Skip to main content

Yuk, Walking Tour di Kotagede

Matahari beringsut ke ufuk barat. Belum tenggelam sepenuhnya karena sinarnya masih terasa menyengat di kulit. Kami berempat sudah sampai di sebuah homestay di kawasan Kotagede. Disana sudah ada beberapa teman peserta Kotagede Walking Tour yang akan turut serta menjelajahi area Kotagede. Pastinya dengan berjalan kaki. Judulnya saja sudah walking tour. LoL
Tepat pukul 3 sore walking tour dimulai. Perjalanan diawali dari Lapangan Karang Kotagede, kemudian menyusuri gang-gang  kecil yang hanya bisa dilewati oleh pejalan kaki. Peserta walking tour  sekitar 10 orang termasuk saya, mas bojo dan duo anak lanang. Suami sempat bertanya ulang, apakah serius mau ikut jalan kaki dan gimana kalau anak-anak kecapekan? Spontan saya jawab dengan yakin. "Ya jadilah pak' e" 
Begitulah suami saya yang sering males-malesan kalau diajak jalan kaki agak jauh. Jadinya perlulah sesekali dikerjain diajak jalan agak jauh. Itung-itung olahraga. Hehehehe.
Temen saya, Adimas yang menjadi guide walki…

Kaum Sosialita?It's not Me

"Jeng mbak Hani mau jalan-jalan ke Bali selama dua minggu low"
"Ama siapa jeng?"
"Ama temen-temen sosialita kayaknya"
"Kaum sosialita parasamya ya?"
"Bukan, ama temen sosialita dari luar kantor"

Itulah sepenggal percakapan yang saya denger dari rekan saat bimtek kemaren ,dan saya ikut nimbrung karena topiknya hot. Biasalah, saat pemaparan materi , kadang pembicaranya kurang menarik, cuma mendongeng dan membaca bersama , bikin mata pengen merem ajah.
WOW, ternyata kaum sosialita ga hanya di tipi, dikalangan artis -artis atau istri kaum ekspatriat. Dikalangan pegawai negeri juga ada kaum sosialita juga. Sebelum lanjut , sebenernya apa sich Kaum Sosialita itu?
Dari wikimedia , sosialita itu diadaptasi dari bahasa Inggris, berasal dari kalimat sosial dan elite. Yang berarti pertemanan kaum elite. Elite disini bukan berarti ekonomi sulit kayak saya lho , tapi orang-orang terbaik atau pilihan di suatu kelompok,atau orang-orang terpandang atau berderajat tinggi (kaum bangsawan, cendekiawan, dan sebagainya). So, jelaslah kalo yang bergabung dengan kaum sosialita hanya orang - orang berduit.Saya sich juga berduit tapi cuma cukup untuk membuat dapur ngepul...pulll...*ngelap kringet dechh*
Kalo jaman dulu ,kaum sosialita beranggotakan istri pejabat ,ekspatriat yang gemar melakukan acara sosial ,dan bantu-bantu masyarakat yang kurang mampu. Tapi kayaknya saat ini maknanya dah bergeser,tapi gesernya jauhhhh,,,,,
Kembali ke laptop.
Dari obrolan ngalor ngidul itu saya jadi tahu, banyak juga aktivitas yang dilakukan grup elite ini, dari arisan dengan pasokan berjut-jut , acara ngumpul di kafe, ngadain event di hotel - hotel, yoga ,jalan - jalan bareng , yahhh masih banyak lagi dech. Yang tergabung di kaum elite ini wanita - wanita cantik yang sudah menduduki jabatan, atau kalo yang masih muda dan golongannya setara dengan saya , mereka anak dari pejabat , saudara anggota dewan, anak pengusaha ,so banyak suntikan dana dari ortu. Kalo hanya ngandalin gaji pns golongan IIIA ga mungkinlah bisa ngikutin gaya hidup anggota yang lain. Ke kantor bermobil , tas ber merk, wajah kinclong  , handphone high class (pokoknya bikin mupeng dech). Yang bikin kami nggosip dan terheran - heran , temen yang kami bicarakan itu dari kaum biasa seperti saya...ehmm ya...biasa,kasian kan kalo ngejar gengsi tapi finansial amburadul.
Aktivitas kaum sosialita ini cukup terlihat walo ga blak-blakkan. Foto - foto mereka saat acara bareng terpampang  jelas di jejaring sosial. Dari foto selfie habis nyalon, abis ngemall , makan di resto mahal sering terlihat saat saya mau nyetatus lagi bokek di FB ,ehm...bikin ngiler kan. Yach, rejeki orang beda-beda, saya menghibur diri sendiri.
Pernah saya bareng dengan anggota kaum ini ,saat ada acara kantor tapi untuk ngikutin aktivitas diluar kantor yang nguras kantong, enggak aja dech. Bergabung dengan kaum sosialita itu boleh - boleh saja , tapi ya liat dompet dulu dech. Ternyata tak semua anggota kaum sosialita itu kaya bener ,dari rumpian dengan teman dari bagian lain, saya jadi tahu kalo ada yang sampai gajinya minus terpotong kredit demi tampilan wah itu. *gedeg-gedeg aku* Ada juga yang suaminya sampe terkena kasus ,demi "gebyaran" itu. Dan kebetulan, kemaren  dia duduk disamping saya, sempet saya nglirik tasnya, wow...tasnya udah pernah saya pegang saat di Metro ,tapi setelah ngliat bandrol harganya ga jadi beli...wkwkwwk.
Ngliat mereka kadang-kadang memang bikin ngiri, mereka terlahir cantik,kaya ,pintar, sedangkan saya *liat cermin dulu yak*ehm..cantik juga koq kata emak aye....uhuiiii...
Bergaul dengan  mereka membuat  jadi lebih termotivasi untuk bekerja keras, setidaknya demi keluarga dan jika diberi anugrah berlebih semoga saya bisa berbagi dengan kaum yang lebih kurang beruntung daripada saya. Tak perlu dech beli tas berjut-jut ,cukup cepek ato dua cepek aja yang penting fungsinya...Tak perlu dech ngejar label kaum elite tapi attitude ga elit.
So, kaum apakah anda?

