Friday, 28 February 2014

Pagi yang Melelahkan Hati

Tuhan, ampuni aku, tadi pagi aku memukul pantat Nathan, hari ini dia rewel lagi, tapi baru sekali ini aku memukulnya. Dia sama sekali tidak mau ditinggal, aku mau nyapu halaman depan ga boleh, mau cuci piring ga boleh ,ngapa-ngapain ga boleh. Maunya ditemani mainan terus, padahal jam semakin mepet, akhirnya tetap kutinggal walaupun dia nangis.
Dia mau diam waktu dibujuk mandi, pas mandi iulah dia rewel lagi dan tangan ku spontan memukul pantatnya, dan dia menangis keras......
Dia memang diam dari tangisnya, tapi wajahnya memelas dan dalam hati aku menangis.
Tuhan, betapa jahatnya aku....
Kadang aku menyerah, apa yang harus aku lakukan, Nathan terlalu lengket sama aku dan dia termasuk anak yang cengeng, tapi kalo aku semakin sayang-sayangan ama dia, dia semakin ga mau ditinggal. Bahkan saat adiknya nangis dia juga tidak mau lepas dari aku. Akhirnya keduanya nangisssss...
Apakah Nathan kekurangan kasih sayang karena ada adiknya, ataukah ini kesalahanku karena jarak mereka terlalu dekat ,cuma 2 tahun. Apakah aku salah didik, aku harus gimana?

11 comments:

  1. Mak coba deh tenang dulu, tidur2an dulu sambil pelukan mak. Biarin aja dulu waktu berlalu.. aku biasanya gitu, mesti berdamai dengan keadaan :-(

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya mak,bangun tidur sayang-sayangan dulu n menemani liat tv atau video,setelah itu saya tinggal pelan-pelan dan berhasil...hore..hore...makasih ya mak..

      Delete
  2. Iyaaaah...Mak, tapi enggak keras kan mukul pantatnya? huhuuuu...

    kalau Faiz sedang rewel aku mencoba menemani dia dulu, masalah kerjaan gampang-lah, yang penting anak

    ReplyDelete
    Replies
    1. kayaknya enggak :( pantatnya ampe sekarang tak liat2 terus,takutnya ada bekas atau sakit,tapi dia tak tanya,katanya ga sakit koq..iya mak,sekarang saya lebih mementingkan anak,kerjaan dipending dulu.

      Delete
  3. ng... gimana kalau anaknya diajak? kalau kita nyapu diajak ke dekat kita, pokoknya tetep keliatan emaknya gitu. nyapunya juga disambi mainan. juga waktu cuci piring...

    dan mungkin ada baiknya tidak memaksakan diri 'semua kerjaan harus beres, rumah harus rapi' dan semacamnya. karena memang ada saat anak ga bisa ditinggal begini. kalau kita tetep maunya harus-harus-harus jadinya jengkel itu karena merasa ada tanggungan yang harus dikerjakan, dan anak seolah jadi halangan...

    begitu saranku, semoga cukup membantu...

    ReplyDelete
    Replies
    1. kalo sudah rewel dia tidak bisa diajak komunikasi,maunya saya disampingnya,nemenin dia mak,iya mak rasa jengkel yang bikin tangan saya kemasukan setan mungkin,tapi sekarang saya sudah tenang dan tidak mementingkan rumah rapi,kerjaan beres.yang penting anak senang dan sudah makan cukup bagi saya.

      Delete
  4. adiknya nathan umur berapa mak? apa mungkin karena perhatian mak Prima terhadap anak ke 2 lebih besar, jadi nathan cemburu dan ingin mamanya ada di sampingnya terus? sebenarnya anak kecil lebih bisa mengerti saat kita menasehati dengan cara persuasif mak, (usahakan ga memukul) karena pukulan cenderung membuat anak semakin berontak / menangis. nathan usia berapa mak? coba ajak bicara nathan dari hati ke hati layaknya teman, tanya apa yg dia mau, tanya apa ada yang bikin dia sedih, meskipun anak kecil blm bisa diajak bicara serius tapi mereka cukup ngerti bahasa tubuh ortunya saat bicara berdua :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Perhatian terhadap Nathan memang berkurang terutama sejak adiknya lahir,Nathan 2,5 thn adiknya bulan, jarak mereka 2 thn dan sedang butuh2nya perhatian. Mungkin Nathan cari perhatian saat saya sibuk dengan kerjaan rumah. Saat sedang santai saya sering berbicara pelan-pelan dan dia juga manggut-manggut ngerti gitu,tapi kalo pas rewel dah bisa diajak kompromi mak, intinya saya yang harus ngalah menemani dia dulu. Setelah tenang baru nglanjutin kerjaan. Akhir-akhir ini saya memang sedang banyak masalah dan mungkin itu ikut memacu emosi saya yang labil.

      Delete
  5. Waaaahhh, tak bisa berkata-kata .... saya paling gak bisa melihat anak dipiku, jadi pengen nangis...

    ReplyDelete
    Replies
    1. malemnya saya juga menangis sejadi jadinya mak,,,di depan anak saya mungkin saya sudah seperti mak lampir yang jahat,,,maafin ya emak-emak saya tidak bisa mencerminkan ibu yang baik.

      Delete
  6. Hadeuuuh....ini aku bangeet, 2 anak batita dengan jarak 2 tahun. Saranku mak, jangan dipukul mak sekali kita seperti itu akan jd kebiasaan. Lebih baik cari yg bantu pekerjaan rumah, dan kita fokus sama anak. Karena mereka sedang berebut perhatian dan kasih sayang kita. Tetap semangat yaah mak, and keep smile

    ReplyDelete

Hai kawan, terimakasih sudah mampir ya. Pembaca yang cantik dan ganteng boleh lho berkomentar, saya senang sekali jika anda berkenan meninggalkan jejak. Salam Prima :)

Popular Posts