Tuesday, 28 January 2014

Kemana Aku Harus Membuangmu?

Gambar minjem :Alliwaw.wordpress.com
Beberapa hari ini saya bingung banget, soalnya diaper kotor Saka dah menumpuk dan ga tahu mau dibuang kemana. Karena akhir-akhir ini hujan terpaksa pake diaper terus. Cucian ga kering mak. Biasanya saya membuang sampah di tempat sampah dekat pasar. Tapi, beberapa hari yang lalu tu tempat sampah koq ngilang,cling...kemane ya perginya. Apa diumpetin ama emak-emak penjual di pasar ya. Mungkin sich,soalnya akhir-akhir ini tuch sampah numpuk banyaak ampe luber dari baknya yang segede truk. Dan yang buang sampah bukan pihak pasar , tapi masyarakat luar yang sering lewat situ. Mungkin pihak pasar mangkel ato bahasa kerennya juengkel , pada ga berhak koq malah buang sampah disitu. Kalo saya kan rumahnya deket pasar dan dari dulu buang disitu ,berhak kali ya.....(bela diri dech..)


Kembali ke laptop....
Back to diapernya Saka, saya sebenarnya kurang suka makein diaper ke Saka , disamping boros ,bingung buangnya kemana ples celana-celana nya yang banyak jadi ga kepake. Kalo saya dirumah, saya lebih senang makein celana ,walopun agak repot gonta ganti tapi gakpapalah. Jaman dulu ga ada diapers tapi emak-emak jaman dulu asyik-asyik aja. Dirumah saya tetap sedia diaper , dipake kalo pas ke luar rumah dan pas Saka saya tinggal ke kantor dan dirumah sama mbahnya. Ga enak kalo ga nyetok sama sekali ndak dikira pelit. Padahal maksudnya ga gitu.
Tahu nggak diaper itu bisa terurai setelah 500 tahun,,,bayangkan....sampai anak cucu cicit dan seterusnya baru bisa keurai. Kalo semua bayi sampe 2 tahun memakai diaper tiap hari tiap malem , berapa juta diapers kotor yang harus diurai. Bisa penuh nich bumi ama diaper pesing,,,hehehe. Sering sich saya cerita gitu dirumah , tapi ga berbekas kali. Kayak angin lewat aja.
Untuk saat ini , saya menggunakan lubang di kebon deket rumah untuk membuang sampah trus kemudian dibakar. Tapi si diaper saya ga berani bakar , sebagai orang Jawa ya percaya ga percaya kalo barang-barang bayi /kotoran bayi jangan sampai terbakar soalnya bisa  bikin suluten ,dalam bahasa kedokterean impetigo ,tanda -tandanya kulit melepuh seperti terbakar.Mau buang ke kali takut ntar kalinya banjir ,gimana ya....
Dimusim hujan ini pemakaian diaper Saka ngebut nonstop, so kemana saya harus membuangnya Emak-emak?

1 comment:

  1. Mak Diapers dicuci dulu, jadi bekas kotoran anak terbuang lewat air, tidak tertinggal di diapers..jadi amankan jika kita kudu ngebuang ditempat sampah atau jika sampah tersebutpun harus dibakar?

    Alhamdulillah usia 1 tahun Faiz sudah aku tatur atau toilet training...

    ReplyDelete

Hai kawan, terimakasih sudah mampir ya. Pembaca yang cantik dan ganteng boleh lho berkomentar, saya senang sekali jika anda berkenan meninggalkan jejak. Salam Prima :)

Popular Posts