Tuesday, 4 March 2014

No Crying n I'm Heppi

Senang...senang...hepi..hepi...
Hari ini saya bahagia banget, sampe si mbarep Nathan nanya
"Ibu koq ngguya ngguyu kenapa?"
"Ibu seneng banget,karena Mas Nathan maemnya banyak n ga nangis nangis lagi"
Setelah beberapa hari dia rewel ,akhirnya sudah dua hari ini saya menemukan cara untuk membuat pagi hari tanpa tangisan. Ternyata gampang, saya cukup mengalah terhadap anak saya dan membuang ego. Kerjaan rumah dikerjakan lebih pagi sebelum bangun, kalopun belum selesei dan anak-anak sudah bangun, saya lebih memilih untuk ngelus-ngelus Nathan saat bangun tidur. Anak saya senang sekali dengan ritual "cinta-cintaan" ,yaitu peluk-pelukan dan saling mencium,mennujukkann kalo saya sangat menyayangi dia. Sepulang kerja pun saya lebih mengutamakan bermain dan menemani anak-anak. Biarlah kerjaan belum selesai, masih bisa dikerjakan nanti malam atau saat suami sudah ga sibuk.
Selama ini Nathan sering nangis karena saya lebih egois, dia harus manut / nurut saya karena saya orang tuanya dan saya lebih mengutamakan pekerjaan rumah. Padahal dia sudah ditinggal seharian, tentunya ingin bersama Ibunya , bermain dan bercanda.
Keseringan googling an kadang membuat saya bingung, ada artikel yang mengatakan kalo terlalu menyayangi anak, nanti dia manja. Ada yang bilang  kalo terlalu keras nanti besarnya psikisnya terganggu.
Ah, wallahualam lah. yang penting anak saya senang, saya senang , saya hanya ingin memberikan yang terbaik buat anak-anak.

1 comment:

  1. setuju mak....anak saya 1 dan 3 tahun, kalo bangun mbaknya masih mau dipeluk sejenak, digendong ke dapur...tapi saya menikmati...cos ntar kalo dia gedean dikit, mana maul lagi di gendong dan di cium....

    ReplyDelete

Hai kawan, terimakasih sudah mampir ya. Pembaca yang cantik dan ganteng boleh lho berkomentar, saya senang sekali jika anda berkenan meninggalkan jejak. Salam Prima :)

Popular Posts