Comments

  1. Tampil keren gak harus mahal kok, mak. Saya sih gak munafik, sapa yg gak doyan barang bagus? Tapi kalo harganya mahal banget, mendingan beli yg lbh murah tapi dapetnya banyak. Hahahaha.. Yg penting jgn keliatan murahan. Prei aja kalo harus pake utang atau malah korup. Cakep bentar, apes selamanya. Hehehe..

    ReplyDelete
  2. Itu sampai ke anak2nya kok mak. Anakku sering cerita teman2nya yg anak pejabat sudah kayak anak raja aja. Padahal pejabat daerah itu paling berapa gajinya, tp anak2nya sudah pada bawa mobil. Aku lebih appreciate yg kaya krn usaha, seenggaknya masih masuk akallah duitnya dari mana walaupun belum tentu bener juga. Tapi aku tetap kasih semangat anakku untuk punya teman sebanyak-banyaknya dari semua kalangan. Jaman sekarang sering opportunity datangnya dari pertemanan :D

    ReplyDelete

Post a Comment

Hai kawan, terimakasih sudah mampir ya. Pembaca yang cantik dan ganteng boleh lho berkomentar, saya senang sekali jika anda berkenan meninggalkan jejak. Salam Prima :)

Popular posts from this blog

Pengen Baby Selalu Wangi? Ini Rahasianya Moms

Time flies so fast gaes, tak terasa anak mbarep saya sudah berusia lima tahun. Usia dimana "masa kritis" seorang anak telah terlampaui dan saya merasa sedikit lega. Kenapa dikatakan semasa balita merupakan masa kritis? Karena di usia bawah lima tahun seorang anak masih rentan terkena penyakit, masih membutuhkan penanganan ekstra dan perhatian khusus dari orang tua terutama Ibu.



Hari ini saya sangat bahagia, duo anak lanang sehat dan tumbuh dengan baik, walaupun yang mbarep agak langsingan sedang adiknya lebih gembul. Ya, namanya anak-anak berbeda dan unik. Keduanya amat saya sayangi dan cintai.


By the way busway ((siapa yg naik busway 'nyah)). Walaupun sekarang sudah tidak merasakan rempongnya punya bayi, tapi terkadang banyak hal yang berhubungan dengan bayi membuat saya kangen pengen megang bayi lagi (('sok bikin)). Jujur sih, saya pengen punya bayi lagi, tapi maunya cewek biar ada yang nurunin cantiknya saya ((hueex)), tapi sabar masa produktif saya masih beberapa…

Villa Budi Luhur II , Villa Pilihan Keluarga di Sekipan Tawangmangu

Dah hari Jumat aja nih, weeked brooo, mari piknik biar awet muda ya. Kali ini saya mau membagi cerita piknik keluarga saya beberapa waktu yang lalu. Bukit Sekipan Tawangmangu bisa jadi pilihan kamu untuk berlibur bareng keluarga. Ada villa dengan view cantik, hutan pinus dibelakang rumah dan kebun strawberry di depannya. Nikmat apa yang saya dustakan coba.
Sedianya saya ingin berkeliling Semarang, bersama orangtua, keluarga saya dan adik-adik saya. Tapi hunting hotel koq harganya ga turun-turun dan Bapak saya enggan untuk berjalan jauh, akhirnya saya pengen ngadem aja di Tawangmangu.
Dah pada tahu kan, di Tawangmangu banyak villa cantik dan dekat obyek wisata Grojogan Sewu. Pasti sangat ramai, padahal saya pengen tempat yang sepi, tenang dan dingin. Ratusan hotel, villa dan penginapan berjajar di sekitar Tawangmangu, satu persatu villa saya hubungi dan Villa Budiluhur jadi pilihan saya. Pemilik menawarkan villanya yang baru, karena villa lama sudah dipesan orang lain. Jadilah saya be…

Kolam Renang Water Park Tirta Taman Sari Bantul

Kolam Renang Taman Tirtasari Bantul - Hayoo siapa suka berenang? Pasti banyak orang yang hobi berenang atau hanya sekedari ciblon main air, termasuk saya. Di kota besar banyak terdapat kolam renang di hotel atau water boom dengan fasilitas super lengkap. Bahkan, sebulan yang lalu ada water boom yang di klaim sebagai water boom terbesar se Jawa Tengah. Jogja Bay nama tempat itu.


Kali ini saya tidak akan membahas tentang Jogja Bay, tapi kolam renang di Bantul. Sebuah water park yang tidak terlalu besar, tapi lumayanlah untuk ukuran kota kecil seperti Bantul. Walaupun sederhana tapi sederhana, waterpark Tirta Tamansari ini selalu ramai pengunjung. Di hari libur banyak pengunjung bersama keluarga. Sedangkan saat hari biasa atau bukan hari libur, para siswa dari TK hingga SMA belajar berenang disini.

Bayangin aja, tiket masuk Waterpark Tirta Tamansari Bantul ini cuma 6000 IDR di hari biasa dan 8000 IDR di hari libur. Mulai anak berusia 2 tahun harus membeli tiket masuk dan  walaupupun pen…