Thursday, 20 March 2014

Kaum Sosialita?It's not Me

"Jeng mbak Hani mau jalan-jalan ke Bali selama dua minggu low"
"Ama siapa jeng?"
"Ama temen-temen sosialita kayaknya"
"Kaum sosialita parasamya ya?"
"Bukan, ama temen sosialita dari luar kantor"

Itulah sepenggal percakapan yang saya denger dari rekan saat bimtek kemaren ,dan saya ikut nimbrung karena topiknya hot. Biasalah, saat pemaparan materi , kadang pembicaranya kurang menarik, cuma mendongeng dan membaca bersama , bikin mata pengen merem ajah.
WOW, ternyata kaum sosialita ga hanya di tipi, dikalangan artis -artis atau istri kaum ekspatriat. Dikalangan pegawai negeri juga ada kaum sosialita juga. Sebelum lanjut , sebenernya apa sich Kaum Sosialita itu?
Dari wikimedia , sosialita itu diadaptasi dari bahasa Inggris, berasal dari kalimat sosial dan elite. Yang berarti pertemanan kaum elite. Elite disini bukan berarti ekonomi sulit kayak saya lho , tapi orang-orang terbaik atau pilihan di suatu kelompok,atau orang-orang terpandang atau berderajat tinggi (kaum bangsawan, cendekiawan, dan sebagainya). So, jelaslah kalo yang bergabung dengan kaum sosialita hanya orang - orang berduit.Saya sich juga berduit tapi cuma cukup untuk membuat dapur ngepul...pulll...*ngelap kringet dechh*
Kalo jaman dulu ,kaum sosialita beranggotakan istri pejabat ,ekspatriat yang gemar melakukan acara sosial ,dan bantu-bantu masyarakat yang kurang mampu. Tapi kayaknya saat ini maknanya dah bergeser,tapi gesernya jauhhhh,,,,,
Kembali ke laptop.
Dari obrolan ngalor ngidul itu saya jadi tahu, banyak juga aktivitas yang dilakukan grup elite ini, dari arisan dengan pasokan berjut-jut , acara ngumpul di kafe, ngadain event di hotel - hotel, yoga ,jalan - jalan bareng , yahhh masih banyak lagi dech. Yang tergabung di kaum elite ini wanita - wanita cantik yang sudah menduduki jabatan, atau kalo yang masih muda dan golongannya setara dengan saya , mereka anak dari pejabat , saudara anggota dewan, anak pengusaha ,so banyak suntikan dana dari ortu. Kalo hanya ngandalin gaji pns golongan IIIA ga mungkinlah bisa ngikutin gaya hidup anggota yang lain. Ke kantor bermobil , tas ber merk, wajah kinclong  , handphone high class (pokoknya bikin mupeng dech). Yang bikin kami nggosip dan terheran - heran , temen yang kami bicarakan itu dari kaum biasa seperti saya...ehmm ya...biasa,kasian kan kalo ngejar gengsi tapi finansial amburadul.
Aktivitas kaum sosialita ini cukup terlihat walo ga blak-blakkan. Foto - foto mereka saat acara bareng terpampang  jelas di jejaring sosial. Dari foto selfie habis nyalon, abis ngemall , makan di resto mahal sering terlihat saat saya mau nyetatus lagi bokek di FB ,ehm...bikin ngiler kan. Yach, rejeki orang beda-beda, saya menghibur diri sendiri.
Pernah saya bareng dengan anggota kaum ini ,saat ada acara kantor tapi untuk ngikutin aktivitas diluar kantor yang nguras kantong, enggak aja dech. Bergabung dengan kaum sosialita itu boleh - boleh saja , tapi ya liat dompet dulu dech. Ternyata tak semua anggota kaum sosialita itu kaya bener ,dari rumpian dengan teman dari bagian lain, saya jadi tahu kalo ada yang sampai gajinya minus terpotong kredit demi tampilan wah itu. *gedeg-gedeg aku* Ada juga yang suaminya sampe terkena kasus ,demi "gebyaran" itu. Dan kebetulan, kemaren  dia duduk disamping saya, sempet saya nglirik tasnya, wow...tasnya udah pernah saya pegang saat di Metro ,tapi setelah ngliat bandrol harganya ga jadi beli...wkwkwwk.
Ngliat mereka kadang-kadang memang bikin ngiri, mereka terlahir cantik,kaya ,pintar, sedangkan saya *liat cermin dulu yak*ehm..cantik juga koq kata emak aye....uhuiiii...
Bergaul dengan  mereka membuat  jadi lebih termotivasi untuk bekerja keras, setidaknya demi keluarga dan jika diberi anugrah berlebih semoga saya bisa berbagi dengan kaum yang lebih kurang beruntung daripada saya. Tak perlu dech beli tas berjut-jut ,cukup cepek ato dua cepek aja yang penting fungsinya...Tak perlu dech ngejar label kaum elite tapi attitude ga elit.
So, kaum apakah anda?

2 comments:

  1. Tampil keren gak harus mahal kok, mak. Saya sih gak munafik, sapa yg gak doyan barang bagus? Tapi kalo harganya mahal banget, mendingan beli yg lbh murah tapi dapetnya banyak. Hahahaha.. Yg penting jgn keliatan murahan. Prei aja kalo harus pake utang atau malah korup. Cakep bentar, apes selamanya. Hehehe..

    ReplyDelete
  2. Itu sampai ke anak2nya kok mak. Anakku sering cerita teman2nya yg anak pejabat sudah kayak anak raja aja. Padahal pejabat daerah itu paling berapa gajinya, tp anak2nya sudah pada bawa mobil. Aku lebih appreciate yg kaya krn usaha, seenggaknya masih masuk akallah duitnya dari mana walaupun belum tentu bener juga. Tapi aku tetap kasih semangat anakku untuk punya teman sebanyak-banyaknya dari semua kalangan. Jaman sekarang sering opportunity datangnya dari pertemanan :D

    ReplyDelete

Hai kawan, terimakasih sudah mampir ya. Pembaca yang cantik dan ganteng boleh lho berkomentar, saya senang sekali jika anda berkenan meninggalkan jejak. Salam Prima :)

Popular Posts