-dapet ,akhirnya nyari rumah aja...Lho apa hubungannya yaa....Baca  The Hard Day  dulu ya.
Tinggal di rumah sendiri itu ternyata banyak suka dukanya, tapi menurut saya banyak sukanya ,antara lain :
1. Bisa mendidik anak tanpa campur tangan orang lain.
2. Lebih mandiri , segala hal harus kita putuskan sendiri (dengan suami)
3. Bisa lebih bebas berekspresi...halah..misal, mo nyanyi teriak-teriak nyante aja tanpa malu ma mertua..(paling-paling ditimpukiin sendal ma tetangga sebelah...wakakaka)
4.  Danlainlain....
Dan yang paling penting rumah saya itu deket banget ama kantor ,paling 5 menitan dah nyampe ,itu juga kalo ga kena lampu merah. So kalo pas istirahat bisa pulang ke rumah. Kalo dulu acara merah ASI dilakukan di toilet kantor ,sekarang bisa langsung di rumah , lebih hiegienis dan praktis karena saya tidak perlu membawa cooler bag. Ritual makan siang juga cukup di rumah , ga perlu jajan mahal, cukup yang ada di kulkas#Ngirit.
Dan kalo ada kerjaan yang belum kelar bisa dilanjut dech...Dan sebelum balik kantor bisa cuci muka biar freshhh...
Tapi , acara pulangnya jangan lama-lama ya makkk, cukup 30 - 40 menit aja ,ntar dicariin pak BOS bisa berabe dech.....
Sayangnya rumah saya deket sama kuburan, tepatnya di belakang rumah ada banyak nisan....Waktu nyurvey dulu ga liat belakangnya karena terburu-buru. Setelah ditempati n mo bersih - bersih jebulnya di belakang ada kuburan. Dan saya cuma terbengong-bengong. Tapi mo gimana lagi dah terlanjur. Tapi no problem koq, saya yang termasuk penakut berani berani aja tinggal disitu, n ga ada gangguan. Kata suami ruang belakang di kasih kaca, biar aura negatifnya terpantul dan ga masuk ke rumah.
Biarpun masih ngontrak , tetep harus bersyukur. Prihatin dulu kata orang tua. Sapa tahu suami dapet job banyak n segera bisa punya rumah sendiri. Amin.
"Berakit-rakit dahulu , berenang - renang kemudian. Bersakit-sakit dahulu, bersenang-senang kemudian"
OKeehhhh....sapa takut.

3 comments:

  1. selamet ya makk udah punya rmh sendiri walaupun msh ngotrak. itu jg yg pernah saya rasakan dulu pas baru2 nikah en ngontrak. seneng, bersemangat n berbunga2 walaupun rumah kontrakannya cuma kecil saja :D semoga cepet bisa punya rumah idaman sendiri yaa... :)

    ReplyDelete
  2. Setuju Maaak, yang penting kita jadi lebih mandiri dan bonding dengan suami lebih kuat. Tossss :D

    ReplyDelete
  3. Alhamdulillah, belum pernah ngerasain serumah sama mertua kecuali kalo lagi berkunjung dan harus nginep beberapa hari :D Meski belum punya rumah sendiri (karena tinggal di rumah dinas), yang penting bisa mandiri tanpa campur tangan. Mau bangun siang bebassss, mau nggak ngepel bebassss, mau sampah numpuk bebaaasssss :D

    ReplyDelete

Hai kawan, terimakasih sudah mampir ya. Pembaca yang cantik dan ganteng boleh lho berkomentar, saya senang sekali jika anda berkenan meninggalkan jejak. Salam Prima :)

Popular Posts